Prasangka

Gak tahu sih ini prasangka ato stereotyping nama tepatnya.

Tapi sering gak sih ngalamin kalo lihat orang trus langsung kebentuk satu opini di otak tentang orang itu.

Misal: panas-panas puasa lihat cewek nyebrang jalan pake baju bagus dan trus mek-ap lengkap pleus bibir merah hasil lippen termutakhir. Tambahan: dia menonjol banget di antara penyeberang yang lain.

Di otak langsung sibuk mikirin tentang cewek itu gimana, lippennya merek apa, kerjanya di mana, apa yang dia lakukan panas-panas gitu pake lenongan lengkap dan nyebrang jalan, kenapa gak naik taksi aja. Alah. Asa nyinyir gw jadinya. Contoh aja itu contoh.

Eh ato gw aja ya? Hahahahahaha.

A Waiter

Entahlah, mau dibilang bisa jaga pikiran kok ya sering mikir yang gitu-gitu juga. Lihat orang sekali udah langsung kepikiran ina inu ino soal itu orang. Makanya Bul dah apal banget deh kalo pas lagi jalan. Gw nyetir sambil mata gw jelalatan ke sana kemari. Dia kayak udah tahu perubahan paling kecil muka gw artinya apa.

Yatapi semua itu gw simpen dalem hati. Gak terus diceplosin ke orang lain yang ujungnya jadi ngomongin orang dan nyinyir tiada henti.

Kayak contohnya pas jaman SMA dulu, ada satu temen yang alim banget anaknya. Ngajinya enak banget dan jadi ketua rohis. Karena kek gitu gw pikir pastilah dia gak demen yang namanya komik, denger musik barat dan atau lihat film hollywood. Etapi ternyata pengetahuannya soal musik dan film lebih-lebih dari gw. Tapi ya itu, filternya dia bagus banget sampe bisa ambil pelajaran dari yang dia tahu buat disebarin ke temen-temennya. Gw sampe kagum banget waktu itu.

Hal-hal yang semacam itu. (Iya, contohnya agak jauhan aja jaraknya, takut kalo nyontohin yang deket-deket sekarang orangnya baca lagi. Hahahahaha)

Well, gw belom sempet nanya ke orang-orang sih mereka ngalamin hal yang sama ama gw apa kaga, tapi gw nyadar kok kalo prasangka gini gak baik. Ujungnya kalo ketemu orang udah nilai orang terlalu jauh dan amit-amitnya sampe ngeyakinin penilaian itu bener, bisa jadi gak bisa bergaul sama sekali gw.

Jadi ya buat seru-seruan aja biasanya gw mainin skenario di otak gw pas lihat seseorang. Kira-kira dia bagaimana, tipe mobil/motor pilihannya apa, kendaraan umum apa yang dia pake, trus gimana dia biasa berinteraksi sama orang, lala lili. Kayak maen game gitu. Tapi begitu gw beneran kenal dan berinteraksi gw pasti bakalan mati-matian buat set aside dan discard semua yang gw pikirin tadi.

Lagian dengan ngejaga pikiran terbuka jadi lebih enak gak sih berinteraksi sama orang. Gak bikin asumsi-asumsi kita sendiri. Jadinya malah bisa mengeksplorasi orang itu tadi. Bisa jadi tahu latar belakang yang mendasari tindakan-tindakan seseorang itu.

Jadi inget seseorang pernah bilang ke gw dan pernah baca hal yang kurang lebih serupa.

Do not assume about what other people may or may not think as it will give you false lead and may affect what you would or wouldn’t do

Hahaha. Gatahu deh. Tiba-tiba aja kepikiran hal ini karena sesuatu. Malah jadi nulis ngalor ngidul.

Paham kan ya apa yang coba gw tulis di sini?

Other similiar posts:

[display-posts category=”rants-fragment”]

Advertisements

59 Comments

  1. Ata
  2. bemzkyyeye
  3. Catatan

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: