{Advertorial} Aplikasi yang Harus Dimiliki Para Pelaku UKM dan Blogger!

Gue mau ngomongin aplikasi akuntansi gratis UKM nih! Dengerin-dengerin!

Teman-teman pelaku usaha kecil dan menengah, termasuk blogger, selama ini kalian pake aplikasi akuntansi apaan? Buat nyatet pengeluaran dan pemasukan kalian? Excel?

Sama bet kek gue masbroh dan mbaksis sekalian!

Dan giliran mau ngitung segala macem cash flow sampe laporan keuangan pusing kan jadinya? Yagimana wong manual.

Iya, gue tahu banyak tools online yang bisa dipake, tapi rata-rata nanggung banget gak sih? Giliran mau pake fitur yang rada canggih, berbayar dan mahal bet!

Trus gue dikontak sama tim dari Paper.id.

Paper.id aplikasi akuntansi gratis UKM

Awalnya gue pikir ini startup di bidang baca-membaca buku dan semacamnya. Tehehehehe. Eh lhakok ternyata adalah startup baru yang bisa jadi jawaban permasalahan tadi.

Terutama buat UKM dan juga manteman blogger (termasuk gue) untuk pencatatan keuangan dan sistem akuntansi usahanya.

Gue seneng deh bisa jadi bagian pengembangan UKM Indonesia dengan nulis tentang Paper.id ini.

UKM Bagian Penting Ekonomi Indonesia

Kebahagiaan gue ini karena UKM kan memang bagian penting dari ekonomi Indonesia. Gue sendiri dibesarkan dari hasil UKM.

Seperti gue ceritakan berkali-kali sebelumnya di blog ini kalo Ibuk di Surabaya sana buka warung. Dari hasil warung itulah Ibuk ngebantuin bapak membiayai kami sekolah, kuliah dan sampe berangkat ke Jakarta.

Bahkan, gue belajar tentang investasi dan saham dari Ibuk.

Balik lagi soal UMKM tadi! Sorry for the detour curhat soal masa lalu. 😛

Gue bilang, UKM bagian penting dari ekonomi Indonesia. Kalo belom pada tahu, di krisis 2008 para pelaku UKM Indonesia lah yang relatif lebih tahan terhadap krisis dan jadi roda penggerak pemulihan ekonomi. Padahal, di Indonesia prosentase UKM hanya 15,8% (data di tahun 2015).

Info ini berdasarkan datanya Kemenperin.

Bisa bayangkan gak, kalo UKM di Indonesia mencapai 55,9% kayak di Jerman atau 53,8% kayak di Jepang? Apalagi pasar domestik kita ukurannya gede banget.

Gak mustahil ekonomi Indonesia bisa maju dan mandiri. Kemudian negara ini jadi salah satu kekuatan ekonomi yang disegani.

Hambatan UKM Menjadi Bankable

Tapi, sayangnya UKM pasti akan mengalami hambatan-hambatan untuk berkembang

Bisa jadi, kenapa rasio UKM kita masih rendah karena karena UKM harus menghadapi serbuan produk impor sampe ke masalah permodalan yang menghambat UKM untuk memperbesar skala bisnisnya.

Bisa coba dibaca artikel di Kata Data tentang hambatan untuk UKM

Karena gue kerja di bank dan pas banget di bagian kredit, gue bisa ngomong tentang masalah modal dan pendanaan ini.

Kadang kan namanya usaha adalah ya modal ketahan di stok barang ato tagihan. Kalo dah kayak gini, sementara pengusaha gak punya duit padahal bisnis kudu jalan, kan ujungnya minjem ke bank ya.

That’s where I am in the story.

Bank gak mau kasih kredit ke UKM seringkali karena kendala belum adanya laporan keuangan. Kenapa? Karena laporan keuangan ini penting banget untuk menentukan seberapa yakin bank mau kasih kredit. Dari laporan keuanganlah kami di bank tahu seberapa sehat sebuah perusahaan.

Masalahnya nih gesss, ngurusin bisnisnya aja ribet ya bok! Mana kepikiran buat nyatetin segala tetek bengek admin.

Nyatetin sendiri di Excel. Begitu file ato cetakan ya dikasih ke bank baru ketahuan banyak (bange)t bolongnya.

Sewa orang buat ngerjain bakalan malah bikin rugi karena kemahalan bayar gaji. Sementara kalo beli aplikasi akuntansi yang mumpuni juga mahal.

Kebayang gak tekanan yang dialami pelaku UKM apalagi pas ga bisa ngajuin ke bank kalo butuh modal? Baru dari sisi laporan keuangan loh ini. Belom lagi ngomongin supplier, pelanggan, tagihan gak kebayar.

Makanya Paper.id ini bisa jadi salah satu alternatif jitu yang banyak pelaku UKM butuhkan.

Software Aplikasi Akuntansi Gratis untuk UKM

Pas Paper.id ngontak gue dn ngejelasin kalo mereka adalah startup yang memberikan aplikasi akuntansi gratis UKM gue langsung penasaran. Diskusi panjang sama tim Paper.id pun memberi gue keyakinan buat nulis ini.

Tentunya dong gue harus cobain pake dulu sebelum nulis tentang software akuntansi keuangan gratis untuk UKM ini.

I gotta know what I talk/write. Yekan?!

Yakali nanti habis baca artikel ini ada yang nanya, guenya udah ada gambaran.

Mo nanya detail? Ya langsung pake aja aplikasi akuntansi gratis UKMnya ini. Jadi bisa langsung tahu apa yang gue bicarakan aja dan bisa juga kontak-kontak customer servicenya.

Yaghimana! Gratis bok! Gratis! *jualan amat sik Dan! *orang marketing mamen!

Ofkors harus gue jual! Karena ini aplikasinya beneran bagus dan bisa jadi modal usaha UKM yang penting untuk bisa mengembangkan dan meningkatkan skala bisnisnya.

Sebagus itu? Aku sih iyes. *senyum manis

Meskipun ini postingan berbayar, tapi isi tulisan adalah pemikiran dan pendapat gue pribadi. Catet ya disclaimernya. #wink

Kenalan dengan Paper.id

Kalo udah sampe sini kalian yang baca belom juga buka link aplikasi akuntasi gratis UKM ini, ya tunggu apalagi? Cuss deh klik www.paper.id

Sembari gue juga akan share pengalaman gue menggunakan aplikasi akuntansi gratis ini sebagai blogger.

Bikin akunnya gampil gak ribet. Cukup masupin info sederhana ini:

Software akuntansi gratis untuk UKM

Buat para pengguna Android, sudah ada aplikasinya! Bisa langsung download di Playstore (link Playstore).

Meskipun gue puas make , iOSnya, I will download it right away! *wink!

Penggunaan Paper.id untuk Blogger

Gini ya, sebagai blogger, selama ini kalo ada yang ngajakin gue kerjasama, kudu bikin manual invoice yang gak bisa dilacak apakah sudah jatuh tempo atau belum.

Jadi habis kirim ke client udah aja nungguin sambil ngecekin kalender. Kalo udah saling males kadang gue biarin aja tuh client ga bayar. Ribet inget-ingetnya.

Eh di aplikasi akuntansi gratis ini ternyata lengkap fitur ya. Pas gue cobain pake Paper.id bisa ngelakuin  hal-hal ini nih:

1. Bikin daftar produk sebagai blogger

Iya produk yang gue jual bisa dibikin listnya di aplikasi akuntansi gratis UKM ini.

Kalo tukang dagang keripik ya produknya ada keripik kentang, keripik tempe dan segala macem keripik lainnya. Kalo blogger, produknya apa?

Ya cencunyalah product review, placement post, twit series, IG Story, podcast review, video review. Apa lagi?

Banyak loh kemungkinan yang bisa dilakukan sama seorang blogger. Nih gue contohin bikin dua doang ya produknya:

Produk blogger di software akuntansi gratis untuk UKM

Gosah ngiri lihat angkanya. Cuman contoh. LoL!

Manteman bisa masukkan nama produknya, kasih kode SKU, harga per produknya dan berapa satuannya. Tenang aja, kalo kalian ga tahu maksudnya apaan selalu ada tombol tanda tanya di sebelah field untuk input.

Sudah kadung masukin tapi ada yang berubah? Kalo mau diedit juga bisa, jadi siapa tahu kan harga postingannya naik setiap bulan #terihik

2. Bikin Daftar Client

Ada yang kontak ngajak kerjasama? Bikin listnya di Paper.id dan gak perlu lagi pusing mikirin daftar portfolio pas diminta ratecard sama brand buat kerja sama. #eaaaaa

Kek gimana bentuknya?

Manteman bisa milih mendaftarkan sebagai supplier (misalkan kalo pengusaha UKM beli bahan baku), client atau dua-duanya.

Enak kan?

Gak perlu nyatetin atu-atu di buku primbon klien untuk nantinya diejawantahkan di rate-card. Gak perlu bingung nyari-nyari lagi dah siapa aja brand yang pernah ngajakin kerja sama.

Can you imagine gimana untuk pengusaha?

Langsung bisa dibuat daftar klien atau pembelinya dia. Rapi jali!

Ada mau pengajuan kredit ke bank? Bisa langsung kasih list ini untuk banknya biar yakin kalo bisnisnya emang ada pembelinya:D

3. Sales Order

Udah kebayang sampe sini kemudahan yang bisa didapatkan sama pelaku UKM dengan menggunakan software akuntansi keuangan gratis ini?

Kalo produk sudah dibuat, mitra sudah ada. Mau bikin sales order? bisa!

Contoh aja nih, gue dapet order dari Paper.id, gue buatin dong sales ordernya dan gue kasih diskon sampe hampir 50% gini:

Setelah sales order jadi, bisa loh didowload. Ini nih contoh pdf sales ordernya yang bisa kalian kirimkan via email ke client.

Yakalo wa-nan sih bisa juga kirim via WA. Jadiin sales order ini konfirmasi kita udah terima pesenannya client.

Ibarat kata bilang: siap bos! One ordered product review is on the way!

4. Invoice

Kelar nih ngerjain ordernya, apa coba hayo langkah selanjutnya yang akan dilakukan sama #PemburuProyekan?

Pasti dah ahli nih ngejawab ini! Hahahaha.

Iyeee, terbitin invoice tagihan!

Nih bentuknya kalo mau bikin invoice:

Ini contoh pdf invoice yang bisa didownload untuk kemudian bisa dikirimkan ke client. Via WA, email atau media apapun pilihan kalian.

BTW YAAAA, sekadar mengingatkan (lagi):

Sebelum angka yang ada di contoh sales order dan invoice di atas jadi bahan ghibah, perlu gue sampaikan disclaimer kedua: ANGKA-ANGKA yang tertera di postingan ini sekali lagi: CUMA CONTOH! Bukan tarif yang sebenarnya ya cyinnnnn *tebar duit! *pasang gif Bu Dendy

Bahahahahaha!

Masih ada gak sih fitur-fitur lain di aplikasi akuntansi gratis UKM ini yang berguna buat para pelaku UKM dan juga para blogger kayak gue? BANYAK!

Kita bahkan bisa pakai sampai ke bagian akunting dan generat laporan.

Menurut gue sih kumplit paket lengkap deh ini aplikasi akuntansi gratis UKM onlinenya Paper.id, bahkan hanya dengan versi gratisnya.

Gue sebagai blogger pun ( dan sekaligus orang yang kerja di bank ~harus banget dijelasin) melihat potensi yang besar dengan penggunaan Paper.id ini.

Gak menutup kemungkinan kalo bisa punya laporan keuangan yang ciamik, gue sebagai bloggerbisa juga ngajuin kredit ke bank atau ke peer to peer lending. Hah? Buat apa?

Yakali aja buat beli barang modal usaha ngeblog kaya iPad Pro, kamera mirrorless. Yekaaaaan?

Rekomendasi untuk Blogger dan UKM: Paper.id – Aplikasi Akuntansi Gratis UKM untuk Pertumbuhan Bisnis dan Membuka Pintu Pembiayaan

Jadi gimana? Recommended gak ini aplikasi akuntansi gratis UKM dari Paper.id?

Bangeddd!

Modal usaha UKM pasti gak sedikit kan?

Buat beli bahan baku, alat produksi, ngegaji pegawai, ongkos operasional dan banyak lainnya. Kalo ditambah ngegaji staf khusus buat ngurusin laporan keuangan ato beli software aplikasi mahal-mahal pun rasanyaakan semakin memberatkan bisnis.

Apalagi kalo cash flow juga masih cekak banget buat ngedanain modal usahanya.

Apakah aplikasi akuntansi gratisan cukup? Kalo perlu lebih dari yang ditawarkan versi gratisnya Paper.id gimana? Coba cek versi berbayarnya deh:

Bahkan gak sampe mapuluh rebu sebulan pelanggan bisa dapet tambahan-tambahan fitur yang gue yakin akan sangat berguna dan membuat keuangan usaha jadi lebih akurat dan terdokumentasj rapih. Murah? Bettt!

Yaghimana ya, ga nonton di bioskop sekali sebulan aja dah bisa dipake beli layanan berbayarnya.

Ya kalo buat gue, dengan biaya cuma Rp. 500.000-an per tahun bisa dapet semuanya itu gue anggep aplikasi akuntansi masih (berasa) gratis.

Share dong manteman pengalaman kalian yang punya usaha dan baca postingan ini kemudian memutuskan menggunakan aplikasi akuntansi dan software akuntansi keuangan gartis untuk UKM dari Paper.id ini. Yayayaya?

Makasih!


2 Comments

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh