#3 I was Connected for the First Time (using Siemens A35)

Ternayatah yaaa. Hasil tantangan hari ke 2 yang merupakan pembelaan diri kalo gw gak narsis  menghasilkan komen kalau ternyata narsis itu penting! Bhuahahaha.. *gakpenting

Okeh-oke. lanjut hari ketiga niiih. Makasih Ya Indah Mumuuut for the idea dan kasih gw kesempatan untuk mengenang kembali handphone pertama!

Tarataraaaaa.

Siemens A35

Gambar gw ambil dari http://mobile.softpedia.com/

It was a Siemens A35. Gadget canggih pertama yang gw punya. In fact, gadget pertama yang gw punya! Huhuhu. Terharu pengen nangis deh ngingetnya.

Waktu itu antara tahun 2002 – 2003 an. Gw semester 5 menuju 6 ato 6 menuju 7 gitu deh. Kuliah masih pake sepeda dan belom kerja selain kasih les ke anak SD ato SMP dengan gaji Rp. 15 rebu / kedatangan.

Secara ya bapak ibuk udah nyariin mati-matian biaya uang kuliah tiap semester ya masa gw mintain beliin HP biar bisa samaan ama temen-temen kuliah gw. Mereka jaman itu sih udah pake Nokia yang kecil-kecil monochrome jaman dulu itu. Gak tau sih model apa. Yang keypadnya kayak kupu-kupu itu ya kalo gak salah.

Sampe suatu saat Bapak gw yang pergaulan dan koneksi sesama sopir angkot (bemo kalo di Surabaya) luas banget itu ngasih tahu kalo ada handphone punya sopir angkot mana yang gw gak tahu itu dijual. Siemens A35. Harganya? Rp. 300 rebu-an kalo gak salah inget.

Semangat banget dong gw ya. Secara affordable banget dari duit hasil ngasih les itu meskipun gw kudu rela gak beli komik dan fotokopi buku diktat. Kalo diktat sih minjem aja kan ya. Hahaha.

Handphone di tangan dan waktu itu gw inget banget nomor yang pertama kali gw pake adalah IM3. Mahasiswa jaman tahun 2000 an ngaku deh. Pada pake nomor apa dulu. Hahaha. Secara ya itu nomor IM3 bisa dipake 3 detikan. Tahu kan tahu kan?

Eh apa malah pada gak tahu ya karena dulu udah pada telepon aja kalo mau telepon dan sms aja kalo mau sms? Gw dulu tipikal orang yang beli pulsa Rp. 5 rebu deh buat sebulan.

Jadi inget kalo janjian di kampus ama temen-temen itu selalu deg-degan setengah mati begitu kedenger nada sambung. Kalo udah diangkat kudu 3 detik doang ngomong trus dimatiin biar gak kena tagihan kepake pulsanya.

Jadi jaman dulu kira-kira kalo mau makan kek begini janjiannya:

pencet nomor telepon temen kuliah yang inisialnya O
nada sambung Jempol siap di tombol off
diangkat tapi gak ngomong apapun penelepon kudu sensitip
gw  :  “Dimana?” *matiin HP
O     : “Kampus” *telepon balik
gw   : “dimananya?” *teleponlagi
O      : “parkiran” *telepon balik
gw    : “depan?” *telepon lagi
O       : “iya” *telepon balik

dan akhirnya gw ke parkiran depan kampus dan ternyata temen gw di parkiran depan kantin yang mana gw lupa kalo kemarennya udah ngomong dari kantin bakal bareng ke perpus ato ke balai pusat administrasi kampus. Bhahahaha.

Pernah kayak gitu gak sih? Dan dulu kami udah biasaa banget kayak gitu.

Si Siemens A35 ini pernah beberapa saat menemani hari-hari kuliah gw. Dulu berasa keren bener gw bawa HP ini. Entah ya, gak pernah loh gw merasa terintimidasi sama HP temen-temen gw.

Ada kan ya orang yang ngerasa kalo HPnya kalah keren dari temen sebelahnya berasa gimana gitu trus langsung ganti HP model teranyar gitu yakaliHorangKayah kan. Kalo gw sih gak peduli babarblas. Terserah kalo lu mau pake aifon 5 *yajaman itu belom ada jugak sik meskipun gw pake Siemens A35 juga gak ngaruh. Lhawong gw mampunya beli HP itu. Malah kesannyagw bangga banget pake HP jadul ituh.

Dari keringet gw ngayuh sepeda berkilo-kilo dan ngajarin anak orang selama 2 setengah bulan bok. Bangga banget gw make handphone itu. Meskipun layarnya cuman warna hejo kekuningan dengan tulisan hitem. Layar terdiri dari 3 baris. Teratas info jaringan, paling bawah info menu dan layar buat kita yang tengah. Meskipun sms an kudu geser kanan kiri buat baca sms yang diketik dan kudu rajin-rajin dihapus. Tapi handphone inilah yang pertama kali bikin gw mobile. Jiaaaah..

Jadi-jadi-jadii….. handphone pertama lu apa?

Trus ikrib sama 3 detikan nggak siih?? 😀

Advertisements

79 Comments

  1. Yeye
      • Yeye
  2. dian_ryan
  3. Lidya
  4. Vera
  5. elok46
  6. dwi

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: