Kategori
Buku Review

[Review Buku] Negeri Para Bedebah

Negeri Para Bedebah
Judul                     : Negeri Para Bedebah
Penulis                 : Tere Liye
Penerbit               : Gramedia Pustaka Tama
Jumlah Halaman : 433
Buku ini salah satu dari 18 buku yang gw selelsaika tahun lalu dan sebenernya buku kedua Tere Liye yang gw baca. Awalnya gak terlalu tertarik sama nama Tere Liye karena begitu banyak orang yang bilang kalo tulisannya bagus dan beberapa sudah difilmkan. Trauma kayak kejadian Twilight aja. Buku pertama yang gw baca Burlian dari Serial Anak Mamak dan langsung jatuh cinta. Makanya gw langsung ambil Negeri Para Bedebah karena pengen tahu gimana Tere Liye menulis tema yang bertolak belakang sama sekali. Dari anak kampung di pedalaman hutan Sumatera ke cerita konsultan jasa keuangan dan carut marutnya dunia keuangan.
Menarik sekali Negeri Para Bedebah ini, cerita dibuka dengan mengintip sekilas kehidupan Thomas, seorang Eksekutif muda penasehat keuangan terkemuka yang sibuk dan dipercaya setiap kata-katanya. Ngintip kehidupan kelas atas yang punya hobi gak biasa. Gak berlarut-larut tiba-tiba cerita langsung ditarik ke konflik utama buku ini. Menyelamatkan sebuah bank yang menghadapi jurang kehancuran karena kesalahan pengelolaan perusahaan. Lika-liku penyelamatan yang dilakukan merambah banyak sejali sangkutan cerita sampai gw bisa membayangkan bagaimana sebenernya yang kejadian di negara ini.
Baca buku ini gw ngerasa kayak nonton film action yang gak putus-putus memacu adrenalin. Apalagi pake latar belakang kejadian yang sedikit banyak gw bisa paham dan mungkin si Tere Liye juga pakai kejadian krisis tahun 2008 sebagai bagian penting cerita. Gimana sebuah bank yang seharusnya memang ditutup tapi kemudian diselamatkan oleh pemerintah demi menghindari dampak sistemik terdengar familiar banget kan dengan kehidupan bangsa ini?
Gw bahkan sampe curiga kalo buku ini sebenernya mengutarakan suara Tere Liye terhadap carut marut saling tunjuk soal kejadian penyelamatan bank yang dikhawatirkan mengakibatkan dampak sistemik di perekonomian Indonesia beberapa tahun lalu. Cuman, karena gw baru kenal dua buku dan belom banyak baca pikiran-pikirannya dia jadi ya cukup aja gw nikmatin ceritanya tanpa pretensi apa-apa.
Meskipun kehidupan jet set yang dijadikan latar belakang, entah kenapa gw masih bisa merasakan dan relate sama apa yang dirasakan Thomas. Pengungkapan latar belakang setiap tokoh khas banget Tere Liye. Diungkap perlahan dan seperti mengupas lapisan bawang yang kompleks. Seru! Gak kayak buku tentang kehidupan banker satu lagi yang pernah gw baca yang bahkan gw sampe gak bisa menamatkannya.
Satu kekurangan buku ini adalah ceritanya terlalu sempurna. Entahlah. Saking canggihnya ngarang cerita kok rasanya gemes gitu di suatu kondisi yang kepepet, si Thomas bisa aja nemu jalan lolos. bukan bermaksud spoiler. Tapi kalo gak gitu ceritanya gak akan bisa lanjut sih. Tapi tenang, seperti gw bilang, terlalu sempurna. Meskipun rasa-rasanya seharusnya gak ada kemungkinan lolos, Tere Liye mengemasnya dengan cantik dan masih masuk akal.
Gw membayangkan andaikan Gareth Evans yang bikin The Raid dia kan ya? Bukan Gareth Gates kan ya? mau mengadaptasi buku ini jadi film laga pasti bakalan keren banget deh eksekusinya. Ceritanya kuat dan actionnya pasti seru.
Kalo nyari alternatif buku bacaan selain kisah cinta menye-menye ato kisah mengharu biru buku ini cocok banget dijadikan bacaan over week end. Keren deh. Gak berhenti-berhenti gw bacanya. Jadi gak sabaran baca lanjutannya. Ayo Mas Ryan, pinjemin bukunya! Hahaha. 😀

56 tanggapan untuk “[Review Buku] Negeri Para Bedebah”

Keluar juga reviewannya. Hahaha.
Dah siap kok. Tinggal temuin dan kasih bukunya. Tapi jangan lunch time.
Buku kedua sih gak terlalu beda Dan kisah utamanya. Tapi masih wokeh untuk dibaca.
Pas baca ini pun sebenarnya karena tertarik reviewan blogger. Dan… Membayangkan kejadian 2008 di Indonesia. Terlalu sayang kalau gak dianalogikan ke kehidupan nyata. Hahahaha.

Mas Dani, aku salut padamu yg bisa menyelesaikan 18 buku setahun. Aku cuma 12 mas 😀 dan kemarin udah ngintip ini buku, tapi ntar dululah, masih banyak yg belum kelar dibaca hahha 😀 thanks for the review

Dani…. hahahaha pake nyinsit ceriya banker yang satu lagi yakkk…
Ini mah baru elu banget ya dan…banker and all the stuff…gue belilah kalo gitu.padahal dah lama liat2 di Gramed tapi belom tertarik. Masih banyak list buku yg blom kelar

Ah, aku penggemar nya tere liye mas dan.
Punya hampir semua bukunya. Kecuali yg kumpulan sajak pastinya. Krn aku sudah meninggalkan dunia penuh sajak. *halah*
*keknya aku udah pernah pamer kek gini jg, tapi dimana yah* 😀

Eh dosenne sampean sopo Mbah? Lhaiyes makane iki kok sistemik-sistemik. Dari novel ini kayaknya si TL juga gak percaya dampak sistemik tapi dia gak serta merta nyalahin orang-orang yang ambil keputusan.

Salam kenal mas dani.pertama kali komen disini ni..aku juga suka novel2nya tere liye.selain yg anak2 mamak,favorit yg rembulan tenggelam diwajahmu.bagusss…novel tere liye juga dah ada yg difilmin loh..yg hafalan shalat delisa sama bidadari2 surga

Salam kenal! 😀
Rembulan yang tenggelam di wajahmu ya. Siap. Bakal dicari.
Nah kalo yang difilmkan kok saya belom tertarik baca ya meskipun filmnya juga belom lihat. Hihihihi…

saya belum pernah baca buku2 tere liye, walau pas di gramedia sempet takjub karena bukunya banyak dan beberapa judul ada yg nangkring di buku laris. tapi dengan baca riviu dari kakak dani ini jadi pengen coba baca jg. sepertinya menarik…
tapi sempet kurang tertarik jg dengan buku2nya gegara banyak temen yg ngutip “kalimat2 yg menye2” dari tere liye, terutama yg tentang cinta, yang ditayang di wall FB nya. temen

aku belum pernah baca dan melihat buku ini sebelumnya, tapi ngebaca reviewnya boleh juga nih dibaca, kapan2 selonjoran aja deh di gramedia hahaha

oh, ada keberpihakan juga ya hahahah gapapalah asal kita menilainya fiksi biar netral. Dulu aku sukaa banget tere liye yang cerita serial anak mamak. Tapi pas baca apa tuh yg bidadari bidadari-an lah ya, waktu dia menggambarkan cewek cantiknya kok sama aja kayak gambaran semua tokoh cantik lainnya (maksudku ngegambarin cantik fisiknya gitu-gitu aja) aku tetiba ilfil Dan :p. Pokoke kayaknya kalo ada penulis yang menggambarkan karakter seseorang lebih kerasa gambaran fisiknya daripada ‘jiwanya’ , langsung turun deh nilainya.

gw entah kenapa gak pernah tertarik baca bukunya Tere Liye, mungkin karena status FB nya dia sering di share kalangan tertentu 😀 😀
baca review ini gw belum tergerak juga sih Dan, mungkin kalo tema nya sejarah atau pembunuhan sekalian gw baru napsu. Maklumin gw kan aus banget darah..

Nah itu lah Ty. Gw belom pernah tahu su Tere Liye. Ngeblank banget sama dia. Jadi pas baca bukunya kok ya bagus cara nulisnya. Emang komunitas apa sih Ty yg suka share?

Habis baca ini aku lgsg mlipir togamas yg ternyata tutup (jaman lebarab) lgsg jalan kaki ke gramedia buat beli negri di ujung tanduk, mas. Hahahaha. Impulsive buyer juga gak tuh.
Ternyata lebih seru n kerasa ‘deket’ yg bedebah ini sih menurutku.

Tere Liye ini produktif banget.. nyelesain naskah buku kayak bikin telor ceplok. Buku2 karyanya pasti selalu terpampang jelas di toko buku. Gue bikin telor ceplok aja lama 🙁

Salam kenal.mas dani.tks review-nya, buku ini Baru saya beli. Begitu awal saya baca, kenapa ya sukar sekali mengartikan tiap kalimatnya. akhirnya saya bosen. hampir seminggu tu buku.nganggur, akhirnya kepikiran nyari review ni buku. Setelah baca review mas Dani, saya jadi semangat lagi nih bacanya.?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *