Kategori
Fragment

Tas Cowok Branded, Yay or Nay?

Tas cowok branded sekarang juga sudah umum dipakai oleh cowok, menurut kalian kalo ketemu cowok bawa LV itu yay? or nay? 😛 Share ya pendapat kalian semua 🙂

Bahahahaha, gak banget ye judulnya? tas cowok branded cuy judulnya! Pake Yay or Nay lagi! 😛

Jadi-jadi-jadi, kepikiran postingan ini sudah luwwammma (lama banget – versi Surabaya :P) benernya. Sejak BuIbu Kwek-Kwek rame soal Tulisan dan ada yang setahun beli 4 tas *lirik MakEmak dan gw posting tentang tas di postingan Undervalued Things dan gw nyebut tas Chanel jadi Channel! 😛 Kenapa pasal? Karena sejak jaman dahulu kala waktu gw kerja di Bank Jepang, gw lihat dong itu orang-orang Jepang yang seumuran gw pake tas Chanel, LV, Burberry dengan beraneka ragam dan beraneka warna.

Selama ini kan mayoritas di tempat-tempat kerja yang gw tahu wajarnya Ibu-Ibu yang hebooh bebelian tas branded dengan harga sekian jetong *ngikutin Desi inih omongannya :P. Bahkan kadang rela gak belanja esketu selama dua ato tiga periode mekap paripurna asalkan tas kesayangan di pelukan. Nah jarang bener gw lihat kalo temen-temen gw yang cowok yang belanja tas cowok mahal begini.

Eh iya, gw pernah loh posting soal eskaduwa juga di postingan EsKeTu setahun lebih yang lalu. Kali aja ada yang penasaran apa sih eskaduwa alias esketu ini.  😛

Kalo adapun palingan yang udah bosses lah yang pake tas-tas mahal gini ya. Semacam cungpret kayak gw mah belom pernah nemu sampe akhirnya ada satu temen nih yang ngantornya pake LV dan gw yakin tak tergoyahkan kalo itu aselik.

Jadi Tas Cowok Branded, Yay or Nay menurut Ente?

Tas Cowok Louis Vuittoon

Bahahaha, pengen ketawa lagi dah gw.

Bukan mau ngejudge orang loh ya postingan ini. Temen gw ini orangnya baik, laki-laki sejati, ganteng dan profesional banget di kerjaan, tapi sayang udah punya anak satu. Jadi gak bisa ngenalin ke siapa-siapa nih *kali aja ada yang mau dikenalin. 😛

Gw beneran penasaran sama pendapat manteman sekalian, terutama buat mas-mas yang suka nenteng tas ke mana-mana sih ya.

Kalo gw pribadi sih amat sangat mendukung bagi siapapun yang mau dan mampu beli tas branded, toh itu bisa dijadikan lahan usaha atawa investasi dan soal ini gw sudah mendapatkan sumber terpercaya yang kecepatan mendapatkan Abekaninya luwar biyasa dan dijadikan usaha juga *lirik member Kwek-Kwek. Tas ini kan bisa dijadikan sebagai penunjuang penampilan dan mendukung kredibilitas si pembawanya.

Beda dong ya kesan yang ditampilkan waktu mengunjungi nasabah dengan omzet trilyunan rupiah bawa tas ransel item ditenteng meskipun merek asli Adidas ato Nike dengan bawa tas kulit tenteng LV.

Yang bikin gw tergelitik adalah ada beberapa orang kantor yang ngelihat tasnya temen gw ini mereka langsung ngebisikin gw buat ngelihat. Share bahan rumpian dulu lah istilahnya. Trus pertanyaan berikutnya yang keluar adalah: Menurut yey, itu asli apa KW super?

Penampakan umum tas cowok

Pas gw dengan kekeh sumekeh bilang aseli mereka kayak gak percaya. Yamasa sih cowok pake LV buat ngantor dan ngapain abisin duit sekian jetong buat tas doang? *padahalan nih yaa… *ah sudahlah. Hahahaha. Gw cerita dong kalo orang di kantor lama gw itu pakenya tas yang bahkan warnanya itu warna biru bubble gum yang ceilah cantik banget! Bikin bapak-bapak yang pegang makin gaya! *gw pengen sih tapi kaaan… 

Berasa ga dapet temen rempes yang memadai merekapun pergi sambil geleng-geleng kepala. Bahahahaha…

Jadi kalo menurut manteman sekalian, tas cowok branded itu Yay or Nay? Kasih alesannya ya kenapaa… Ini buat bapak-bapak, mas-mas ppertanyaannya, tapi mbak-mbak, bu-ibu juga hayuuuk share komennya yaa 😛 Kalo gw sih cukup settle dengan tas Imagery yang aslinya dibeli ama Bul ini ajadah:

Gaya dulu lah.. 😛 *eaaaaa

Postingan goda-gado lain di blog ini:

[display-posts category=”rants-fragment”]

69 tanggapan untuk “Tas Cowok Branded, Yay or Nay?”

kalo menurutku nggak harus sih..yang penting kuat dan cocok aja bagi yg memakainya. Kuat disini yg awet dan tahan lama..nggak cepet rusak 🙂

Ummm, kalo menurut si Mbul, pake tas asli bukan masalah gengsi, atau masalah pede, tapi awet dan kualitasnya itu loh. Kalo si Mbul sih males beli tas sering sering, jadi mending sekali beli, langsung bagus dan berkualitas. Kalo itu bermerk ya so be it katanya 😀

I would say big NO NO,, why? because (jawap indonesa aja ah :D) menurut gw branded yang “makruh” di cowo itu ada 2 :
1. Gadgetnya
2. Sepatunya
menurut gw klo cowo pake tas branded kesannya dandy menuju alay gitu, risi liatnya 😀
beberapa cowo bahkan expat yang gw kenal tas mereka biasa aja tapi pas ngeluarin isinya Macbook Apple and stuff, lsg bikin yg liat cuma bs berkata “ow okay”.
Kalo buat cowo2 pilih tas sesuai fungsi, soal estetik mah jatah cewe ajalaa 😀 . Lagipula amannya lg klo nenteng tas yg biasa aja mengurangi resiko sebagai “inceran” kriminal. *WASPADALAH!

kalo eike sih nay, mas. soalnya pak sumamik kerjaanya outdoor. ntar kalo nenteng LV trus LV nya kegores obeng gimana ? sang istri tercintah bisa histeris :)))
eh tapi alasan utamanya sih karena eman duitnya aja :)))

Temen gw ini orangnya baik, laki-laki sejati, ganteng dan profesional banget di kerjaan, tapi sayang udah punya anak satu… <—– tiwas rek 🙁
I would say big NO NO, soalnya menurut aku branded cowo yang “makruh” itu cuma 2;
1. Gadgetnya
2. Sepatunya.
Soal tas sih yg penting fungsinya aja, tapi emang tas yang berkualitas harganya sesuai ama fungsinya dan banyak kok tas fungsional yg harganya ga sefantastis LV, Burberry and stuff. lagian liat cowo pake brand LV dll itu kesannya kok dandy bet yak, risi liatnya.
You can wear regular suitcase/ daypack but when it come out Macbook it’s enough to makes every jaw drop… like “wow okay” and that’s it.

Temen gw ini orangnya baik, laki-laki sejati, ganteng dan profesional banget di kerjaan, tapi sayang udah punya anak satu… <—– tiwas rek 🙁
I would say big NO NO, soalnya menurut aku branded cowo yang “makruh” itu cuma 2;
1. Gadgetnya
2. Sepatunya.
Soal tas sih yg penting fungsinya aja, tapi emang tas yang berkualitas harganya sesuai ama fungsinya dan banyak kok tas fungsional yg harganya ga sefantastis LV, Burberry and stuff. lagian liat cowo pake brand LV dll itu kesannya kok dandy bet yak, risi liatnya.
You can wear regular suitcase/ daypack but when it come out with Macbook or apple and stuff it’s enough to makes every jaw drop… like “wow okay” and that’s it.

Kalo buat saya mah NAY!
Ngapain ih, cowok pake tas branded segala, mending duwitnya dikasih istrinya biar istrinya bisa beli tas branded hahahahaha… atau beli eskaduwa 😛

Menurut gw sih ya terserah yang make. Selama duitnya ga hasil ngerampok atau korupsi ya why not kali ye 🙂
Yang penting itu tas juga dipake sesuai fungsinya, bukan lalu dicolok2in ke mata orang (ni lhooo tas gw branded) alamak… kaya macem ibu2 muda Indonesia yang tas2 brandednya sampe dikasi kursi sendiri.
Soal KW nya, gw rasa itu yang gw ga setuju, kenapa sih pake KW? Kenapa ga pake barang yang agak harganya agak bersahabat dikit klo ga mampu pake yang asli? Kayaknya menipu diri sendiri banget klo urusan KW ini.

Hahahahahaha. Mbak Evaaaa. Satu tas dapet satu kursi sendiri memang umum sayah temui. Jadi sekali-sekali sambil ngobrol sambil benerin posisi duduknya si tas biar brandnya keluar dan semakin bercahaya. X-)))

Cowo pake tas branded? di kantor saya ada banyak 😀 tapi ya semacam fossil, coach atau merk-merk yang macho, dan kelihatan oke-oke aja. Jadi, kalau Mas Dani kepingin pake tas branded ke kantor mbok ya jangan ragu-ragu, sampe bikin survey singkat melalui postingan blog segala AHHAHAAHAHA #gagalpaham 😀

Temen gw ini orangnya baik, laki-laki sejati, ganteng dan profesional banget di kerjaan, tapi sayang udah punya anak satu <—– tiwas rek 🙁
Big NO NO, menurut aku cowo “makruh” ber barandede itu di dua hal :
1. Gadgetnya
2. Sepatunya
Liat cowo pake tas sekelas LV, Burberry dll kesannya kok dandy bet yak, risi liatnya.
Mending branded-in isinya aja, misal tasnya bodipack pas ngeluaran lepi nya macbook apple and stuff, kan lebih cetar membahana gitu kesannya.

Temen gw ini orangnya baik, laki-laki sejati, ganteng dan profesional banget di kerjaan, tapi sayang udah punya anak satu <—– tiwas rek 🙁
Big NO NO, menurut aku cowo “makruh” ber baranded itu di dua hal :
1. Gadgetnya
2. Sepatunya
Liat cowo pake tas sekelas LV, Burberry dll kesannya kok dandy bet yak, risi liatnya.
Mending branded-in isinya aja, misal tasnya bodipack pas ngeluaran lepi nya macbook apple and stuff, kan lebih cetar membahana gitu kesannya. 😀

Temen gw ini orangnya baik, laki-laki sejati, ganteng dan profesional banget di kerjaan, tapi sayang udah punya anak satu <—– tiwas rek 🙁
Big NO NO, menurut aku cowo “makruh” ber baranded itu di dua hal :
1. Gadgetnya
2. Sepatunya
Liat cowo pake tas sekelas LV, Burberry dll kesannya kok dandy bet yak, risi liatnya.
Mending branded-in isinya aja, misal tasnya bodipack pas ngeluaran lepi nya macbook apple and stuff, kan lebih cetar membahana gitu kesannya.

Mbak Raniiiii. Ini teh komennya masup ke spam. Saya mohon maap, tapi semuanya sudah diselamatkan. Isinya sama kan yaaa? Jadi satu aja ya yang di approve 😀
Bahahaha.. Kalo isinya branded mehong semua gitu tapi tasnya bodipack biasa aja ntar malah bikin ketendang-tendang karena lupa kalo isinya perlu duit buat belinya. 😛

Balas

Kalo suka dan PD sih Yay aja. Dulu bos gue kan pria metroseksual sekali ya, tasnya branded semua dong. Dan karena dia PD aja, ya ngeliatnya juga keren.
Kalo Diaz sih emang gak suka bawa tas. Bagus juga sih dana buat beli branded bags bisa buat gue hehehe… Eh tapi gue beliin juga sih dompet branded, biar kerenan dikit.
Dan sebenernya ya beli branded bags yang asli itu emang harga nggak bohong sih. Kualitasnya beda sama yang super kw sekalipun alias nggak rusak-rusak.

Kenapa musti Nay. Aku sih berpendapat ga ada yang salah kalau memang bisa beli yang bermerek asli. Asli ya bukan pura2 asli. Cowok juga kan perlu bergaya, masak begajulan mulu haha. Kalau memang ga bisa beli yang Asli, mending ga usah pakai yang KW. Beli aja sesuai kemampuan. Beli yang mahal sekali kan supaya awet juga. Ya walaupun yang murah juga belum tentu ga awet ya. Lihat saja tas anak ITS, dikasih beban segerobak buku tiap hari sampek dedel duwel tetap ae tahan banting. Dan tas mereka juga ga bermerek *iki komen op sih aku kok ga konsisten haha

gw bingung nih dan kalo ditanya ya or gak, tergantung juga sih, suami gw juga kadang suka branded juga dengan alasan kualitas, menurut gw ga apa2 asal ga pake kepotong urusan dapur sama belanja belanji istrinya :p

Di foto yang ‘penampakan umum tas cowo’ itu, yang keliatan tasnya cuma satu orang yaak, cowo yang lagi berdiri wakakak.
Saya nggak ngerti merk, dan bagi saya cowo ga ada masalah mau pake tas merk atau nggak. Saya sendiri kalo milih tas yang penting kuat dan muat banyak barang, apapun merk, model, dan warnanya siapa yang nanya

Hihihi… Saya bilang umum karena umumnya model itulah yan diigemari para cowok bukan? 😛
Memang sih, saya juga kalo cari tas yang penting kuat dan muat banyak barang. Merek diperhatikan oleh teman-teman sekitar kadangan 😛

Balas

agak ribet nih pertanyaannya. tas branded cowok. Kalau brand LV dan kawan-kawannya sih gak terlalu yes gw mah. Tapi kalau tas backpack branded mungkin sih Dan. Gw lebih utamain fungsinya daripada brand-nya.

kalo buat si om mah yang penting kuat dan tahan lama apeeuuuu 😀
tas branded mah buat istrinye ajee…. dijejelin tas ;p

Errr…tergantung kerjaannya apa (atw di mana) kali ya Dan. Di kantor dulu bagian HR gw mas-mas necis yg emang head to toe branded semua gitulah pas awal2 kerja. But then terkontaminasi pake ransel dan sepatu kets (ya walopun Nike dan kawan2nyalah ya) secara lokasi kantor di Cakung dan sering kudu nemenin bos Jepang keluar masuk pabrik kan ya hahahaha.

Merek yang gw pake berhenti di merek-merek yang dikau sebutin sih Rin. Hihihi..
Tempat kerja dan temen-temennya di sana emang memengaruhi banget sih ya RIn 😀

Balas

Gue sangat nggak problem dengan tas cowok yang bermerek baik, dan menurut gue cowok jg berhak menikmati hasil kerja keras dia dengan pakai tas bermerek baik. Yang penting adalah: Modelnya jangan yang bikin ilfeel, yaitu mereknya nemplok di sekujur body tas. Banyak tas merek bagus dan harga puluhan juta tapi gak perlu kasih liat merek sebody. Yang lebih geli itu, kalau cowok pakai tas bermerek ternama, merekan sebody, terus KW. Langsung pusing kepala.

Buahahahaha. Tapi-tapi-tapi BuLe, bukannya tas-tas yang kayak gitu itu mereknya memang sekujur badan tas ya? Kalo macem fossil kan gak terlalu bermerek ya BuLe. Tapi kalo yang LV dan sepantarannya kok ya sekujur semua. Dan mbeeer, malu-maluin banget kalo pakenya udahlah sekujur badan eh KW. Hahahahaha…

Balas

Pernah make tas bermerk…. lumayan tangguh…
tapi sayang… uangnya berjut jut jut….
sekarang make tas buatan lokal… Buatan CILACAP 🙂

Menurutku mas, yang terpenting dulu adalah bisa milih mana model yang cocok dipake buat sendiri. Branded atau engga? Branded punya nilai lebih asal engga mencekik isi dompet.

Daaaani salaaaaahh….bukan chanel tapi Tods! Yg wrna biru pastel menggegerkan itu kan? Bahahahahahaha…….merk ato gak sah2 aja yg ptg sesuai dgn kerjaan mnrt gw sih. Ya klo bankir dan bagian tombak, wajarlah rapi2 jali dikit. Tapi klo wrnanya gak macho kok saya agak ilfil yak?

Keknya baru pertama Kalinya komen di rumah baru ini deh. Abis pernah kpn hr cb buka, error mulu….
Tas branded dipake cowok? Keren aja sih, asal sesuai fungsi n kecowokannya. Klo makenya branded, model cewek, itu yg nggak banget.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *