Pelajaran di Ramadan 2017 Setelah 10 Hari (Tanpa ART)

Ramadan 1438 Hijriyah sudah di hari ke 11. Gimana kegiatan belanja kalian di bulan puasa? Hahaha.

Ini yang ditanyain bukan gimana ibadahnya, malah gimana belanjanya coba kan! Karena percayalah, orang yang lapar itu secara psikologis nafsu belanjanya lebih besar! Artikelnya detik sih bilang gitu.

Dan ternyata tahun lalu pun, gue juga nulis tentang cara mengatur keuangan rumah tangga di bulan puasa demi keingetan kalo pas bulan puasa emang lebih banyak pengeluaran. Hah? Nggak? Masa sih cuman gue doang?

Berbekal pengalaman tahun-tahun sebelumnya, gue pun nyoba hal-hal yang baru gue lakukan di Ramadan tahun ini. Terutama dengan tiadanya Mbak yang bantu-bantu di rumah yang harus pulang di awal Mei kemaren.

Apa aja sih yang gue lakukan di Ramadan 2017 ini dan gimana hasilnya?

Penyesuaian (Keuangan) Ramadan 2017 (Tanpa ART dan Hasilnya Sejauh Ini)

Merencanakan Sahur dan Buka (Jauh Sebelum Ramadan Mulai)

Sounds so lebayatun yes, tapi memang mulai Ramadan tahun ini kami ngerencanain menu buka dan sahurnya bahkan sebelum puasanya dimulai. Apa pasal?

Mbak yang bantu-bantu di rumah terpaksa harus pulang kampung karena sakit beberapa minggu sebelum Ramadan. Padahal sebelumnya kami sudah mulai bergantung sama belio buat bisa bantu siapin sahur dan buka. But well, life happens.

Karena kami males masak pagi-pagi, kami pun pilih sahur dengan menu instan. Yang tinggal lheb ajah.

Yes, tak lain dan tak bukan buah-buahan!

Alhamdulillaah sampe hari kesepuluh ini  kami masih konsisten makan buah di pagi hari. Kadang pengen muntah sih emang makan buah dingin dari kulkan, tapi justru ini yang bikin gue semakin kreatif.

Makan Buah untuk Sahur dan Dining Out untuk Buka

Di hari ketiga dan keempat kemarin (kalo gak salah), gue udah males banget makan apel dingin. Akhirnya, browsing-browsing dan lupa dapet dari mana, gue bisa bikin bawang bombay yang dikaramelisasi kemudian ditumis bareng apel dan dimakan sama scrambled egg!!

Tapi most of the time kami makan pisang dan susu yang diangetin. Dengan begini, belanja bahan makanan jadi lebih terkontrol.

Berapa belanja buahnya? Ya sekali belanja buah Rp. 75.000 sampe Rp. 100.000 bisa buat seminggu. Berarti buat sebulan habis Rp. 300.000,- sampai Rp. 400.000,-

Buat bukanya gimana?

Karena sebagian besar hari kami lewatkan di hari kerja, yakami buka sekalian pas pulang ke rumah. Kami makan di luar. Males kalo harus pulang, masak di rumah dan kemudian beberes kalo di hari kerja, meskipun itu kami lakukan pas weekend.

Kami berdua udah sepakat, makan di luar pas weekdays dengan cari tempat makan yang bersih dan harganya masih masuk akal. Sampai hari ini, rata-rata makan berdua habis Rp. 70.000an sekali makan buka. Pukul rata 30 hari berarti habis Rp. 2,1 juta ya.

Harga yang masih reasonable sih buat kami. Cuma sekali sehari. Nantinya kalo sudah gak puasa dan gak harus bangun sahur, bakalan balik ke masak sendiri buat makan malem, sarapan dan makan siang.

Well, opsi ini mungkin sedikit lebih mahal kalo dibandingkan kami harus makan di rumah dengan dimasakin mbak ya, tapi kalo dihitung dan dibandingkan dengan gaji yang harus kami bayar (plus THR dan tiket PP mudiknya), ternyata makan di luar lebih murah.

Bebersih Rumah – Sendiri

Ok, gue beneran lebay pas bilang ga ada yang bantu-bantu di rumah dan dengan makan di luarjadi lebih murah. Hahaha.

Kenapa pasal? Karena tentu saja kami gak ada ngitung ongkos bebersih rumah sendiri, dan laundry pakaian setiap dua hari sekali. Sungguhlah berkah kalo pulang ke rumah kondisi sudah bersih dan gak perlu lagi beberes.

Tapi satu berkah yang kami rasakan, seperti yang sudah-sudah. Kami jadi semakin dekat sebagai keluarga.

Setiap kali ada yang bantuin di rumah, we take it for granted semuanya dan kadang malah sibuk sama kegiatan masing-masing pas nyampe rumah, sekarang kagak. Gue gak lagi kepaku di depan laptop ato bacain tweet orang-orang sementara Bul juga gak sibuk sama urusannya sendiri.

Kami jadi kerja sama ngeberesin rumah. Bahu membahu biar rumah gak keliatan berantakan-berantakan banget gitu lah.

Setiap kali selese makan selalu langsung dicuci instead of didiemin dulu beberapa waktu sampe dicuci sama si Mbak. Segala macam sampah kudu rajin bersihin dan buang endesbra endesbre.

Biaya? Gratis! Yakalik gue bersihin rumah sendiri minta bayaran. 😀 Tapi value yang gue dapatkan berupa kedekatan yang lebih sama Bul dan A gak ternilai harganya.

A Lebih Mandiri dan Lebih Terlibat di Rumah Tangga

Satu lagi hikmah yang kami rasakan adalah mulai terlibat aktifnya A di kerjaan rumah tangga. Di umurnya yang sudah lebih 5 tahun, dia udah mulai mandiri.

Bukan pekaran potty training karena itu udah bertahun lalu, tapi dia udah bisa mandi sendiri. Beresin peralatan makannya sendiri. Bantuin bersihin kasur dan mulai selalu kami libatkan di berbagai kegiatan di sekitar rumah.

Syukur Alhamdulillaahnya anaknya sendiri juga cukup kooperatif buat ikutan dan nurutin permintaan gue ama Bul (well seringnya gue sih). Rasa penasarannya cukup tinggi buat tahu apa yang kami kerjakan.

Children see children do.

Sementara dulu pas ada Mbak dan kami leyah-leyeh di kamar pas Mbaknya beberes, pas A diminta buat beresin barangnya dia, dengan enaknya dia bilang:

“Nanti kan diberesin Mbak X”

The blame was on us really. Kasih contoh yang gak bener. Tapi Alhamdulillaah diberikan kesempatan buat bareng-bareng ngerjain kerjaan rumah, akhirnya sedikit-demi sedikit bisa ngerubah A.

Parenting itu memang tentang teladan ya. Hahaha *trus ditoyor rame-rame.

Perkiraan Perhitungan Pengeluaran Ramadan 2017

Jadi kalau dihitung gimana pengeluaran selama Ramadan ini? Singkatnya mungkin kek gini ya:

Asumsi yang gue pake di hitungan di atas kek gini:

THR berdasarkan nilai gaji yang sudah kami sepakati. Tiket adalah harga tiket pesawat PP Jakarta-Surabaya dengan asumsi Rp. 750.000 sekali jalan (yang mana keknya sih gak bakalan dapet segini ya).

Kami laundry baju 3 hari sekali dengan biaya sekali laundry Rp. 50.000;

Hasil selisih itu tentu saja bisa lebih kecil karena gak menutup kemungkinan kami buka bareng temen yang kadang sekali makan bisa habis Rp. 100.000/orang. Itulah yang jadi alasan kalo tahun ini gue lebih membatasi buat bukberan selain karena emang pengen lebih cepet nyampe rumah aja.

Berkah Terbesar Ramadan 2017

Dengan kepulangan Mbak di awal Mei 2017 ini, ternyata ada berkah yang kami dapatkan.

Paling gak kami dikasih waktu persiapan sebelum bulan Ramadan datang untuk bisa menghadapi situasi ini tanpa ART. Iya, sekali lagi gue akuin gue lebay, tapi setelah berbulan-bulan hidup dengan ART, tiba-tiba ditinggal pulang dan gak balik lagi itu rasanya mengerikan.

Tapi waktu sebelum Ramadan datang berhasil menyiapkan kami. Dan berkah terbesar buat kami berdua (tahun ini) adalah gak ada pertanyaan dan galau-galau si Mbak balik lagi apa gak. Hahahaha. *trus ditabok

Gak ding. Canda.

Berkah terbesar yang gue rasakan adalah kami bisa saling benar-benar kerjasama. Benar-benar merasakan lelah dan letihnya jaga rumah tetep (sedikit) lebih rapi dan lebih bisa dihuni.

Buat gue pribadi gue lebih merasakan kedekatan yang insyaAllah semakin erat. Gak lagi cuma fokus beli kue-kue kering dan baju baru lebaran. Tapi lebih ke bagaimana kami bisa bareng-bareng maju dan merasakan cinta yang selalu bertambah.

Makna Ramadan mestinya begitu bukan?

Gimana dengan kalian manteman? Ada cerita apa Ramadan tahun ini?

 

Advertisements

17 Comments

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate »
Ingin membaca artikel perencanaan keuangan lainnya? Buka
+
%d blogger menyukai ini: