Kategori
Perencanaan Keuangan Reksadana

9 Hal Penyebab Percuma Membaca Soal Reksadana

9 Hal Penyebab Membaca tentang Reksadana Jadi Percuma ini terutama buat yang masih takut untuk berinvestasi di reksadana.

Buahahaha. Sebenernya gw bisa come-up dengan lebih dari lima belas, tapi mari kita telaah 9 hal penyebab membaca tentang reksadana jadi percuma. Hal-hal sederhana yang mungkin gw ama kalian semua masih melakukan atau bahkan cuma memikirkannya. Bahahaha.

Iya, kalau masih melakukan atau mikirin 9 hal ini, sayang banget waktu yang dipake buat baca-baca tentang reksadana. Lah kok sayang? Iyalah, daripada dipake buat baca, mending langsung aja hilangkan satu dari 9 hal ini dan langsung nyobain reksadana!

Ini 9 Hal Penyebab Membaca tentang Reksadana Jadi Percuma:

1. Gak punya rekening bank

Simpan uang di tas

Ya kecuali beli reksadananya nitip ama temen, atas nama suami, istri atau orang lain sih ya, cuman yamasa jaman sekarang ini kagak punya rekening bank sama sekali? Eyagapapa jugak sih ya, aman dari biaya administrasi rekening dan biaya administrasi ATM.

Etatapi kan ini ngomongin soal baca info reksadana tapi gak punya rekening bank. Apalagi keukeuh gak mau buka rekening. Yabuat apaaa toh yaaa? Hawong buka reksadananya yapasti perlu rekening bank kan buat paling gak nanti pas pencairan reksadananya. Ya apa mungkin dana pencairan reksadananya diwadahin tas? Apalagi tas kresek udah bayar jaman sekarang! 😛

Tenang aja, buka rekening bank udah pernah gw tulis pertimbangannya apa aja yang perlu dipikirin. Ditambahin sama temen-temen di kolom komen pulak nih pertimbangan buka rekening di bank. Jangan sampe gak dibaca dan jangan sampe gak buka rekening ya kalo emang suka baca-baca tentang reksadana! 😀

2. Belom Pernah Cek Profil Risiko

Nah ini nih. Udah semangat banget bacain tentang reksadana, udah langsung mau beli aja ke bank karena habis baca postingan cara beli reksadana di bank di blog ini atau malah langsung ke manajer investasi etapi gak pernah ngecek profil risikonya.

Penting ini pentiiing ngecek profil risiko seperti pernah gw tulis sebelumnya. Mending gak usah beli reksadana atau saham kalo belom cek profil risikonya!

Pentingnya apa? Ya biar tahu lah gimana sebenernya penerimaan masing-masing kita sama risiko. Jangan sampe karena gak tahu trus asal investasi di reksadana saham padahal penerimaan risikonya paling banter reksadana pasar uang. Giliran harga reksadana sahamnya turun eh malah langsung dijualin. Kan buang uang toh namanya!

Buang uang kalo jual reksadana pas harga turun

Makanya pake alat cek profil risiko yang pernah gw share deh. Trus kalo harga reksadana atau sahamnya turun kudu piye?! Ngerih bokk! Hehehe… Ada kok di postingan yang ini!

3. Pencinta Deposito Garis Keras

Garis keras di sini ya maunya POKOK-E kudu deposito. Lah berarti konservatis abis toh ya tipenya. Ya ngapain capek-capek baca tentang reksadana kan?

bank account lover

Bahahaha, sebelum gw dilabrak bilang gak ada gunanya, gw kasih tahu kalo adaaaa gunanya. Paling gak kasih tahu kalo ada loh instrumen investasi yang lain yang potensi keuntungannya lebih besar. Dengan sering-sering baca lama-lama harapannya sih bisa berubah pandangan ya. 😀 Jadi, teruskan membaca (dan segeralah buka reksadana)! Jangan sampe sudahlah garis keras pencinta deposito, eh gampang banget tergoda rayuan hadiah undian rekening tabungan.

Udahlah, bujuk rayu rekening tabungan itu godaan yang besar buat para deposan dan postingan ini ngebahas kenapa jangan sampe tergoda promo undian tabungan.

Tapi sih ya, kalo memang pencinta deposito garis keras, justru malah gw sarankan baca poin terakhir postingan ini. 😀

4. Gampang Percaya Omongan Orang Bank

Bahahahahaha. Iya, kalo gampang percaya omongan orang bank sih kayaknya percuma aja baca-baca segala macam hal. Apalagi begitu diomongin dikit udah langsung percaya dan beli produknya. Ya syukur-syukur sih kalo yang dibeli emang reksadana. Tapi setahu gw kebanyakan bank jualannya ya produknya mereka sendiri. Mereka kan ditarget ya bokk. Jadi ya jual apa yang bisa memenuhi target mereka.

Banyak kok yang gampang tergoda rayuan orang bank karena para pegawai bank ini umumnya well groomed (salah satu keuntungan kerja di bank kan ini :P). Apalagi kalo tampilan orang banknya kek begindang:

Pegawai Bank yang Ganteng(?)

Kalo pegawai banknya kek yang di atas, mending persiapkan diri sebaik mungkin dengan baca sebanyak mungkin sumber. Trus tanyain deh sepuas-puasnya itu mash-mas! Bahahaha.

5. Percaya Emas Adalah Investasi Paling Aman

Honey dear, gold is just another investment alternative. Bukan yang paling aman sedunia kok. Beneran deh.

Emas di Tangan

Bayangin aja kayak di tangan itu deh. Bisa jatuh loh suatu saat.

Time is money and pizza?

Bener sih pegang fisik, bisa dilihat, bisa disentuh dan warnanya bagus yang err…. ya emas gitu deh warnanya, tapi kayak investasi yang lain, emas juga punya risiko. Pernah gw tulis di LiveOlive.com dan juga gw publish ulang di blog ini gimana sih investasi emas itu. Cuss deh baca kalo masih berkeyakinan investasi emas itu yang paling aman.

6. Percaya (pake) Banget Kalo Pasar Modal itu Las Vegasnya Industri Keuangan

Hayooooo… siapa yang masih yakin banget kalo pasar modal itu gambling pake BANGET?

Congrats

Bookkk… Seriusan deh. Kalo ada yang punya pemikiran begitu, pernah tahukah kalo hidup kita itu terkait erat dengan pasar modal?

Perusahaan-perusahaan yang tercatat di bursa itu sebagian adalah perusahaan-perusahaan yang produk-produknya kita pake sehari-hari. Siapa yang bangun tidur gak mandi pake sabun, shampoo, sikat gigi pake pasta gigi, anaknya minum susu UHT kemasan? Perusahaan-perusahaan yang produksi dan jualan itu ada semua di pasar modal.

Mereka ngejalanin bisnisnya gak pake judi. Mereka lihat kebutuhan kita dan bikin barang-barangnya, dijual ke kita, yang kemudian kita beli pake duit hasil kerja keras kita sendiri. Trus perusahaan itu untung. Yang nikmatin keuntungan perusahan yang dapet duitnya dari kita siapa? Ya pemegang saham lah. Salah satunya dengan porsi paling kecil mungkin ya guweh. Bahahaha.

Jadi masih mikir pasar modal itu judi? kagaklaahhh! Asalkan mau cari info dan belajar 😀 Lagian udah sering kejadian harga saham perusahaan yang cari keuntungan dari kita itu pada turun, eh pada malah takut masuk. Gw sih malah belanja kalo lagi kek gitu.

7. Punya Rekening Bank yang Gak Jualan Reksadana

Udah lah ya, kalo yang ini, silahkan lihat poin pertama tadi buat alasan buka rekening banknya dan kalo bank tempat rekeningnya gak jualan reksadana, gak usah panjang-panjang. Mending buka rekening baru di bank yang jualan reksadana, atau berhenti aja cari info soal reksadana. 😛

8. Ngeyel Kalo Investasi itu HARUS pake DUIT GEDE

Bahahahaha…. Sori ya, jawaban paling bikin geli deh. Mamen, kalo udah sering baca tentang reksadana dan masih aja pake alesan ini beneran deh. Woooi, beli reksadana bisa mulai dari Rp. 500 rebuan (ato malah lebih rendah) dan beli berikutnya bisa cuman Rp. 100.000 doang!

Justru kumpulin dikit-dikit itu duit lewat reksadana dan kalo udah kekumpul banyak alihin tuh buat investasi yang lebih gede. Kayak bangun kos-kosan misalnya. Yegak?

9. GAK MAU/TAKUT Beli Reksadana

Hellowww? Beli dong reksadananya!

Bokkkk!! Bahahahaha!!!

Orang bisa berenang itu syarat utamanya apa manteman semuaaa??? Iyes!! Nyemplung ke air!

Silahkeeeun baca segala machem buku petunjuk, tutorial, video step by step, postingan belajar berenang otodidak dan alalalili soal berenang, tapi kalo kitanya kagak mau nyemplung ke air ya KAGAK BAKALAN BISA BERENANG.

Sama halnya kek reksadana. Kalo gak pernah berani beli ya kagak akan pernah ngerti deh. Beli dulu dikit, pilih produk yang risikonya paling kecil, amati beberapa waktu perkembangannya. Tingkatkan rasa nyaman megang reksadananya. Amati pergerakan sesuai kondisi makro dan mikro ekonomi.

Lama-lama ngerti kok.

Lhakalok beli Rp. 500.000 aja takut, ya kagak tahu kapan deh bakalan beraninya. Kalo gw ditanya, produk reksadana apa yang paling pas buat dibeli pertama kali, gw akan bilang untuk nyoba reksadana pasar uang. Produknya yang mana yang spesifik? Akan gw sarankan buat cobain produknya MI yang udah gede dan AUMnya udah besar juga.

=======

Kalo ada yang mau nambahin atau malah mau diskusi, monggo aja komen di kolom komentar ya. Silahkeunn colek gw juga di twitter @danirachmat

Kalo aja kenal orang yang dirasa akan mendapat banyak manfaat dari baca artikel 9 Hal Penyebab Membaca tentang Reksadana Jadi Percuma ini dan share ke mereka, gw akan sangat berterima kasih. 😀

Yours truly,
dani

57 tanggapan untuk “9 Hal Penyebab Percuma Membaca Soal Reksadana”

Iya, ya, kalo gak nyemplung gimana bisa berenang. Yuk, ah borong reksadana.
Tapi saya masih pelajari nih, 🙂
Btw, investasi apapun pasti ada naik turunnya. Soalnya berani investasi yang gak tradisional gak ya. Emas itukan termasuk investasi tradisional menurut saya. Sejak jaman kakek nenek saya orang sudah investasi di emas sih, hehehe….
sukses

Iya Mas Alris, investasi apapun memang ada naik dan turunnya. Btw padahalan reksadana ini sudah ada lamaaa banget juga loh Mas, tapi orang masih takut juga. Huehehehe 😀 Etapi reksadana emang baru jaman bapak saya sih umurnya 😛

Balas

Hahaha. Emang tanah, emas, dll yang paling sederhana sih ya Om Andhika ya. 😀 Wujudnya kelihatan dan ya tinggal jual ato beli sesuai harga yang dimau 😛 Eh itu juga sama aja sama saham ato reksadana ato obligasi juga kan ya? 😛

Balas

Punya target kurang dari 3 tahun pengen renov nambah kamar buat si kakak , jadi pake RDPT aja.. alhamdulillah lebih dari depo nih Mas..

kalau buat RD saham harus lebih tenang aja, awal awal suka cepet panik. inget nya buat jangka panjang..
Milih RD nya disesuaikan dengan tujuan keuangan nya aja. nambah ilmu terus deh kalau baca blog nya Mas Dani.. Hatur nuhun ilmu nya

Bahahahaha.. Baaaang, gak perlu sampe diruwat lah Bang. Cukup beli aja langsung kok. Lagian apa Bang yang bikin parno? Beli reksadana gak sama dengan duit hilang kok 😀

Balas

Daaaaan… Itu gif nya lucu2 amat siiih!! Hahaha… Pertanyaan awam nih, klo udah buka rek di bank yg reksa dana friendly, lalu beli reksadana mending mana: beli senilai 6 juta sekaligus di awal tahun atau beli Rp 500 ribu tiap bulan? Kenapa?
Thanks Dan!

Mas Dan..saya boleh balas ga??
klo ga boleh di delete aja ya,,sementara saya balesin dulu..haha

Jadi begini mbak nohara, klo dengan membeli senilai 6 juta tidak membuat mbak bangkrut, maka langsung aja eksekusi. Karena pada prinsipnya, nilai investasi akan berkembang. Tetapi kalo dengan 6 juta mbak jadi ga bisa belanja atau hura2, mending beli aja semampunya, let say 500 rb. Jangan sampai investasi menyusahkan diri sendiri..Semoga membantu

Hahahaha…. 😛
Kalo mending mana tergantung banget Tik. Gambarannya gini nih:
Beli langsung 6 juta sekaligus: Momen masuknya penting buat diperhatiin. Apakah waktu masuk harga reksadana lagi ada di bottom, atau malah di puncak dan akan simpannya untuk berapa lama? Karena dengan sekali investasi langsung masuk semua, begitu belinya pas harga mahal ya akan lebih sedikit potensi keuntungannya/kenaikan harganya karena pas masuk harganya sudah tinggi, pun sebaliknya, kalau pas masuk pas harga rendah berarti semakin besar potensi keuntungannya. Tapi kalau memang horizon investasinya untuk jangka panjang akan menjadi lebih kecil relevansinya karena overtime nilai investasinya sendiri akan mengalami kenaikan (seperti jawaban Om Andhika). Nah kalau kondisi sekarang ini, meskipun sudah menunjukkan kenaikan, secara umum masih di kondisi yang harga di bawah.
Sedangkan kalau beli sedikit demi sedikit, say rutin 500.000, bisa diuntungkan dengan averaging harga pembelian yang mungkin di satu saat beli waktu harga tinggi dan di saat lain beli di harga rendah. Metode dollar cost averaging ini oke dipakai kalo memang gak tahu kapan saat yang tepat buat masuk. Asalkan rutin setiap periode, overtime akan mendapatkan kenaikan harga juga.
Paling baik sih memang dengan kombinasi keduanya dan bisa mendapatkan momen masuk ke pasar di saat yang tepat.

patokannya seperti yang dibilang sama Warren Buffet: Rakuslah saat orang lain takut dan takutlah saat orang lain rakus. Jadi kalo market turun, kinerja pada jeblok, belanjaaa! 😀

Balas

Hayuk atuh Ooom nyemplung bareng. Berenang di kenikmatan investasi reksadana. Bisa banget 500rebu mah Om. Etapi dirimu investasinya udah kelas berat bener ah. Hehehe 😀

Balas

Hai mas dani. Tulisannya bagus sekali. Memacu buat nambah reksadana lagi kalau boleh saya berbagi pengalaman nih mas lima bulan lalu masuk reksadana dgn modal receh sambil membangun mental karena investasi direksadana terobosan baru buat saya. Sekarang alhamdulillah sudah berani holding 4 RD saham 1RD pasar uang. Ternyata invest di RD bikin ketagihan ya :):)
Selamat mencicipi reksadana para investor 🙂

Halo Mbak Mella! Makasih banget yaa sudah baca dan kasih komen! MEmang kok investasi di reksadana bikin nagih! Hehehe. Serem emang mulainya kalo belom tahu dan belom pernah coba, tapi seru ujungnya 😀

Balas

kakak saya termasuk yang percaya sama omongan orang bank wkwkwkkwkw
berkalikali dikasih tau mending beli reksadan eh ujung2nya malah unitlink sampe punya dua pula ckckkckckckc

Satu hal yang harus ditekankan kepada calon pembeli reksadana adalah; reksadana itu merupakan instrumen investasi yang tidak luput dari resiko kerugian. Jadi kalo ada petugas bank yang bilang reksadana pasti untung, wah tu orang cuma ngejar komisi dan biar nutup target penjualan aja, gak mikirin konsumen.

dan akhirnya gue ngerti apa itu reksadana. Kalo gue sih sekarang masih di sektor emas dan property 😀

gif gambarnya ga kuat dan…apalagi yang pertama haha..dapat dari mana? lospokus
iya, emas cuma salah satu alat investasi…reksadana juga salah satunya..ya kembali ke tujuan keuangan lo apa dan profil kita, tipikal yang konservatif atau risk taker…

Gambarnya gw pake dari giphy.com Fee.. maaf baru bales dan sori gak nyantumin sumber. Ini pas gw search banyak yang pake gambar yang sama. Jadi bingung mana nih asalnya. Hahaha.
Mbeer, kudu pas sama tujuan keuangannya apa dan gimana profil risikonya emang..

Balas

Haha, kalo aku sekarang masalahnya adalah yang di nomor 4 tapi dalam kaitan belum sempat banyak baca-baca sendiri dan mempelajari situasi/medannya dulu 😛 . Huaaah, sibuk bgt sih sekarang 😛 .

Zilko maaf baru dibalas. Hahahaha.. Kebayang betapa sibuknya dirimu Ko… Etapi kalo orang banknya bisa dipercaya ya gakpapa juga Ko. Soalnya banyak yang karena kejar target jadinya ya gitu deh. Mengejar keuntungan pribadi.

Balas

Saya bacanya sampe ke komen-komen hahaha asli ini penasaran sama reksadana. Dulu waktu kerja, koordinator liputan saya tuh saranin reksadana, cuma saya sambil lalu saja. Nah sekarang baca ini, belum lagi artikel lain asli jadi pengin juga dan makin tertarik 😀
Tfs ya Mas Dan..

Saya malah kurang paham tetang reksadana mas… Buat orang awam kayak saya, mungkin emas paling cocok buat investasi 😀

Ahahahaha. Belom tentu juga loh Om. Hihihi… Ada alternatif lain selain emas. Yang mau saya sampaikan jangan terpaku dengan satu jenis investasi saja 🙂

Balas

Huehehehe… Asalkan ada investasi di tempat lain gapapa Mbak Evi meskipun tidak investasi di reksadana 😀 Apalagi njenengan sudah punya bisnis yang sudah jalan bagus… 🙂

Balas

Wah makasih mas ilmunya,sebenarnya sdh tertarik sama reksadana cuma masih ragu,

Mau baca2 dlu tentang reksadana

Mbak Dedew.. Makasih ya tadi sudah dibantuin sharing… 🙂 Kalau yang menguntungkan tergantung sama timeframenya Mbak. Kalo lebih dari lima tahun saya masuk ke reksadana saham. Kalo kurang dari itu, reksadana campuran atau pendapatan tetap. Kalau kurang dari 3 tahun sih reksadana pasar uang saya Mbak 😀

Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *