Orang Marketing

Apa yang manteman pikirkan kalo dengar istilah orang marketing? Orang yang suka neleponin tanpa kenal menyerah bahkan ketika dibilang udah gak tertarik dan bahkan sampe lima kali sehari?

Mihihihihihi.

Tahu kan ya kalo gw ini kerjaannya ya orang marketing itu tadi?  Tepatnya kerja di bank sebagai orang marketing.  Sekarang sih buat jualin produk bank ke nasabah-nasabah gede.  Nasabah korporasi.  Cuma ya gw juga pernah jadi marketing buat nasabah ritel.  Jadi ngertilah kira-kira gimana para telemarketer itu pas mau nelepon kita karena gw dulu juga sering ngelakuin cold call.

Pernah denger joke yang ini gak?

Jadi pada suatu hari penghakiman, orang-orang yang kerja di bank pada antri buat dinilai masuk surga ato neraka.  Mereka harus ngelewatin malaikat yang jadi penilainya.  Antrian mulai dari bosnya dulu.

Malaikat: “Kamu pasti bosnya nih!  Neraka!”

Bos: “Loh kok neraka,  kan perusahaan jadi maju karena saya!”

Malaikat: “Enak aja!  Mimpinnya gak bener tuh,  anak buah disuruh lembur terus!  Nerakaaa!!
Itu di belakangnya orang legal ya?  Neraka juga!!”

Legal:”Kan saya udah bantuin orang-orang waktu mereka ngadepin masalah hukum”

Malaikat:”Tapi kamu kalo ditanya pendapatnya suka gak tegas dan bikin orang bingung, akhirnya kena masalah hukum kan juga gara-gara kamu. Udah sanaa!! Selanjutnyaa…  Orang marketing ini ya? ! “

Marketing:”Iye Kat (malaikat – sok ikrib ceritanya),  tahu kook kalo gw kudu musti masup neraka. Cuman,  boleh pilih gak nerakanya yang mana? Sadar gw sadar salahnya di mana”

Malaikat: “Dasar marketing sotoy!  Lu masuk surga sana!  Kesian lu waktu idup udah kayak di neraka,  dikejar target mulu”

No offense intended.  Guyonan doang loh ya.
=====

Jadi ya,  orang marketing ini emang kerjaannya ngurusin target mulu.  Apakah itu warnanya merah,  kuning ato ijo.  Sepanjang tahun penuh pelangi deh. Warna-warni selalu mengisi hari-hari kami.

Nah kalo orang marketing yang suka telepon atau telemarketing,  mereka ini juga dikejar target.  Targetnya pun  macem-macem tapi bottom-linenya sih kudu bisa dapet sekian aplikasi.  Jadi misalkan target sehari lima,  ya gak mungkin dong mereka cuma nelepon lima orang.

Asumsinya kalo 10% aja dari total yang ditelepon mau sama apa yang mereka tawarkan,  kalo targetnya 5 mereka minimal harus nelepon 50 orang.  Higher target,  more people to call.  Dan percayalah,  orang yang eligible buat ditelepon itu gak banyak.

Jadi ya jangan heran kalo tiap hari bisa sampe lima sampe enam orang sehari neleponin kita nawarin ina inu ini.

Masa bahagia di cabang

Gak jauh beda ama gw yang dulu di retail.  Jaman dulu tuh kerjaan gw sortir nama nasabah berdasarkan saldo,  trus nyusun calling plan buat besok paginya.  Paginya gw neleponin mereka atu-atu nawarin reksadana,  deposito ato apapun.

Dan tahu sendiri,  neleponin orang gitu kan ya gak ujug-ujug nawarin, nanya kabar lalalili sampe bisa tahu bisnisnya dia gimana,  anaknya siapa nikah sama siapa dan sebagainya.  Bahkan gw dulu dojadiin dedicated marketing buat nenek-nenek yang jualan bawang dan duitnya buanyakk.  Jadi tiap pagi gw dateng ke rumahnya buat ngobrol sambil pijitin kakinya.  Jadi kayak cucunya gitu.

Baca juga Kerja di Bank dan Kejadian Ajaibnya yang nyeritain pengalaman seru gw kerja di bank.

Serunya orang-orang marketing ini,  kalo ketemu satu sama lain suka sama-sama cerita deal-deal yang ada yang lagi dihandle gimana.  Client mana yang dealnya lagi oke dan yang kagak dan suka share opportunity yang ada.  Kayak udah sama-sama paham lah rejeki udah ada yang atur.  Apalagi kalo di bank kan meskipun deal bagus,  belom tentu bank lain bisa langsung asal serobot.

Orang-orangnya pun gitu,  antara sini sama sana biasanya saling kenal.  Si A kenal si B yang ternyata temennya si C di bank yang sana dan ternyata kenal juga sama si E yang mutual friend sama A dan turned out suami sepupunya Z.  Gitu deh muteeeer aja.  Hahaha.  Apalagi kalo udah bagus banget dan jago,  dijamin deh kemungkinan besar orang di industri tahu dia.  Apalaginya lagi kalo pas pindah malahan bedol desa pindah ke bank lain. Pasti rame tuh dunia marketing.

Kebayang kan ya gimana kehidupan marketing yang ada di bank?  Yah cerita di atas sih cuman sedikit cerita di antara segudang yang lainnya sih. Kenapa gw posting ini karena oh karena tadi siang pas gw ngobrol ama temen gw kami menyangkut hal-hal sensitif.  Sempet dibahas trust issue di antara kami dan akhirnya terlontar kalimat:

“Yah kita kan sama-sama orang marketing,  hidup gw bisa jadi tergantung ama lu lah suatu saat”

“Ya iyalah… Lu ngerti lah ya orang marketing itu gimana”

Coba deh baca postingan Kerja di Bank buat tahu gambaran lebih lengkap kerja di industri perbankan.

======

Ada yang punya pengalaman jadi orang marketing ato ada pengalaman sama orang marketing?  Ya kelleus dulu ada yang mantannya orang marketing. *ihik!! 😛

Postingan lain tentang kantor :

[display-posts category=”office-life”]

Advertisements

48 Comments

    • dani
    • dani
    • riyan
    • dani
    • dani
    • dani
  1. Evi
    • dani
    • dani
    • dani
  2. fee
    • dani
    • dani
    • dani
    • dani
    • dani
    • dani
    • dani
  3. didut
    • dani
  4. evrinasp
  5. Ruang Pegawai

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: