Tas Cowok Branded, Yay or Nay?

Bahahahaha, gak banget ye judulnya? tas cowok branded cuy judulnya! Pake Yay or Nay lagi! ๐Ÿ˜›

Jadi-jadi-jadi, kepikiran postingan ini sudah luwwammma (lama banget – versi Surabaya :P) benernya. Sejak BuIbu Kwek-Kwek rame soal Tulisan dan ada yang setahun beli 4 tas *lirik MakEmak dan gw posting tentang tas di postingan Undervalued Thingsย dan gw nyebut tas Chanel jadi Channel! ๐Ÿ˜› Kenapa pasal? Karena sejak jaman dahulu kala waktu gw kerja di Bank Jepang, gw lihat dong itu orang-orang Jepang yang seumuran gw pake tas Chanel, LV, Burberry dengan beraneka ragam dan beraneka warna.

Selama ini kan mayoritas di tempat-tempat kerja yang gw tahu wajarnya Ibu-Ibu yangย hebooh bebelian tas branded dengan harga sekian jetong *ngikutin Desi inih omongannya :P. Bahkanย kadang rela gak belanja esketu selama dua ato tiga periode mekap paripurna asalkan tasย kesayangan di pelukan. Nah jarang bener gw lihat kaloย temen-temen gw yang cowok yang belanja tas cowok mahal begini.

Eh iya, gw pernah loh posting soal eskaduwa juga di postingan EsKeTuย setahun lebih yang lalu. Kali aja ada yang penasaran apa sih eskaduwa alias esketu ini. ย ๐Ÿ˜›

Kalo adapun palingan yang udah bosses lah yang pake tas-tas mahal gini ya. Semacamย cungpret kayak gw mah belom pernah nemu sampe akhirnya ada satu temen nih yang ngantornya pake LV dan gw yakin tak tergoyahkan kalo itu aselik.

Jadi Tas Cowok Branded, Yay or Nay menurut Ente?

Tas Cowok Louis Vuittoon

Bahahaha, pengen ketawa lagi dah gw.

Bukan mau ngejudge orang loh ya postingan ini. Temen gw ini orangnya baik, laki-laki sejati, ganteng dan profesional banget di kerjaan, tapi sayang udah punya anak satu. Jadi gak bisa ngenalin ke siapa-siapa nih *kali aja ada yang mau dikenalin. ๐Ÿ˜›

Gw beneran penasaran sama pendapat manteman sekalian, terutama buat mas-mas yang suka nenteng tas ke mana-mana sih ya.

Kalo gw pribadi sih amat sangat mendukung bagi siapapun yang mau dan mampu beli tas branded, toh itu bisa dijadikan lahan usaha atawa investasiย dan soal ini gw sudah mendapatkan sumber terpercaya yang kecepatan mendapatkan Abekaninya luwar biyasa dan dijadikan usaha juga *lirik member Kwek-Kwek.ย Tas ini kan bisa dijadikan sebagai penunjuang penampilan dan mendukung kredibilitas si pembawanya.

Beda dong ya kesan yang ditampilkan waktu mengunjungi nasabah dengan omzet trilyunan rupiah bawa tas ransel item ditenteng meskipun merek asli Adidas ato Nike dengan bawa tas kulit tenteng LV.

Yang bikin gw tergelitik adalah ada beberapa orang kantor yang ngelihat tasnya temen gw ini mereka langsung ngebisikin gw buat ngelihat. Share bahan rumpian dulu lah istilahnya. Trus pertanyaan berikutnya yang keluar adalah: Menurut yey, itu asli apa KW super?

Penampakan umum tas cowok

Pas gw dengan kekeh sumekeh bilang aseli mereka kayak gak percaya. Yamasa sih cowok pake LV buat ngantor dan ngapain abisin duit sekian jetong buat tas doang? *padahalan nih yaa… *ah sudahlah. Hahahaha. Gw cerita dong kalo orang di kantor lama gw itu pakenya tas yang bahkan warnanya itu warna biru bubble gum yang ceilah cantik banget! Bikin bapak-bapak yang pegang makin gaya! *gw pengen sih tapi kaaan…ย 

Berasa ga dapet temen rempes yang memadai merekapun pergi sambil geleng-geleng kepala. Bahahahaha…

Jadi kalo menurut manteman sekalian, tas cowok branded itu Yay or Nay? Kasih alesannya ya kenapaa… Ini buat bapak-bapak, mas-mas ppertanyaannya, tapi mbak-mbak, bu-ibu juga hayuuuk share komennya yaa ๐Ÿ˜› Kalo gw sih cukup settle dengan tas Imagery yangย aslinya dibeli ama Bul ini ajadah:

Gaya dulu lah.. ๐Ÿ˜› *eaaaaa

Postingan goda-gado lain di blog ini:

[display-posts category=”rants-fragment”]

Advertisements

69 Comments

  1. Dwi Puspita
  2. 'Ne
  3. evrinasp
  4. eda
  5. rivanlee
  6. Kang Darsono
  7. Ina

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: