Kategori
Fragment Office Life

Orang Marketing

Pernah kenal orang marketing bank? Share dong cerita kalian

Apa yang manteman pikirkan kalo dengar istilah orang marketing? Orang yang suka neleponin tanpa kenal menyerah bahkan ketika dibilang udah gak tertarik dan bahkan sampe lima kali sehari?

Mihihihihihi.

Tahu kan ya kalo gw ini kerjaannya ya orang marketing itu tadi?  Tepatnya kerja di bank sebagai orang marketing.  Sekarang sih buat jualin produk bank ke nasabah-nasabah gede.  Nasabah korporasi.  Cuma ya gw juga pernah jadi marketing buat nasabah ritel.  Jadi ngertilah kira-kira gimana para telemarketer itu pas mau nelepon kita karena gw dulu juga sering ngelakuin cold call.

Pernah denger joke yang ini gak?

Jadi pada suatu hari penghakiman, orang-orang yang kerja di bank pada antri buat dinilai masuk surga ato neraka.  Mereka harus ngelewatin malaikat yang jadi penilainya.  Antrian mulai dari bosnya dulu.

Malaikat: “Kamu pasti bosnya nih!  Neraka!”

Bos: “Loh kok neraka,  kan perusahaan jadi maju karena saya!”

Malaikat: “Enak aja!  Mimpinnya gak bener tuh,  anak buah disuruh lembur terus!  Nerakaaa!!
Itu di belakangnya orang legal ya?  Neraka juga!!”

Legal:”Kan saya udah bantuin orang-orang waktu mereka ngadepin masalah hukum”

Malaikat:”Tapi kamu kalo ditanya pendapatnya suka gak tegas dan bikin orang bingung, akhirnya kena masalah hukum kan juga gara-gara kamu. Udah sanaa!! Selanjutnyaa…  Orang marketing ini ya? ! “

Marketing:”Iye Kat (malaikat – sok ikrib ceritanya),  tahu kook kalo gw kudu musti masup neraka. Cuman,  boleh pilih gak nerakanya yang mana? Sadar gw sadar salahnya di mana”

Malaikat: “Dasar marketing sotoy!  Lu masuk surga sana!  Kesian lu waktu idup udah kayak di neraka,  dikejar target mulu”

No offense intended.  Guyonan doang loh ya.
=====

Jadi ya,  orang marketing ini emang kerjaannya ngurusin target mulu.  Apakah itu warnanya merah,  kuning ato ijo.  Sepanjang tahun penuh pelangi deh. Warna-warni selalu mengisi hari-hari kami.

Nah kalo orang marketing yang suka telepon atau telemarketing,  mereka ini juga dikejar target.  Targetnya pun  macem-macem tapi bottom-linenya sih kudu bisa dapet sekian aplikasi.  Jadi misalkan target sehari lima,  ya gak mungkin dong mereka cuma nelepon lima orang.

Asumsinya kalo 10% aja dari total yang ditelepon mau sama apa yang mereka tawarkan,  kalo targetnya 5 mereka minimal harus nelepon 50 orang.  Higher target,  more people to call.  Dan percayalah,  orang yang eligible buat ditelepon itu gak banyak.

Jadi ya jangan heran kalo tiap hari bisa sampe lima sampe enam orang sehari neleponin kita nawarin ina inu ini.

Masa bahagia di cabang

Gak jauh beda ama gw yang dulu di retail.  Jaman dulu tuh kerjaan gw sortir nama nasabah berdasarkan saldo,  trus nyusun calling plan buat besok paginya.  Paginya gw neleponin mereka atu-atu nawarin reksadana,  deposito ato apapun.

Dan tahu sendiri,  neleponin orang gitu kan ya gak ujug-ujug nawarin, nanya kabar lalalili sampe bisa tahu bisnisnya dia gimana,  anaknya siapa nikah sama siapa dan sebagainya.  Bahkan gw dulu dojadiin dedicated marketing buat nenek-nenek yang jualan bawang dan duitnya buanyakk.  Jadi tiap pagi gw dateng ke rumahnya buat ngobrol sambil pijitin kakinya.  Jadi kayak cucunya gitu.

Baca juga Kerja di Bank dan Kejadian Ajaibnya yang nyeritain pengalaman seru gw kerja di bank.

Serunya orang-orang marketing ini,  kalo ketemu satu sama lain suka sama-sama cerita deal-deal yang ada yang lagi dihandle gimana.  Client mana yang dealnya lagi oke dan yang kagak dan suka share opportunity yang ada.  Kayak udah sama-sama paham lah rejeki udah ada yang atur.  Apalagi kalo di bank kan meskipun deal bagus,  belom tentu bank lain bisa langsung asal serobot.

Orang-orangnya pun gitu,  antara sini sama sana biasanya saling kenal.  Si A kenal si B yang ternyata temennya si C di bank yang sana dan ternyata kenal juga sama si E yang mutual friend sama A dan turned out suami sepupunya Z.  Gitu deh muteeeer aja.  Hahaha.  Apalagi kalo udah bagus banget dan jago,  dijamin deh kemungkinan besar orang di industri tahu dia.  Apalaginya lagi kalo pas pindah malahan bedol desa pindah ke bank lain. Pasti rame tuh dunia marketing.

Kebayang kan ya gimana kehidupan marketing yang ada di bank?  Yah cerita di atas sih cuman sedikit cerita di antara segudang yang lainnya sih. Kenapa gw posting ini karena oh karena tadi siang pas gw ngobrol ama temen gw kami menyangkut hal-hal sensitif.  Sempet dibahas trust issue di antara kami dan akhirnya terlontar kalimat:

“Yah kita kan sama-sama orang marketing,  hidup gw bisa jadi tergantung ama lu lah suatu saat”

“Ya iyalah… Lu ngerti lah ya orang marketing itu gimana”

Coba deh baca postingan Kerja di Bank buat tahu gambaran lebih lengkap kerja di industri perbankan.

======

Ada yang punya pengalaman jadi orang marketing ato ada pengalaman sama orang marketing?  Ya kelleus dulu ada yang mantannya orang marketing. *ihik!! 😛

Postingan lain tentang kantor :

[display-posts category=”office-life”]

48 tanggapan untuk “Orang Marketing”

sayaa orang marketing jugak! walau nggak lewat telpon, tapi kalau lagi ngikutin salesman jalan ke outlet, bisa pulang bawa sejuta cerita lah.. pernah ke curhat, pernah kena damprat.. hehe musti full senyum ya kan 😀
Sejak pindah ke bagian ini, jadi makin paham kerjanya telemarketing itu lhoo.. jadi suka gak tega walaupun ngga pernah end up beli produk mereka sih huehuehue 😀

Kalo gw ngadepin orang marketing di telepon mah cuman gw jawab tegas dan gak butuh. Kalo masih ngeyel gw jawab gak butuh trus gw block nomornya. Huehehehe.

Balas

Mantan2 saya yang engineer (hampir semua), termasuk suami, semua orangnya baik dan gak neko2. Sementara satu2nya mantan saya yang orang marketing, ternyata tukang gombal dan jago banget memutar fakta hahahaha. Jadi sehabis putus sama dia, saya bertekad ngga mau lagi pacaran sama orang marketing. Bukan berarti semua orang marketing jelek, cuma mungkin kurang cocok sama akuntan yg pake logic. Hahahaha. maap, sungkem dulu

Hahahahaha. BuLe maapkan sayaaaah. Sungguh ikut bersimpati. Itu sisi jeleknya orang marketing BuLe. Tapi sumpah banyak yang baik kok orang marketing itu..

Balas

Dan, kene iki kuliah nang Institut Teknik tapi terjeblos nang marketing yo haha. Akuuu pernah di Marketing 7 tahun. Awalnya sih masih sesuai jalur bidang ilmu, Marketing riset. Tapi setelah 2 tahun, diciduklah aku sama bos besar suruh pegang brand. Awalnya keteteran karena yang diurusi buanyaaakk banget. Dari bikin program, budgeting, pitching agency, pitching supplier, nongkrongin shooting TVC sampai subuh, tiap hari ngepush bagian sales, endebra endebra *saking akehe haha. Tapi aku seneeeng karena jarang dikantor. Marketing bisa kerja dimana saja karena kami sering keluar kota buat ngawasin aktivity dan sesekali keluar negeri kalo training atau rolling dengan orang kantor pusat (sampai ngumpulin poin GFF bisa dipakai PP berkali2 Jakarta-Sby haha). Daan bagian marketing selalu disirikin sama bagian lain karena mereka lihat kerja kami “nampak” selalu hura-hura. Bener sih, tapi kan mereka juga ga tau kalau kami juga penuh huru hara berdarah2 dikejar2 target dan selalu jadi DPO bos kalo sales jelek hahaha Duuhh kangen balik dunia marketing maneh Dan. Doakan aku segera dapat kerja yaaa disini *komen panjang plus curcol hahaha

Amiin Deen Amiiin… Semoga segera dapet kerja yaaa.
Dunia marketing emang penuh liku-liku ya Den. Dan memang sering banget kita itu di salah mengerti sama unit lain yang kerjaannya supporting. Sampe pernah orang kantor sebelumnya terang-terangan nanya gaji saking mereka lihat kok hidupnya hedon sekali. Hahaha.

Balas

setuju sama ini “bagian marketing selalu disirikin sama bagian lain karena mereka lihat kerja kami “nampak” selalu hura-hura”. jadi serba salah gimana gitu. capai target nggak enakan sm rekan, nggak capai target apalagi.

Hahahaha. Sama Mas. Masupin block list setelah nutup dengan sesopan mungkin.. 😀

Balas

Saya dulunya orang marketing hehehe. Tapi marketingnya lebih ke produk dan strategic sih, Mas. Kadang dulu pas awal-awal kerja nemenin Sales turun ke lapangan. Dan salut deh buat mereka yang sebagai ujung tombak perusahaan.
Tapi maap nih, kadang suka males terima telpon dari telemarketer. Tapi diusahakan menolaknya dengan halus 🙂

Krnapa minta maaf Lia? Gw pun ngadepin orang telemarketing juga maless. Hahahaha. Yang pasti tetep terima telepon dengan sopan dan kemudian masukin ke blog list….

Balas

Ya ampun, tahu begini susahnya jadi marketing di bank saya gak akan judesdeh tiap terima cold call. Tapi emang nyebelin juga sih Mas Dani kalau tiap hari ima cold call hahahaha…t

Judes juga gapapa kok Mbak Evi. Hihihi. Karena ini kerjaan saya yakin mereka masih akan terus nelepon apapun perlakuan yang diterima.

Balas

aku awal kerja jadi marketing… ya kerjaane sebelas dua belaslah ya…belum target dll hahahaha
trus pindah jadi trainer…walau kerjaane ngajar marketing juga :/
tapi sebenare aku cinta dunia marketing…soale namanya hidup g luput dari ‘menjual diri’ eaaaa

Bener banget Mbak Echa. Hidup gak lepas dari jualan kan emang ya. Jual diri adalah yang pasti harus bisa dilakukan.

Balas

Duh, tiga tahun lalu saya menghadapi orang marketing beberapa kali. Karena saya tahu mereka juga cari makan kayak saya jadi menghadapinya dengan cara damai. Gak perlu misuh-misuh.
Saya salut sama mereka, punya mental bagus. Harusnya mereka banyak sukses.

Hahaha. Iya Mas. Tergantung dari cara marketingnya jualan juga sih ya karena kadang ada yang keterlaluan.

Balas

pengalaman dengan orang marketing…ada yang sopan dan informatif…tapi
ada yang yah…agak terganggu bila menghadapi mereka yang menganggap saya satu2nya ikan segar di dalam lautan..diburu sampai terus dapat sigh

Kalo udah ketemu yang kek gtiu mah ditegain aja Fi. Gak usah dikasih ampun kalo gak sopan dan gak etis.

Balas

Saya gak pernah kerja dibidang marketing Dan, saya ga pinter merayu haha. Cuma pernah jadi call center 4 thn, kerjaan ditargeting harus bisa telp sekian puluh/ratus orang, ga cuma telp aja tp harus bicara dg orgnya langsung. Pdhl kita klo tau ada telp dari marketing atau call center paling males jawab telp kan 😀 .

Marketing juga itu Mbak Nel. Telemarketing. Hihihi. Luar biasa ya Mbak kerjaannya? 😀

Balas

Kakak tingkat jaman kuliah, sampe aku kira dia suka sesama jenis (dia cewe) gara-gara ngajakin ketemuan mulu di luar dan di tempat yang agak remang2 gitu trus super care sama aku. Sampe cerita sama temen-temen kalo aku takut. Eh taunya doi marketingnya MLM. :’))))

mantanku dulunya sesama anak teknik. gak ada yg marketing. dan meski syebel saya salut ama orang marketing soale kuat mental tak kenal lelah nguber potential client 😀
kalo kerjaanku yg sekarang, ngitung sekaligus nelponin orang buat follow up penawaran dari kami. marketing juga gak ya itu ? 😛

Kerjaannya sih marketing cuma ga full marketingnya ya Mbak Nana. Hihihihi. Makanya kudu bisa atasi emosi yang timbul gimanapun clientnya kan ya.

Balas

aku kayaknya ga bakat jadi orang marketing mas, gak bisa basa-basi dan menginfluence orang. jadi yaaa otomatis gak terlalu nyaman ditelpon2 sama org marketing, mending gak diangkat sekalian kalo ada nomor telepon asing….males basa-basinya 😀

Bahahaha. Kalo gw telepon gak dikenal pun diangkat. Begitu ketahuan orang marketingnya apaaa gitu langsung masupin block list. 😀

Balas

Iya Ji. Hihihi. Ditolakin orang rasanya seru loh. Apalagi kalo pas berhasil dapet deal dari orang itu. Wuiih rasanyaaa…

Balas

aku sih gak akan bosan bilang “enggak, terima kasih” kalau sedang gak butuh produknya hihihi~

Wahahahaha. Samaa Mas. Saya juga gak bosen nolakin orang marketing. 😀

Balas

Baru dua hari lalu di telfon orang marketing, jawaban aku tetap selalu sama. Jawabnnya cuma “iya, terus? oke, terus? oke, terus? oke, gimana? oke, saya sibuk nih, makasih” tut tut tut… telfon saya tutup. Hehehehehehehe 😀

orang marketing emang dikejar target mulu dan, tapi sesuailah dengan hasilnya, ada target ada bonus

Banyak orang marketing sekarang ini yang belum mendalami dan menguasi makna dari marketing itu sendiri. Sehingga banyak marketing pemula yang tidak pandai ‘menjual’ dan berakibat membuat orang lain menjadi risih dengan yang namanya ‘marketing’. Padahal proses marketing itu sangat menyenangkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *