Kategori
Fragment Husband and Wife Rants

Undervalued Things

Kalo ditanya berapa nilai pasangan di mata kita, berapa akan kita kasih? 9? Yakin nilainya cuma segitu? Coba tambahin 2 lagi. Postingan ini terinspirasi talk show di radio yang gw denger pagi tadi. 😀

Beneran gak sih kita-manusia, cenderung buat kasih penilaian ke hal yang kita punya lebih rendah dari nilai yang seharusnya?

Menilai diri sendiri misalnya.  Kita Gw cenderung lebih gak pede kalo menilai diri sendiri sih iya.  Kayak ngerasa gendutlah,  jeleklah,  udah tua lah… *lah itumah bener semua kelleus Daaan.  *dijitak Raisa

Sok serius banget yes.  Salahin Smart (gw lupa berapa poin berapa) FM. Pagi ini ngebahas tentang happiness dari cara kita menilai yang (most likely undervalued). Gak sampe beres sih gw dengernya tadi,  keburu udah harus cabut n anter A ke daycare trus berangkat ngangkot ke kantor.  Tapi ya itu tadi intinya.

Sempet nangkep bagian yang bilang sistem penilaian kita seringkali overvalue-ing something pas kita lagi di masa menginginkannya dan kemudian dengan bertambahnya waktu dan kita sudah semakin terbiasa dengan barang yang awalnya dipengenin itu,  dampe akhirnya kita ngerasa waktu beli kita kebanyakan bayar.  We then undervalue the very same thing we willingly paid at any price offered before. 

Contohnya nih tas.  Bu-ibu yang demen ama tas mana suaranyaaa???!!  *dicekektalibe…  *strapnyatas *gakjadi talibe… *sinyalIlangmulu

Pasti nih ya kalo lagi lihat etalase di toko,  ato di IG,  itu tas Kate Spade,  Coach,  Tulisan,  Longchamp *apalagi sik merek tas?  *sengaja gak nulis Channel –> Update: yang bener tulisannya Chanel -l nya satu. Hahaha. Makasih Mbak Eva 😀 *belom nyampe ke sana pastinya kepikiran:

“ah harga tas ini menggoda banget,  dengan desain begina beginu,  warna ina inu kok ya kayaknya cucok ama budget beli tas bulan ini ya.  Nambah satu juga gak masalah.  Mumpung harganya murah.”

Nah begitu udah dipake beberapa bulan buat bawa dompet dan hendphone doang (laaah bukan emang fungsinya tas itu ya?)  akhirnya malah mikir:

“oh my goooood..  Apa yang ada di kepala guweh ya?  Sebulan sekali beli tas seharga segitu dan dalam delapan bulan udah beli sekian tass?? “

Hahahaha.  Tendensius kali contoh yang gw ambil ya?

Tapi ini kejadian ama cowok juga kok.  Ya paling gak gw sih.

Mupeng

Handphone terbaru keluar,  lihat fitur lalalili kok ngerasa murah bener harganya dibanding ama fiturnya. Pengen deh pengeeen.  Eh udah dibeli,  handphone terbaru keluar lagi,  jadi nyesel kenapa gak gantinya ntar an aja? *tercurcol *trus lihat cicilan hape yang rauwisuwis 

Trus mau sok lebih serius lagi nih.  Kalo dihubungkan sama pasangan,  berapa nilai yang kita kasih?  Jangan-jangan yang kita nilaikan itu juga masih di bawah nilai yang seharusnya. Ngarep pasangan ini itu padahal dia sudah ina inu di luar harapan kita.  *eh baca kitanya diganti jadi gw aja ya. 

Jangan-jangan kerjaan juga gitu.  Sibuk interview sana-sini, masukin cv keportal itu dan ini, merepetnya soal kantor gak ketulungan,  eh ternyata ya karena kecenderungan ngasih nilai yang lebih rendah tadi,  bukan karena kantor yang emang gak oke.  *bukan kok ini bukan curhat curhit *ciyuuusan

Jadi-jadi-jadi…  Tips dari radio tadi,  kalo kita kasih nilai sama barang yang kita punya,  setelah dikasih nilai,  tambahin dua ke nilai itu.  Jadi kalo gw menilai ketampanan gw sendiri 6, sebenernyalah nilai muka gw ini 8. Bukan dalam skala 10 sih gw curiganya tapi ya. Hahahaha.  Paham kan ya kamsud gw?  Banyak banget undervalued things di sekitar kita karena kita sendiri emang cenderung melakukan itu.

Jadi,  setuju gak sama si isi acaranya Smart FM itu? Sekian dan terima gretongan pembersih wajah yang memutihkan.

Tulisan curhitan gw yang lain:
[display-posts category =”rants-fragment”]

27 tanggapan untuk “Undervalued Things”

Dan, kok susah komen lagi di WP yak, dulu sempet bisa langsung komen dari WP reader.
By the way cuman mau benerin, merek tas itu Chanel, klo channel mah TV kali … hahaha
And you’re absolutely right – kita cenderung nggak pede melihat diri kita sendiri, karena dibombardir oleh media how an ideal person should be, termasuk soal konsumtif.
Apalagi di Indonesia gw merasa banget hebat efeknya. Disini lo mau pake hape nokia jadul kaga ada yang peduli, banyak juga orang yang masih pake barang2 lama dan nggak tergoda efek gonta ganti hape macem di Indonesia. Eh ini curcol juga secara kakak gw adalah termasuk orang yang gonta ganti hape.
Ini juga salah satu alasan kenapa aku males bergaul sama orang2 Indonesia disini, mindsetnya masih sama. Tasnya baru beli dimana, harga berapa? Kesini tadi naik mobil baru ya? Padahal who cares? Who cares klo tasnya bermerek ini itu, (coba tebak dong orang Indonesia disini tasnya pasti merek disainer yang banyak dikopi itu….bisa jadi sampe mogok makan kali minta dibeliin suami *jahat* secara rata2 istri2 Indonesia disini yang suaminya bule rata2 tidak kerja alias nggak punya income sendiri), yang jelas they care – and that’s why I am not hanging out with them.
Mungkin kita harus belajar pada orang2 lokal juga yang ga perduli soal material dan nggak sekonsumtif orang2 dari bangsa kita sendiri. Just my two cents.

Mbak Evaaaaa… Pernah ya Mbak bisa dikomen dari apsnya WP? Saya cek lagi ya nantii.
Soal tas: tuuuhkaaan beneer saya belim nyampe ke sanah. Nulis mereknya aja masih salah. Huehehehehe..
Soal konsumtif itu bener banget Mbak. Sampe ada temen yang dikomenin karena pake mobil merek yang umum dipake di sini :”jangan pake mobil rakyat helata dong”., hawong itu mobil juga beli pake duit sendiri dan syukurnya bisa beli mobil kan. Kenapa ya bisa begitu pola pikirnya orang kita Mbak? :/

Balas

Pernah banget saya kena syndrome ini heheheh. Sekitar beberapaa taun lalu waktu msh abegeh *penting*
Kalo skrg sih ga blas, lebih mikirin cicilan rumah drpd nyicil tas *eehh* 😀

Kalo mikirin soal cicilan rumah, kalo bisa makan nasi garem aja biar bisa cepet lunas. Tapi kalo makannya nasi garem yang ada darah tinggi mulu. Hihihiho

Balas

Mas Dan kamu lagi ngomongin saya yah? mata memicing curiga. sangat curiga
Aku suka Undervalued every-things on me, banget.
Trus aku dibilangin suami. Kalau aku begitu terus namanya ga bersyukur. Nanti tuhan marah. Aku ga mau tuhan marah. Dan skrg aku coba berubah dengan men syukuri apa yang ada… hidup adalah anugraahhh ehm
Nice post btw 😀

Hahahahaha. Ini saya ngomongin diri sendiri Mbaaaak. >. < Memang harus lebih banyak bersyukur dan melihat apa yang kita punya dengan lebih baik ya Mbak. 😀

Balas

Kalo gw lihat tas jarang banget sih langsung klik, apalagi tas cewek. Hahahaha. 😛
Itu mupeng lihatin kereta yang lagi jalan keliling di toko mainan Ji. Huahahaha.. Bapaknya kejam, anaknya cuma disuruh lihatin aja 😀

Balas

Ciyehhh yg baru tau merk Tulisan, disebut muluuukkk.. Ciyehhhhhhh disambil talibeeeeeee…

Betul Mbak Della, no one’s perfect memang, jangan sampai kita gak pede karena terlalu memandang sempurna orang lain. Terimakasih banyak ya Mbak. 🙂

Balas

ya kan hampir semua hal itu akan terdepresiasi seiring jalannya waktu. jadi yang tadinya berasa satu barang itu keren sekali, setelah beberapa saat pasti memudar lah value nya di mata kita… 🙂
ada yang depresiasinya straight line, tapi ada juga yang double declining, jadi bentar udah bikin eneg. hahaha.
tapi kalo buat diri sendiri, ya mungkin sebenernya bukan bener2 under value ya tapi kadang suka mau sok low profile kali ya… hahaha. ini tergantung pencitraan kayaknya 😛

ohmaigat Ko Armaaaaann!!! Haahahaha, tidak menyangka dirimu akan menjelaskan double declining depreciation method di marih! Hahahaha. Iya sih Ko, kalo barang memang, lhakalo istri, kerjaan? 😛
Hahahaha.. Memang pencitraan gak bisa diapa-aain ya Ko 😀

Balas

Duh udah berapa tahun ya aku ga dengerin radio. Padahalan banyak hal bermanfaat gini ya kalau radio2 di Jakarta, kelamaan di daerah yang radionya kurang konten bermanfaat buatkuu…. Aku kadang malas over value, apa over pay, ke makanan Mas, soalnya sekarang apa2 brandingnya kece banget tapi kualitas dan rasa kurang. Lebih enak jajan di warung *dasar anak warteg* :p

Setuju, terkadang aku juga merasa begitu. Nilai suatu barang menurun seiring berjalannya waktu mah wajar ya. Tetapi kadang penurunan nilainya lebih drastis gitu jika kita bandingkan barang itu sebelum kita miliki dan sesudah kita miliki, hahaha. Kalau belum kita miliki kan kita harus ada effort dulu untuk mencapainya, jadilah terasa lebih berharga. Ketika sudah dimiliki, ya karena sudah menjadi punya kita, bisa seenaknya aja deh. Akhirnya jadi kurang berharga, hahaha

setuju banget deh mas dani.. kita kadang sering menilai diri kita under value, yah kaya contohnya tadi, orang bilang kita cakep, tapi kita kdang nilai diri kita sendiri mah ga cakep.. 😀
betewe, dari pada nyicil hp yg nilainya bakal turun trus, mending nyicil yg lain deh.. 😀

Bener banget itu, om. Aku pun kalo kasih nilai selalu berubah-ubah untuk barang yang sama. Waktu belum kebeli nilainya selalu tinggi. Begitu dibeli langsung deh nilainya merosot drastis dan kepengen yang lain. Sama halnya dengan ibue Ncip waktu baru kenalan eh jangan bahas yang ini ah…
*bisa gawat…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *