Kategori
Blogging Things Di Balik Blog Technicality

(Bukan) Postingan Geje(?) Oh Please!

*postingan ini gak pake gambar yang biasanya gw kasih meskipun suka gak nyambung*

Ada yang baca postingan gw kemaren yang mencoba menganalisa perubahan diri gw sendiri (manalah mungkin gw menganalisa perubahan orang lain? Eh bisa aja kalo seleb ya yang gw bahas kayak gimana Cinta dulu dan sekarang *eaaaaa*) dan komen-komennya?

Komen dari MemTyke, crafter baik hati dan juga blogger favorit gw serasa menampar keras dan menyadarkan gw dari kesalahan yang selama ini gw lakukan. *maturtenkyuuu ya Meeeeemmm*. Quote bagian komennya yang kena banget tuh ini:

“Dear friends….. Stop calling your blogposts ‘geje/gak penting’, please. I’m your reader and I have standart. I dont read geje/sampah/unimportant posts and it’s an insult to me if you call your post geje coz that means I have a bad taste”

Nah lho!

Hayo siapa yang masih sering bilang postingannya sendiri geje? *tunjuk tangan paling pertama gw mah

Kemaren gw kasih tulisan “terimakasih buat yang sudah mau baca postingan geje gw ini karena gw ngerasa takut, iya takut kalo ada orang yang mikir “ih gini aja diposting” dan kasih komen itu. Padahal sebelum bikin postingan itu, gw mikir kalo postingan itu perlu gw buat, terutama untuk catetan gw sendiri nanti-nanti bahwa gw pernah loh melalui masa-masa itu dan syukur Alhamdulillaahnya sudah ngelewatinnya. Syukur-syukur bisa dibaca sama orang yang mengalami hal yang sama dan kemudian dia jadi sadar dan menemukan kabar baik *kalo kulit manggis kini ada ekstraknya* kalo bukan dia sendiri yang mengalaminya dan cara get over itnya sederhana, menerima diri apa adanya aja. Ihikkk!

Ternyata ketakutan gw emang gak beralasan.

Bener juga dipikir omongannya si Memy, kalo gw sendiri bilang postingan yang gw publish geje, berarti gw meremehkan orang-orang yang mau baca postingan bahkan kasih komen. Sama aja kalo gw bilang temen-temen seleranya sama yang geje-geje ya. Hiks. Which I will not take it as a compliment. Seringnya malah kalo gw baca tulisan temen yang emang bagus dan layak baca tapi mereka kasih tulisan kalo tulisan mereka itu geje/gak penting dan sebagainya di komen gw akan bilang “Nggak kok postingnya gak geje dan isinya bagus” selain komen tentang isi postingan itu.

Dengan kata lain, ya, gw punya standar postingan mana aja yang akan gw baca dan akan gw komen. Kalo emang layak komen ya gw komen. Kalo nggak ya gak akan gw komen.

Oiya ini kayaknya sama dengan tombol like. Selama ini gw jaraaang banget sih cuman tekan tombol like doang kalo gak bener-bener speechless saking bagusnya sehingga komen akan merusak kebagusan postingan ato kepaksa banget nge like padahal gw gak ngerti apa yang ditulis karena penulis kasih like banyak-banyak ke postingan yang gw bikin *yang seringnya only seconds away from the post published. Kalo gitu berarti gw ngerusak standar gw sendiri ya. Hahaha.

Ok then. Since now on I will not say that my blog post is geje or unimportant. I value you my reader and my fellow friends, I don’t read geje/sampah/unimportant post. Still think that your post is geje? think again! 🙂

Happy blogging!

72 tanggapan untuk “(Bukan) Postingan Geje(?) Oh Please!”

Eeehhh.. kemaren sayah mampir ke blognya njenengan kok katanya sudah dihapus apa ditutup ya. Ini inetku yang error apa sampean yang pasang alamatnya yang lain Mbakyu? Saya akhir-akhir ini lagi banyak load kerjaan jadi belom bisa banyak mampir..

huahuahahaha;…gue juga sering nulis gitu dan…tapi emang beneran not so important jurnal…ya tapi ga maksud merendahkan readers gue..ahhhh yasudah mulai sekarang ga ngomong gitu lagi…hehehhee

dan aku suka cuma ngelike doang lho Dan.. abisnya ngomen dari hp nih ilang mulu..
tp mendingan setelah update wordpress di hape enak ngebaca dan komen dari reader..,

Mba Mondaaaaa. Saya kenal njenengan koook. Tahu Mba Monda tipe blogger seperti apa. Saya yakin kalo njenengan ngelike itu pasti baca. Malah seneng di like ama Mba Monda.

Aku pas baca komen memtyk di postingan mas Dani yang sebelumnya langsung jlebbbb banget hahaha. karena aku salah satu yang suka nyelipin kata2 “maaf ya kalo postingannya geje/ga penting”, Gak mau lagi ah bilang kayak gitu, karena bener kata memtyk, jatuhnya kita jadi ga ngehargai readers kita ya mas kalo kita aja underestimate sama postingan yang kita bikin.

jadi ketiadaan komen mas dani artinya ada dua : 1. Tulisan tidak bagus, geje. 2. Tidak dikunjungi. wahahah
Tulisan apapun kalau sudah dibagi artinya ya dibagi. Perkara bermanfaat itu biar orang lain yang mengambil manfaatnya. Hal sepele bisa jadi sangat bermanfaat bagi orang lain tanpa kita tahu.

Gak juga Bang. Bisa jadi yang ketiga. Saya gataju komennya apa karena saking bagusnya sampe takut ngerusak isi tulisan dengan komen. Eh kalo ga ada komen saya di blog manteman mah bisa jadiiiii sayanya lagi ga sempet bw Bang. Huhuhuhu.

Iya kok hal sepele menurut kita bisa jadi penting banget untuk orang lain.

oooooooooooh…iya jg ya? aku sering bilang tulisan sendiri geje, itu menutupi malu kalo nanti ada yang bilang postingannya aneh, jadi sebelum diomongin aku omongin dulu dan padahal dalam hati yang etrdalam banget nggak pengen orang lain ngomongin postingannya aneh *duh ntah lah ya yg penting sebisa mungkin nggak ngomongin diri sendiri aneh. Eh sama kali ya dengan sayang sms diri sendiri, kalo kita nggak sayang gimana orang lain mau sayang *lho ini kok jadi curcol,bahahahaha

Gw suka Like dulu sblm sempet komen, krn biasanya gw suka riweuh, jd baca dulu trs like. Komen nya nti setelah gw santai. Biasanya klo gw cuma like aja, karena gw bingung mau komen apa dan krn gw ga mau jd SR di blog nya mentemen gw, ya gw like biar tau kalo gw baca kok postingan kalian 🙂

ini yang kita omongin kemaren yak? gw pasti berkunjung balik sih kalo ada yang komen di blog gw, tapii untuk komen biasanya gw harus ngenalin dulu yang punya blog Dan, makanya biasanya SR dulu lamaa karena gw gak bisa ujug-ujug komen *nasib muka serem tapi pemalu*

nulis itu susah loh mas, hikss. waktu kita nulis kita benar-benar mikir apa yang kita tulis berguna buat diri kita sendiri dan juga buat orang lain. dan semakin menulis kita semakin mengerti kekurangan dan kelebihan kita dalam mengurai dan mengartikan suatu kalimat.

Dulu aku pernah baca komennya siapa ya, memy atau koh arman gitu.. Aku lupa.. Tapi isinya keep posting, karena siapa tau apa yg menurut kita ngga penting ternyata bisa bermanfaat buat orang lain..
Sejak itu aku cuek2 aja mau posting kayak apa juga, ada yg baca syukur.. Ngga ada yg baca juga ya gapapaa.. 😛

Haha.. Klo blog ini sih isinya mendingan drpd blog-ku mas.. Aku yang sepele aja di post.. Tapi bagiku sendiri post-ku itu priceless, soalnya yang sepele2 itu malah yang ngangenin.. Aku suka buka2 blog sendiri dan bahkan hampir semua post di blog masuk ke pocket, supaya gampang dibaca sewaktu-waktu, hehe..
Tapi gak semua post-ku aku anggep geje, kadang aku narsis juga sama isi post-ku, hehehe..

Serius. Sejak sebelum pindah kerja kemaren gw sempet ketombean parah karena stress keknya padahal sebelumnya gak pernah. pake beberapa shampo lebih parah hasilnya, balik ke awal lagi biasa aja masih ada. Akhirnya ganti seperti yang lu posting. Hahahaha. Makasih yaa

Ummm.. Aku sering nih merendahkan postingan ku, meski terselubung cara ngomonginnya kayak ngumbar aib ngga penting, dll.. Rupanya ngga boleh ya, Bang? Seharusnya lebih menghargai tulisan sendiri plus orang yang uda mau baca postingan kita.. Kok aku ikut-ikutan ngerasa gimanaaa gituh. Hiks. :'(

Caaaak… Diposting tenan, wkwkekekek…. Once again, maaf klo saranku kmrn disampaikan di ranah publik ya….. (Kmudian Mbak Vita keningnya berkerut membaca diriku yg mengetikkan kata ‘ranah’). Tp aku suka lho dgn komentar teman2 disini.

Hahahah. Nah loooh. Klo nyambung2in ke geje keknya aku tunjuk tangan paling tinggi deh nih. X_X

Hehehe, iya ya, kita juga harus menghargai hasil karya sendiri 🙂 . Apalagi ketika hasil karyanya “dipublikasikan” ke umum 😀 . Kalau kita nggak menghargainya, gimana orang lain mau ikutan menghargai 😛 .

Jadi kan postinganku layak komen kan, padahal ya kadang sering ngerasa geje gitu juga, cuma gengsi aja ngakuin di blog sendiri hahahaha

[…] masih mellow yellow tentang blog. Mau update post Aktivitas Ngeblog tapi urung gara-gara baca post-nya Mas Dani. Post-nya Mas Dani itu nyentil saya yang suka bilang kalau post-post saya geje, hehehe, tapi […]

setiap orang punya selera dan bener juga tuh kutipannya…. kalau bukan kita yang menghargai diri sendiri, mana mau orang lain menghargai kita… kira2 begitu yah.

dan tipe2 blogger juga macam-macam seh. tapi kalau udah bikin tulisan dan posting sudah menandakan dia punya nilai lebih. apalagi diikuti dengan saling komentar di blog yang memberi komentar di blognya… nambah lagi nilai plusnya…. menurut saya pribadi 😀

Saya yg akhir2 ini jrg koment di blog teman2, krn inet bulan2 ini lemot banget….dah koment reload lagi dan lagi…. herrr…
Jadilah silent rider, yg tdk baik hati dan sombong… halah opo to yo iki… kok jd berpikiran gak jelas …

Ahh…Daniii…
kalo kamu aja nilai tulisanmu geje…apalagi tulisan ku yaks??
habis baca tulisan mbak yo yg isinya etiket nge blog…
heu..heu…sumpah deh…gw gak ngerti juga tujuan gw ngeblog apaan…
pokoknya ada yg mau ditulis…ya ditulis…*lagi dalam tahap belajar nulis juga sih…
dan belum sampe dalam tahap peduli bakal dibaca atau enggak…apalagi sampe dalam tahap mikir tulisan ini akan bermanfaat apa enggak
tapi…setiap orang pasti punya cerita kan…dan kita dapat mengambil hikmah dan informasi dari setiap cerita itu…

ahaha dulu sering sih nulis “makasih udah nyempetin baca postingan sampah ini”. tapi sekarang gak pernah lagi kayaknya. sebab saya pikir, temen temen udah maklum kalo cepybreak itu hanya menyesatkan 😀

gimanapun, semua hal hal besar bermula dari sekelumit hal hal kecil, bahkan geje sekalipun. saya penganut kepercayaan itu 😀

Betul mas Dani. Kalo kita sendiri merasa tulisan kita nggak penting/gak jelas, bagaimana pembaca mau menghargai tulisan itu? Harus pede dgn tulisan sendiri 🙂 keep writing yo 🙂

Jleb! hahahaha!
Iyak bener juga dipikir-pikir ya. Klo kita ngerendahin tulisan kita, gimana pembaca 🙂

hampir senada dg ini… beberapa waktu lalu ada teman yg menulis di status FBnya.. kok ada yg nulis dg kategori ‘iseng’… naah.. langsung mak jleb buatku… setelah tak pikir2 lagi… emang bener, akhirnya kuganti kategori itu.. 🙂

Tiap share link ke medsos kecuali twitter krn terbatas, aku selalu mengakhirinya dg kata “semoga bermanfaat” karena itu yg kuharapkan. Aku nggak mau buang2 waktu teman2 yg baca blogku. Kalau ada yg merasa begitu, aku pasti syedih syekaleee… Btw, yuk ikut giveaway blog tour di blogku.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *