Kategori
Fragment Khutbah Jum'at

Do As You Like

Sempet ketidur bentaaaaar banget pas deket-deket do’a tapi gw berhasil menangkap isi khutbah jum’at yang tadi.

Seperti sebelumnya posting gw tentang isi khutbah jum’at beberapa waktu lalu, gw cuma pengen sharing nilai universal dari khutbah jum’at yang gw denger hari ini, bukan mau nulis dalil-dalil dan sebagainya.

I do believe in afterlife. Gw percaya hidup setelah gw mati.

Inti dari khutbahnya sih bilang silahkan menjalani hidup dengan apapun yang pengen kalian lakukan dalam hidup. Ga ada yang ngelarang, bahkan Tuhan memberikan kebebasan untuk itu. Toh kita diberikan free will kan ya? Cuman yang perlu diinget adalah masih ada kehidupan setelah mati. The afterlife. Di sana kita akan diminta pertanggungjawaban.

Menurut gw pribadi sih alangkah sia-sianya hidup ini kalo kita cuma hidup trus meninggal dan udah gitu aja. Kalo hidup di dunia aja dilakukan dengan konsep sebab-akibat, apa yang kita lakukan pasti akan ada konsekwuensinya, lha masa hidup itu sendiri ga diminta pertanggungjawaban? Gw bertuhan sih ya, jadi percaya kalo bakal diminta tanggung jawab selama gw hidup apa aja yang gw lakukan.

Konsep pertanggungjawaban setelah meninggal ini bikin gw mikir lebih jauh siang iniyes siang ini yang artinya gw gak kerja dan bengong mulu.

Ofkors kalo gw kudu jaga perbuatan dan kelakuan gw selama hidup di dunia ini, tapi ga berhenti sampe situ. Oke gw ga berbuat jelek, tapi apa menjalani hidup dengan biasa-biasa aja, just being average enough? Kalo misalkan gw ga berusaha cukup keras, apakah nanti gw ga diminta pertanggungjawaban juga?

Ga jelas ya? misalkan gini, soal ngeblog deh.

Gw ga ngeblog konten porno, sara dan sebagainya, apa ya cukup sampe segitu aja? Apa postingan gw yang menurut gw penting tapi ga mendatangkan manfaat buat orang lain cukup? Gw udah dikasih kesempatan buat bisa ngeblog, kenapa ga ngasih yang bermanfaat juga buat orang lain. Nah tanggung jawabnya gimana tuh.

Hahahaha. Kejauhan ya?

Tapi intinya gitu deh. mule bingung sendiri

Jadi apapun yang kita lakukan kudu yang terbaik, menjauhi kelakuan jelek sebaik mungkin, berbuat baik ya dengan sebaik mungkin. Gitu deh ya. Ini pelajaran universal kan ya sebenernya? Do all the best.

Gw nulis ini bukan buat sok bernasihat, tetapi lebih ke catetan buat diri gw sendiri kalo sebenerny gw mungkin kurang cukup berusaha keras, ngantuk dikit udah tidur, batal nulis email penting, sibuk dikit merepet di blog, ditolak sekali ama temen udah males jualan, komputer lelet dikit udah ga ngedit poto ~.~ lhakok malah curcoltohyooo

Semangat yuk ah Dan, tambahin ibadah, kerja lebih giat, lebih sayang istri ama anak, kurangin yang jelek-jelek.

PS: belom ada updet di celengansemar nih. Lagi nulis draft soal mana yang lebih penting, dana pendidikan anak ato dana pensiun, trus ada temen suggest tentang asuransi dan pengen juga nulis tentang reksadana. Mana yang duluan kira-kira enaknya temen-temen? 🙂

Terimakasih ya mantemaan sebelumnyaa… 🙂

76 tanggapan untuk “Do As You Like”

Berniat baik, lalu berbuat yang terbaik…
Prinsip hidup saya juga begitu, Dan.
Apa yang sudah dianugerahkan Tuhan pada kita, sayang rasanya kalau dibiarkan lewat begitu saja. Dan saya termasuk orang yang percaya, bahwa ada hidup setelah mati.

Daaan…pilihannya angel tenan, wis gimana Dani aja deh, monggo dipilih, dipilih…
😛

yah pada dasarnya kita ini makhluk sosial yang emang gak hidup sendiri. jadi semua tindakan kita ya sebaiknya harus selalu memikirkan orang lain. apa dampaknya. kalo bisa ya berdampak positif, tapi paling gak at least jangan berdampak negatif/merugikan orang lain…

yup, semoga posting para blogger indonesia kian bermanfaat, semoga pula bisa berbagi ilmu bagi yg lain, jadi bisa bernilai positif bagi diri sendiri dan orang lain, bekal di kehidupan kelak 🙂

Salam kenal Dani…

Sekecil apapun perbuatan kita di dunia pasti akan dimintai pertanggungjawaban di akherat.

kalo lagi dengerin pengajian atau kotbah gitu, rasanya segunung deh dosa gw. Oiya di masjid Kosgoro masih ada ceramah Habib Umar gak Dan? Itu habib TOP BGT dah, sayang gw udah pindah ke senayan 🙂

yang penting niatnya sih mas menurut aku 😉
Tkdg aku juga sempat kepikiran kesana…ngeblog ntar pertanggungjawabannya gimana diakhirat 😀
tapi ya selama isinya gak aneh2 dan nggak bikin sakit hati orang lain …mgk udah termasuk kebaikan kali yaaaaaa 😀

smile anytime-anywhere.. dihadiahi duit senyum (pasti), jatuh dari tangga ketiban pot bunga juga senyum. itulah ‘hadiah’ terbaik dari sang ‘guru’ mengkhutbahi kita soal kebajikan. life is easy (and learn how)

haha.. intinya jangan sering galau mas…
tetap semangat walau badai menghadang..hihiii

Waduh blogger ga jauh-jauh dari ngeblog nih. Dari isi khutbah sampai aktivitas ngeblog tetap ada korelasinya.
Hidup sesudah tidak hidup memang menjadi cermin bagi kita untuk tidak berlebihan dalam hidup.

Berbuat baik itu lebih mudah dan murah mas
Orang kalau tidak berbuat baik, misalnya berbohong, biayanya mahal lho
Mari kita berbuat baik
Salam hangat dari Surabaya

Yap, setuju Dan, dimanapun kita berada, kerjakanlah dan buatlah hal yang positif semaksimal mungkin dan semua akan dipertanggung jawabkan afterlife entar.
So mari berbuat baik, dan jangan lupa juga Dan, update postingan yang teratur yaaa hi hi hi hi (kalimat ini seolah menampar diri sendiri yang lagi males posting :D)

Jadi nget salah satu temen fb yang sering banget update status materi kutbah jum’at. Yupz karena dia punya kemauan keras tidak tidur saat kutbah, guwe mah belum bisa, suka lier-lier kalau kutbah, ngantuk 🙁

Reksadana dulu aja mas 🙂

Setuju Mas Dani, semua pasti akan dipertanggung jawabkan… 🙂
Makasih sudah Share ini, semacam disentil lagi untuk sadar… hehehehe

wow…. keren nih postingannya… jadi serasa ikutan mendengarkan ceramahnya, tapi ga ikutan ngantuk karena kamu menyajikannya dengan apik. Trims for share ya Dan! 🙂

kalo aku mikirnya sih, teguran Alloh selama kita hidup di dunia ini aja, udah kerasa sakitnya kok (kerasa sakit, terus kapok… trus tomat… tobat kumat…. naudzubillah mindzalik). apalagi yg menunggu kita di hari akhir nanti.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Exit mobile version