Kategori
Fragment

the MIL

Gimanapun bete dan sebelnya sama mertua kita,  mereka adalah orang-orang yang bawa Istri/Suami tercinta ke dunia ini dan menjadikan mereka seperti mereka sekarang yang kita cintai mati-matian.

Mikirin itu aja gimana bisa bikin benci mereka sampe buat ngomongin ke temen? ya gak? Yang ada sih malah bikin sayang ke mertua. Pake Banget. Kalo dibawa ke term yang lebih luas, in laws, jadi ga cuman mertua, tapi kakak/adik dari pasangan kita juga.

8 tanggapan untuk “the MIL”

Hmm… Karena aku belum nikah, jadi ga bisa ngomong banyak ya. Tapi namanya hidup ini kita memang selalu ketemu dg banyak orang yg sepaham baik cuma sekedar lewat maupun keluarg dekat. Kalo mau ngeluh tentang in laws, ya diri sendiri dulu donk introspeksi. Ibuku sendiri aja sering cekcok sama aku, tapi biasa aja tuh… Wajar kali ini mah ibu mertua, dia sedang beradaptasi dg kita sebagai “anak baru”. Tentu ga gampang melakukannya.

Hahah…
Sebenarnya mertua mau batak atau suku mana pun sih tergantung orangnya juga kan. Saya dulu waktu mau nikah, sama mami saya sempat dinasihati. Soalnya dia takut saya gak betah, katanya bahaya dapat mertua orang batak (mami saya ambon nikah dengan orang batak dan mertuanya galak pula LOL).
Saya bilang, tenang saja Ma. Selama kita berani buat batasan yang jelas, tentu mertua juga tahu diri. Dan saya pun orang batak kok, apa pula yang harus ditakuti. Sama-sama bersuara keras ini, wkwkwk…
Tapi ternyata, meski saat baru menikah mertua saya itu banyak komplen dan omongannya yang menyakitkan hati, tapi ternyata memang begitulah dia. Dia ungkapkan apa yang ada di hatinya, tapi lalu ya sudah. Lepas. Dan selanjutnya, dia adalah mertua yang sangat perhatian dan sayang pada cucu juga menantunya yang satu ini. Singkat cerita, saya tidak ada masalah dengan beliau sih.

semoga aku memiliki mertua (nanti setelah menikah resmi) yang baik dan ngerti banget sama aku

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *