Maintain Expectation

Lunch

Kemis gini, mendekati weekend enaknya ngomongin kantor apa ya. Hal-hal yang berkaitan ama kerjaan gitu lah ya deh. Dibikin konsisten gitu maksudnya setiap Kemis nulis hal-hal yang berhubungan sama kantor. Eits bukan ngegosip-gosip atau merepet-repet lah ya.

Ini nih yang gw inget hasil dari trainingnya waktu jadi MT di tempat kerja pertama dulu. Gimana nanti kalo udah kerja kudu bisa ngejaga ekspektasi pihak-pihak yang berhubungan ama kita. Well I should translate expectation to “harapan” in Bahasa but “ekspektasi” is already commonly used lah ya?

Maintain ekespektasi gimana nih maksudnya?

Kalo kata trainernya dulu kesukses karir itu gak melulu ditunjang oleh kemampuan yang yahud di bidang teknis pekerjaan, tapi justru ke kemampuan untuk bisa menjaga harapan dari orang di atas kita. Ya karir maju kan faktor paling utamanya pasti adalah dikarenakan penilaian bagus dari atasan. Bener gak – bener gak?

Buat yang udah kerja dan nemu beraneka ragam orang, sering kan ya nemu orang yang ajaib banget tapi karirnya lancar ato malah orang yang kita sebagai sesama peers melihat gak ada masalah dan cenderung kerjanya bagus tapi karirnya mandek di situ-situ aja? Ini bukan mau ngomongin atasan yang subjektif ato apa gitu ya. Yah meskipun sebenernya kompleks banget sih ya kalo mau ngomongin karir itu. Banyak juga faktornya.

Tapi satu yang gw paling inget dari omongan si trainer itu, gimana atasan melihat kamu akan menentukan bagaimana karir kamu ke depan. Si bos belom tentu orang yang jahat kan ya. Contohnya gini deh, gw pernah ada di suatu kondisi di mana anggota timnya itu ada sebagian yang yah gitudeh ya tapi nurut banget diatur-atur sampe pada tahap dia butuh dikasih tahu untuk ngapain aja biar kerjaannya bisa jalan. Not necessarily dumb to the core sih, tapi beneran kudu dituntun banget. Di sisi lain ada beberapa anggota tim yang dinamis banget, luar biasa pinter-pinter dengan inisiatif cemerlang yang kayaknya apa juga diterabas untuk bisa ngegolin proyek *not necessarily in a bad way in which all rules are bent and broken.

Di tangan bos yang visioner, agresif dan membutuhkan terobosan-terobosan baru group yang dinamis bisa berkembang dengan subur. Banyak bisnis baru diakuisisi dan deal berjalan dalam hitungan minggu, bahkan hari. Bisa diduga, karir orang-orang yang cerdas menanjak cepat. Sampai kemudian terjadi pergantian pemimpin yang bertipe lebih konservatif dan membutuhkan banyak pengaturan ke dalam. Tim yang dinamis kurang bisa menyalurkan inisiatif-inisiatifnya kerena dia butuh orang yang lebih banyak menerima petunjuk dan pengarahan. Tim dengan tipikal yang jalan dengan arahan ketat memegang momennya. Sementara sisi yang satu lagi dianggap lebih rebellious.

Jadi bagaimana bisa mempertahankan harapan bos sesuai dengan tipenya penting banget kan?

Oh, jangan salah. Maintain ekspektasi bos itu gak cuman dari sisi bosnya loh. Kudu bisa baik-baik jaga hubungan sama peers. Rekan sejawat. Beberapa kali nemu baik dari bos sendiri maupun dari bos temen kalo ternyata mereka (para bos-bos) itu menilai perilaku anak buahnya juga dengan nanya ke temen-temen kantor kita. Tidak dengan interview manggilin ke ruangannya sih, tapi dengan ngelihat cara kita berinteraksi sama orang kantor yang lain.

Pernah merhatiin gak kalo bos manteman melakukan penilaian dari peers?

Jadi banyak kan ya yang perlu dipikirin buat bisa maintain expectation ini. Ada cerita gak soal ini manteman? Bagi dong. Siapa tahu bisa dipake buat dikantor.. ๐Ÿ˜€

Advertisements

44 Comments

  1. Dwi Puspita
      • Dwi Puspita

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate ยป
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: