Update: Ada tambahan informasi dari Mas Dhani Badia di komen di bawah yang langsung gue masukkan di postingan Tips Ketika Kurang Bayar Pajak ini. 

Jadi, ada yang cari tips ketika kurang bayar pajak pas laporan SPT? Ceki-ceki postingan ini ya.

Ada yang kurang bayar pajak gak pas laporan tahun ini?  Kalo ada,  baru pindah kerja tahun lalu gak? Seperti yang gue alami beberapa waktu lalu.

Sebenernya ini bukan kali pertama gue mengalami kurang bayar pajak. Sebelumnya pernah puas jaman gue pindah dari kantor pertama ke kantor kedua. Waktu itu kurang bayar nilainya lebih kecil dari yang sekarang. Tapi secara prosentase sih sama kalo dibanding sama gaji bulanan.

Nyesek deh kerasanya. Cuma waktu itu belom ngeblog. Jadi ya gak ada postingan. Hahaha.

Ketika pindah kerja kemudian, ternyata kejadian lagi. Dan untungnya ada Mamah Etty yang bisa ditanyain.

Tips Ketika Kurang Bayar Pajak
Tips Ketika Kurang Bayar Pajak

Disclaimer: tulisan ini dibuat dari pengalaman gue yang minim pengetahuan soal pajak. Koreksi dan tambahan sangat diharapkan untuk bisa berbagi pengetahuan.

Tips Ketika Kurang Bayar Pajak di Laporan SPT

Teledor dan Terlambat

Hasil dari nanya-nanya,  kalo kejadian pindah kantor,  penghasilan dari kantor lama seharusnya diperhitungkan sebagai penghasilan tidak kena pajak di kantor yang baru. Dengan begitu nantinya hitungan pajak yang dilaporkan seharusnya hanya sesuai dengan penghasulan dari kantor baru.  Ujungnya nihil.

Tambahan informasi dari komen Mas Dhani Badia di bawah: kurang bayar timbul karena untuk pegawai yang bekerja di lebih dari 1 pemberi kerja dalam 1 tahun pajak berarti memperoleh pengurangan Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) lebih dari 1 kali. Padahal ketika diperhitungkan ulang di SPTnya, tiap Wajib Pajak hanya berhak atas 1 PTKP saja, yang penting jangan lupa bukti potong dari masing2 pemberi kerja diinput di SPTnya ya

Kantor baru pun sekitar bulan Oktober-November tahun sebelumnya seharusnya sudah minta ke karyawannya buat submit bukti potong dari kantor sebelumnya untuk penghitungan pajak di akhir tahun. Cuman kalo di kejadian gue, karena emailnya berupa email blast ke semua karyawan guenya ga terlalu paid attention, and I had to pay the price.

Sampai akhirnya bulan Februari pas waktunya orang mulai lapor pajak,  gue baru minta bukti potong ke kantor lama dan dapet bukti potong dari kantor yang sekarang. Pas gw masukin di hitungan pelaporan SPT online di efiling.pajak.go.id gw ada kurang bayar ato lazim disebut KB *yang singkatannya baru gue tahu bisa juga dipake selain Keluarga Berencana  *eaaa *info gak penting.

Jumlahnya LUMAYAN. Bayangin aja, jumlah kurang bayarnya lebih dari 50% gaji sebulan!

Tanya sana sini ternyata memang seharusnya gw submit bukti potong dari kantor lama selain karena bracket pajak gw yang naik. Kalo kejadian gitu ya mau gak mau gw harus bayar. *nangis bombay

Baca juga postingan tentang Kerja di Bank.

Info Bracket / Tarif Pajak

Sebelum lanjut lebih jauh, sudah pada tau tarif pajak penghasilan masing – masing? Ini nih bracketnya:

Kalo belom bisa dilihat di seri pajak tentang tarif PPh pasal 21. Ato screenshootnya kayak gambar di atas.

Jadi penghasilan per tahun menentukan besaran tarif pajak yang harus dibayar.  Inget ya, setahun bukan sebulan.  Termasuk di dalemnya bonus dan THR.

Jadi mungkin aja bracket pajak kita pindah dari yang sebelumnya di mana kemudian berubah jadi bracket pajak yang  berikutnya karena adanya kenaikan gaji.

Ya dengan asumsi pindah kerjanya berhasil nego naik gaji ya. Yamasa ada mau pindah kerja gak ada nego naik gaji kan. Kecuali manteman penganut kalo kerja itu gak selamanya soal duit. Ihik!

Pajak untuk Pengusaha Kecil

Tulisan di atas ini tentunya adalah tulisan terkait pemotongan, pembayaran dan pelaporan pajak buat para pegawai ya. Kalo pajak untuk usaha kecil dan menengah gimana?

Terus terang pertanyaan ini gue terima banyak banget juga. Cuman gue mohon maaf banget karena guenya sendiri juga gak ahli di bidang pajak dan bukan pelaku usaha juga. Jadi, kalo misalkan ada yang nanya langsung ke gue, akan gue refer ke temen yang ngerti.

Tapi, gue cuma mau ngingetin buat para pelaku usaha kecil dan menengah buat mulai rajin nyatet-nyatet bisnisnya. Kudu bisa pinter-pinter mendokumentasikan pernak-pernik terkait keuangan usahanya. Kenapa? Kalo pas musim pajak gini enak lihatnya.

Untuk membantu pencatatan usaha teman-teman, bisa dibaca tulisan tentang salah satu alat yang sangat berguna berupa aplikasi akuntansi gratis untuk UKM.

Apa yang Harus Dilakukan Ketika Kurang Bayar Pajak?

Bayar Kekurangan

Yang harus dilakukan ketika kurang bayar pajak
Yang harus dilakukan ketika kurang bayar pajak

Setelah berkonsultasi dan berpikir panjang,  gw akhirnya memutuskan buat bayar kekurangan itu.  Langsung sekalian aja diselesaikan saat itu juga.  Biar laporan bisa sekaligus tuntas ya.

Bayarnya gimana?  Ya langsung aja setor pake formulir SSP untuk setornya yang bisa di download di  website dirjen pajak. Kalo pada bingung ngisinya,  petunjuk pengisian pun sudah jelas di sana.

Untuk kodenya gw kemaren pake kode akun pajak gw untuk pajak penghasilan PPh pasal 21 dan kode jenis setoran 200 (koreksi dan tambahan informasi: seharusnya kode akun pajaknya 411125 dengan jenis setoran 200. Hal ini sesuai informasi dari komen dari Mas Dhani Badia di bawah).

Apa gak ada cara lain yang bisa dilakukan selain bayar? Ada sih beberapa cara yang bisa dilakukan.

Lapor Bukti Potong Terakhir dan Koreksi Kemudian

Cara yang pertama,  laporkan sesuai bukti potong terakhir saja.  Asumsi periode sebelumnya gak ada kerja.  Jadi untuk pelaporannya nihil.  Setelah itu kalo dana buat bayar kekurangannya sudah ada,  baru dibuat koreksi pembenaran laporannya.

Yes,  gak selese saat itu juga. Ribet euy kalo buat gw.  Harus ada bikin laporan-lapiran lagi.  Gw pun gak melakukan opsi ini.  Iya kalo inget,  kalo lupa gimana?

Opsi lain tentu saja,  gak usah lapor lagi dan gak perlu ada koreksi.  Udah dianggep beres aja.  Gak usah ri ut lalallili gitu lah ya.

Baca juga postingan-postingan lain tentang perencanaan keuangan pribadi.

Jadi, Apa Tips Ketika Kurang Bayar Pajak?

Nah nah nah.  Bukan mau sok sok an tapi gw gak bisa euy melawan hati nurani. *halah.

Ya bayar dong shay!!

Padahal bisa aja kan ya gw langsung diem-dieman.  Toh konon katanya orang pajak jarang meriksa laporan-laporan yang nihil kan ya.

Nah ini gw gak tahu deh,  rasanya kan negara sudab kasih banyak buat gw lewat jalanan yang bisa gw lewatin tiap hari,  negara yang aman damai dan gw bisa melakukan apa yang gw lakukan dan segalagalanya sampe gw sekarang ini,  kok rasanya gak sampe hati gw curang.

Baca juga postingan tentang Alasan Gue Cinta Indonesia.

Terlepas dari semua carut marut negara ini ya,  gw mikir kalo emang harus bayar ya udah bayar aja.  Semoga bermanfaat dan semoga rejeki gw bisa semakin lancar.  Makanya gw gak ikhlas kalo itu para politikus rame mulu gak kerja malah ngeributin kekuasaan mereka.  Ihik.  Gitudeh ya.

Udah tanggal 30 Maret nih.  Tinggal bentar lagi buat laporannya.  Ayok yang belom lapor yok buruan cari dropbox terdekat. 😀

Published by dani

Seorang pencinta Bul dan A. Passionate tentang personal finance dan ngeblog. Asik jadi tempat curhat juga loh anaknya! ?

Join the Conversation

111 Comments

  1. Mungkin sebenarnya penghasilan dari kantor sebelumnya diperhitungkan sebagai penghasilan neto untuk pengitungan di 1721-A1 Masa Desember, supaya PTKP-nya bisa dipakai setahun penuh. Sepanjang pengetahuan saya, PTKP itu yang 24.300.000 untuk status TK/0, tambahan 2.025.000 kalau status kawin dan untuk setiap tanggungan (maksimal 3 tanggungan), dengan kondisi yang ditentukan setiap awal tahun pajak (umumnya 1 Januari setiap tahunnya).
    Berdasarkan pengalaman sih, KB akan selalu terjadi apabila seseorang punya bukpot lebih dari 1, Mas. KB baru tidak terjadi apabila dengan beberapa bukpot, lapisan penghasilan seseorang tetap di bawah Rp50juta. Jika dengan penggabungan bukpot lewat dari lapisannya, maka kemungkinan besar akan KB.
    Setuju, ketimbang dinihilkan, lebih baik bayar sesuai kekurangannya :hehe. Sebab sistem perpajakan sekarang self assessment, jadi kejujuran dari WP diutamakan :)).

    1. PTKP itu bukannya nggak ada istilah disetahunkan, gar?
      dapat penghasilan setahuan atau sekian bulan PTKPnya tetap saja segitu.
      yang pernah denger seh istilah penghasilan disetahunkan.
      gimana tuh, gar?

      kalau kasusnya mas dani, sebenarnya penghasilan dua kentor itu digabungkan dengan kelengkapan bukti potongnya baik kantor lama dan baru. jadi hasilnya nanti NIHIL. kecuali ada pendapatan lain di luar gaji dan berupa penghasilan yang bukan final (yang tidak dipotong sebelum diterima)

      1. Maksud saya juga sebenarnya begitu Mas :hihi, cuma ada kasus memang PTKP-nya dipakai setahun meski penghasilannya tidak setahun, misal kalau dia berhenti kerja tanpa kehilangan kewajiban pajak subjektif (bukan dipindahtugaskan).
        Nah, soal bukti potong dari kantor lama dan baru, malah menurut saya kemungkinan nihilnya bakal kecil ya, kecuali penghasilannya sama :hehe.

      2. Saya sudah dua-duanya dimasukkan Bang, cuma ya tetep selisih. Karena penghasilan disetahunkannya antara pemberi kerja yang satu dan pemberi kerja yang lain beda. Mestinya memang saya submit bukti potong ke kantor baru biar diperhitungkan di bukti potong yang dari kantor baru, tapi karena tidak jadinya ada selilish itu Bang. Well itu yang saya terima informasinya. Kalo salah lain kali saya tanya ke Bang Rifki juga. 😀

  2. Eits, tahun ini aku dapet duit kembalian dari pajak lho… pamer LOL

    Sempet diskusi sama temen apa memang enaknya persentasenya dinaikkan 1% jadi kalau pas hitung2an begini dapetnya kembalian instead of harus bayar. Di Indonesia klo kurang pajar terus nunggak bayarnya pake interest ga? Disini pake soalnya, dan gede, jadi mau ga mau harus dilunasi secepatnya.

    Lumayan juga ya di Indonesia sistemnya udah jelas, jaman dulu aku kerja di sana, ga ada itu online system dst, untungnya juga kantor yang menangani semua, kita tinggal terima bersih dst. Sejak pindah kemari justru harus belajar beginian karena kita harus lapor sendiri (walaupun dari kantor terima bersih juga) yang lain2, termasuk penghasilan dari saham, tax break dari interest utang, subsidi transport dll.

    Dan itu 15% bikin ngiri. Disini aku bayar pajak totalnya (pajak ini dan pajak itu dst) sekitar 42% tiap bulannya.

    1. Hahh?? 42% Mbak Eva? Geda bangetttt.. Etapi semuamuanya udahlah menunjang dan mumpuni ya fasilitasnya. Huehehehe.
      Iya, lumayan tahun ini Mbak Eva, jadinya lebih gampang kalo mau lapor-lapor. Nah untuk harta ini di sini kebanyakan orang masih belum mencantumkan juga semacam saham dan reksadananya..

      1. Iya Dani, secara sekolah dan RS / Dokter gratis, tapi ya kadang yang gratis2 itu juga bikin jengkel karena pelayanannya seadanya. Kadang mending bayar (dan pajak diturunin) jadi biar lebih profesional, tapi juga kasian juga yang ngga mampu jadinya

    2. Izin nimbrung ya :hehe.
      Di sini kalau nunggak juga pakai interest Mbak, 2% per bulan untuk paling lama 24 bulan. Jadi kalau nunggak bayarnya 3 tahun bunganya tetap maksimal di 48% :hehe.
      kemudian melipir.

            1. aaaaak, saya lupa Mbak Eva. Di sini keknya belom ada denda dengan interest kalo telat bayar kurang pajaknya ya.. CMIIW untuk para punggawa pajak..

  3. udah rajin2 rakyatnya bayar pajak, semoga pemerintah ataupun wakil rakyat lebih menghargai dengan bekerja untuk rakyat..

  4. Udah beres dari beberapa hari yang lalu hehe… Eh suamiku pas lapor sempet ada keanehan, jadi ga bisa – bisa terus pas udah masukin kode verifikasi. Dibilangnya laporan SPT sudah ada, padahal kita belom pernah lapor sebelumnya. Akhirnya kita ke kantor pajak, sama orang pajaknya diakalinnya pake pembetulan lapor gitu. Baru berhasil 😀

  5. Aku kemarin pas lapor pajak manual, gara2 salah centang dibilang kurang bayar 20jutaan Dan. Trus pas mo lapor via e-filling gara2 salah klik, dibilang kurang bayar 18juta…hahahaha…untung stlh nanya sama org HR, pajak ku jadi clear dan gak ada lagi kurang bayar 😀

  6. Kemarin gw ngisi pajak bener2 ngaco total..
    pertama, pajak yg dikantor lama gak gw masukin (nunggu data dari mereka lama bener dan cuman 1 bulan pulak jadi gw skip dah)
    kedua, karena gak nihil2 juga (isi versi online) jadinya gw tulis aja tidak kawin.
    baca postingan ini jadi gemeteran sendiri…
    tapi yasudahlaah…pasrah sajaaa liat gimana entar :

    1. Bisa dikembalikan mbak Nel. Tp ya spt yang Dani bilang. Pemeriksaan dulu pas pengajuan lebih bayar. Kalau dicek ok memang lebih bayar akan dikembalikan.

  7. Ini mama Etty blognya apa yaks, guwe mau nanya gimana cara ngisi pajak buat buruh pebebeh, kan katanya nol persen.

    Eh pertanyaan bodoh, perempuan simpanan itu harus bayar pajak gak ya? Kan duitnya banyak, tapi gak kerja ngapa-ngapain?

  8. Ga ngerti soal pajak… sebulan kemaren iseng nanya di kantor pajak soal pajak. masak iya katanya aku kena 1% per bulan? hadeeuuhh… temen2ku katanya malah nihil atau hanya bayar puluhan ribu…

        1. Seharusnya gitu sih Mbak. Hehe. Makanya sbnrnya menunggu Mbak Nia menjawab juga ini.
          Tapi di bimbel dpt bukti potong gak Mbak? Kalau dpt, bentuknya apa? Bukti Potong PPh21 atau yang lain?

  9. Bangga euy punya kenalan macam Mas Dani. Mau mengedukasi pembaca blognya tentang perpajakan. Semoga berkah terus rezekinya Mas. 😀

  10. aku waktu msh blm resign, pajak yg urus kantor.. dibayari kantor pula.. paling2 jadi cuma lapor aja… tp krn aku jg dodol ttg dunia perpajakan.. sampe skrg msh suka bingung sm pajak hahahhaha..

  11. Keren mah si bapak satu nie. Edukasinya mantap. Seperti yang dibilang Mak Sondang, kayak personal FinPlan yang itu tuh. Hahaha.
    Gw sendiri pengen nulis gak jadi2 hahaha.

  12. tanya dong, di kantor lama 10 bln nihil, di kantor baru 2 bln nihil, tp pas digabung jd kurang bayar, jadi mending ke kantor pajak aja ngurusin apa bayar aja?

  13. Pak, nanya dong. Jadi memang tidak ada yang salah ya, kalau digabung kedua masukan dari 2 perusahan itu kok saya jadi kurang bayar. Kok bisa ya. Bagaimana mengecek bahwa itu tidak salah ya. Apa yakin ya itu tidak salah jadi bayar saja? Di kasus saya, kurang bayarnya besar sekali… mohon masukannya terima kasih

    1. Halo Mbak Joice. Kurang bayar pajak mungkin sekali terjadi karena ketika pindah kerja dan ada kenaikan gaji makan akan terjadi perpindahan bracket pajak dari yang sebelumnya ke yang lebih di atas (total gaji setahunnya berbeda). Kalau yang terjadi seperti ini, maka mau tidak mau memang harus dibayar Mbak Joice karena penghitungan bracket pajak berlaku progresif. Paling tidak itulah yang saya terima informasinya dari orang HRD dan juga teman di pajak.

      1. Halo mbak dan mas, FYI kurang bayar timbul karena untuk pegawai yang bekerja di lebih dari 1 pemberi kerja dalam 1 tahun pajak berarti memperoleh pengurangan Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) lebih dari 1 kali. Padahal ketika diperhitungkan ulang di SPTnya, tiap Wajib Pajak hanya berhak atas 1 PTKP saja, yang penting jangan lupa bukti potong dari masing2 pemberi kerja diinput di SPTnya ya 🙂

  14. SELAMAT SORE, rekan”

    pak tanya dong,saya laporin spt ppn masa jan 2018
    di bulan jan ppn dengan lebih bayar.tetapi sesudah masuk disistem masa pajak feb jadi kurang bayarnya besar sekitar 120 jt.

    mohon maaf minta pencerahannya,
    triimakasih,

    1. Mba Fitri, mungkin akan lebih baik apabila Mbak Fitri menghubungi layanan informasi pajak di http://www.pajak.go.id/content/kontak-kami untuk mendapatkan informasi yang lengkap dan benar. Saya sendiri tidak memiliki kualifikasi untuk memberikan saran tentang pajak. Tulisan di atas adalah murni pengalaman pribadi saya sebagai pegawai. Mohon maaf apabila tidak bisa membantu ya Mbak Fitri.

  15. koreksi dikit mas, untuk kurang bayar di SPT Tahunan Orang Pribadi, kode akun pajaknya 411125 dan jenis setorannya 200, bukan yg 411121 🙂

  16. Mlm.mas,
    Sya thn 2018 jg pindah tempat krja. Di kantor yg lama 2 bln itu nihil SPTnya dan dikantor yg bru SPTnya ga nihil. Cm yg dkntor lama telat ngasih SPt ke sya. Jadi tdk bs digabungkan neto nya utk SPT dkntor skrg.
    Klo sya lapor cm SPT di kntor yg skrg. Kira2 nntinya akan bermasalah ga ya,soalnya pasti kurang byr klo sya laporkan dua2nya SPT tsbt.

    1. Halo Mbak Ika, mohon maaf baru balas. Tentang bermasalah atau tidaknya tergantung dari kantor pajak tempat Mbak Ika terdaftar. Kalau hanya melaporkan salah satunya saja, kalau ada pemeriksaaan acak dan kebetulan Mbak Ika yang jadi sampling akan bisa jadi masalah Mbak.

  17. Sore Mas Dani..
    Kalau kasus nya pph 21 di bayar sendiri..

    pd saat pelaporan spt 1770 s ada kolom pengisian “apakah anda melakukan pembayaran pph pasal 25?”

    Apakah Itu di isi nominalnya setelah kita bayar dulu baru lapor?

    Dan saat terbitkan ebilling, kode pajak yg kita terbitkan pph 25 kan bukan 21?

    Mohon petunjuknya.

    terima kasih

    1. Halo Mbak Marina. Saya bukan konsultan pajak. Takut salah nih kalau jawab topik yang spesifik seperti ini.
      Lebih baik ditanyakan ke kantor pajak tempat pelaporan Mbak Marina ya 🙂

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *