Emansipasi Wanita: Haruskah Dibiarkan Cewek Nyupirin Gojek?

Bahahahahak! Juwara banget deh judul gw kali ini! Emansipasi Wanita dan disambungkan dengan haruskah dibiarkan cewek nyupirin Gojek. Gw pun sampe kagum banget setelah judulnya jadi. Emang apa sih yang menginspirasi *tsaaah! gw buat bikin tulisan yang lagi-lagi berat gini lagi? Tak lain dan tak bukan karena untuk kedua kalinya dapet pengemudi Gojek cewek dan kejadian yang kemaren itu beneran menempatkan gw di posisi yang serba salah.

Eh gw masih punya hutang ya bikin lanjutan postingan Financial Check-up awal tahun kemaren.

Memang sih cuman ada di pikiran gw tapi bikin bertanya-tanya rauwis-uwis yang gw lakukan itu bener apa kagak. Well, terlepas dari bener apa kagak, gw jadi pengen tahu apa pendapat temen-temen yang lain. Apakah gw kurang menghargai wanita ataukah gw salah menafsirkan emansipasi wanita.

Emansipasi Wanita di Indonesia

Emansipasi Wanita

Apa yang gw yakini selama ini tentang emansipasi wanita adalah memberikan kesempatan yang sama terhadap wanita. Kesempatan yang sama gimana? Gak menempatkan mereka di posisi yang less preferable dibandingkan laki-laki.

Dengan segala kelebihan dan kekurangannya wanita mestinya bisa memasuki bidan-bidang yang selama ini identik dengan dunia kerja laki-laki, dengan segala keterbatasan fisik yang dimilikinya. Bukan berarti juga jadi kuli bangunan sih. Kalo dari bidang kerja yang gw geluti, wanita juga diberikan kesempatan sebagai pengambil keputusan sesuai dengan kemampuan yang mereka miliki.

Dalam hal ini, bisa gw bilang berdasarkan pengalaman di tempat kerja sebelumnya, Indonesia sudah cukup bagus dalam ketersediaan kesempatan pekerjaan yang merata untuk semua gender. Mulai dari sudah adanya wanita-wanita yang bekerja di sektor-sektor informal sebagai pengemudi taksi, busway, pengendara Gojek sampai ke pemegang posisi pembuat keputusan tertinggi di perusahaan-perusahaan multinasional.

Kondisi di negara kita ini lebih bagus kalau dibandingkan dengan kondisi di Jepang misalnya. Paling gak dari pengalaman gw kerja selama 3 tahun di bank Jepang yang memungkinkan gw ngintip dikit kondisi di sana. Dari yang gw lihat, interaksi yang terjadi lebih banyak dengan counterpart cowok. Ada beberapa pejabat cewek pun masih jarang. Mereka yang dateng ke Indonesia pun rata-rata komentar kalo beda banget landscape dunia kerja dengan yang ada di sana.

Kata orang Jepangnya sih ya masih jarang ditemui wanita dengan posisi-posisi strategis di industri perbankan dan korporasi multinasional. Mungkin masih terkait dengan culture mereka kali ya. Paling gak sampe beberapa tahun lalu.

Baca juga postingan gw tentang Pemberdayaan Perempuan Melalui Penggunaan Teknologi Informasi dan Komunikasi.

Trus hubungannnya sama cerita Gojek gw tadi gimana? Panjang amat ya 😛

Pengemudi Gojek Cewek

Seperti gw bilang tadi, ini adalah kedua kalinya pas pesen Gojek dapet pengemudi wanita. Agak campur aduk perasaan gw sebenarnya tentang pengemudi Gojek cewek ini. Cuma sayangnya belom dapet kesempatan disetirin mbak mahasiswa cantik Rider Gojek itu. 😛

http://www.cnnindonesia.com/teknologi/20150806142732-185-70476/nadiem-mahasiswi-cantik-itu-memang-rider-gojek/

Gojek Wanita

Gw gak ada masalah sama pengemudi busway wanita, supir taksi wanita atau pengemudi bus umum cewek, cuma kalo tukang ojek ini gw msih agak dagdigdug lihatnya. Tahu endiri kan kalo lalu lintas Jakarta kacau balaunya warbiyasak banget. Buat yang bawa mobil aja udah bahaya buat yang nyetir kalo gak bisa sabar dan waras pas nyetirnya. Apalagi buat pengemudi motor.

Karena ukurannya yang kecil motor kan sering nyelap nyelip tuh ya, jadi sering banget gw lihat kejadian motor ketabraklah, jatuhlah, lalalili yang bikin gw begidik ngeri. Pas tahu kalo gw dapet pengemudi Gojek cewek untuk pertama kalinya, yang gw lakukan sebagai respon pertama kali adalah tanya buat mastiin apakah mereka gak papa ngangkut gw.

Pengemudi cewek pertama gw berumur gak lebih dari 22 tahun. Masih kuliah di Jakarta Timur, perantauan dari Lampung. Kurus dan setinggi sepundak gw. Motornya jenis motor matic kecil yang kalo gw sendiri yang pake pun akan kelihatan kekecilan. Percakapan gw ama dia waktu itu:

Gw: “Gakpapa Mbak? Kalo memang susah kusetirin aja”.
Pengemudi Gojek Wanita 1 (PGW1): “Gakpapa Pak. Kan sudah kerjaan saya memang”.
Gw: “Jangan deh Mbak, saya segede gaban gini kok. Nanti gak imbang lagi” (lebih karena kuatir sama keselamatan diri gw sendiri sih 🙂
PGW1: “Ih beneran gakpapa kok Pak saya anter, sudah beberapa kali anter sebelumnya”. (Jadi dia ini baru semingguan nge-Gojek setelah selesai kuliah pagi)
Gw:”Udah, mana mbak kuncinya, saya setirin. Saya juga udah ditunggu.”

Beda kasus ama kejadian kedua yang baru hari Jum’at kemaren itu. Gw ditelepon sama pengemudi Gojeknya yang perempuan. Ditanyakan apakah gw tetep mau dianterin ama dianya. Reaksi pertama gw justru berkebalikan dari apa yang ditanyakan sama si Mbak Gojek. Gw bilang dibatalkan aja.

Tapi kemudian sebuah pikiran melintas di kepala gw.

Kalo misakan gw batalkan order, berarti gw berlaku diskriminatif dong ya? Gak kasih kesempatan kerja yang sama buat si mbak Gojek itu. Dan akhirnya gw pun bilang akan tetep terusin orderannya. Kami ketemu di meeting point.

Percakapan kami adalah:

Gw: “Gakpapa nih mbak angkut saya?” (Lebih ke basa-basi sebenernya) 
PGW2: “Gak papa Pak, atau mau Bapak yang bawa?”

Teng-tong!

Di situ gw langsung kesentuh. Jadi inget sama pengalaman nge-Gojek gw dengan mbak-mbak yang pertama tadi. Pikiran gw langsung jelek. Kenapa kok ini dateng-dateng gwnya langsung disuruh nyetir ya. Hahahaha. Kayaknya keseringan disetirin sama yang orderannya diambil sama dia. *malah mikir jelek

Bagaimana Emansipasi Seharusnya?

Chrysant yang Cantik

Sepanjang perjalanan gw jadi mikir yang gw lakukan itu bener apa nggak ya. Dalam hati kecil gw kok rasanya gak pas, I let her drive. Cuman entah kenapa gw gak mau aja pas dia langsung nawarin buat nyetir. Apalagi penampakan fisiknya jauh lebih kokoh daripada si mbak Gojek yang nyetirin sebelumnya.

Hal remeh gini aja ditulis panjang-panjang Daaan!

Etapi seriusan. Gw jadi pengen tahu pendapat temen-temen. Kalo yang cowok gimana, kalo yang cewek gimana? Gw udah nanya Nik dan jawabannya dia ya gak masalah juga karena mestinya si mbak PGW2 kan harus menjalankan kerjanya ya.

Gw sama sekali gak ada masalah dengan hadirnya wanita di segala bidang pekerjaan dan bahkan merasa kagum sama wanita-wanita hebat yang memutuskan untuk memasuki bidang pekerjaan yang maskulin banget. Angkat topi buat ibu-ibu yang hadir di belakang kemudi be it taxi, busway dan bahkan Gojek. Tapi gw sendiri masih amat sangat khawatir terutama untuk para pengemudi Gojek wanita terutama. Bukannya gw gak percaya sama kemampuan mereka dan mereka pasti akan berusaha melakukan yang terbaik untuk menjaga keselamatannya, cuman itu tadi, banyak hal yang bikin ngeri di jalanan Jakarta. Pastinya gw masih akan kasih tempat duduk buat para wanita di kereta kok.  😀

Paling nggak, Gojek sudah menyediakan lapangan pekerjaan yang memungkinkan para wanita yang sebelumnya mungkin tidak dapat memiliki pekerjaan, untuk dapat memperoleh penghasilan untuk keluarganya. Kalo soal wanita yang jadi pengemudi Gojek, issue gw cuma soal keselamatan tadi itu. Semoga seluruh pengemudi Gojek wanita atau aplikasi ojek lainnya selalu diberikan keselamatan.

Di sisi lain, terjunnya wanita jadi pengemudi Gojek ini juga gw lihat sebagai salah satu bentuk kesiapan menghadapi pasar bebas. Semoga ini juga menunjukkan bahwasannya masyarakat Indonesia juga sudah siap dengan persaingan yang akan segera kita hadapi.

Baca juga postingan tentang siapkah kita menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN.

Share dong pendapat manteman semua gimana sih pendapat kalian kalo misalkan ada cowok berbadan gede kayak gw gini tus dapet pengemudi Gojek wanita. Apakah harus gw setirin aja no matter what atau harus lihat attitude si Mbak pengemudi gojeknya? Ato gimana sih emansipasi wanita menurut kaliyan ya? Terimakasih banyak sebelumnya sudah mau jawab dan berbagi cerita!

Yours truly,
@danirachmat

Advertisements

95 Comments

  1. fee
    • fee
  2. Ira
  3. anton
  4. ulu
  5. Runtrader - hanya seorang trader

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: