(Tersesat Dalam Kenikmatan) Labirin Rasa

Cover Buku Labirin Rasa

Gambar diambil dari blognya Mba Eka yang nulis buku ini.

Judul: Labirin Rasa

Penulis: Eka Situmorang-Sir
Penerbit: Wahyumedia
Tebal Halaman: 394 halaman
Harga: Rp 52.000

Kapan terakhir baca buku ato masih inget gak judul buku yang gak bisa berhenti bacanya ato paling ngga bisa bikin kepikiran terus soal gimana cerita selanjutnya pas break? Gampang buat gw jawabnya, pas baca Labirin Rasanya Eka Situmorang-Sir.

Gw yang sebenernya males banget kalo harus masuk ke labirin dan cari jalan keluar belum-belum udah gak berharap banyak buku ini bakalan gimana gitu. Hahaha. Gak nyambung sih sebenernya cuman ya takut kecewa aja pas udah taroh harapan tinggi ternyata gak segitunya juga. Tapi, kalo melihat lagi tulisan-tulisan Mba Eka di blognya yang aseli bikin ketagihan buat dibaca ya bikin penasaran juga bukunya gimana.

To be honest I was expecting some kind of chick-lit-ish reading. Bu then, here we go. 

Cerita di buku ini berfokus ke mahasiswi bernama Kayla (yang menurut deskripsi pencerita bersudut pandang orang ketiga bertubuh gendut, easy going, ceplas-seplos, nyante banget berjerawat banyak)  dan perjalanannya memahami hati dan perasaannya untuk menemukan cinta dengan panduan ramalan dari Yangkungnya (Kakek – jawa) yang mengatakan dia (si Yangkung) akan mengirimkan seorang pangeran fajar yang akan menjaga Kayla dan menjadi cinta sejatinya (kira-kira gitu deh ya).

Sebuah premis yang awalnya udah umum. An ugly duckling meet a handsome prince and problem lies ahead.

Pertanyaan berikutnya tinggal will they live happily ever after? But then I was wrong.

Gw salah.

Premis Kayla yang mungkin jauh dari kesan princess dengan semua sifatnya yang anti mainstream membuka cerita dengan sangat menarik. Kalo gw inget-inget, karakter Kayla biasanya sih cuma jadi sidekick tokoh utama. Nah ini kebalikan, Kayla tokoh utama sementara sahabatnya dia tipe cewek yang gampang banget dapet cowok. Get my point?

Saking suntuknya dicekokin buat belajar melulu sama orangtuanya yang notabene orang pinter (beneran pinter dan bukan dukun ya!:P) biar IPKnya bisa jauh dari satu atau dua koma, Kayla milih buat “kabur” ke rumah Yangti (Neneknya -Jawa) di Jogja yang di sana akhirnya dapet warisan ramalah dari Yangkungnya (Kakek -Jawa) yang bilang kalo si Yangkung bakalan ngirim pangeran fajar untuk melindungi dan jadi cinta sejatinya.

Ramalan si Kakek mungkin gak akan pernah bikin Kayla galau kalau di kereta selama perjalanan ke Jogja dia gak ketemu ama Ruben yang  asli deskripsinya NGGAK gw banget semacam protes ke penulis. Cowok  ganteng, agak bule, matanya ijo, gondrong, kulit putih. Kalo penasaran kira-kira gimana bentuknya si Ruben bisa buka reviewnya Una soal Labirin Rasa ini.

Pengenalan dan pembangunan karakter Kayla dan Ruben terasa kuat banget. Chemistry antara Ruben dan Kayla bisa terbentuk secara alami. Cara Kayla yang ga punya malu dan trang-terangan bilang Ruben ganteng bener-bener bikin gw sendiri hampir kesedak minum. Berkembang hubungan mereka jadi sesuatu yang lain bisa dengan detail disampaikan dalam cerita berlatar belakang Jogja yang menurut gw sih romantis banget halah.

The too good to be true story sudah dengan jelas diisyaratkan sama Mba Eka dan dia bisa memutarbalikkan anggepan itu dengan twist-twist yang ga akan kita sangka.

Mulai dari pacar cantik yang out of leaguenya Kayla, Dani yang gw berharap punya porsi lebih di cerita dan juga sodara-sodaranya. Anti mainstream banget dan bikin gw beneran tersesat dalam kenikmatan membaca buku  ini.

Ending dari cerita? You better read it yourself tapi yang bisa gw bilang adalah semacam salah satu akhir yang gw harapkan terjadi pas gw sampe di tengah cerita tapi gak berani berharap karena banyaknya kemungkinan alternatif plot yang dikasih. Takut kecewa gw. Hahaha. Sampe segitunya!

Kalo Dee Lestari lama gak nulis buku, gw tahu ada satu lagi penulis yang tulisannya gak kalah bikin nyandu buat dibaca. 😀

Advertisements

21 Comments

  1. belalang cerewet
  2. Yeye

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: