Versi Modern

“Trus kalo cara modern gimana?”

Disclaimer: postingan ini soal bayi. Hehehe.

Pertanyaan dari Papa pas ngebahas soal Aaqil yang kemungkinan kembung. Kejadian ini udah agak lama sebenernya. Waktu Aaqil masih umur semingguan. Papa-Mama keliatan prihatin ama Aaqil yang (kayaknya) kembung. Beliau minta gw ama Bul kasih minyak kayu putih ke Aaqil. Bul ama gw keukeuh gak mau. Waktu itu masih belum ketahuan tingkat toleransinya terhadap produk-produk kosmetik bayi.

Dari sebelum Aaqil lahir kami memang punya komitmen buat gak mau make yang namanya kosmetik bayi.

Yak. Kosmetik bayi. Gw dulu gak kebayang kalo bayi tuh jadi salah satu ladang industri kosmetik.

Menurut Indonesia Finance Today per Q3 2011 sendiri industri kosmetik Indonesia bisa mencapai Rp 7.5 T yang diantaranya ada produk perawatan bayi, emang ga ada perincian sih (gw gak kasih linknya karena harus sign in buat bisa baca beritanya), dan menurut beritanya Oke Zone 10 Agustus 2011, P&G bangun pabrik di Indonesia karena ngelihat Indonesia sebagai pasar penting produk perawatan bayi, Indonesia merupakan salah satu dari enam negara dengan populasi bayi terbesar di Asia. Beritanya di sini. Keinginan orang tua buat kasih yang terbaik bagi bayinya emang bisa jadi lahan industri loh. peace

I’ll name them. Si kosmetik bayi itu. Sabun dan shampo bayi yang iklannya bayi-bayi lucu (dan tak pedih di mata), minyak telon, minyak kayu putih, minyak pelembab kulit bayi, bedak, dan beraneka ragam lainnya. Produk-produk yang sebenernya gak perlu dipake sama bayi, tapi karena saking melekatnya berhasilnya campaign iklan kalo produk-produk itu sebagai kebutuhan dasar bayi, jadilah sebuah tradisi yang mana kalo ga make bakalan gak bau bayi ato malahan bukan bayi seutuhnya. Hahaha.

Soal bau bayi, sampe sekarang gw masih bisa mencium jejak bau Aaqil pas baru dilahirkan dari keringet ama ASI tumpah yang mengering di badannya dia. Baunya masih mirip banget dengan bau cairan yang menyelimuti badannya dia waktu dilahirkan. Dan buat gw itulah bau bayi. Bukan bau minyak telon, sabun atau bedaknya.

Kenapa kami ga mau pake? Karena simply Aaqil emang gak butuh itu. Bayi sebenernya juga ga butuh mandi tiap hari kok. Tapi tetep kebersihan harus dijaga.

Kebukti waktu Aaqil umur sekitar 3 mingguan dan mulai dimandiin. Waktu itu kami pake sabun mandi yang ga pake parfum maupun pewangi apapun. Mereknya cukup terkenal dan iklannya bertaburan di mana-mana. Ternyata Aaqil kena Dermatitis Atopik. Bintik merah-merah muncul di muka dan lengannya. Ga tega banget ngeliatnya waktu itu. Untung ga sampai parah.

Hasil diagnosa dokter memang karena sabunnya. Kami hentikan sabunnya dan ganti dengan Lactacyd khusus buat bayi. Well yeah, Lactacyd juga udah ngiklan di tivi sih, tapi masih produk buat orang dewasa yang diiklankan. (Sori kalo gw sebut merek). Ditambah ama krim steroid dioles tipis akhirnya kulitnya mulus lagi.

Jadinya sekarang produk perawatan bayi yang udah gw beli ama Bul ga kepake. Ada yang mau? Gw jual diskon 70% deh. Hahaha. Becanda. Kalo mau gw kasih deh.

Nah yang bikin ga enak banget, ada temen yang ngado produk-produk itu. Lengkap dengan packaging yang cantik banget. Padahal ga kepake juga. Apa beneran gw jual aja ya? Hahahahaha.

Gatau juga sih kalo misalkan ternyata pas agak gedean bisa dipake. Tapi kami bertekad buat gak ngasih apa-apa yang gak perlu buat Aaqil.

Soal kembungnya gimanah? Ternyata buat membantu bayi buang gas, bisa dengan cara pijat bayi. Kami tahu ini dari dri. Utami Rusli. Salah satu artikel tentang pijat bayi ini bisa dibaca di sini. Gerakan pijat bayi bisa bantu si bayi buang gas yang terperangkap di perutnya. Ada bukunya kok, ini nih (www.bookoopedia.com/id/book/id-49-22105/pendidikan-keluarga/pedoman-pijat-bayi.html). Buat pijatnya sendiri gw pake minyak kelapa bikinan sendiri (gw pernah post di sini). Oiyah, menurut si dokter, pijat ini sangat amat disarankan untuk dilakukan si ayah buat jadi media menjalin kedekatan batin. Kalo ama Ibu kan bayi udah posesip tuh dari nyusu, nah kalo ayah, lewat sentuhan-sentuhan pijit dan kegiatan gendong menggendong sama mandiin bakal bikin deket. (Ayoooh para ayah, kita pijit bayi kita..). Katanya sih begituh. Ini nih salah satu linknya.

Sekarang si Aaqil seneng banget kalo gw ajakin maen gerakan mengayuh sepedah. Dia ketawa-ketawa bahagia. Bahkan kalo nangis pun akan langsung diem dan ketawa-ketawa. Kadang-kadang langsung disusul kentutnya sih. Hehehe.

Selain gak make kosmetik bayi sama sekali, dari bayi Aaqil juga (ebentar, maksud gw dari bayiiii bangeeeettt sampe bayi) ga pake yang namanya bedong atopun sarung tangan. Kami maunya si Aaqil bisa hidup se-alami mungkin dari kecil. Kalo ada yang bilang nanti kakinya bengkok dan sebagainya, setelah baca-baca, kaki bayi kan emang bengkok karena masih terbiasa dengan kondisi di rahim Ibu, eventually akan lurus sendiri kok. Kenapa harus dipaksa-paksa. Orang bule ga ada yang pake bedong dan kakinya baik-baik aja kan?

Sarung tangan yang bisa mencegah garukan-garukan tak terkendali? Kami potong kuku-nya Aaqil rutin. Tujuan kami sih simpel, biar Aaqil bisa ngerasain dan belajar melalui sentuhan tangannya sedini mungkin.

Trus kata orang-orang, kalo bayi nangis jangan langsung diambil, ntar bau tangan, aka ga mau ditaroh. Kalo Aaqil? Nangis dikit, kalo kami ada di deket situ, langsung deh kami angkat buat digendong. Kami berdua yakin banget kalo periode gendong-menggendong ga akan berlangsung terlalu lama sih ya, paling lama berapa tahun? 5? 6? Begitu Aaqil masuk SD mungkin dia udah ga mau digendong. (Ah siyal, gw nangis nulis ini). Jadi kenapa ga digendong aja?

Bayi nangis kan emang mau nyari perhatian dan ada yang dibutuhin ama dia ya. Cara yang dia bisa kan cuma nangis, kok malah dicuekin? Gak tega ah gw.

Ada sih masanya pas gw capek banget sampe pinggang mau patah karena kalo lagi pengen digendong, Aaqil cuman mau gw gendong dengan posisi berdiri. Hehehe.Kalo udah gitu gw bilang ke dia:

‘Aaqil, ayah capek, kamu tiduran dulu ya, ayah mau baringan bentar’.

Daan gw tinggal tidur ajah. Hehehe. Gak nangis loh dia.

Sekarang kami udah mulai tahu mode tangisannya si Aaqil, kapan dia nangis karena pipis, haus, capek tiduran telentang, ngantuk, mau main ato emang pengen digendong. Hehehe. Tapi kalo doi mulai nangis heboh, kami selalu berusaha menenangkan dia dulu. Tatap matanya, ngomong dengan suara tegas dan minta dia tenang. Seringnya berhasil. Meskipun nantinya dia nangis lagi.

Jadi balik lagi, menurut papa mama kami, cara yang kami pake itu cara modern, bukan cara orang dulu. Kalo menurut kami, cuma pengen Aaqil bisa merasakan dan belajar semuanya secara maksimal dan optimal aja sedari kecil.

Note:
ilmu yang kami pake dapet dari dikasih tahu temen yang luar biasa baik dan perhatiannya, ikutan milis SEHAT (sehat@yahoogroups.com), ikutan PESAT (Program Edukasi Kesehatan Anak untuk Orang Tua), Ikutan Klasi (Kelas Asi), baca bukunya dr. Purnamawati S. Pujiarto (pendiri Yayasan Orang Tua Peduli), baca bukunya dr. Utami Rusli (konselor laktasi yang oke banget) dan brosing-brosing.

Kalo ada temen yang mau kasih info soal tumbuh kembang dan gimana ngerawat anak yang baik, kami akan sangat berterimakasih. 🙂

Advertisements

15 Comments

  1. bintangtimur
  2. mechtadeera

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: