9 Hal Penyebab Percuma Membaca Soal Reksadana

Buahahaha. Sebenernya gw bisa come-up dengan lebih dari lima belas, tapi mari kita telaah 9 hal penyebab membaca tentang reksadana jadi percuma. Hal-hal sederhana yang mungkin gw ama kalian semua masih melakukan atau bahkan cuma memikirkannya. Bahahaha.

Iya, kalau masih melakukan atau mikirin 9 hal ini,Β sayang banget waktu yang dipake buat baca-baca tentang reksadana. Lah kok sayang? Iyalah, daripada dipake buat baca, mending langsung aja hilangkan satu dari 9 hal ini dan langsung nyobain reksadana!

Ini 9 Hal Penyebab Membaca tentang Reksadana Jadi Percuma:

1. Gak punya rekening bank

Simpan uang di tas

Simpan uang di tas

Ya kecuali beli reksadananya nitip ama temen, atas nama suami, istri atau orang lain sih ya, cuman yamasa jaman sekarang ini kagak punya rekening bank sama sekali? Eyagapapa jugak sih ya, aman dari biaya administrasi rekening dan biaya administrasi ATM.

Etatapi kan ini ngomongin soal baca info reksadana tapi gak punya rekening bank. Apalagi keukeuh gak mau buka rekening. Yabuat apaaa toh yaaa? Hawong buka reksadananya yapasti perlu rekening bank kan buat paling gak nanti pas pencairan reksadananya. Ya apa mungkin dana pencairan reksadananya diwadahin tas? Apalagi tas kresek udah bayar jaman sekarang! πŸ˜›

Tenang aja, buka rekening bank udah pernah gw tulis pertimbangannya apa aja yang perlu dipikirin. Ditambahin sama temen-temen di kolom komen pulak nih pertimbangan buka rekening di bank. Jangan sampe gak dibaca dan jangan sampe gak buka rekening ya kalo emang suka baca-baca tentang reksadana! πŸ˜€

2. Belom Pernah Cek Profil Risiko

Nah ini nih. Udah semangat banget bacain tentang reksadana, udah langsung mau beli aja ke bank karena habis baca postingan cara beli reksadana di bank di blog ini atau malah langsung ke manajer investasi etapi gak pernah ngecek profil risikonya.

Penting ini pentiiing ngecek profil risiko seperti pernah gw tulis sebelumnya.Β Mending gak usah beli reksadana atau saham kalo belom cek profil risikonya!

Pentingnya apa? Ya biar tahu lah gimana sebenernya penerimaan masing-masing kita sama risiko. Jangan sampe karena gak tahu trus asal investasi di reksadana saham padahal penerimaan risikonya paling banter reksadana pasar uang. Giliran harga reksadana sahamnya turun eh malah langsung dijualin. Kan buang uang toh namanya!

Buang uang kalo jual reksadana pas harga turun

Buang uang kalo jual reksadana pas harga turun

Makanya pake alat cek profil risiko yang pernah gw share deh. Trus kalo harga reksadanaΒ atau sahamnya turun kudu piye?! Ngerih bokk! Hehehe… Ada kok di postingan yang ini!

3. Pencinta Deposito Garis Keras

Garis keras di sini ya maunya POKOK-E kudu deposito. Lah berarti konservatis abis toh ya tipenya. Ya ngapain capek-capek baca tentang reksadana kan?

bank account lover

bank account lover

Bahahaha, sebelum gw dilabrak bilang gak ada gunanya, gw kasih tahu kalo adaaaa gunanya. Paling gak kasih tahu kalo ada loh instrumen investasi yang lain yang potensi keuntungannya lebih besar. Dengan sering-sering baca lama-lama harapannya sih bisa berubah pandangan ya. πŸ˜€ Jadi, teruskan membaca (dan segeralah buka reksadana)! Jangan sampeΒ sudahlah garis keras pencinta deposito, eh gampang banget tergoda rayuan hadiah undian rekening tabungan.

Udahlah, bujuk rayu rekening tabungan itu godaan yang besar buat para deposan dan postingan ini ngebahas kenapa jangan sampe tergoda promo undian tabungan.

Tapi sih ya, kalo memang pencinta deposito garis keras, justru malah gw sarankan baca poin terakhir postingan ini. πŸ˜€

4. Gampang Percaya Omongan Orang Bank

Bahahahahaha. Iya, kalo gampang percaya omongan orang bank sih kayaknya percuma aja baca-baca segala macam hal. Apalagi begitu diomongin dikit udah langsung percaya dan beli produknya. Ya syukur-syukur sih kalo yang dibeli emang reksadana. Tapi setahu gw kebanyakan bank jualannya ya produknya mereka sendiri. Mereka kan ditarget ya bokk. Jadi ya jual apa yang bisa memenuhi target mereka.

Banyak kok yang gampang tergoda rayuan orang bank karena para pegawai bank ini umumnya well groomed (salah satu keuntungan kerja di bank kan ini :P). Apalagi kalo tampilan orang banknya kek begindang:

Pegawai Bank yang Ganteng

Pegawai Bank yang Ganteng(?)

Kalo pegawai banknya kek yang di atas, mending persiapkan diri sebaik mungkin dengan baca sebanyak mungkin sumber. Trus tanyain deh sepuas-puasnya itu mash-mas! Bahahaha.

5.Β Percaya Emas Adalah Investasi Paling Aman

Honey dear, gold is just another investment alternative. Bukan yang paling aman sedunia kok. Beneran deh.

Emas di Tangan

Emas di Tangan

Bayangin aja kayak di tangan itu deh. Bisa jatuh loh suatu saat.

Time is money and pizza?

Time is money and pizza?

Bener sih pegang fisik, bisa dilihat, bisa disentuh dan warnanya bagus yang err…. ya emas gitu deh warnanya, tapi kayak investasi yang lain, emas juga punya risiko. Pernah gw tulis di LiveOlive.com dan juga gw publish ulang di blog iniΒ gimana sih investasi emas itu. Cuss deh baca kalo masih berkeyakinan investasi emas itu yang paling aman.

6. Percaya (pake) Banget Kalo Pasar Modal itu Las Vegasnya Industri Keuangan

Hayooooo… siapa yang masih yakin banget kalo pasar modal itu gambling pake BANGET?

Congrats

Congrats

Bookkk… Seriusan deh. Kalo ada yang punya pemikiran begitu, pernah tahukah kalo hidup kita itu terkait erat dengan pasar modal?

Perusahaan-perusahaan yang tercatat di bursa itu sebagianΒ adalah perusahaan-perusahaan yang produk-produknya kita pake sehari-hari. Siapa yang bangun tidur gak mandi pake sabun, shampoo, sikat gigi pake pasta gigi, anaknya minum susu UHT kemasan? Perusahaan-perusahaan yang produksi dan jualan itu ada semua di pasar modal.

Mereka ngejalanin bisnisnya gak pake judi. Mereka lihat kebutuhan kita dan bikin barang-barangnya, dijual ke kita, yang kemudian kita beli pake duit hasil kerja keras kita sendiri. Trus perusahaan itu untung. Yang nikmatin keuntungan perusahan yang dapet duitnya dari kita siapa? Ya pemegang saham lah. Salah satunya dengan porsi paling kecil mungkin ya guweh. Bahahaha.

Jadi masih mikir pasar modal itu judi? kagaklaahhh! Asalkan mau cari info dan belajar πŸ˜€ Lagian udah sering kejadian harga saham perusahaan yang cari keuntungan dari kita itu pada turun, eh pada malah takut masuk. Gw sih malah belanja kalo lagi kek gitu.

7. Punya Rekening Bank yang Gak Jualan Reksadana

Udah lah ya, kalo yang ini, silahkan lihat poin pertama tadi buat alasan buka rekening banknya dan kaloΒ bank tempat rekeningnya gak jualan reksadana, gak usah panjang-panjang. Mending buka rekening baru di bank yang jualan reksadana, atau berhenti aja cari info soal reksadana. πŸ˜›

8. Ngeyel Kalo Investasi itu HARUS pake DUIT GEDE

'Ntar aja deh investnya kalo modalnya udah kekumpul', Yakin bakalan investasi? Click To Tweet

Bahahahaha…. Sori ya, jawaban paling bikin geli deh. Mamen, kalo udah sering baca tentang reksadana dan masih aja pake alesan ini beneran deh. Woooi, beli reksadana bisa mulai dari Rp. 500 rebuan (ato malah lebih rendah) dan beli berikutnya bisa cuman Rp. 100.000 doang!

Justru kumpulin dikit-dikit itu duit lewat reksadana dan kalo udah kekumpul banyak alihin tuh buat investasi yang lebih gede. Kayak bangun kos-kosan misalnya. Yegak?

Reksadana bisa jadi alat canggih buat akumulasi kekayaan (baca: duit) Click To Tweet

9. GAK MAU/TAKUT Beli Reksadana

Hellowww?

Hellowww? Beli dong reksadananya!

Bokkkk!! Bahahahaha!!!

Orang bisa berenang itu syarat utamanya apa manteman semuaaa??? Iyes!! Nyemplung ke air!

Silahkeeeun baca segala machem buku petunjuk, tutorial, video step by step, postingan belajar berenang otodidak dan alalalili soal berenang, tapi kalo kitanya kagak mau nyemplung ke air ya KAGAK BAKALAN BISA BERENANG.

Sama halnya kek reksadana. Kalo gak pernah berani beli ya kagak akan pernah ngerti deh. Beli dulu dikit, pilih produk yang risikonya paling kecil, amati beberapa waktu perkembangannya. Tingkatkan rasa nyaman megang reksadananya. Amati pergerakan sesuai kondisi makro dan mikro ekonomi.

Lama-lama ngerti kok.

Lhakalok beli Rp. 500.000 aja takut, ya kagak tahu kapan deh bakalan beraninya. Kalo gw ditanya, produk reksadana apa yang paling pas buat dibeli pertama kali, gw akan bilang untuk nyoba reksadana pasar uang. Produknya yang mana yang spesifik? Akan gw sarankan buat cobain produknya MI yang udah gede dan AUMnya udah besar juga.

Reksadana Pasar Uang bisa jadi paling cocok buat masuk ke pasar modal pertama kali. Click To Tweet

=======

Kalo ada yang mau nambahin atau malah mau diskusi, monggo aja komen di kolom komentar ya. Silahkeunn colek gw juga di twitter @danirachmat.Β 

Kalo aja kenal orang yang dirasa akan mendapat banyak manfaat dari baca artikelΒ 9 Hal Penyebab Membaca tentang Reksadana Jadi Percuma ini dan share ke mereka, gw akan sangat berterima kasih. πŸ˜€

Yours truly,
dani

Advertisements

55 Comments

  1. adi
  2. lies
      • lies
  3. Mella
      • irma sopiah
  4. fee
  5. Tuxlin
  6. arif ramadha

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Translate Β»
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: