Tiga Syarat

Buat para pembaca cowok yang muslim, inget isi khotbah jum’at kemaren?

Alhamdulillaah gw masih inget. Bukaan bukan mau nyombong trus nulis semacam tutorial dan ngajari ina ini itu dan sebagainya. Tumben-tumbennya kemaren jum’at gw bisa bertahan denger Khatib khutbah Jum’at padahal biasanya tidur sampe selese.

Gw ga terlalu konsen dengerin awalnya, tapi gaya ngomong si Khatib yang kayak peserta talent show da’i-da’i di tv agak menyita perhatian gw. Inti dari khutbahnya itu adalah kalo kita pengen kaya dan punya mentalitas orang kaya *udah langsung ketauan kan apa yang bikin gw melek* ada tiga syarat utama.

Well, according to him, rich is not about how much money you have Β or cars or any other tangible wealth. It’s all about mentality. Kaya itu tentang mental. Ada Ibu-Ibu yang tiap hari kerjaannya nraktir temen sekantor, ganti-ganti tas mahal tapi pas pulang kantor, ubek-ubek tong sampah ngambilin kardus bekas buat dibawa pulang ke rumah.Β Β Ga tau juga sih kalo ternyata usaha sampingannya jualan kardus gitu. Hehehe.

Balik lagi ke tiga syarat untuk punya mentalitas orang kaya yang gw singgung di awal tadi, ketiga syarat itu adalah:

1. Yakin

Poin pertama ini bener-bener jadi catetan gw. Kalo pengen kaya, kudu punya mental yakin kalo yang punya kekayaan itu Allah, Tuhan. Bukan ummatnya. Bukan manusia. Jangan pernah takut gak punya duit, gak punya penghasilan dan sebagainya.

Well, bener sih emang. Tapi sampe sekarang gw masih aja kepikiran kalo misalkan gw resign anak istri gw makan apa. Begitu. Jadi ya. gw belom punya mentalitas ini berarti ya, berarti gw belom bisa kaya dong? *nangis di pojokan*

Eh, insyaAllah lagi belajar sih. Bismillaah.

2. Posisi di AtasΒ 

Nah orang kaya itu ga pernah mau ada di posisi bawah, meskipun lagi kesusahan.

Maksud gw bukannya kalo orang kaya itu ngomongnya kudu tinggi banget setinggi langit, bukaaan. Tapi orang yang punya mental kaya itu akan selalu mengambil posisi untuk memberi, membantu.

Misalkan gini nih:
gw lagi ga punya duit banget dan laper, gw ngelihat ada warung padang, datenglah gw kesana. Kalo gw gak punya mental orang kaya gw bakal bilang: “Pak kasihani saya Pak, saya ga punya duit buat makan, udah 3 hari loh pak saya gak makan.. ”
Beda kalo gw mental orang kaya, dateng ke warung padang itu gw bakal bilang : “Pak, saya belom makan 3 hari ini Pak, saya bantu bapak jualan ya Pak, kalo nanti warungnya rame, Bapak bisa bayar saya dengan sebungkus nasi rendang”

Huehehehe. ditampar untuk kedua kalinya.

3. Berani Bayar Mahal

Orang kaya berani bayar mahal. Lagi… bukannya berani bayar mahal trus orang kaya itu belinya Mercedes, Galaxy Note terbaru *colongan* ato apapun yang harganya mahal, bukaan..

Orang yang punya mental kaya itu akan berani bayar untuk barang yang memang menurutnya layak dibayar dengan harga mahal.

Khatib ngasih contoh bagus deh.

Ada dua orang bapak-bapak, yang satu kucel, punya duit yang satu-satunya itu untuk membeli handphone pertamanya seharga Rp. 1.000.000 (sejuta), sedangkan satu lagi bapak-bapak kece yang juga menginginkan handphone yang sama. Ketika berhadapan di kasir, si Bapak kece gak berani bayar harganya karena ngira dia ditipu sama penjual dan masih berkeras gak mungkin handphone itu seharga sejuta dan apalagi pesaingnya bapak-bapak yang kumel. Dia batal beli. Sementara si bapak-bapak kumel ini berani bayar harga handphone itu, bukan karena gaya-gayaan tapi karena memang handphone itu yang dia butuhkan.

Dari kedua orang itu, yang punya mental orang kaya adalah si bapak-bapak kumel karena berani membayar harga untuk barang itu dan dia memperoleh manfaat daripadanya. Barang itu murah menurut penilaiannya. Sementara untuk si bapak-bapak kece, barang itu masih terlalu mahal.

Get the point? Gitu deh. Gw susah sendiri ngejelasinnya.

Ketiga contoh di atas diceritakan dengan mengambil contoh kesuksesan bisnis Abdurrachman bin Auf yang kebetulan beberapa malam sebelumnya gw baca cerita sukses beliau di blognya Mba Ikakoentjoro. Abdurrachman bin Auf ini, dari yang gw baca di blognya Mba Ika dan dari cerita khatib bener-bener luar biasa. Kaya banget deh di Madinah padahal waktu awal datengnya beliau ga bawa apa-apa sama sekali.

Jadi, meskipun gw belom kaya, gw mau belajar punya mentalitas orang kaya.

Bismillaah..

PS :

– postingan ini gw buat bukan buat menggurui dan sebagainya kok, gw cuman pengen nyatet ilmu yang gw denger dari khotbah jum’at kemaren dan kalo ada yang dapet manfaatnya ya Alhamdulillaah dan gw rasa apa yang disampaikan juga bersifat universal

– Seminggu lagi Kurban nih, udah pada Kurban? πŸ™‚

Advertisements

137 Comments

  1. randompeps
  2. Danni Moring
    • kezedot
  3. Erwin
      • Erwin
      • Erwin
  4. julie
  5. awan
  6. Lidya
    • alaika
  7. arif
  8. Melly Feyadin
  9. applausr
  10. Evi
  11. Pungky KD
  12. aqomadin
  13. Gen Puisi
    • Gen Puisi
  14. cepy

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate Β»
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: