Postingan Tes Masuk Officer Development Program Bank Mandiri ini updatean setelah sekian tahun. Gw keluar dari Bank Mandiri tahun 2011 dan sekarang udah tengah 2017.

Kebayang dong gw tes masuknya tahun berapa? yes, 2005-2006 an. Jadi kemungkinan besar tes masuk Officer Development Program Bank Mandiri yang ada di postingan ini bakalan beda banget sama tes masuk yang ada sekarang.

Jaman dulu, gw pengen nulis soal tempat kerja. Cuman karena alesan pribadi, rencana ini selalu gagal maning-gagal maning. Jadi yaudah waktu itu gw batesin aja. Mulai dari kenapa gw pilih perusahaan ini, gimana liku-likunya tes masuk Officer Development Program Bank Mandiri dan apa aja yang gw dapet dari perusahaan ini. Etapi mungkin gak selengkap itu kaliyak postingannya. Bahahaha. Bisa habis ratusan rim kertas kalo ditulis. *lah kan lu nulisnya blog Dan? *lhakalo ada yang ngeprint gimana?

Buat yang belom tahu apa itu Officer Development Program Bank Mandiri bisa coba lihat video ini:

Gimana sih, Tes Masuk Office Development Program Bank Mandiri itu?

Seperti gw bilang sebelumnya, gw kerja di Bank Mandiri mulai tahun 2005 akhir sampe mid 2011. pas gw masuk, Bank Mandiri lagi rame-ramenya soal kredit macet di Corporate Bankingnya. Pas gw nulis postingan ini di tahun 2010an – 5 tahun dari gw masuk- ternyata  gw masuk di Corporate Banking juga.

Tawaran Mengikuti Tes Masuk Officer Development Program Bank Mandiri

Selfie di bank Mandiri
Selfie di bank Mandiri

Lulus tahun 2005 setelah 11 semester alhamdulillaahnya IPK gw lumayan, 3,41, lebih dari cukup kalo dibanding standar IPK yang disyaratkan dunia kerja waktu itu, 2.75.

Sayangnya, gw ga terlalu ngarti dan gape suka dunia IT. Begitu surat keterangan lulus di tangan, ngelamarlah insinyur Teknik Informatika ini perusahaan-perusahaan yang gak ada hubungannya sama aiti. Ada dua bank, Permata dan Mandiri, yang gw lamar selain beberapa perusahaan macam Astra Daihatsu, Djarum dan beberapa perusahaan lainnya.

Gw biarkan masa depan dunia IT Indonesia kehilangan satu murid paling owah-owoh terbaiknya .

Tes masuk Officer Developmet Program Bank Mandiri dimulai setelah hampir 3 bulanan gw masukin aplikasi dan dokumen pendukungnya. Sore itu di Lembaga Bahasa ITS, gw ditelepon dengan pertanyaan:

“Apakah Anda masih tertarik untuk bergabung dengan Bank Mandiri?”

[one_half] [/one_half]

Jawaban gw (dalem hati sih yaaa) waktu itu: Yaiyalaaaahhh!! Gile apa kalo gw kasih jawaban nggak ke lu? Bookkk!! Kesempatan jadi pegawai bank dengan latar belakang bapak yang supir dan ibu rumah tangga. Bahahahaha. Deramah banget deh waktu itu, gw sampe nelepon Bapak-Ibuk padahalan ya waktu itu kan pulsa MAHAL! Hahahaha.

Dan cuss berangkatlah gw ke Jakarta hari Jum’at sore minggu berikutnya naik Gumarang senja kelas ekonomi. Berangkat jam 5 sore nyampe jam 5 pagi. Dulu untuk pertama kalinya melintasi pulau Jawa ini dianter Bapak (baca cerita tentang beliau dengan judul Bapak, Satu Lagi Cerita Tentang Bapak dan Cerita Manis dari Bapak) dengan ngegembol tas segede gambreng, nginep di penginapan untuk karyawan Dinas Pekerjaan Umum di daerah Wijaya Blok M yang sekarang ini tiap pagi gw lewatin. *gw yang sekarang pengen nangis nginget ini *huaaaaa

Tes Masuk Officer Development Program Bank Mandiri

Saran menghadapi tes masuk Officer Development Program Bank Mandiri
Saran menghadapi tes masuk Officer Development Program Bank Mandiri

Nah, gw sampe di Jakarta hari Sabtu dan pagi itu pulalah langsung ada tes pertama. Total tes masuk di Bank Mandiri ada 5 tahapan, tahap pertama tes masuk Officer Development Program Bank Mandiri adalah TOEFL.

[five_sixth_last] [/five_sixth_last]

Tes TOEFL ini dilaksanakan di gedung Manggala Wana Bhakti Senayan. Ratusan orang waktu itu memenuhi hall yang super gede dan baru gw lihat untuk pertama kalinya. Gw yang kucel baru mentas dari kampus kaget sama penampilan orang jakarta yang cantik, ganteng dan (keliatan) pinter. Habis tes ini gak langsung keluar hasilnya. Kami berdua pun pulang dulu dan baru dikabari hasilnya beberapa minggu kemudian.

Gw lolos tahap pertama dan kemudian dilanjutkan dengan Tes Masuk Officer Development Program Bank Mandiri Tahap Kedua: Apptitude Test. Ngga ngerti dan gak ada bayangan test macem apa ini, gw gak ada persiapan sama sekali.

Kali kedua, gw pun berangkat sendiri karena tempatnya di Manggala Wana Bhakti lagi. Ternyata tes tahap kedua ini semacam tes bakat dan kemampuan. Baru di Mandiri gw nemuin tes macem ini. Hitung-hitungan yang dikemas dalam soal cerita dengan bahasa pengantar bahasa Inggris di mana jawaban tidak selalu ada, bahkan ada pilihan kalau kita tidak dapat memutuskan apakah soal itu bisa dijawab atau tidak.

Jadi di apptitude test ini ada test hitung-hitungan, soal cerita, grafik lalalili dalam Bahasa Inggris! Gak cuman berhenti di TOEFL doang. Kalik aja ada yang mau ikutan belajar Bahasa Inggris, gabung yuk di Blog English Club, atau bisa baca-baca postingan gw dalam Bahasa Inggris.

Dasi untuk tes masuk Officer Development Program Bank Mandiri
Dasi untuk tes masuk Officer Development Program Bank Mandiri

Lanjut ke tahap ketiga, gw harus menghadapi panelis dari sebuah perusahaan konsultan pencari tenaga profesional. Tahap ketiga tes masuk Officer Development Program Bank Mandiri adalah interview dengan Daya Dimensi Indomegah. Konsultan yang dinilai sanggup memilih orang-orang terbaik dengan kualifikasi yang sangat mumpuni bagi masa depan bangsa dan negara. Halah! lebhey emang!

Buat keseluruhan tahap ketiga ini  gw diinterview oleh 5 interviewer yang berbeda yang mana dalam setiap interview lebih kepada elaborasi pikiran positif dan mengemukakan pengamatan kepada hal-hal kecil yang tidak signifikan tapi bakalan jadi sesuatu yang menentukan kelangsungan hidup sebuah perusahaan. Emejingly gw lolos cuy! Gw dinilai berhasil menempatkan prioritas-prioritas sesuai urutan urgensi dan kepentingan! Buahahahaha… Bibir gw udah kesetanan keknya. Eh kemalaikatan… 😀

Di tes tahap ketiga ini, Bapak nganter gw lagi ke daerah Mega Kuningan. Daerah yang waktu itu asing banget buat gw tapi sekitar sepuluh tahun kemudian di tahun 2014 malah jadi daerah jajahan gw karena bisa ngantor di situ. Bapak nungguin gw di halte bis yang jadi pangkalan ojek di pintu masuk kawasan Mega Kuningan situ. *mata gw mulai berkaca-kaca.

Interview dengan EVP Bank Mandiri dan satu Group Head HR adalah tahap keempat tes masuk Officer Development Program Bank Mandiri. EVP ini Executive Vice President, setingkat di bawah direksi ato malah selevel direksi tapi gak punya posisi di BoD. Katanya sih gitu.

Well, it was a confusing session where I didn’t really know whether I should continue my speaking or stopped karena yang nginterview gw sibuuuuk banget teleponan. Wkwkwkw. Yaiyalah! Secara yang diurusin se-Bank Mandiri raya! Alhamdulillaahnya gw lolos.

Karena Plaza Mandiri adalah satu lagi daerah yang gw belom pernah tahu, dianter lagi sama Bapak naik Gumarang berangkat sore hari sebelumnya. Bapak rela tiduran di balik batu besar yang jadi prasasti hiasan taman depan Bank Mandiri di samping Jl. Jenderal Gatot Subroto. Iya, Bapak nunggu di sana dari jam 8 pagi sampe sekitar jam 3an sore.

Medical check up tes masuk Officer Development Program Bank Mandiri
Medical check up tes masuk Officer Development Program Bank Mandiri

Tes keempat ini langsung pake sistem gugur dan keesokan harinya langsung tes kesehatan. Gw inget kami nginep di penginapan murah yang kalo lihat dari luar kayak rumah di film horor gitu di daerah Cikini. Tes terakhir buat tes masuk Officer Development Program Bank Mandiri adalah tes kesehatan. Yang dites macem-macem dan percayalah, medical testnya ini bukan cuman formalitas.

[bctt tweet=”banyak yang menganggap medical check-up cuma formalitas, padahal test ini sama krusialnya dengan tes yang lain” username=”@danirachmat”]

Catatan Setelah Tes Masuk Officer Development Program Bank Mandiri

Sungguhlah gw sama sekali gak pernah nyangka kalo bakalan lolos tes masuk ke salah satu bank terbesar di Indonesia ini. Pengalaman menjalani satu tahapan tes ke tahapan tes masuk Officer Development Program Bank Mandiri ini jadi satu pengalaman tersendiri yang gak terlupakan.

Bagaimana gw dan bapak berjuang di kereta Gumarang Senja ekonomi dimana belio ngejagain gw sambil sholat malam sementara gw baca-baca setumpuk materi persiapan yang gak berguna juga di tengah malam di atas kereta (yang Alhamdulillaahnya gak pernah sekalipun mogok selama kami 4 kali bolak-balik Surabaya-Jakarta). Trus nasehat-nasehat bapak yang selalu disampaikan ke gw sore hari waktu perjalanan dari Jakarta ke Surabaya.

Bagaimana gw harus selalu pegang kejujuran di manapun dan kapanpun, harus rendah hati sama siapapun dan gimana gw harus menghormati orang-orang lain. Sementara gwnya kepikiran banget gimana tes gw tadi, interview gw tadi lalalili gw tadi. Baru sekarang sadar betapa pesan-pesannya Bapak meresap ke sanubari sampe detik ini. Hiks! *gw nangis deh nulis ini.

Selain itu, tes masuk Officer Development Program Bank Mandiri juga ngajarin gw banyak soal gimana seharusnya gw ngadepin interview-interview gw di masa depan, karena bayangan gw akan jadi pegawai yang baik dan menetap cukup lama sampai pensiun kayak Bapak di tempat kerjanya gak pernah kejadian. 😀

 

Published by dani

Seorang pencinta Bul dan A. Passionate tentang personal finance dan ngeblog. Asik jadi tempat curhat juga loh anaknya! ?

Join the Conversation

55 Comments

  1. Kita nyoba ke Toyota juga tau! Sama2 gagal di tahap yg sama… tahap terakhir sebelum tes kesehatan kayaknya.
    Aku juga keterima Permata. Kepanggil mandiri juga, tapi nggak ngebelain dateng ke Jakarta, soalnya waktu itu aku udah dapet kerja. hehehe… (nunggu dari ngelamar sampe di panggil kan lama amir)

    1. iyaaa.. inget kalo kita tes Toyota jugak.. hehehe… waktu itu ngebelain dateng ke jakarta. Kelewat buat yang Toyota….malah itu yang paling pertama yaa….
      Dan kebetulan Mandiri yang paling pertama selesai waktu itu.. Huehehe… karena tawaran jadi orang ibukota (atleast beda dikit ama artis ibukota) begitu menggiurkan jadinya berangkat deh ke Jakarta.. hehehehe.. 😀

      PS: baru tahu kalo komen bisa direply instead of post komen lagi … 😛

  2. Mas…aku ikut sedih bacanya, inget sama bapak kamu “di blog ini”.. (padahal kenal juga gak)
    Betapa hebatnya bapak nganter dari Sby Jkt sampai tiduran di batu, duh gak kebayang ya.. Alhamdulillah mas Dani lolos semua tesnya. Untuk pesan bapak bisa diresapi sampai saat ini, padahal dulunya malah gak..
    Sukses selalu buatmu mas

    1. Aih, jangan ikut sedih Mbak Mei, meskipun nangis itu nangis terharu kok. Kenangan bahagia buat saya bareng Bapak. Mehehehehe. 😀
      Makasih Mbak Mei. Sukses juga buat dirimu 🙂

  3. Bukankah program itu, -katanya- untuk menyiapkan tenaga-tenaga handal bank mandiri yang nantinya akan mengisi posisi penting? Kalo liat testimoni video diatas harusnya Dani gak keluar dari bank itu, hehehe….

  4. Jadi pengen nangis jugak bacanya. Duh betapa besar pengorbanan bapak ya mas Dan. Aku belum pernah tes kerja yang seserius itu. Cuma pernah tes kerja di radio doang. Kurang pengalaman banget yoo hihi

    1. Huaaaa. Maaf Mbak Rahmi kalo bikin ikut sedih, tapi saya nangisnya terharu bahagia inget masa lalu kok. Hihihi. Saya malah penasaran pengen bisa jadi kayak penyiar radio Mbak Rahmi 😀

  5. prosedur rekrutmennya gak jauh beda kok sama perusahaan telko. Dan gw melalui tes interview (user + HRD), psikotes, tes kesehatan, sebanyak 7x selama 19 tahun jadi mbak kantoran kutu loncat. Hahahaha

  6. Dooh mas kau membuatku nangis pagi pagi. Meski ga sedrama kamu ketika test tapi feel nya dapet banget. Aheuuheu. Btw hebat ya yg bs lolos ODP Mandiri. Aku gagal kwkwkw. Heran makanya ada temen bekasan ODP Mandiri, resign trus ngelamar jadi MT di batch bawahku.

    1. Hoalaaah. Maap ya Jeung Inayah bikin nangis pagi-pagiiii…
      Iy, seru ya proses rekrutimen itu ternyata. Wkwkwkwk… Becandaan kami yang sama-sama lolos, itu para interviewernya ketipu semua Mbak Inay, wkwkwkwwk. Ternyata begitu masuk mah sudah begina beginu gak kek waktu interview. Hahaha. 😀

  7. Waaah aku juga kandidat yang gagal mas Dan, in the same year lagi :D. Dan sebab ga lulusnya itu bodoh banget. Aku lulus tes toeflnya, nah pasca tes kedua yang aptitude itu kan disuruh liat pengumumannya langsung di Manggala Wana Bakti, eh aku lupa liat. Jadi sampe skrg aku ga tau itu aku gagal karena ga liat pengumuman atau memang ga lulus tes kedua tetiba merasa konyol eh tapi hebat lah yang bisa lulus ODP mandiri mah tesnya berdarah darah soale 😀

    1. Huaaaa. Mbak Ninaaaa. Saya dulu habis tes TOEFL itu beneran sok ikrib banget deh sama peserta tes lain. Nyari tahu sama yang dari Jakarta gimana proses selanjutnya, pengumumannya gimana dan kenalan dan tukeran nomor handphone. Akhirnya saya di sms sama dia kalo nama saya lolos. Padahal dianya sendiri gak lolos. Baik banget orangnya masih mau kasih tahu.

  8. Dari dulu saya gak kebayang kerja di Bank, tapi waktu kecil senang aja liat org yang kerja di bank , liat duit nya banyak… Makanya jadi pengen kerja di Bank… Sekarang sudah dapat kesempatan kerja di Bank, ehh malah pengen resign… Hahahahaha

  9. Barusan nih macet lewat Gatsu Mandiri, laki gue bilang ke anak-anak “Dulu papah tes di sini” hahaha. Ngga dilanjutin tesnya karena masuk bumn. Btw kenapa yak lulusan ODP Mandiri kok banyak bener yang resign? Temen gue banyak juga yang keluar setelah 5 tahun ^^!

  10. Tulisan kak dani TOP BGT. Sangat membantu, bacanya mulai dari ketawa 😀 sampai berkaca kaca 🙁 . Saya juga ingin kerja di bidang perbankan dan sekarang sedang berjuang.. Hoho. terimakasih informasinya kak, sukses teruss

  11. Keren mas tulisannya, saya jadi pengen ikt ODP tapi ga pede sama kemampuan bhs inggris nya hehhee

  12. Keren om tulisannya, apalagi pengalamannya. Sy jg pengen ikut ODP tp ga pede sama bahasa inggrisnya hehhee

    1. Pede aja Mbak Raka, jaman dulu ada kok temen yang bahasa Inggrisnya kalah sama yang lain, sekarang malah udah jadi Department Head di Bank Mandiri. Semangat!

  13. mas boleh sharing tips berkas yg baik seperti apa cv atau surat lamaran yang baik agar lolos ODP?

    1. Halo Mbak Muslimah Mahmudah,

      Mohon maaf saya baru sempat membalas.

      Saya waktu itu tidak membuat surat lamaran untuk apply ke ODP karena ikut dari rekruitmen di kampus. Jadi hanya submit dokumen akademis saja Mbak. Jadi saya mohon maaf tidak bisa memberikan tipsnya. Tapi kalau mau, bisa browsing contoh surat lamaran yang baik dari internet saja Mbak 🙂

    1. Halo Adiwidia,

      Maafkan saya baru membalas komentarnya.

      Alasan saya keluar dari Bank Mandiri karena adanya kesempatan bekerja di tempat lain yang memberikan tantangan untuk bisa bekerja dalam suasana dan market internasional. Tantangan itu memberi kesempatan kepada saya untuk belajar dan mengembangkan diri lebih jauh. 😀

  14. Selamat siang kak, saya minta tips dan trik untuk mengisi “What is your biggest achievement” pada kolom pengisian berkas di workable Bank Mandiri untuk program ODP nya. Soalnya zaman kuliah saya bukanlah mahasiswa yang berprestrasi seperti mengikuti program pertukaran mahasiswa, atau menang lomba. Saya hanya menjadi asisten lab di kampus selama kuliah. Mohon pencerahannya.

    1. Halo Muhammad.

      Saya gak tahu apakah ini masih relevan atau tidak ya. Saya dulu juga bukan tipikal mahasiswa yang aktif ikut kegiatan kemahasiswaan karena kondisi keluarga yang tidak memungkinkan. Dan ketika mendapatkan pertanyaan itu, saya memilih untuk menjual cerita usaha jualan coklat yang saya buat bersama beberapa orang teman. Saya ceritakan bagaimana kami bisa memulai usaha jualan coklat itu dan menaikkan share modal setiap orang sampai 10x lipat (1000%).

      Modalnya masing-masing orang waktu itu hanya Rp. 10.000,- Dikumpulkan kemudian dibelikan coklat praline yang kami cairkan dan dicetak dengan bentuk-bentuk lucu. Kemudian kami tawarkan ke toko-toko kue di Surabaya sana. Setelah beberapa bulan duit diputar, kami pun sepakat mengakhiri usaha itu dengan pembagian uang masing-masing orang mendapatkan Rp. 100 ribu. Hahahaha.

      Dan ternyata cerita itu cukup berhasil dan membuat saya ditanya lebih lanjut tentang bagaimana seluk-beluk usahanya.

      Jadi apapun pencapaian Muhammad, carilah sisi positifnya dan bagaimana Muhammad bisa mencapainya dan memanfaatkannya secara maksimal. Semoga berhasil! 🙂

  15. Kak saya mau bertanya, apakah saat mengisi harus menggunakan bahasa inggris juga ?? Terima kasih

  16. Apakah seorang Banker pada Umumnya dan ODP pada Khususnya harus “Berpenampilan Menarik”. Katakanlah harus Ganteng/Cantik Berkulit Putih Kurus. Apakah tidak adakah kesempatan untuk orang berkulit Hitam Berbadan Gemuk untuk menjadu seorang banker?
    Mungkin bisa sharing dengan faktanya kak..
    Terima kasih.
    Maaf Merepotkan.

    1. Saya sendiri hitam dan tidak menarik kok Mas. Tapi bagaimana penampilan yang rapih dan pengetahuan yang mumpuni bisa membantu kita menjalankan tugas lebih penting.
      Jangan patah semangat!

  17. mas, mau tanya donk, tiap tahun pembukaan ODP Bank Mandiri bisa sampai 4-5 kali…klo dilihat dr banyak nya penerimaan kemungkinan besar karena byk pegawai yg resign sepertinya…apakah sesulit dan setidak nyaman itu kah bekerja di bank Mandiri sampai byk yg resign?

    1. Mohon maaf baru dibalas Mas. Kalau menurut saya sih bukan karena banyak yang resign. Tapi banyak tempat kosong di Bank Mandiri. Karena banyak yang pensiun selain resign juga kan setiap tahun? 🙂

  18. wah mantap mas sangat inspiratif dan saya sadar bahwa yang terbaik dari dunia ini adalah orang tua yang kita miliki serta doa dan nasehatnya itu sendiri.. oh iyah mas saya kaget bgt pas saya liat youtubenya ternyata ada teman saya stanley brohet tetanga saya di kelapa gading tuh hehee.. success deh mas utk masnya sendiri. kalau ketemu stanley di salam. thank u mas

    1. Betul banget Mas. Yang terbaik adalah orang tua yang kita miliki serta doa dan nasihat-nasihat beliau semuanya. 🙂
      Siap Mas. Sukses juga untuk dirimu 🙂

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *