Beda Prioritas

Terbakar

Tiap orang punya prioritas keuangan pribadu yang beda-beda buat make duit yang mereka punya kan ya?

Ini bukannya mau nyinyir tapi emang ujungnya nyinyir sih ya. Sepanjang jalan turun angkot sampe kantor gw lihat banyak banget bapak-bapak yang kalo melihat dari posisi mereka nongkrong dan motor yang diparkir itu adalah tukang ojek yang well, merokok.

Kayaknya gw tahu kenapa gak pernah dikontak sama perusahaan rokok buat kerjasama deh. Ihik.

Gw ngelihat mereka duduk-duduk ngobrol sambil kebal-kebul. Ngerokok dengan semena-mena dan asepnya sudah barang tentu kena ke semua orang yang lewat di sekitar mereka dong. Tentu saja mereka melakukannya dengan nada bahagia.

Jadi kepikiran aja, gak sayang duit ama waktunya apa ya. *Nyinyir kan gw?

Terserah mereka aja kalik Daaaan!!! Iye gw tauuu terserah merekaaaaa… cuman kok yaaaa. Hahaha.

Akhir-akhir ini kan gw sering tuh naik tukang ojek lepasan yang juga ikutan sama Gojek, operator ojek yang sekarang lagi hits. Dari naik para ojek yang berprofesi ganda campuran itu gw jadi ada sedikit gambaran tentang kehidupan para tukang ojek ini.

Kalo cerita dari para punggawa Gojek ini, ngojek lepasan itu rerata dapet sekitar lima puluh ribu kalo lagi sepi/standar sampe dua ratus ribuan sehari kalo lagi rame banget. Dari duit segitu kok ya rasanya sayang bangetΒ Rp. 13 ribu di antaranya dipake buat ngerokok.

Okelah sebungkus gak langsung habis sehari. Buat dua hari misalkan. Sebulan berarti beli 15 kali-an dan itu menghabiskan duit Rp. 195 rebu. Bisa dipake buat beli reksadana 2x dengan minimal pembelian Rp. 100 rebu. Kalo dikalikan 5 tahun mereka ngojek aja dan ditempatkan di reksadana pasar uang itu bisa dapet berapa cobak ya.

Trus waktu mereka yang dipake buat duduk-duduk nunggu penumpang. Adudududududuh. Itu sayang banget gak siiiih. Sementara rekan mereka yang lain yang ikutan Gojek cerita, mereka kalo lagi aktif banget cari penumpang, sehari bisa bawa pulang minimal Rp. 200 rebu sampe Rp. 350 rebu. Mereka minimal duduk ngobrol becandaan bisa setengah jam sampe sejam.

Ngelihat ini jadi mikir sama kondisi diri sendiri. Bukannya ngerasa lebih dari mereka ya, gw dengan gaji dari kantor aja ngerasa seharusnya masih bisa lebih produktif lagi dengan melakukan hal-hal lain. Pas ngetik postingan ini gw mikir, jangan-jangan gw juga melakukan hal yang sama.

Menghacteomburkan duit ke hal-hal yang kalo orang lain lihat bakalan mikir ya ampun sayang banget. Mungkin gw juga merokok dengan bentuk yang berbeda. Kopi dari kedai kopi yang mahalnya gak ketulungan ato demi nyobain kafe dan restoran terbaru gw jadikan bentuk rokok yang lain. Sekarang sih emang udah gak setiap hari ngopi, tapi gak ma juga terlalu keras sama diri sendiri sampe pada tahap pelit. Tapi sampe segimana batasnya kan ya.

Gak tahu deh. Pastinya dengan melihat bapak-bapak itu setiap pagi rasanya kok ya jadi bersyukur diingatkan untuk selalu ingat sama kemampuan diri sendiri. Diingatkan akan banyak hal lah. Gak cuma soal duit.

Kalo kalian, merokok dalam bentuk apa? πŸ˜€

PS: Ini bukan postingan berbayar dari Gojek

Related Posts:

[display-posts category=”finance”]

Advertisements

90 Comments

  1. Ami
  2. Ira
    • arip
  3. Swastika Nohara
  4. ahlun jus

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: