(Mari Bilang) Terima Kasih

Budaya buat bilang terima kasih gw rasa emang perlu diajarin ke anak-anak sejak dini.

Etapi gw rasa sih udah ya. Cuman gatahu deh kemana perginya pengajaran sopan santun itu. Paling ga waktu naik commuter line.

Gw sekarang ngerasain kalo terima kasih yang diucapkan dengan tulus itu bisa bikin perbedaan yang gede banget. Bahkan untuk hal sepele sekalipun. Well, dalam kasus gw sih naik kereta commuter line Serpong – Jakarta yang gw singgung di atas.

Gara-gara jarang dapet ucapan terimakasih (apalagi yang kerasa tulus), gw sekarang males ngasih tempat duduk (kalo gw dapet) ke Mba-Mba ato Ibu-Ibu muda kece yang berdiri di depan gw di kereta.

Bayangin deh ya, gw dari rumah jam 1/2 6 pagi (kasus kalo berangkat ngantor) ato jam 6 sore setelah lari-larian ngejar jadwal kereta setelah kerja seharian (kasus kalo pulang kantor), susah-susah dapet duduk, gw kasih ke Mba-Mba ato Ibu-Ibu muda kece, eh merekanya ngambil tuh tempat duduk dengan ekspresi yang seolah bilang ‘dari tadi kek ngasih, udah tahu ada cewek berdiri di depan lu’ tanpa mengucap terima kasih, kalo bilang pun kayaknya diusahakan dengan muka seasem mungkin. Hadeh, gedeg deh gw kalo ketemu orang yang kayak gini. Dan sayangnya sering.

Apa sih susahnya bilang ‘Terima kasih’ trus senyum dikit. Nggak kok, gw gak akan salah paham trus minta nomer telepon ato ID Facebook/twitter trus berusaha jadi BFF nya doi.

Jadi, gw sekarang maksain cuek kalo ada Mba-Mba ato Ibu-Ibu kece berdiri di depan gw. Gw gak akan berdiri kecuali:
1. Orang yang berdiri di depan gw hamil, Tanpa diminta pun kalo gw lihat gw langsung berdiri.
2. Sudah terlihat (agak) tua.
3. Gendong anak.

Untuk tiga kategori di atas, kalo perlu gw mintain ke orang lain (cowok) yang duduk dan enak-enak tidur kalo gw gak dapet duduk.

  1. Minta langsung ke gw

Ntahlah di mana sopan santun si Mba-Mba dan Ibu-Ibu kece itu. Gw salut sama Ibu yang pernah gw temuin di busway, pas gw kasih duduk, beliau bilang
“Gak usah Mas, saya masih kuat kok, kan emansipasi”
Sambil senyum.

Seringnya Ibu-Ibu yang sudah (agak) tua dan yang gendong anak yang bilang
“Terimakasih ya Mas” dengan tersenyum tulus.

Kalo Ibu hamil, sempet ada beberapa yang ngasih pandangan yang gw bisa bete aja liatnya kalo dilakukan sama Mba-Mba atau Ibu-Ibu kece yang gak hamil, tapi karena hamil ya gw sih maklum.

Gw pernah nanya ke beberapa temen, temen gw yang cewek setuju-setuju aja ama pendapat gw dan temen gw yang cowok yang juga naik kereta bilang kalo dia juga melakukan hal yang sama dengan tambahan dia akan kasih duduk ke orang yang dia kenal. Kalo ini sih gw setuju banget lah ya.

Gw sangat-sangat mendukung etika bertransportasi umum. A guy should give her seat to a lady. Tapi mbok ya yang dikasih duduk itu ya jaga etika juga. Atau jangan-jangan para Mba-Mba dan Ibu-Ibu kece itu keseringan ketemu ama Mas-Mas atau Bapak-Bapak yang bahkan udah diminta kursinya tapi tetep dengan cueknya duduk. Gw pernah ngalamin ini waktu mintain duduk buat adek gw yang sedang hamil dan Ibu-ibu yang juga hamil.

jadi ya kalo emang suatu saat lihat gw di kereta dan pengen duduk, minta aja ya. Biar ga lupa ini nih poto gw:

Butuh potong rambut

(silahkan muntah berjamaah)

Ini jadi self note bwt gw juga sih buat bilang terima kasih dengan tulus. Ga ngerti, menurut temen-temen yang lain gimana ya?

Advertisements

24 Comments

  1. bintangtimur
  2. Surya
  3. awan
  4. mechtadeera

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: