Kategori
Investasi Paid Post Saham

Jadi Sultan dengan Memanfaatkan Peluang Investasi Saham!

 “Masih ada gak sih peluang investasi saham? Masih bakalan naik lagi gak ke depannya?”

~ netyjen budiman

Jawaban gue: Masih ada dan peluangnya MASIH GEDE BANGET!

Dan baca tulisan ini buat tahu gimana seorang sultan yang duitnya berlimpah masih investasi ke saham. 

Terutama buat kalian yang masih ragu dan maju mundur buat masuk ke saham ato nggak. 

Yakalo gue sih udah gak perlu lagi diyakinkan buat investasi saham ya. Tinggal jadi sultannya aja yang kurang. Bahahaha!

Seperti biasa, manteman bisa baca tulisan ini dari awal sampai habis, atau bisa juga per bagian sesuai daftar isi yang ada di bawah ini:

Manfaatkan Peluang Investasi Saham untuk Jadi Sultan

Peluang Investasi Saham untuk Sang Sultan Bintaro 

Acara Ngobrol Bareng Andre Taulany dan Merry Riana

Buat jadi seorang sultan, gue harus belajar dari si sultan langsung dong. Ya gak? Masa mau jadi sultan belajarnya ke centeng kecamatan. Yang ada cuma jadi debt collector guenya ntar kan. *trus ditabok

Pas bener dah Sabtu kemaren gue yang finance blogger ini (eciyeeee) diundang buat ikutan eventnya RHB Sekuritas Indonesia. Ngobrol bareng Merry Riana dan Sang Sultan Bintaro yang ternyata adalah: Andre Taulany! 

Bahahahahahaha!

Awalnya gue ragu dengan status ke-sultan-an Andre. Yagimana ya, gue ingetnya dia nyanyi 

“Mungkinkah… kita kan slalu bersamaaa….” ~ kalo kalian tahu fix tua kek gue

Sampe kemudian dia pamerin tuh mobil-mobil mewah koleksinya dia. Anjir! Gue yang gak terlalu ngerti otomotif aja ngiler lihat koleksinya dia. 

Ya okelah gue akuin dia sebagai Sultan Bintaro! TangSel dah boleh!

Tapi dese belom menjamah daerah kekuasaan gue karena gue tinggalnya di KABUPATEN Tangerang. Wkwkwkwkwkwk… Jadi lowongan jadi Sultan Kabupaten Tangerang masih terbuka nih. 

Akhirnya semua sepakat kalo Andre Sultan Bintaro, then Merry Riana adalah Ratu Puri. 😛 

Acaranya sih gak tanggung-tanggung, ada Direktur Utama Bursa Efek Indonesia, Pak Inarno dan para petingginya RHB sekuritas mulai dari Presiden Direktur Pak Iwanho, Head of Retail Equity and Branch Coordinator Ibu Soesilowati Asalim dan Pak Thomas Nugroho sebagai Head of E-Broking. 

Jadi pas gue ikutan acaranya berasa kayak masuk “The Royal Gathering of The Investment World” gitu. Bareng Sultan, Raja dan Ratu. Hahahaha.

Gue rangkumkan acaranya dimarih ya. Kalo mau lihat acara fullnya bisa langsung lihat video di bawah ini:

Baca juga: Alasan Kuat Investasi Saham

Kembali ke atas

Peluang di Pasar Saham Jangan Dibuang!

Andre yang fokus di bisnis mobil mewah cerita kalo dia berangkat dari hobi. Awalnya dia mulai bisnis mobil mewah ini yak arena demen. Dese ngulik mobil langka yang dibeli dalam kondisi gak seberapa bagus, dibenerin dan akhirnya dijual. 

Karena hobi, dia paham semua seluk-beluk yang dia kerjakan di bisnis mobil mewah ini. Dan berujung dia bisa cuan beberapa belas atau puluh persen. Bisa cuan sebesar itu katanya, karena dia sabar dan gak buru-buru buat jual. Karena dia tahu barang yang dipegangnya adalah barang bagus. 

Mengutip kata-katanya Sang Sultan Bintaro soal jualan asetnya:

“Ya kalo Sultan kalo jual itu jual santai, monggo beli, nggak juga nggak papa”

 Gue langsung keinget sama prinsip investasi di saham. Beli barang bagus, jual ya jual santai aja. Gak perlu buru-buru. 

Dan bener dong, Merry Sang Ratu Puri langsung masuk dari sini. Dese langsung bilang kurang lebih seperti ini: 

“Bang Andre tahu gak, ada barang bagus yang Bang Andre bisa jual dan beli tanpa harus repot-repot ngurusin restorasi kayak mobil?”

Merry Riana

Ya jangankan Si Sultan Bintaro yang pikirannya duit ya, gue aja kalo denger kek gitu pasti langsung tertarik. Gue yakin gak ada yang gak penasaran.

Manteman pasti penasaran kan kalo ditawarin kek gitu? Dimana sih? 

Yak betul! Pastinya dengan investasi di saham. Bihihihik. 

Pembahasannya gak jauh dari apa yang selalu gue bilang di blog ini. Investasi saham adalah sebuah peluang yang jangan dibuang di kondisi sekarang. 

Merry Riana pun menjelaskan ke Andre kalo sebenarnya modal yang diperlukan gak terlalu gede buat masuk ke pasar saham. Yatapi tentunya sebagai Sultan Bintaro dese gak mau dong investasi kecil-kecilan. Dia mau langsung gede lah!

Trus karena Andre dah fokus sama mobil antiknya, dia takut gak bisa ngurus ini saham. Concern kedua pun terjawab karena beli saham adalah beli perusahaan. Untuk perusahaan yang sahamnya di perdagangkan di bursa, manajemen ngurusin perusahaan udah para professional.

Pertanyaan Andre berikutnya adalah: Kudu beli perusahaan yang mana bok? 

Kembali ke atas

Memilih Produk yang Digunakan Sehari-hari

Menjawab pertanyaan terakhir tadi, Ibu Soesilowati menjelaskan ke Andre dengan benang merah yang sama yang selalu gue sampaikan. *eciyee sok-sok nyamain lagi.

Intinya, kalo mau beli saham perusahaan, pilihlah perusahaan-perusahaan yang produknya akrab dengan kehidupan kita sehari-hari. Karena dari sekian ratus perusahaan yang terdaftar di bursa, akan cukup menantang memang untuk investor pemula memilih mana investasi yang terbaik. 

Seperti kata pepatah, 

“Tak kenal maka tak sayang”

~ pepatah maker

Dari situlah kita bisa berangkat untuk mulai berinvestasi saham. Beli perusahaan yang kita kenal aja dulu. 

Ada logika yang bisa dijadikan alasan yang cukup kuat dengan membeli saham perusahaan yang produknya dipakai sehari-hari. Apalagi kalo misalkan produk perusahaannya itu sudah dipakai turun temurun. 

Itu menandakan bahwasannya si perusahaan memiliki kehadiran yang cukup kuat di market. Orang akan terus menerus menggunakan produknya dan ini akan mendorong pertumbuhan perusahaan ke depan. Selain itu, lebih kecil kemungkinan perusahaan ini akan kalah dalam persaingan. 

Berangkat dari situ bisa dijadikan justifikasi untuk bisa mulai berinvestasi saham. 

Bu Soesilowati menambahkan, kalau misalkan memang bingung, Sang Sultan Bintaro bisa aja langsung milih investasi di saham bank-bank besar di Indonesia. Karena bagaimanapun, pertumbuhan Indonesia tidak akan lepas dari transaksi perbankan dan apabila percaya Indonesia bisa tumbuh, maka bank-bank besar penunjang ekonominya pun akan ikut tumbuh. 

Misalkan saja BBCA dan BBRI dimana keduanya memiliki kehadiran yang kuat sekali di segmen yang berbeda. BBCA hadir menyediakan begitu banyak kemudahan transaksi. Sementara BBRI hadir hampir di semua daerah di Indonesia dan memberikan layanan perbankan bahkan untuk rakyat di pedalaman. 

Reasoning-reasoning sederhana dan masuk akal yang disampaikan tim RHB dan Pak Inarno selaku Direktur Utama BEI kayaknya sih bikin Andre terbakar ambisi untuk bisa meningkatkan status. Dari Sultan Bintaro jadi Sultan DKI. Bahahahahaha. 

Dese pun mulai bertanya-tanya belinya dimana dan bagaimana mulainya. 

Kembali ke atas

Kenapa Menggunakan RHB Sekuritas Indonesia?

To be honest, ini pengalaman gue berkenalan dengan RHB sekuritas. Gue udah pake akun sekuritas lain sebelum ini. Dan untungnya, pas sesi tanya jawab gue diberikan kesempatan bertanya. 

Pertanyaan gue adalah:

“Kenapa harus RHB Sekuritas Indonesia, sementara banyak banget sekuritas lain di luaran sana?”

– Mamat si Finance Blogger Otoy

Bahahahaha… Pertanyaan blogger ngehe banget kan? Untung gak langsung dikick dari acaranya dah. Malah pertanyaan gue dijawab langsung sama Pak Iwanho, President Directornya langsung!

*hatiku mencelos

Jawaban yang gue dapatkan kenapa RHB sekuritas ini antara lain yang gue rangkum dengan bahasa gue sendiri ya:

1. Pembukaan sepenuhnya realtime online. 

Ora pake ribet harus submit-submit dokumentasi. Gue dah coba sendiri juga opening accountnya. Ya poto-poto dokumen kayak KTP dan tanda tangan ya wajar lah ya. Gak nyampe 3 hari udah jadi itu RDN

2. Setoran awal terjangkau

Keknya market retail ini semakin menarik buat digarap ya. Dijelaskan sama Pak Iwanho pembukaan rekening di RHB sekuritas minimum Rp 100.000 dan bisa langsung dipake transaksi saham. Beliau baik loh ngejelasin ini, karena yang nanya gue kali ya. Bahahahahahahaha.

Kalo yang nanya Sultan Bintaro sih gue yakin ini gak akan kedengeran. Malah si Sultan mau setoran awal mapuluh milyar katanya. Wkwkwkwkwk.

3. Fee jual dan beli kompetitif (0,15% beli, dan 0,25% jual) tanpa minimum fee

Kalo di sekuritas lain, fee jual dan beli ada minimum fee kan ya. Kayak kalo misalkan transaksi amountnya kekecilan bakalan kena minimum fee Rp 10 ribu gitu. Penjelasannya Pak Iwanho, RHB Sekuritas kagak. Feenya bener-bener sesuai prosentase transaksinya. 

Jadi meskipun keluar masuk kecil, ya fee yang dikenain pun kecil. Mayan hemat kan yes. 

4. Free market info BEI 

Jadi tiap bulan bakalan ada market info yang dikasih sama RHB sekuritas buat nasabahnya. Kita gak perlu bayar. Kalo di sekuritas lain ada biaya di kisaran Rp 25 ribu sebulan. 

Ya ini sih bermanfaat banget buat gue yang emang suka baca segala macem berita. Dan mestinya juga buat investor saham lainnya ya. Ya masa habis beli saham cengok doang kan?

5. Ada promosi bunga margin 13% per tahun sampai Rp 50 Milyar per nasabah

Ini manteman bisa cek langsung ya bunga margin di sekuritas lain kalo mau dipake berapa. Termasuk murah infonya. 13% per tahun sih lebih murah dari KTA ya, apalagi pinjaman online. Bahahaha. 

Buat yang sudah ahli trading, penggunaan margin bukanlah sesuatu yang tabu. Bahkan bisa dijadikan leverage buat meningkatkan volume profitnya. 

Baca juga: Pertimbangan Memilih Sekuritas untuk Investasi Saham

Karena jawaban inilah gue pun akhirnya tergoda dan penasaran membuktikan. Salah satu yang udah berhasil gue buktikan adalah proses buka rekeningnya yang online dan setoran awalnya. Trus penasaran juga sama itu biaya transaksi gak ada pake minimum. Bahahaha. 

Kan kudu itungan ya soal duit mah. 

Nanti gue share lagi bukti dari jawaban-jawaban lainnya kalo dah gue cobain. 

Kembali ke atas

Penutup: Manfaatkan Peluang di Tengah Krisis & Pandemi dengan Berinvestasi

Sebagai penutup, gue mau cerita apa yang dibilang sama Pak Inarno dan Pak Thomas mengenai timing investasi dan juga efek partisipasi masyarakat di pasar modal Indonesia. Pake Bahasa gue sendiri tentunya. 

Kalau misalkan ada yang ingin berinvestasi di saham, saat-saat seperti ini adalah saat-saat yang paling tepat. Dimana banyak ketakutan melanda dan harga-harga saham jatuh. Harga saat ini adalah harga yang cukup murah untuk mulai investasi saham.

Berkebalikan dengan keyakinan banyak orang yang hanya mau berinvestasi ketika ekonomi sedang baik-baik saja. Harga saham saat itu bisa jadi sedang tinggi-tingginya. 

Selain itu, dari sekian ratus juta rakyat Indonesia, yang berinvestasi di pasar modal baru beberapa juta. Karena itulah, harga saham gampang sekali terguncang. Coba kalau misalkan rakyat Indonesia separoh aja udah masuk ke pasar saham. Dana asing yang suka keluar masuk mungkin efeknya tidak akan separah seperti sekarang kalau mereka keluar dari market. 

Karena itulah, investasi di pasar saham adalah salah satu bentuk cinta negara.

Tulisan-tulisan terbaru di blog ini yang juga bisa kamu baca:

  • Bisnis Dropship: Seluk Beluk yang Harus Diketahui
    Kamu pasti tidak asing mendengar istilah bisnis dropship. Bagi kamu yang ingin memulai sebuah usaha, dropshipping adalah bisnis yang bisa dibilang relatif aman, bisa dimulai dengan modal terjangkau, dan punya potensi untung besar. Kenapa? Dropshipping dikenal semenjak bisnis online merebak di tengah masyarakat. Bisnis ini cukup unik, karena sebagai dropshipper, kamu tidak perlu mengeluarkan modal […]
  • Bisnis di Masa Pandemi, Meski Krisis Harus Tetap Survive dan Cuan
    Ketika pandemi COVID-19 muncul, pembatasan aktivitas dilakukan secara masif dan memperlambat bisnis. Ini mengganggu rantai ekonomi bisnis hingga menyebabkan banyak perusahaan terpaksa melakukan pemotongan keuangan. Alhasil, pelaku usaha sulit menjalankan bisnis di masa pandemi. Dengan keadaan ekonomi yang tertekan saat ini, banyak pemilik usaha kecil merasa putus harapan. Ribuan bisnis terpaksa gulung tikar karena sepi […]
  • Contoh Bisnis Plan Sederhana untuk Pemula dan Tip Membuatnya
    Ingin membangun bisnis, tapi bingung mulai dari mana? Jika keinginan kamu sudah mantap, kamu bisa memulai dengan membuat bisnis plan lebih dulu. Jadi, harus punya bisnis plan dulu ya? Iya, sebaiknya sih, kamu mulai dari sini dulu. Kabar baiknya, kamu enggak perlu terlalu detail juga untuk membuatnya. Yang penting ada garis besarnya sudah ada. Terus, […]
  • 7 Bisnis Online tanpa Modal, Cocok untuk Pelajar Tambah Uang Saku
    Masih sekolah tapi mau punya penghasilan sendiri? Bagus! Memang soal bisa menghasilkan uang ini mestinya sudah dipelajari sejak dini. Jangan khawatir, bisnis ini bisa dilakukan oleh siapa saja, kapan saja sebenernya, bahkan di sela-sela waktu sekolah. Yes, sudah pernah dengar tentang bisnis online tanpa modal kan? Yes, untuk melakukannya, kita cuma perlu kreativitas dan kemauan […]
  • Investasi Emas Online: Panduan Praktis untuk Pemula
    Kamu punya sejumlah dana dan ingin dikembangkan? Emas bisa jadi salah satu instrumen investasi yang bisa kamu pilih saat ini. Instrumen ini banyak dipilih orang karena menawarkan harga yang relatif stabil dengan risiko yang juga relatif minim. Jika tertarik, kamu bisa mencoba investasi emas online yang belakangan cukup populer. Di masa produktif, sebagai pekerja kita […]

Kalo ada yang mau didiskusikan bisa langsung tulis di kolom komen atau email gue ke halo@danirachmat.com;

Atau bisa juga colek gue di Instagram @danirachmat.

Kembali ke atas

2 tanggapan untuk “Jadi Sultan dengan Memanfaatkan Peluang Investasi Saham!”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *