Panen Cabe dan Akhir Pekan Sempurna

Panen Cabe Ijo

Hari Jum’at malem, balik kantor jadwalnya nyuci baju. Maafkan lah ya kalo di foto itu terpampang nyata jemuran bajunya. Ihik.

Nah, di halaman belakang kan emang ada taman/kebon kecil ya. Tanah kosong yang dijadiin tempat buang biji dan sampah dapur, eh malah tumbuh itu segala macem biji dari cabe sampe alpukat. Alhamdulillah. Nah, waktu Jum’at malem itu kok ya lihat pohon cabe dah berbuah gede-gede aja. Cabe rawit ijo gitu sih ya. Kepikiran buat panen cabe ngajakin A hari Sabtu paginya.

Pas udah beneran bangun (gwnya) sekitar jam 10 an pagi, eh seneng loh anaknya panen cabe. Dapet banyak buanget. Ada kali seperempat kiloan itu cabe kemaren dari dua pohon cabe setinggi A. Mayan banget kan. Dulu sih buang biji cabenya campur-campur antara cabe rawit merah dan hijau karena busuk. Sempet gede juga tuh cabe rawit yang merah dan sempet berbuah sekali, cuma entah kenapa cabe rawit ijonya malah merajalela dan jadi segede sekarang.

Minggu lalu sempet panen tappi cuma dapet 8 atau 9 biji gitu. Gw pake bikin sambel kecap semua.Β Eh kemaren juga gw pake langsung buat bikin tahu telor. Ternyata ya pedesss banget rasanya buat gw. Apa karena langsung pake 8 atu 9 biji cabe itu ya?

Btw Mama mertua gw bilang kalo dadar ama sambelnya enak loh. Ihik!

Trus pagi ini, bawang merah dan bawang putih abis. sayur gak ada pulak, cuman ada cabe, nasi sisa kemaren dan telor. Untungnya keluar kompleks sekarang ada yang jualan sayur. Buka lapak sayur seger kalo pagi, kalo sore jualan chinese food. Berkah banget deh ada yang jualan sayur gini. Belanja lah gw ke situ, bela-belain meskipun mendung dan sedikit gerimis. Mejet-mejet gw tahu harga bumbu sekarang.

Mungkin agak mahalnya juga karena dia satu-satunya tukang sayur di kompleks kali ya. Sementara kalo mau ke pasar yakudu nyalain kendaraan. Naik motor bisa setengah jam sendiri. Itupun pasar becek. Yasudahlah yaa kitaΒ beli saja dagangannya. Total jenderal habis Rp. 30 rebu aja belanja dengan rincian sebagai berikut halah:

  • Bawang merah 1/4 kg: Rp. 7 rebu
  • Bawang putih 1/4 kg: Rp. 7 rebu
  • Tempe sepotong: Rp. 5 rebu (bisa buat 2x sampe 3x masak makan berdua)
  • Tahu sebungkus: Rp. 5 rebu (sama kayak tempe)
  • Kangkung seiket: Rp. 5 rebu.
  • Cabe 1 ons : Rp. 8 rebu, kalo 1/4 kg: Rp. 20 rebu (kalo yang ini nanya doang)

Gw sampe bilang ke mas penjaganya “Mahal amat Pak, ini saya gak dapet apa-apa cobak duit Rp. 50 rebu”. Hahahaha, niruin omongan Ibuk kalo belanja kemahalan. Gw merasakan bangetlah perasaan emak-emak yang pusing ngatur duit belanja. Yuk kencengin ikat pinggang deh ya! Ihik!!

Nyampe rumah setelah muter bentar ke ATM langsung ujan dan berbekal bumbu modal Rp. 30 rebu tadi akhirnya gw bikin nasi goreng. Alhamdulillaah enak kata Bul, Ihikk. Yacuman nasinya kurang kering dan kurang pera. Ini nih buktinya kalo gw yang masak nasi goreng:

Sambil ketik postingan ini sambil kepikiran mau nanem bawang merah ama bawang putih deh. Nyesek rasanya semahal itu bumbu. Hahahaha.

Gimana weekend sempurna manteman nih?

 

Advertisements

125 Comments

  1. Aan
  2. bemzkyyeye
  3. Lia
  4. MS
  5. Faris
  6. silvi
  7. Pungky KD
      • Pungky KD
  8. Dwi Puspita
  9. Awan
  10. Ike

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: