Jam Tangan

Oke, menurut gw jam tangan itu ganggu. Such a nuisance. Meskipun gw gak menolak pake jugak sih yes.

Hubungan gw sama jam tangan ini meskipun gak sampe ke tahap love-hate, tapi ya gitu deh. Genggeus kalo dipake, tapi kalo gak make kok ya kurang gaya. Hahahaha. 😛

Baru beberapa minggu ini gw mulai rajin lagi pake jam tangan. Sebelumnya sih lumayan males, cuman kok ya lihat Bul pake jam tangan baru (yang baru bilang ke gw dia beli setelah dipake, hahaha) bikin gw pengen pake jam tangan lagi. Latah iye emang. Gw sendiri juga heran kenapa ya kok bisa ada masanya males make jam tangan ini.

Kayaknya balik ke jaman kecil dulu deh ini.

Waktu itu gw dibeliin jam tangan dengan strap kulit warna item *yang gw sekarang sih yakin kulitnya pasti imitasi :P. Well, I came from a family which prefer to buy books for school instead of buying leather strapped watch for their 10 years old son. *halah, gak penting. Jamnya jam analog dengan jarum yang bentuknya simpeeel banget. Gw cinta mati lah ama jam itu, ke sekolah, ngaji dan bahkan tidur pun gw pake.

Pada suatu hari *ternyata bisa dipake di tenga cerita ya, 😛 diajaklah gw ke Stadion Tambak Sari Surabaya buat lihat pertandingan bola antara Persebaya sama gw gak tahu siapa. Gak nyampe setengah pertandingan rusuh as in semua orang lelarian, lomba loncat pager dan lempar segala macem hal.

Gw pun digendong bapak dan jam tangan gw nyangkut. Ilang! Rasa sedihnya itu kerasa loh sampe sekarang, sama ekspresi beringas orang-orang yang pada loncat pager. It scarred me for life.

Pas akhirnya gw beli sendiri jam tangan, itu udah tahun 2007. Gw dah kerja sendiri. Merek pertama yang gw beli dulu Seiko, kayak jam mainan. Analog dengan background putih dan strap dari karet. Simpel banget. Kayaknya gw masih nyari ganti jam tangan yang ilang dulu. Setelah itu, gw pernah beli beberapa jam tangan, cuman satu yang analog dan semuanya gak awet. Kecuali jam Seiko tadi.

Image from goldwatches4men.com

Pas beberapa minggu lalu mau mulai pake lagi, gw ganti batere dong. Eh Seikonya rusak dan jam gw yang masih bisa dipake tinggal si Nixon kayak di foto di awal postingan ini. Strapnya dari kain. Eh pas jalan-jalan gw lihat jam yang kece banget. Nixon juga ternyata.

Herannya gw kok gak pernah tertarik make jam tangan yang cowok banget dengan segala aneka detailnya yang bikin cowok kelihatan macho gitu ya. Udahlah harganya mahal *ini alesan utama keknya, eh ukurannya yang segede gaban bikin gw ilfil makenye. Hahahahaha. Lagian kalo mau lihat tanggal dan segala macem detail informasi soal waktu, lintang utara lalalili gak terlalu gw perlu. Yakalo emang udah selera ya gimana lagi kan ya.

Jadi-jadi, buat yang bapak-bapak, sukanya make jam yang gimana? Apa jam tangan emas?

PS: Udahlahya, jangan tanya gw suka apa gak make jam tangan emas, err… susah gw jawabnya. Pengennya jam tangan emas itu gw jual aja, sayang toko emas gak ada yang mau beli.

=====

Postingan ngalor-ngidul gw yang lain:

[display-posts category=”rants-fragment”]

Advertisements

53 Comments

  1. bemzkyyeye
  2. Ayu
  3. Mux

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: