Kategori
Being a Father Fragment Husband and Wife

Panen Cabe dan Akhir Pekan Sempurna

Week-end yang sempurna menurut gw itu panen cabe dari kebun sendiri, masak buat anak istri dan di rumah aja selama mendung dan hujan-hujanan. Panen cabe itu sendiri lumayan banget dipake buat menghemat, bayangin aja, satu ons cabe bisa sampe Rp. 8 ribu, Rp. 20 rebu kalo beli sampe seperempat kilo. Panen cabe ini hebat banget kan hematnya? Yamasa cuman beli bawang merah, bawang putih dan tempe tahu aja habis Rp. 30 rebu! I so feel you Mak-emak yang pusing ngatur duit belanja! 😛

Panen Cabe Ijo
Hari Jum’at malem, balik kantor jadwalnya nyuci baju. Maafkan lah ya kalo di foto itu terpampang nyata jemuran bajunya. Ihik.
Nah, di halaman belakang kan emang ada taman/kebon kecil ya. Tanah kosong yang dijadiin tempat buang biji dan sampah dapur, eh malah tumbuh itu segala macem biji dari cabe sampe alpukat. Alhamdulillah. Nah, waktu Jum’at malem itu kok ya lihat pohon cabe dah berbuah gede-gede aja. Cabe rawit ijo gitu sih ya. Kepikiran buat panen cabe ngajakin A hari Sabtu paginya.
Pas udah beneran bangun (gwnya) sekitar jam 10 an pagi, eh seneng loh anaknya panen cabe. Dapet banyak buanget. Ada kali seperempat kiloan itu cabe kemaren dari dua pohon cabe setinggi A. Mayan banget kan. Dulu sih buang biji cabenya campur-campur antara cabe rawit merah dan hijau karena busuk. Sempet gede juga tuh cabe rawit yang merah dan sempet berbuah sekali, cuma entah kenapa cabe rawit ijonya malah merajalela dan jadi segede sekarang.
Minggu lalu sempet panen tappi cuma dapet 8 atau 9 biji gitu. Gw pake bikin sambel kecap semua. Eh kemaren juga gw pake langsung buat bikin tahu telor. Ternyata ya pedesss banget rasanya buat gw. Apa karena langsung pake 8 atu 9 biji cabe itu ya?
Btw Mama mertua gw bilang kalo dadar ama sambelnya enak loh. Ihik!

Trus pagi ini, bawang merah dan bawang putih abis. sayur gak ada pulak, cuman ada cabe, nasi sisa kemaren dan telor. Untungnya keluar kompleks sekarang ada yang jualan sayur. Buka lapak sayur seger kalo pagi, kalo sore jualan chinese food. Berkah banget deh ada yang jualan sayur gini. Belanja lah gw ke situ, bela-belain meskipun mendung dan sedikit gerimis. Mejet-mejet gw tahu harga bumbu sekarang.
Mungkin agak mahalnya juga karena dia satu-satunya tukang sayur di kompleks kali ya. Sementara kalo mau ke pasar yakudu nyalain kendaraan. Naik motor bisa setengah jam sendiri. Itupun pasar becek. Yasudahlah yaa kita beli saja dagangannya. Total jenderal habis Rp. 30 rebu aja belanja dengan rincian sebagai berikut halah:

  • Bawang merah 1/4 kg: Rp. 7 rebu
  • Bawang putih 1/4 kg: Rp. 7 rebu
  • Tempe sepotong: Rp. 5 rebu (bisa buat 2x sampe 3x masak makan berdua)
  • Tahu sebungkus: Rp. 5 rebu (sama kayak tempe)
  • Kangkung seiket: Rp. 5 rebu.
  • Cabe 1 ons : Rp. 8 rebu, kalo 1/4 kg: Rp. 20 rebu (kalo yang ini nanya doang)

Gw sampe bilang ke mas penjaganya “Mahal amat Pak, ini saya gak dapet apa-apa cobak duit Rp. 50 rebu”. Hahahaha, niruin omongan Ibuk kalo belanja kemahalan. Gw merasakan bangetlah perasaan emak-emak yang pusing ngatur duit belanja. Yuk kencengin ikat pinggang deh ya! Ihik!!
Nyampe rumah setelah muter bentar ke ATM langsung ujan dan berbekal bumbu modal Rp. 30 rebu tadi akhirnya gw bikin nasi goreng. Alhamdulillaah enak kata Bul, Ihikk. Yacuman nasinya kurang kering dan kurang pera. Ini nih buktinya kalo gw yang masak nasi goreng:

Sambil ketik postingan ini sambil kepikiran mau nanem bawang merah ama bawang putih deh. Nyesek rasanya semahal itu bumbu. Hahahaha.
Gimana weekend sempurna manteman nih?
 

125 tanggapan untuk “Panen Cabe dan Akhir Pekan Sempurna”

Baguuusss, jangan ada praktek korupsi pada penjualan kangkung ya… 😀

kalau disini 5000 dapat 10 ikat kalau di pedagang sayur keliling yang lewat depan rumah 🙂

Wah Mba Dani… Sibuk ya weekend ini *dikeplak
Emang Dan. Mahal. Kalau nyokap minta buat belanja. Setidaknya 50rb dan paling buat sehari doang itu.
Soal tukang sayur Dan, gw agak kecewa sama pengelola sini. Kenapa? Karena mereka buka tempat (sebutnya Fresh Market), akhirnya semua tukang sayur yang dah dr pertama tempat ini ada gak dibolehin jualan sama sekali. Sampe akhirnya satu tukang sayur yang biasa deket rumah gw, ijin buat jualannya di dalam cluster gw. Gw gak abis pikir. Apa mang harus segitunya ya dapetin duit. Sampe harus matiin lahan orang lain.

Pencitraan skali nganah! Etty mana Etty
Ishhh gw klo minggu pagi belanja juga sutris bok.. 100rb dptnya dikit 🙁
Open house lg dong Dan, masakin kita nasgor :p

Bahahahahahaha. Akikes tidak pencitraaan kok Bu Suriiiii.
Gile ya bok hargaharga jaman sekarang *trus ngerumpi
Gw tobat Ye masak nasi goreng. Ini tadi buat berdua aja dah somplak rasanya pergelangan gw,,

Klo aku yg belanja di tukang sayur tempatmu Dan, kubilang gini: “mas murah amat dagangannya, dpt untung ga?. Ditempatku bisa 3-5x lipat loh harganya” hahaha. Trus aku dikeroyok orang sekomplek 😆 .
Thn lalu aku ga nanam cabe, thn ini bakal nanam lebih banyak, trus tomat, sayuran juga 😉 .

Emang mahiil banget kali maas bumbu belakangan ini :'( makanya pengen nanem juga tapi ntar deh klo udah ada pekarangannya, pasti asyik ya!
Wah, itu gantungan cukilnya menginspirasi tu berjejer lumayan yak, jd ga susah ngambil hahaha

Kaget gw tadi, hampir aja mendelik ama mas yang jaga. wkwkwkwk.
Asik kok nanem-nanem **padahalan gw tinggal lempar doang*
Iya, gantungannya asik. Hihihi. cuma kudu rajin bersihin sih.

hahahaha ngedelik paling kata masnya “ah jarang belanja paling nih si mas” wkwkw
Mbak di rumah jg bilang katanya tinggal lempar2 doang, emang bener ya? takjub
Paling klo biar ga sering bersiin mah simpennya jgn di atas kompor biar ga kena asap..

Wikennya keliatannya asik dan relaxing.
Wiken ini aku kemaren Sabtu dirumah aja sambil baca buku dan main sama peliharaanku hehe. Maklum, minggu kemaren ini hectic dan banyak traveling, udah capek banget mau kemana2. Jadilah Sabtu kemaren kaya kebo, make piyama aja seharian sambil ngesot di sofa baca buku. Hari ini, pagi2 lari pagi (biar ga jadi kebo beneran), lalu biasa kegiatan hari Minggu adalah bersih2… maklum aku tinggal sendirian dan jelas nggak punya pembantu hihihi…jadi hari ini adalah jadwal nyuci2, nyuci kandang, ngepel dst. Beuhhh

Iya Mba Eva, relaxing banget. Hihihi.
Sepertinya wikennya Mba Eva juga relaxing. Percaya ato nggak kalo wiken saya juga suka nyuci, ngepel, sikat kamar mandi dan sebagainya dan itu sangat menenangkan. Apalagi kalo habis kerjain itu semua trus rumah kelihatan bersih. Senang!!

Nanem cabe cpt ga Dan tumbuhnya? Jadi tertarik pengen nyoba. Cabe mahaal banget di sini. Maaf dulu semuanya, aku suka takut nawar tukang sayur lhoo atau buah yang keliling pake keranjang dipikul. Sering mikir apa mereka dapat untung, seribu dua ribu mereka bisa nyekolahin anak ga ya…cuman sebuah buah pikiran aja kawan-kawan. Tapi memang klo ada lahan sih baiknya dimanfaatkan. Kami mo nanam pohon buah hahaha silangan nectarin dan peach wkwkwkw (serius ini). Btw, minggu ini spt Eva house duty semua deh. Tapi nikmat bgt leyeh2an bareng suami nonton pilem menikmati cuaca mendung dan dingin.

Ini dah setengah tahunan sih Mba. Jadi ya lumayan lama. Tapi pohon cabe yang satu lagi baru dua bulan sudah berbuah juga. Meskipun belom selebat yang setengah tahun iyalah.
Iyaaaa, kalo tukang buah pikul ato tukang sayur keliling juga ga pernah nawar Mba. Ibuk di surabaya bilang hal yang sama. Ini tadi juga gak berani nawar. Takut gaji si bapak di potong. Huahaha.
Wuih itu Nectarin ama peach jadinya gimana Mba?
Bangettt. ini dua hari penuh di rumah kruntelan bertiga. Hueee.

Nah makanya. Masih debating on silangan nectarin itu. Seru juga kayaknya, aku demen buahnya. Tapi menunggu kepastian…aseeekk you know what I mean kaaannnsssss…ribet soalnaaaa.Ckp lama ya..cb aku cari bibit cabe cepet ada gak ya. Aku juga lagi mikir mo tanem bumbu2 di jendela daput (haiiizzz kok pelem banget hihihi). Dulu ga pernah kepikiran, tapi sekarang secara emak2 spertinya sudah lebih pantas wkwkwkw

Keliatan nya enak tu nasinya bang,
lah laki-laki sekarang emang harus jago masak kaya nya ya bang..
setidaknya gw berpendapat seperti itu. 😀

Saya jadi kangen masakan Bapak saya, Mas. Bapak saya juga pinter banget masaknya, lebih hebat daripada Ibu :hehe
Btw, itu kalau cabe rawit hijau didiamkan terus di pohonnya, jadinya bukannya cabe rawit merah, ya? :hehe

setujes daaann …. secara kalo masak bumbu nya gak pol kayaknya kurang afdol. aku mah niat nanem cabe rawit setan tau kaann yang gendud gendud warna ijo muda dan orange itu secara demen banget pake rawit etapi kok cuma panen sekali doang yaaa…itu poon cabe nya menggiurkan deehh

jadi Inget bapak di rumah suka nanem cabe dan masakin kalo ibu lagi capek 😉 saya juga suka panenin cabenya.

di giant kangkung murah *wikennya ke giant
btw harga sekarang emang edun. dulu bawa 50 rb ke pasar udah dapet ikan, ayam, sayur, dll. nah skrg mah boro-boro. baru beli bawang-bawangan aja udah lenyap duitnya

pasti nasi mejikom langsung yak? yaiyalah hehehe
masukkin kulkas dulu mas, bisa pera instan 😉
duuh ngeces liat cabenyaa, didiemin bbrp hari sampe agak oren, lebih sempurna pedesnya 😀
duh emang ya, jaman skrg bawa duit 50rebu aja gak cukup T__T

Wiw wiw wiw… cuman dibuangin biji, malah tumbuh ya. Disini juga gitu ding. Etapi tetep aja kalo nggak diurus nggak akan bagus hasilnya. Begitulah, ya Mas, tanah Indonesia.
Itu, aku penasaran siapa yg motoin :p

aihh…udah lama gak buka blog…meuni jadi iri gini liat kebunnya.
cabeku belum ada yang berhasil…
tapi timun, buncis, kacang panjang, tomat lg pada mau berbuah…
ahhh…mau posting juga ahh…
*iri dan pengen ikut-ikutan….

kebetulan waktu itu beli bibit campur-campur 50rebuan, sampe lobak, wortel bahkan jagung pun ada. Tapi karena eksperimen pake vertikultur…jd banyak yang gak jadi. Melon pun banyak yang tumbuh tapi akhirnya mati…sediiihh….masih meraba-maraba nih cara bercocok tanam yang bener

hahahaha…ternyata ga cuma aq ya yg ngalami ini, berangkat ke warung depan rumah bawa duit 50rb kirain bakalan nenteng belanjaan banyak, ternyata isi belanjaan isinya kebanyakan cuma bumbu2 aja udah habis hampir 50rb sendiri….

Itulah Dan, gue kalo ke supermarket cuma buat beli kebutuhan pokok, keluarnya di atas 500rb. Itu cuma buat groceries, blm termasuk susu n popok anak. Bawang merah sm bawang putih mah ga usah nanem. Gak worth hahahaha. Cukup cabe aja yg gampang numbuhnya. Kayaknya gue kudu tanem cabe rawit jg nih.

Ih iya banget.. Sekarang belanja 50rb ditukang sayur ga dapet apa2… teremak-emak
Akupun cita2 kalo punya lahan buat taman mau dibuat “apotik hidup” sama taneman bumbu2… Biar iriiitt…
ih jadi inget, Aku ga kebagian tahu telur waktu ituuu… salah sendiri dateng telat

haaah…iya..skrg 50ribu paling cuma bisa masak tahu tempe aja ya..kalo mau pake ikan, ayam, udang dsb2 nya bisa nyampe 100ribu sehari..ini tadi mbak di rumah udah woro2, bun..gas naik lagi ini..huaaaa…

Ini yang lu sibuk masak pas wa-an ama aku ya dan?
Ish kangkung mahal amat di BSD? kayak di supermarket aja Dan, murahan di tempat gw ah….*udah pasti kaleus
Dan bagi cabe-nya dooong….gw pindah ke rumah yg ga ada kebonnya nih sekarang…kalo dulu, panan nangka aja bisa. 😉

mas aku gagal fokus nih, melirik dapur mas Dani ama tanaman cabenya…mau juga aku spt itu mas…punya tanaman (sayuran) di lahan terbatas 🙂

Waaah serunya yang panen cabe di kebun sendiri, Aaqil ga kepedasan tangannya tu Mas Dani? semoga ga kasihan nanti 🙂
waaah Mas Dani hebat benar, mulai dari belanja sampai masak dikerjakan sendiri, saluut dan keren itu, Mba Bul makin sayang ini mah… heheheheh

Ngebaca postingan kali ini sampe bawah, trus… langsung terbelalak ngeliat foto terakhir…
Eh.. bukaaan… bukan terbelalak sama yang empunya ini blog.. hehehe… tapi sama dapurnya ituuhh.. Usul dong, bikin postingan soal desain dapurnya, rumah juga boleh dah.. tertarik sama gantungan saringan, parutan, sutil (halah.. bahasanya.. ) dan kawan-kawan.. yang ada di atas kompor itu.. nice idea buat meringkas tempat simpen perkakas.. boleh niru idenya yaahh…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Konten dalam blog ini dilindungi oleh hak cipta
Exit mobile version