Undervalued Things

Beneran gak sih kita-manusia, cenderung buat kasih penilaian ke hal yang kita punya lebih rendah dari nilai yang seharusnya?

Menilai diri sendiri misalnya.  Kita Gw cenderung lebih gak pede kalo menilai diri sendiri sih iya.  Kayak ngerasa gendutlah,  jeleklah,  udah tua lah… *lah itumah bener semua kelleus Daaan.  *dijitak Raisa

Sok serius banget yes.  Salahin Smart (gw lupa berapa poin berapa) FM. Pagi ini ngebahas tentang happiness dari cara kita menilai yang (most likely undervalued). Gak sampe beres sih gw dengernya tadi,  keburu udah harus cabut n anter A ke daycare trus berangkat ngangkot ke kantor.  Tapi ya itu tadi intinya.

Sempet nangkep bagian yang bilang sistem penilaian kita seringkali overvalue-ing something pas kita lagi di masa menginginkannya dan kemudian dengan bertambahnya waktu dan kita sudah semakin terbiasa dengan barang yang awalnya dipengenin itu,  dampe akhirnya kita ngerasa waktu beli kita kebanyakan bayar.  We then undervalue the very same thing we willingly paid at any price offered before. 

Contohnya nih tas.  Bu-ibu yang demen ama tas mana suaranyaaa???!!  *dicekektalibe…  *strapnyatas *gakjadi talibe… *sinyalIlangmulu

Pasti nih ya kalo lagi lihat etalase di toko,  ato di IG,  itu tas Kate Spade,  Coach,  Tulisan,  Longchamp *apalagi sik merek tas?  *sengaja gak nulis Channel –> Update: yang bener tulisannya Chanel -l nya satu. Hahaha. Makasih Mbak Eva 😀 *belom nyampe ke sana pastinya kepikiran:

“ah harga tas ini menggoda banget,  dengan desain begina beginu,  warna ina inu kok ya kayaknya cucok ama budget beli tas bulan ini ya.  Nambah satu juga gak masalah.  Mumpung harganya murah.”

Nah begitu udah dipake beberapa bulan buat bawa dompet dan hendphone doang (laaah bukan emang fungsinya tas itu ya?)  akhirnya malah mikir:

“oh my goooood..  Apa yang ada di kepala guweh ya?  Sebulan sekali beli tas seharga segitu dan dalam delapan bulan udah beli sekian tass?? “

Hahahaha.  Tendensius kali contoh yang gw ambil ya?

Tapi ini kejadian ama cowok juga kok.  Ya paling gak gw sih.

Mupeng

Handphone terbaru keluar,  lihat fitur lalalili kok ngerasa murah bener harganya dibanding ama fiturnya. Pengen deh pengeeen.  Eh udah dibeli,  handphone terbaru keluar lagi,  jadi nyesel kenapa gak gantinya ntar an aja? *tercurcol *trus lihat cicilan hape yang rauwisuwis 

Trus mau sok lebih serius lagi nih.  Kalo dihubungkan sama pasangan,  berapa nilai yang kita kasih?  Jangan-jangan yang kita nilaikan itu juga masih di bawah nilai yang seharusnya. Ngarep pasangan ini itu padahal dia sudah ina inu di luar harapan kita.  *eh baca kitanya diganti jadi gw aja ya. 

Jangan-jangan kerjaan juga gitu.  Sibuk interview sana-sini, masukin cv keportal itu dan ini, merepetnya soal kantor gak ketulungan,  eh ternyata ya karena kecenderungan ngasih nilai yang lebih rendah tadi,  bukan karena kantor yang emang gak oke.  *bukan kok ini bukan curhat curhit *ciyuuusan

Jadi-jadi-jadi…  Tips dari radio tadi,  kalo kita kasih nilai sama barang yang kita punya,  setelah dikasih nilai,  tambahin dua ke nilai itu.  Jadi kalo gw menilai ketampanan gw sendiri 6, sebenernyalah nilai muka gw ini 8. Bukan dalam skala 10 sih gw curiganya tapi ya. Hahahaha.  Paham kan ya kamsud gw?  Banyak banget undervalued things di sekitar kita karena kita sendiri emang cenderung melakukan itu.

Jadi,  setuju gak sama si isi acaranya Smart FM itu? Sekian dan terima gretongan pembersih wajah yang memutihkan.

Tulisan curhitan gw yang lain:
[display-posts category =”rants-fragment”]

Advertisements

27 Comments

  1. bemzkyyeye

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: