Kategori
Fragment Khutbah Jum'at

Tiga Syarat

Buat para pembaca cowok yang muslim, inget isi khotbah jum’at kemaren?

Alhamdulillaah gw masih inget. Bukaan bukan mau nyombong trus nulis semacam tutorial dan ngajari ina ini itu dan sebagainya. Tumben-tumbennya kemaren jum’at gw bisa bertahan denger Khatib khutbah Jum’at padahal biasanya tidur sampe selese.

Gw ga terlalu konsen dengerin awalnya, tapi gaya ngomong si Khatib yang kayak peserta talent show da’i-da’i di tv agak menyita perhatian gw. Inti dari khutbahnya itu adalah kalo kita pengen kaya dan punya mentalitas orang kaya *udah langsung ketauan kan apa yang bikin gw melek* ada tiga syarat utama.

Well, according to him, rich is not about how much money you have  or cars or any other tangible wealth. It’s all about mentality. Kaya itu tentang mental. Ada Ibu-Ibu yang tiap hari kerjaannya nraktir temen sekantor, ganti-ganti tas mahal tapi pas pulang kantor, ubek-ubek tong sampah ngambilin kardus bekas buat dibawa pulang ke rumah.  Ga tau juga sih kalo ternyata usaha sampingannya jualan kardus gitu. Hehehe.

Balik lagi ke tiga syarat untuk punya mentalitas orang kaya yang gw singgung di awal tadi, ketiga syarat itu adalah:

1. Yakin

Poin pertama ini bener-bener jadi catetan gw. Kalo pengen kaya, kudu punya mental yakin kalo yang punya kekayaan itu Allah, Tuhan. Bukan ummatnya. Bukan manusia. Jangan pernah takut gak punya duit, gak punya penghasilan dan sebagainya.

Well, bener sih emang. Tapi sampe sekarang gw masih aja kepikiran kalo misalkan gw resign anak istri gw makan apa. Begitu. Jadi ya. gw belom punya mentalitas ini berarti ya, berarti gw belom bisa kaya dong? *nangis di pojokan*

Eh, insyaAllah lagi belajar sih. Bismillaah.

2. Posisi di Atas 

Nah orang kaya itu ga pernah mau ada di posisi bawah, meskipun lagi kesusahan.

Maksud gw bukannya kalo orang kaya itu ngomongnya kudu tinggi banget setinggi langit, bukaaan. Tapi orang yang punya mental kaya itu akan selalu mengambil posisi untuk memberi, membantu.

Misalkan gini nih:
gw lagi ga punya duit banget dan laper, gw ngelihat ada warung padang, datenglah gw kesana. Kalo gw gak punya mental orang kaya gw bakal bilang: “Pak kasihani saya Pak, saya ga punya duit buat makan, udah 3 hari loh pak saya gak makan.. ”
Beda kalo gw mental orang kaya, dateng ke warung padang itu gw bakal bilang : “Pak, saya belom makan 3 hari ini Pak, saya bantu bapak jualan ya Pak, kalo nanti warungnya rame, Bapak bisa bayar saya dengan sebungkus nasi rendang”

Huehehehe. ditampar untuk kedua kalinya.

3. Berani Bayar Mahal

Orang kaya berani bayar mahal. Lagi… bukannya berani bayar mahal trus orang kaya itu belinya Mercedes, Galaxy Note terbaru *colongan* ato apapun yang harganya mahal, bukaan..

Orang yang punya mental kaya itu akan berani bayar untuk barang yang memang menurutnya layak dibayar dengan harga mahal.

Khatib ngasih contoh bagus deh.

Ada dua orang bapak-bapak, yang satu kucel, punya duit yang satu-satunya itu untuk membeli handphone pertamanya seharga Rp. 1.000.000 (sejuta), sedangkan satu lagi bapak-bapak kece yang juga menginginkan handphone yang sama. Ketika berhadapan di kasir, si Bapak kece gak berani bayar harganya karena ngira dia ditipu sama penjual dan masih berkeras gak mungkin handphone itu seharga sejuta dan apalagi pesaingnya bapak-bapak yang kumel. Dia batal beli. Sementara si bapak-bapak kumel ini berani bayar harga handphone itu, bukan karena gaya-gayaan tapi karena memang handphone itu yang dia butuhkan.

Dari kedua orang itu, yang punya mental orang kaya adalah si bapak-bapak kumel karena berani membayar harga untuk barang itu dan dia memperoleh manfaat daripadanya. Barang itu murah menurut penilaiannya. Sementara untuk si bapak-bapak kece, barang itu masih terlalu mahal.

Get the point? Gitu deh. Gw susah sendiri ngejelasinnya.

Ketiga contoh di atas diceritakan dengan mengambil contoh kesuksesan bisnis Abdurrachman bin Auf yang kebetulan beberapa malam sebelumnya gw baca cerita sukses beliau di blognya Mba Ikakoentjoro. Abdurrachman bin Auf ini, dari yang gw baca di blognya Mba Ika dan dari cerita khatib bener-bener luar biasa. Kaya banget deh di Madinah padahal waktu awal datengnya beliau ga bawa apa-apa sama sekali.

Jadi, meskipun gw belom kaya, gw mau belajar punya mentalitas orang kaya.

Bismillaah..

PS :

– postingan ini gw buat bukan buat menggurui dan sebagainya kok, gw cuman pengen nyatet ilmu yang gw denger dari khotbah jum’at kemaren dan kalo ada yang dapet manfaatnya ya Alhamdulillaah dan gw rasa apa yang disampaikan juga bersifat universal

– Seminggu lagi Kurban nih, udah pada Kurban? 🙂

137 tanggapan untuk “Tiga Syarat”

setujuuuuu. semoga kita bisa punya mentalitas orang kaya ya biar bisa terus berguna

keren..suka gaya ulasannya mas ;)…. mudah2an saya juga bisa jadi mental orang kaya ya..aamiin

udah. kurban perasaan.
ditapuk wedhus
tahun ini kurbannya absen dl….(perasaan tahun lalu jg absen deh)…..

Yang penting merasa kaya dan cukup ya…
Kalau gak gitu, punya duit berapa selalu berasa kurang, hihi.
Jadi ingat, di kampus gara gara telat terpaksa naik ojek bayar 5ribu. Berarti kan pengeluaran nambah, apalagi sebelumnya naik kereta yang mahal untuk ukuran mahasiswa, 8 ribu.
Aku cerita aku nyesel naik ojek, eh ternyata dosennya telat.
Kata ibuku, heleh 5 ribu aja nyesel, pake dipikir, gimana mau kaya 5 ribu aja dipikir hahahahaha.

Hehehehe… Kok ceritamu sama kayak postinganku di blog satunya Na. Itu mah bukan masalah kaya ngga kaya tapi hemat dan tidak hemat.
Hemat bukan berarti pelit kan? 😀

Paling setuju itu Na, merasa cukup.. 😀

aku sih memang selalu merasa kaya maksudnya bukan secara materi gitu Dan, tapi kaya dengan ilmu pengetahuan, kasih sayang, keberkahan macam-macam dan memang setiap merasa kaya materi rasanya koq rejeki gak putus-putus walopun bokek hihihi

nomor 2 itu yaaaa.. ya ampun. andai (ini andai, lho) “mereka-mereka” yang masih kurang beruntung dari kita meminta dengan cara seperti ini, pasti pemilik warung ga akan mengusir mereka. pasti senantiasa mempersilahkannya. (eh, aku pun bingung menyampaikannya)

belajar untuk bisa punya mental kaya… mudah2an bisa… Amiiiin 🙂

Thanks Mas Dani Sharenya, 🙂

klo Jumat kemarin Khotib saya bercerita tentang kisah Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail #muasal kurban… 🙂

hmmm.
Khutbah kemaren lewat semua Mas…
sholatnya aja hampir lewat…
jumat kemaren khutbahnya super cepat…

akhirnya saya lari2….
dan setelah jumatan ketika pulang dan udah hampir nyampe di kost…
ternyata masjid satunya baru iqomah. jiaaah..

terima kasih ulasan khutbahnya Mas…

masih belajar dan akan terus belajar nih untuk yang poin 1. Pengen banget resign tapi masih mikir takut ga cukup mulu..huhuhuhu

tfs Dan. pK juga seringggg ngomongnya setipe kaya gitu….terutama yang nomer 2, nomer 1 juga sih…. eh, juga no. 3, hehehe……
eh, kamu tau kan itu prinsip ibu2 yang beda harga seribu 2 ribu aja suka diributin? itu yang ditentang pK habis2an…..kan emang istrinya tukang ngotot. emang mental kaya gini perlu diasah banget!! ben gak lembek koyo…iku lho…..bojone pK…. *senyum manis dipojokan*

Sepakat Dan, lagian sebetulnya ucapan adalah doa ya, kalo sering bgt bilang “duh…takut kurang” ya pasti kekurangan, “kyk mahal bgt deh” ya udah emang mahal jadi ga bisa beli, gitu deh hihihihi

ada hikmahnya juga ya gak tidur waktu jum’atan hehehe setidakniya bisa berbagi isi ceramahnya untuk kita

wah, setuju banget sama ketiga point diatas Mas Dani, terutama poin yakin. Haqqul yakin kalau yang Maha Kaya itu Allah *hiks*..jangan takut ga punya uang, atau apalah..Allah selalu bersama niat baik hamba-Nya *melenceng topik, keinget modal nekad kuliah*

sepakat dengan mba Fanny, ketiga point itu bener2 tiga langkah yang harus diimplementasikan dengan baik jika kita ingin sukses (ga mau bilang kaya ah) dan berhasil ya Dan. Firstly, yes, yuk latih mental kita dulu agar bisa bermental orang kaya…
trims atas sharingnya Dan…. 🙂
Have a great day!

harus diakui sebetulnya jarang yg ingat khutbah jumat hehe
orang2 kaya itu memang mentalnya baja ya sedang belajar ikutan jadi kaya

Postingan ini pelajaran kok, mas.
saya suka bgt bacanya, dan saya musti belajar keberanian mentalitas menjadi org kaya.

  1. Yakin — semua berawal dr sugesti ya.. Ketika sakit kita arus yakin bakal sembuh. Begitu juga kalo ingin kaya..

  2. Posisi di Atas — Seperti apapun kondisi sy, sy usahakan gak akan boleh mengemis 🙂

  3. Berani bayar mahal — Sy termasuk yang percaya “Ada harga, ada kualitas”. Maka utk barang2 tertentu sy gak ragu untuk bayar mahal (kalo ada uangnya) selama memang barang itu di butuhkan.. Kalo blm ada uangnya, ya lebih baik nabung dulu sp terkumpul 🙂

kaya itu ternyata betul cuma soal rasa saja… bukan benda ternyata…

kalau merasa kaya pasti jadi orang juga punya harga diri.. kalau miskin ya sudah deh… di injek injek orang… nice one…

Terimakasih untuk imunya.. semoga kita juga bisa punya mental orang ‘kaya’ .. ^^

Khatib kayak gini mesti diperbanyak nih Mas..Gak cuma membawa kita melihat ke akhirat, tapi menyuruh kita menyiapkan flatformnya..Melalui ekonomi, kehidupan sehari-hari yg pasti semua orang mau 🙂

Tapi itu memang betul kok pak, untuk menjadi orang kaya kita juga harus punya mental orang kaya. Dan menjadi kaya rasanya juga tidak dilarang oleh agama, sebab dengan kaya maka kesempatan untuk berzakat infak dan sedekah semakin besar.

Satu hal yang mesti kita ingat dari pelajaran Abdurrahman bin Auf bahwa ia tidak pernah menyimpan kekayaannya dalam hati. Ia simpan di tangan saja. Jadi ketika Allah “memintanya”, terasa ringan olehnya. Terimakasih mas, tulisanku udah dijadiin referensi 🙂

waw,,, ngikut belajar neh mas,,,,,
karena menurut saya kalo kaya di ukur dari materi, mungkin kita ngk akan poernah merasa kaya,
beda kalo kita emang sudah bermental kaya, seperti yang di maksud di atas,,,
dengan hanya mempunyai sedikit materi titipan Tuhan, kita sudah akan merasa berkecukupan
ujung-ujung nya kita udah ngk ngeluh lagi, bahwa kita masih miskin,,, 😀

bismillah (juga).. bagus juga khutbahnya, gak bikin ngantuk.. betul, kaya itu dari hati dan perasaan, bukan dari banyaknya harta.. saya suka contoh yang ketiga..

Eh, selamat Idul Adha.. 🙂

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Alhamdulillah kita masih diberi ALLAH SWT , nikmat umur buat menyambut Idul Adha tahun ini,
semoga rahmat dan karunia ALLAH SWT selalu menyertai kita semua,
selamat merayakan Hari Raya Idul Adha,
bila ada salah dan khilaf dalam kata serta sikap selama ini, mohon di maafkan lahir dan batin.

Wassalam

Hehe,., klo isi khutbahnya kaya gini sih, saya juga bakalan ndak ngantuk nihh *(cariAlasan.
Post nya suka banget Gan, share ilmu dan pemahaman, semoga bisa di aplikasikan dlm kehidupan saya pribadi. Amien.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Konten dalam blog ini dilindungi oleh hak cipta
Exit mobile version