Image dari detik finance

Apa yang sudah kau berikan untuk negaramu? Pernah dapet pertanyaan itu? Biasanya jawab apa? Gampang! Jawab aja udah beli Obligasi Ritel dan Sukuk Ritel buat biayain pembangunan! πŸ˜›

Well, selain pengabdian terbaik, pajak rutin tiap tahun, dan selalu menaati peraturan pemerintah, menurut gw bisa banget kalo manteman jawab: “Gw udah kasih hutang ke Indonesia”. Iya, kalian gak salah, kasih hutang ke negara. Lewat apa? Lewat obligasi ritel dan sukuk ritel yang gw sebut tadi.

Rikuesnya Ryan nih buat ngebahas soal Obligasi Ritel Negara Republik Indonesia ato yang biasa disebut ORI ato sederhananya Surat Utang dan Sukuk Ritel untuk surat hutang pemerintah yang berbasis konsep syariah. Udah pada tahu kan? Kalo belom tahu,

Obligasi Ritel Negara dan Sukuk Ritel Negara

Buat yang belom tahu gak usah langsung bilang: “Aduuuh gw gak paham yang ginian deh” trus tutup blog ini. Awas aja kalo sampe kejadian *asah golok *hahahaha

Bacaaa ampe habis!! *Maksa banget anaknya

Udah pernah tahu belom bentuknya surat utang ritel negara yang lazim disebut Obiligasi Ritel Negara (ORI) dan Sukuk Ritel Negara? Belom? Ato malah udah ngerasa berat banget ngebayanginnya aja?

Gak usah jauh-jauh bayangin deh. Gini aja biar gampang buat ngebayangin pengertian obligasi:

“Ryan dateng ke gw dan dia butuh banget duit, sementara gw baik hati dan percaya ama dia. Ryan bikin surat pernyataan kalo dia minjem duit lima juta (rupiah lah ya bok, misalkan aja gitu) selama tiga tahun, ditandatangani di atas materai. Surat itu dikasih ke gw.

Ryan dapet duit, gw dapet surat. Selama utang belom lunas, Ryan kasih gw insentif yang disebut kupon sebesar sekian persen pertahun dan dia bayar tiap bulan (konsepnya sama kayak bunga atau imbal hasil, tapi pembayaran bisa dilakukan tiga bulan sekali atau enam bulan sekali). Tiga tahun kemudian dia balikin tuh duit lima juta dan surat utangnya gw balikin ke ryan. Selesai.”

Ilustrasi di atas tadi artinya Ryan udah terbitin surat utang/obligasi sebesar lima juta selama tiga tahun dengan kupon sekian yang dibayarkan gw.

Nah dengan konsep yang sama siapapun bisa terbitkan surat utang/obligasi ini. Perorangan ataupunΒ  perusahaan. Jangka waktu surat hutang dan besaran kupon pun bisa macem-macem tergantung kebutuhan dan kemampuan yang nerbitin. Bisa cuma setahun, dua tahun ato berapa lamapun.

Yang bisa nerbitin surat hutang ini gak cuman perorangan atau pihak swasta. Pemerintah juga bisa terbitin surat hutang. Selama ini pemerintah kalo biayain defisit anggaran belanja negara kan bisa minta hutang ke luar negeri ya, nah sudah beberapa tahun terakhir ini pemerintah meminta bantuan kita semua sebagai rakyat Indonesia lewat surat hutang/obligasi ritel negara dan sukuk ritel negara yang dijual ke masyarakat. Oiya, Obligasi Ritel Negara ini disingkat ORI. Jadi kepanjangannya ORI bukan Obligasi Ritel Indonesia. Trus temen-temen gak usah bingung dengan pengertian sukukΒ ritel ya. Sukuk ritel ini ya ORI yang syariah. Udah gitu aja.

Iya, untuk lebih stabil dalam pembiayaan, pemerintah minta bantuan kita dan minta hutang ke kita. Dan kita sebagai rakyat bisa bantuin negara dengan beli surat hutangnya. Surat hutang ini bisa dijadikan alternatif investasi kalau misalkan gak mau investasi di reksadana atau gak mau juga beli saham di pasar modal Indonesia.

Kredibilitas Penerbit Surat Hutang

Pertanyaan yang mungkin timbul dari contoh gw ama Ryan tadi mungkin:

“Kok mau-maunya ya gw kasih Ryan utang cuma berdasar surat utang tadi?”

Liqudity

Tergantung sama beberapa hal sih sebenernya, tapi yang paling penting adalah seberapa gw kenal dan percaya ama Ryan. Sama si penerbit surat utangnya.

Bisa aja kan kalo Ryan yang nerbitin gw cuma mau kasih lima juta, tapi kalo Mbah Andik yang nerbitin bisa gw kasih sepuluh juta. Bahkan bisa jadi si Mbah gw minta terbitin satu surat lagi karena gw melihat Mbah Andik ini kredibilitasnya oke banget.

Sama konsepnya dengan si Obligasi di pasar keuangan. Semakin kredibel penerbitnya, semakin banyak yang mau beli dan dana dihimpun juga semakin besar dan semakin mudah surat hutangnya dijual.

Contoh kasus aja, kalo misalkan ada satu perusahaan telekomunikasi yang termasuk salah satu dari tiga terbesar di Indonesia keluarin surat utang, sementara di waktu yang bersamaan gw juga keluarin surat hutang atas nama perusahaan PT Sinyal Kenceng, kira-kira pada pilih beli surat utang yang mana? πŸ˜›

Balik lagi ke surat hutang negara atau Obligasi Ritel Negara dan Sukuk Ritel. Surat hutang yang ini, sesuai namanya, dikeluarkan oleh negara. Kira-kira negara bakalan bangkrut dan gak bisa bayar apa nggak?

Sampe sekarang, yang dianggap memiliki kredibilitas terbaik dalam hal hutang menghutang ya negara. Negara dianggap lebih kecil kemungkinan untuk bangkrut yang ujungnya gak bisa bayar hutangnya. Kalo dibandingkan sama perusahaan, negara dianggep lebih kredibel karena kondisi suatu negara bakalan ngaruh ke perusahaan yang ada di negara itu.

Apple misalnya, siapa yang gak kenal kan? Kalo misalkan tiba-tiba ada perang di bumi Amerika sono, pasti Apple akan kepengaruh kan meskipun perusahaannya semua orang tahu bagus banget.

Kenapa harus Obligasi Ritel Negara dan Sukuk Ritel Negara?

“ORI nih cocoknya buat siapa aja sih Dan?”

Menurut pandangan gw *ceileee *tapi pandangan pribadi sih ini ya.. ORI itu cocok buat yang belom percaya sama instrumen keuangan apapun selain deposito. Terutama untuk yang hasil tipe investornya konservatif. Well… Untuk yang mau diversifikasi portfolio yang lebih stabil bisa jugak ya karena most of the time, kupon yang ditawarkan lebih tinggi daripada suku bunga yang berlaku.

Gini deh, gampangnya kriteria kenapa si obilgasi ritel negara dan sukuk ritel negara ini bisa menjadi pilihan investasi yang oke:

  • Lebih aman, hal ini karena risiko yang dipegang adalah risiko pemerintah karena yang menerbitkan negara. Bahkan jauh lebih aman dibanding taroh deposito di bank komersial. Bank komersial bisa jadi ada risiko kerugian usaha yang bikin banknya bangkrut kan? Bener emang pinjaman kita dijamin, nah yang menjamin simpanan di dalamnya siapa? Yup! Pemerintah. Jadi kenapa gak sekalian kasih pinjeman aja ke pemerintah?
  • Kupon obligasi ritel negara yang lebih tinggi dibandingkan bunga bank, most of the time hal ini kejadian kalo dibandingkan dengan suku bunga deposito bank umum. Kalopun misalkan kupon yang diberikan sama, dibandingkan deposito, beli ORI dan sukuk ritel negara lebih untung karena ada kemungkinan kenaikan harga obligasi dan juga pajak yang lebih rendah. Eh wait, pajak lebih rendah?
  • Pajak yang lebih rendah. Yup, pajak kupon obligasi ritel negara dan sukuk ritel cuma dikenakan 15%, lebih murah kalo dibandingkan deposito yang pajak atas bunganya 20%. Ada yang keberatan tentang masalah pajak di simpanannya?
  • Jangka waktu lama dan source income stabil. Rata-rata jangka waktunya surat hutang negara ini kan 3 tahun ya, jadi lebih cocok buat yang gak suka ngurusin simpanan duitnya setiap bulan. Ribet perpanjang deposito lalalili ke cabang dan sebagainya kan? Jadi kalo beli surat hutangnya negara ini, sekali beli udah tinggal tunggu aja sampe jatuh tempo. Kupon akan rutin dibayarkan setiap periode tertentu. Umumnya kupon akan dibayarkan setiap 6 bulan, 3 bulan atau bahkan bulanan untuk beberapa seri Sukuk Ritel Negara.

Nah, satu lagi nih yang kudu dipertimbangkan, karena begitu beli langsung untuk jangka menengah-panjang (3 tahun) jadi pastikan cashflow yang beneran mencukupi sebelum beli. Jangan sampe begitu butuh duit ternyata masuk ke surat hutang negara semua.

Etapi kalo emang beneran kepepet sih, gak usah kuatir. Surat hutang ritel negara (ORI) dan sukuk ritel negara ini bisa dijual ke pembeli lain di pasar sekunder lewat bank tempat kita beli kok, ya dengan risiko harganya yang berlaku saat itu bisa juga turun tapi bisa naik juga. πŸ˜€

Belinya berapa dan di mana?

Customer Service bank (ganteng ya? :P)

Kalo ada yang nanya belinya minimal berapa? Pembelian ORI atau sukuk ritek ini minimal lima juta rupiah dengan kelipatan nilai lima juta. Maksimal sih biasanya Rp. 5 Milyar. Kayak contoh gw ama Ryan tadi. Gak jauh beda ama Deposito kan? Malah Deposito di Pulau Jawa setahu gw minimal Rp. 10 juta.

Belinya di mana?

Di masa-masa penawaran, kalo emang tertarik bisa dateng dan pesen ke bank-bank yang jadi agen penjual. Gak perlu bingung nyari yang mana, mereka bakalan aktif promoin kok. Rata-rata bank devisa dengan jaringan bank besar biasanya ditunjuk jadi agen penjual obligasi ritel negara (ORI) dan sukuk ritel negara. Bank-bank macem Bank Mandiri, BNI, BRI, BCA, Bank Danamon dan Bank Niaga most likely bakalan ditunjuk jadi agen penjual.

Kalo masih sering dateng ke cabang bank masing-masing, tanya aja : “jualan ORI gak?” πŸ˜€

Oiya, hampir lupa!

Waktu beli surat hutang negara ini nanti kita gak bakalan dapet fisiknya surat utang ya manteman. Semua administrasi sudah dilakukan scriptless. Gak pake dicatet di kertas lagi. Tapi gak usah khawatir ya, tiap bulan bakalan masup kok pembayaran kupon dan di akhir jangka waktu bakalan masuk tuh ke rekening pokok yang kita pinjemin ke pemerintah.

Nasionalisme dan Bantuin Negara Lewat Pembelian Obligasi Ritel Negara dan Sukuk Ritel

Udahlah ya. Berkali-kali deh ini dibilang dan keknya basi banget ya. Tapi dengan beli membeli obligasi ritel negara (ORI) dan sukuk ritel negara, berarti kita bantuin negara.

Dibandingkan dengan utang ke lembaga keuangan internasional, kalo yang kasih utang rakyatnya sendiri kan keuangan negara jadi lebih kuat ya dan jadinya rasa memiliki negara jadi jauh lebih besar ya. Prinsip orang yang kasih hutang-hutangan kan, mana mau sebagai pemberi hutang melihat yang dapet hutang bangkrut? Kita bakalan bantuin gimana caranya yang terima hutang bisa balikin duit kita kan?

Gimana menurut kalian?

Semoga sih ini menjawab pertanyaannya Ryan ya. Kali aja ada manteman ada pertanyaan tentang oblihasi ritel negara dan Sukuk ritel negara monggo loh. Di browsing-browsing juga banyak kok informasinya. πŸ™‚ Ato kali mau bagiin link postingan ini ke temennya saya akan sangat berterima kasih. πŸ˜€

Beberapa topik lain tentang personal finance bisa dibaca di bawah:

[display-posts category=”finance”]

Published by dani

Seorang pencinta Bul dan A. Passionate tentang personal finance dan ngeblog. Asik jadi tempat curhat juga loh anaknya! ?

Join the Conversation

113 Comments

  1. Thank you Dan dah nulis soal ini.
    Tapi jadi gw cm 5 jt tapi Mbah 10 juta yak? Hahahaha.

    Memang lbh aman ya dalam ORI kayak gini. Dan gampang juga ya. Tinggal ke bank tanya beli dah. Eh kalau di bank ada max gak? Trs tiap bank dikuota gak?
    Nah terkait surat utang, kita personally kan sering denger perjanjian dg kertas bermaterai, seberapa kuatkah itu Dan? Sorry ya agak OOT.

    1. Hahahaha. Contoh aja Yaaaan. X-P
      Setahu gw ada maksimalnya cuma lupa berapa. Terutama institusi yang mau beli, kalo perorangan gw rasa jarang yang bisa sampe nilai maksimal kecuali yang ultra high net worth ya Yan. Kalo kuota ga ada. Kan sering tuh peluncuran ORI oversubsribe, tinggal pemerintah aja mau kasih jatah berapa.
      Kalo soal perjanjian bermaterai mungkin lebih tepatnya orang legal yang bilang, cmiiw ya, gw pernah diajarin ama orang legal salah satu bank kalo perjanjian itu syah dan berlaku selama ada tanda tangan basah para pihaknya dan ada saksi, itu udah mengikat di depan hukum. Soal materai sebenernya untuk pembayaran pajak, gak pake pun gak masalah. Cuma kalo gak pake materai dan pas ada apa-apa jadi ada hutang pajak sebesar nilai pajak/materainya dna dendanya akan ditagihkan sebesar 2x nilai pajak terutang. Gak ada hubungan sama syah/gaknya perjanjian. Diajarinnya gitu. Cuma belom cek sendiri ke pedoman hukum yang berlaku ya Yan.

            1. Bisa dicetakin sih semacam sertifikat gitu Yan yang kalo ilang pun gakpapa sebenernya. Tapi itu pas tahun 2008sih ya. Sekarang mungkin beda sistemnya. Belom update lagi euy.

  2. bukannya yg lagi trend sukuk yah Dan, kapan waktu dikasih liat ilustrasinya dan gw mabok hehehe
    boleh tuh dibahas dimari…
    ORI itu NAB berubah2 kan setiap hari, jadi kita pegangnya unit (bener gak sih) emg tawaran bunga berapa Dan, kl 30% lumejen trus duit dibawa kabur hahaha
    gw ada deposito seumur hidup di bank pepidol

    1. ORI ama Sukuk sama Fel. Sukuk versi syariahnya ORI. Kalo ORI gak ada NAB, yang pake hitungan NAB sih reksadana. Kalo returnnya gak sampe lah Fel segitu. Palingan cuma 11%an setahun. Kalo Bank Pepidol mah yudadabaybay aja keknya ya. X-D

        1. Ahahahaha. Siaaap. Saya mah semua dipanggil Mbak/Mas sampe ybs bilang sebaliknya. πŸ˜›
          Saya juga gak beli ORI karena cari yang untungnya lebih gede. Hahaha.

  3. Mas pajak itu maksudnya gmn si?kl reksadana ada jg pajaknya?jd kl nanti misalnya mau jual dipotong pajak 20% gt ta? Rugi donk..untungnya aj gk sampek sgitu?

    1. pajaknya dikenakan atas bunga/kuponnya. Pokoknya gak akan dipotong pajak. Jadi ya gak rugi. Kalo deposito pajak bunganya 20%, kalo reksadana mengikuti jenis reksadananya. Kalo ORI pajak atas kuponnya 15%

  4. Jadi ingat pernah bahas ttg sukuk jg waktu msh di bank hehehe
    Kalau ada duit lbh emang bli2 ori atau sukuk ini ksh gain yg lumayan banding deposito. Cm itu dia riskx klu kepepet trus mau jual harganya bs lebih rndah dri capitalnya kalau blm jatuh tmpo hehej
    nice info bang dan, smg bermanfaat buat yg lg ingin investasi

    1. Ho oh. Makanya kalo beli ORI ato sukuk sih kalo pas emang gak dipake duitnya, ato kalo pas view suku bunga turun, harganya naik terus tuh. Hihihi.

      1. Kalau sudah jatuh tempo, apakah otomatis nantinya terjual, atau harus tawar-menawar spt reksadana? Artinya ada kemungkinan harga nominal jual lebih rendah drpd harga belinya?

        1. Kalau jatuh tempo uang akan otomatis terkredit sama seperti waktu pertama kali beli Mbak Liz. Jadi gak perlu repot tawar menawar dan gak perlu kuatir nominalnya lebih rendah. Nominal kemungkinan turun kalau dijual di pasar sekunder sebelum jatuh tempo.

  5. makasih infonya, jadi tertarik nih.
    Selama ini sering dengar istilah ORI tapi nggak ngerti apa maksudnya

  6. Main saham aja hihihihihi…jadi inget jaman kita sering bahas ORI. Jadi inget temen2 yang bertugas nerbitin ORI dan keribetan mereka huahahaha..how I miss those days!

  7. ORI yang aku tau majalah anak-anak πŸ™‚ Makasih banget loh share ilmunya jadi tau sekarang. kupon ternyata di gunakan dalam perbankan juga ya. Next jelasin tentang giro dong Dan (serius nih aku kurang ngerti)

  8. Wah baru tahu aku….
    tertarik juga, tapi kayaknya aku nyumbang bayaran motor dulu ke pemerintah… alias majeg…
    Hahahahaaa……………
    nice info gan πŸ™‚

  9. sering banget denger istilah ORI plus kayanya hal2 ini pernah masuk pejaran ekonomi juga deh ya waktu kuliah apa gue yang pas lagi bolos kelas jadi gak tau ahahahaha. thanks sharingnya Dan πŸ˜‰

  10. Duh, malunya, saya malah tahu informasi ini dari Mas padahal yang mengurus ORI tinggal di gedung sebelah kantor saya :huhu.
    Yuk, beli… cuma bingung mau beli di mana… padahal spanduknya di mana-mana :malu. Betapa kudetnya saya ini… terima kasih ya Mas informasinya :hehe. Semoga gedung sebelah mengeluarkan edisi lain dari ORI jadi saya bisa ikut kucluk-kucluk beli.
    Sekian… melipir.

      1. Takut salah, Mas… nanti saya tanya-tanya mau beli surat utang taunya dikira saya mau apply kredit, kan berabe… :hehe.

  11. Kayaknya cocok buat gue karena tergolong orang yang baru berani infestasi sebatas deposito, wkwkwkwkwk..
    Sukuk April ya? Oke kalo gitu. Makasih infonya, Dan πŸ™‚

  12. Berhubung ngga punya dana lebih, jadinya aku belom kepikiran buat beli deh. Eh, ORI ini beli kan ya Bang, istilahnya? Hueheheh.. Ntar kalok uda kerja en pemasukan uda stabil, baru ngejer-ngejer Bang Dani buat konsul. πŸ˜›

  13. Wahh ini kerjaan suami saya mas. Kalo udah masanya penerbitan ORI, saatnya malam2ku sendiri ihihhihii… karena ngelembur sampe jam 3 pagi. Comment dgn muatan curcol ini sih :p. Penjelasannya simple banget mas, ngena hehehe. Salam kenal ya mas Dani πŸ™‚

  14. Wah makasih banget infonya Dan, jadi lebih paham deh soal ORI dan Sukuk Ritel ini. Penjelasan dengan contoh kasusnya mempermudah pemahaman, pasti ini hasil nonton The Big Shorts ya? ??

    By the way dalam setahun berapa kali sih masa penjualan ori atau sukuk ritel ini dibuka?

  15. Mas Dani, kenapa sy baru baca blognya tahun 2019 gara2 tau dr IG, huhu nyesel bgt… mas Dani sy ketinggalan SBR004, 005, 006 kmarin, kira2 ada lagi kapan yaa? Kalau ORI pasti ada terus di bank?

    1. Pasti adanya belom tahu Mbak. Tapi pemerintah taun ini kayaknya bakalan rutin keluarin instrumen surat hutang tiap bulan deh. Pantengin terus aja webnya Kemenkeu. πŸ˜€

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *