Apa Saja yang Harus Dipertimbangkan Ketika Beli Mobil?

Apa aja sih pertimbangan beli mobil? Terutama kalo ada yang lagi cari mobil pertama atau mau ganti mobil nih pertanyaannya.

Buat manteman, pertimbangan apa saja sih yang membuat kalian beli mobil?

Gue yakin banyak banget pertimbangannya dan salah satunya pasti buat gaya. Karena, gue pernah nemu orang yang bela-belain beli mobil hanya karena teman-temannya sudah pada punya mobil.

Gue kutip bahasanya Safir Senduk di acara Bijak Mengelola Keuangan bareng Sunlife Financial Indonesia:

“Sayangnya kita hidup di negara yang mana kita belum dianggap mapan kalo belom punya mobil.”

~ Safir Senduk

Pertimbangan Beli Mobil

Bok!! Beneran deh ya cemen banget alasannya kalo cuman pengen gaya. Kalo cuman dianggep belom mapan ato cuma pengen kelihatan gagah,  saran gue sih kagak usah!

Beli rumah aja dulu. Jauh lebih mapan orang yang punya rumah dibandingkan punya mobil kalo menurut gue.

Lagian punya mobil itu gak murah. Sama sekali gak murah. Gw pernah nulis soal Perkiraan Biaya Perawatan Mobil di Liveolive.com.

Jangan dikira urusan selesai setelah kita bayar ke dealer trus STNK dan BPKB udah di tangan. Ngana kudu pikirin juga makan bensin, biaya tol, ongkos parkir sama servis perawatan rutinnya. Belom ngomongin asuransi loh ini!

Pertimbangan-pertimbangan Ketika Beli Mobil

Kemahalan Bayar Ongkos Transport

Pas awal gue ama Bul pindah ke BSD, gak ada kendaraan umum sama sekali. Dulu, daerah ini kayak ada di antah berantah sampai hadirnya AEON Mall BSD dan ICE BSD.

Apalagi, di masa itu belum ada layanan taksi dan ojek online. Jadi, kalo mau kemana-mana udu pake taksi. Kereta pun belum memadai sementara gue kudu bawa A ke daycare.

Sekali perjalanan dari rumah di BSD ke daycarenya A kami rata-rata menghabiskan Rp. 175 ribu di pagi hari. Sementara di sore hari, kami harus rela merogoh kocek sampai Rp. 250 ribu sekali jalan.

Dengan total biaya sebesar Rp. 8,5 juta sebulan (belum termasuk ongkos tol), kami berpikir akan lebih murah beli mobil dengan kredit. Cicilan mobil pertama kami waktu itu sebesar Rp. 3,8 juta sebulan.

Kalo manteman mengalami kondisi yang sama, gak ada salahnya untuk mulai memikirkan beli mobil. Selisih cicilan bulanan untuk membayar leasing masihdapat dipakai untuk kebutuhan lain dibandingkan harus bayar taksi, taksi online dan moda kendaraan lainnya yang jatohnya lebih mahal.

Pilih Merek yang Long Lasting dan Pemimpin Pasar

Kalo kalian sama dengan kami waktu pertama kali beli mobil pertama dulu, buta sama sekali soal mobil. Gue sarankan kalian beli yang memenuhi syarat-syarat berikut ini:

  1. Mereknya sudah dikenal pasar
  2. Pemimpin di kelasnya
  3. Tahan lama

Risikonya apa kalo kalian milih mobil yang memenuhi ketiga syarat di atas? Yes! Mobilnya adalah mobil sejuta umat!

Waktu itu sih kami memutuskan buat beli Toyota Avanza sebagai mobil pertama kami. Kenapa? Simply karena semua orang pake.

Akan jauh lebih baik untuk memilih mobil sejuta umat sebagai mobil pertama. It will save you from headache! Trust me! 😀 Click To Tweet

Pertama, mobil sejuta umat berarti service centernya ada dimana-mana. Kalian gak akan pusing mikirin untuk perawatan bulanannya.

Selain itu, harga suku cadangnya akan lebih murah. Karena semakin banyak mobilnya beredar di pasaran, maka akan semakin banyak pula suku cadangnya diproduksi. Kalo ada perlu penggantian, gak perlu tunggu terlalu lama.

Masuk akal kan?

Alasan berikutnya adalah kemudahan untuk dijual kembali. Karena banyak yang pake, akan lebih mudah menjual mobilnya dibandingkan dengan merek dan model yang lebih eksklusif. Hal ini juga berkaitan dengan warna mobil yang mau dibeli.

Karena kita gak pernah tahu kan kapan ada rejeki. Siapa tahu di tengah jalan kita mau ganti mobil dengan model dan merek yang sedikit lebih jarang dipakai orang. 😀

Pilih Warna yang Gak Bikin Harga Mobil Jatuh

Pilih warna pas beli mobil yang gak gampang bikin harga jatoh

Pengalaman milih warna mobil pertama gue dulu kacau banget. Gue milih untuk beli mobil warna putih, tapi sales personnya salah input dan gue dapet silver. Gue alay banget waktu itu sampe nulis tentang pilihan sulit milih warna mobil.

Ternyata, dua tahun kemudian gue baru tahu kalo kesalahan warna di awal adalah blessing in disguise. Kesalahan yang menguntungkan dan baru gue ketahui pas gue jual mobil itu.

Harga mobil model yang sama antara warna putih dan warna silver bisa beda sampe Rp. 20 juta. Ternyata warna silver lebih banyak dicari orang. Kenapa? karena warna silver gak bakalan berubah signifikan meskipun dengan perawatan yang sama.

Selain itu, (menurut dealer mobil bekas yang beli mobil kami) orang lebih cenderung memilih warna yang lebih umum dibandingkan warna-warna yang menonjol seperti putih, merah atau warna lainnya. Warna-warna yang cukup menonjol itu, ketika dijual kembali harga bisa jauh berbeda dikarenakan lebih sedikit peminatnya.

Harga mobil bekas dg warna mencolok bisa jadi lebih rendah dibandingkan mobil bekas berwarna silver atau hitam. Click To Tweet

Warna silver dan warna hitam adalah dua warna yang paling umum dicari orang ketika membeli kendaraan. Jadi ga usah jauh-jauh dari kedua warna itu.

Beli Mobil Bekas atau Mobil Baru?

Beli mobil bekas sebagai salah satu alternatif

Dengan begitu banyaknya bursa mobil bekas saat ini, pembelian mobil pertama gak harus mobil baru. Perbandingan harga yang lumayan signifikan antara mobil baru dan mobil bekas bisa jadi bahan pertimbangan.

Beruntung sekali buat para pencari mobil bekas saat ini. Beraneka ragam perusahaan berbasis teknologi menyediakan platform pencarian mobil bekas.

Karena tuntutan gaya hidup, banyak orang menjual mobilnya dalam kondisi yg masih bagus untuk merek dan model lain yang lebih bagus lagi. Sebuah peluang untuk peminat mobil bekas. Click To Tweet

Perbedaan harga yang cukup signifikan antara mobil bekas dengan mobil baru keluaran dealer akan sangat membantu cash flow bulanan. Selisih uang pun bisa dipakai untuk keperluan lainnya.

Satu yang harus diperhatikan ketika membeli mobil bekas adalah poin-poin pengecekan mobil bekas yang akan dibeli. Ketelitian melihat kondisi mobil yang akan dibeli penting banget untuk mencegah kekecewaan setelah transaksi.

Kredit Mobil atau Bayar Cash?

Pertimbangan berikutnya yang harus dipikirin adalah pilihan bayar mobilnya. Ketika sudah tahu mobil mana yang mau dibeli, pilihan pembayaran harus disesuaikan dengan kemampuan.

Beli mobil atau beli rumah?

Kami sih waktu itu gak pake galau. Nang adong hepeng. Duit sehana-hananya. Ya pastilah kami kredit mobil. Bahahahahahak!

Nah untungnya waktu itu gue kreditnya gak langsung ke leasing. Gue manfaatkan pinjaman dari kantor untuk karyawan. Kan mayan tuh bunganya murah.

Tapi inget ya. Jangan sampe kalian beli mobil dengan ngambil KTA. Jangan mentang-mentang udah saking pengennya punya mobil, sementara kredit ke leasing gak disetujui kalian nekat ngambil KTA.

Tapi, kalo duitnya ada, mending nyicil ato beli cash?

Nah bali lagi nih. Duit yang ada itu sudah ada alokasinya apa belom? Kalo memang dari awal disiapkan buat beli cash, pas sudah waktunya ya dipake aja.

Kenapa? Ya karena dimana-mana beli kredit itu pasti lebih mahal. Ada biaya provisi, administrasi, dan biaya bunga.

Kesimpulan: Beli Mobil apa Bayar DP Rumah Dulu?

Lah kok gak nyambung sih Dan! Kan judul postingannya Apa Saja yang Harus Dipertimbangkan Ketika Beli Mobil, ujug-ujug bayar DP rumah! Bahahaha.

Ya karena just because.

Kalo punya duit buat beli mobil cash kan duitnya itu sebenernya bisa dipake buat nge-DP-in rumah. Trus kalo udah kadung dipake buat beli mobil, ngeDP-in rumahnya ya kapan-kapan lagi.

Tapi kalo kemudian manteman beneran dihadapkan pada kebingungan itu, apa yang harus dipilih?

Balik lagi ke pertimbangan-pertimbangan yang gue tulis di atas tadi. Apakah kalo dengan beli mobil bisa menekan biaya operasional sehari-hari kalian? Atau dengan beli mobil kegiatan jadi lebih lancar dan lebih tenang pikiran? Ya, beli mobil memang sudah waktunya.

Kalo ternyata duit jadi lebih boros, malah ribet cari parkiran, servis bolak-balik ke bengkel rauwis-uwis dan bikin pikiran capek, mungkin beli mobil itu hanya keinginan. Beli rumah mungkin akan lebih memberikan ketenangan.

Toh, ketika kita beli mobil, saat itu juga harganya jatuh menjadi mobil second. Sementara kalo kalian beli rumah, tiap tahun harganya gak akan turun dan duit yang dipake buat bayar kontrakan bisa disimpan dalam bentuk rumah.

Ada yang mau sharing pengalamannya soal ini? Silahkan tulis di komentar yaaa. 🙂 makasih sebelumnyaaa. ;-3

53 Comments

  1. Gara
  2. joeyz14
  3. bintangtimur
  4. Tofan Saban
    • Tofan Saban
  5. Ani N
  6. ipah kholipah
  7. nanda

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh