Kategori
Fragment Husband and Wife

I was Single and Happy

Single itu pilihan, jomblo itu nasib

disclaimer: postingan ini bakalan berasa narsis banget ato berasa denial banget. Tapi yang pasti bakalan bikin banyak orang muntah kayaknya.

Buat yang suka banget menggalau, pasti akrab banget sama baris pertama yang gw quote di atas itu kan ya? ngaku! hahaha.

Gw lahir tahun 82 dan nikah tahun 2011. Dan selama itu belom pernah yang namanya pacaran sebelomnya. Ya kecuali tuker-tukeran kalung pas jaman SD yang pernah gw cerita di postingan yang gak penting soal gw itu dianggep pacaran.

Dari gw kecil selalu dinasehatin sama Bapak-Ibu buat gak buru-buru pacaran. Pacaran loh ya, bukan dilarang buru-buru nikah. Alesannya mungkin gak bisa dibilang bener jugak sih. Kata mereka gini:

Jangan buru-buru pacaran. Puas-puasin aja dulu make duit hasil kerja buat diri sendiri. Kalo pacaran kan kudu beli ini itu, bayarin pacar dan sebagainya.. jadi jangan buru-buru pacaran

Hahahaha. Kalo dipikir ulang meskipun terkesan mreki tapi nasihatnya itu justru bilang: kalo udah ketemu orang yang pas, jangan pelit-pelit loh.

Setelah dipikir bener juga sik. Ngapain buru-buru pacaran trus gak bisa nikmatin duit hasil kerja karena mestinya kan kalo dah bernai ngajakin orang pacaran ya mestinya berani bayarin juga kalo ngajak makan bareng, nonton ato hal-hal pacaran yang lain. Paling gak sih sampe gak bisa lagi bayarin alias bokek. Hihihihi.

Thus I chose to be single for a while.

Huahahahaha. gaya banget gak sih. Dan gw ingetin ya setelah ini bakalan lebih bikin mual. Read on your own risk. :”)

Pernah dikenalin temen ke temennya, ikrib bales-balesan komen di fesbuk sampe akhirnya ada yang beneran nembak (gw yang ditembak kayak  jaman SMP itu ya), ngajakin gw pacaran, tapi entah kenapa hati gak sreg. Karena mungkin dasarnya gw orangnya kebanyakan mikir. Jadinya semua-muanya dipikirin sampe jauh sejauh mata memandang. Setiap kali ngerasa ikrib ama orang gw berusahamembayangkan gimana nanti kalo nikah, punya anak dan sebagainya dan sebagainya. Dan gw gak pernah berhasil memvisualisasikan. Sampe gw ketemu Bul (tapi beda postingan kali yaaa *ditimpuk*).

Meskipun udah sering jalan bareng, kalo gw gak bisa melihat ke depannya bakalan gimana, menurut gw gak terlalu berguna untuk diteruskan. Kejam? Nggak menurut gw. Malah gak adil aja kalo diterusin dan jalan terus diulur-ulur cuma karena kasihan. *pasti banyak yang pengen nusuk gw nih*

One more time: I decided to be single. Hoahahahaha

Karena cowok kali ya, gw ga peduli omongan orang, gw nyantee banget kemana-mana sendiri. I enjoyed my time. Puas mau nonton film apa aja. Mau maen bareng siapa. Hangout ama temen di mana aja dari pagi sampe pagi lagi. It was so much fun. Bahkan gw sering nonton bioskop sendiri! Hahahaha. Kalo ini mah karena preferensi gw dulu sih. Gengges banget kalo nonton trus ada yang komen-komen. Apalagi mereka ketawa pas gw nangis. Well at least sampe gw ketemu Bul. :”D

So, in my humble opinion, gak ada salahnya kok jadi single. Nikmatin aja waktu sendiri. Gak usah kepikiran banget yang sampe galau apalagi setress karena ga dapet-dapet pasangan. Jangan lupa buka hati dan buka diri. Tapi jangan agresif banget. Just go where life brings you. (sok nasehatin kayak ahli aja).

I was single and happy. Now? Found my missing piece and even happier! :”D

75 tanggapan untuk “I was Single and Happy”

Aaaaaaaaa.. pengen banget baca cerita cintanya sama Bul 😉
Gue sih dulu pacaran, tapi cuma dua bulan, abis itu dese ngelamar. Pacar pertama gue ya Bapake Nadya, mudah-mudahan jadi pacar terakhir juga :”)
Ditunggu ah postingan kisah cintanya. Gue suka banget dengerin kisah cinta orang sampe akhirnya mereka menikah 😉

eaaaaaa….. klo aku single (soon to be) and must be happy! 🙂

temen2 aku ada tuh yang galau akut gegara belum dapet jodoh jugak. padahal belum tau aja yang udah nikah itu isinya gak selamanya seneng2 terus.. malah justru nikah itu awal dari segalanya.. *eh.

wkkkkkk.. gak apaa.. pastinya kalo single happy kan pilihan (bisa juga nasib) kalo married happy itu “harusnya” keharusan… 🙂

ajigileee…kirain eike duluan komen..ternyata emak nadia zaidan duluan…ckckck

hmm..pacaran pertama kali saat kuliah, punya 3 mantan dan yang pacar ke 4 alias papski…menjadi pelabuhan terakhir..#ecieeee

setuju banget Dan, ngapain jalan bareng lama-lama kalo kita ga liat ada jalan kedepannya

#gelar tikeeer tunggu cerita romantis Dani ketemu Bul

hahahaha… samaaaa gue juga dulu suka nonton bioskop sendiri…;D

*ambil cemilan nungguin postingan selanzutnya*

ibuku dulu juga pesen gitu looh.. jangan buru2 pacaran, nikmatin duit sendiri dulu.. hahaha

tapi aku nakal, kuliah ketemu tuan suamiih terus pacaran.. alhamudlillah jodoh terus nikah,,.

Aduh mas dan…..kalo cowo bisa gitu ya sante? gue yang jomblo 1 taun sebelum akhirnya pacaran lagi sama cowo gue yang sekarang ngerasain gimana nelangsanya jomblo *mule drama*.

Liat kalo weekend temen2 jalan sama cowonya rasanya iriii dan pengen silet silet tangan sendiri *oke lebay* ahahahahha. Tapi balik lagi sih kalo namanya jodoh itu percayalah uda ada yang ‘ngatur’ 🙂

ciye..ciyeee…
pernah ditembak ceweeeee…hihihi…
jadi ditolak aja gituh?

KEJAM KAU DAN!!
KEJAAAAM…hihihi…

Abah juga pacar pertama ku sih Dan…
Entah apakah itu romantis atau malahan konyol yah…hihihi…

Tapi sampe sejauh ini sih merasa itu keputusan yang tepat 🙂

hahaha am totally agree. I was single and happy but since married, I even happier 🙂

katanya emang gitu lho Mas, cowok itu klo menilai perempuan sampe ngebayangin anaknya bakal seperti apa, emang mikirnya jauh.. *kata majalah*
Hhhm, aku skrg lagi memutuskan untuk menikmati masa single, menikmati ME TIME sebelum terkungkung pernikahan.. puas-puasin dulu.. ditambah Mamaku emang pengennya aku nikah umur 27, mudah2an saat itu ada yang serius dan aku udah puas dengan masa single-ku.. AMIN!!!
Karena aku perempuan, masa pacaran kemarin sebenernya aku yg diuntungkan, hhhm jd gak enak sama mantan..

Wahihihihi unyunyaaa
Kutunggu post yang ama Mbak Bul ya
Nek aku single karena gak ada yang mau jeh mas wkwkwk
Tapi si aku santai selow selow, meski sudah banyak temen yang ngomongin nikah2
Ben ah
Btw, aku juga sukak nonton bioskop sendirian hihihi

hiiiikkksss….i’m single and very happy..
tapi ini kayaknya dah ga waktunya being single anymore….
tapi mang balik lagi…mas jodohnya lom dateng..

alih2 kenalan sana sini ujung2nya malah akunya yang capeekkk bgt…akhirnya sekrg mutung deehh…tapi pengen nikahnya masih tetep tekad kuat sekuat baja bangeeett…

doakan saya yaaaa…!!!!

Ceritain dong perjalanan cintanya sm Bul hehehe
Btw td nya gw pikir ini postingan mau buat ikutan GA nya Della, ternyata tidak toh yesss ga saingan sm dani hahahahaha

Adoooh ceritanya bagus nih, Mas.. Buruan dong posting cerita cintanya Mas sama Mbak Bul hehe..

I was single juga kok Mas for 20 years sebelum ketemu pacar yang pertama. Waktu itu sih ngerasanya ya fine-fine aja, cuma ya tak bisa dipungkiri rasa iri ingin memiliki itu tetaplah ada. Sampai akhirnya ada yang mau tuh pacaran sama aku (lumayan takjub juga sih kok mau-maunya pacaran sama gw hahaha). Long story short, setelah mengalami hubungan sana sini, akhirnya aku mengalami masa dimana “Sumpah, enak banget loh ngejomblo!” sebelum akhirnya ketemu sama pacar sekarang yang notabene temen gila bareng sekaligus temen lama yang udah lamaaaaa (lebay) nggak ketemu. Pas lagi ngejomblo itu gw males banget sama yang namanya pacaran. Males memulai dari nol (kayak slogan SPBU), males adjusting, males drama karena hal-hal yang sepele hihihi 😆

Tapi gw selalu respect sama orang yang bertahan jomblo sampai bertahun-tahun lamanya (because I’ve been there too). I always believe the best is yet to come. Penantian panjang itu selalu membuahkan hasil, insya Allah 😀

Dulu saya juga suka nonton bioskop sendiri.
😆
Terutama film yang saya tau pasti bakalan nangis nontonnya. Jadi kan bisa mewek sepuasnya ga perlu malu-malu
😆

I was single and not happy Dan.. Bukanga hepi karena status singlenya.. Tapi tiap kali single pasti lagi patah hati mulu.. Ahahaha.. Perih hatikuu.. Periiiiih…

Malah pas sama si Bubu pas lagi ga ngoyo.. Pasrah, ikhlas.. Malah langsung jadi.. *la sigh* tau gituuu.. Ahaha

setuju dan. intinya emang gak ada gunanya kalo pacarannya main2. mendingan duitnya ditabung buat masa depan. sampe kita bener2 ketemu jodoh kita, baru deh pacaran yang serius ya… 😀

Dulu wkt msh single.. Aku sering galau * ngaku hihihi.. Makanya gak mau lama2 single… Apalagi jomblo.. Sepiiiiii hatiku klo jomblo hahahahahaha…. Ya alhamdulillah… Dikasih jodoh setelah 2 tahun pacaran, punya 2 anak, dan suami tercinta yang sayang sekali sama saya… Hihihi.. Ditunggu crt nya sama mbak bul 😉

agak sedkit berbeda nih dan sama ceritaku *tsaaah*. pacaran serius cuma sekali, dan planning + mindsetnya emang nikah sm tu orang, ealah kok malah diputusin tanpa sebab, sempet trauma sblm akhirnya ketemu akang matahari hihihihihi

“karena mestinya kan kalo dah bernai ngajakin orang pacaran ya mestinya berani bayarin juga kalo ngajak makan bareng, nonton ato hal-hal pacaran yang lain.” —> cowok cowok, coba di camkan 😆

Dan gue setuju banget soal menikmati masa single. Jadi jomblo bukan kiamat kok. Nanti kalo udah punya pasangan, secocok apapun kita sama dia pasti ada masanya kangen punya me time ;’)

wah postingannya uni bgt 🙂
mau sendiri ato berdua, kalo kita ga pinter2 milih cara untuk hidup bahagia, tetep aja galau 🙂
walau sekarang uni sendiri, tapi alhamdulillah saya bisa bahagia, dengan segala yang di karuniakan Sang Maha Cinta 🙂
makasi ya sahabat dani buat nasehatnya, indah sekali 🙂
salam buat sang istri ya 🙂

Kalo sekarang pas saya sudah tua pasti bisa nulis jangan pacaran… tapi dulu pas muda agaknya gak bakalan bisa… he…he… maklum sering tergoda… he…he… Tapi bener… sebetulnya pacaran itu banyak ruginya, makanya sekarang saya bisa nulis juga tentang ini.

oke oke…single..yes..happy..okey..bla bla bla *fast reading (:on my life yaa..not on this post..i stop and stare the ceiling remembering those moments in front of upt on the mid of reading and lmao) bla bla bla…where is my missing piece mas whereeeeeeee…..will you match any pieces tht scatters around u with mine mas, barangkali there’s match..and then i can spot wally (puzzle where’s wally..:)))*random)

Bener banget
Jodoh sudah ada yang ngatur, sambil bersabar, nikmatilah hidup 🙂

iya setuju
sampai detik ini udah g pacaran lagi setelah terakhir 2010 lalu
males ngurusin ini itunya
jadinya ngeganggu aktifitas lain
hehehehe

single happy2 aja kok Mas, di nikmatin saja…. hehehehe

seperti tulisan Mas Dani juga, saya yakin Semua indah pada waktu-Nya 🙂

quote –> Jomblo itu penguasa dunia, karena kalau sudah berpasangan dunia milik berdua .. 😀

Btw, kok semua-semuanya ditambahi , “.. sebelum ketemu sama bul..”, hi hi hi hi.. seperti postingan versi audited.. 😀
Piss Dan no offense 😀

Hahahahahaha. Jadi kalo ada pasangan kudu berbagi ya Sur.
deym. Ga pernah terpikir ini euy. Hahahahaha.

Eh masa sih semua-semua gitu? Zuzur ya postingan ini diedit tapi ga pernah nyadar bagian ituh Sur. sumpah. *halah pake sumpah-*

selamat pagi. mas dani,, hihihiii
lama ngk nyapa,, tetep mengasikan juga pasthingane untuk di baca,,, 🙂

salam dari bumi reog

Itulah Dan, jodoh kita itu kapan ketemunya, hanya Tuhan yang tahu…
Mudah-mudahan Bul adalah jodoh sehidup semati Dani.
Amiiin.

berarti saya kelamaan ya pacarannya 7 tahun lebih.. hihihi… Untung sp nikah 😀

hai mas, saya silent rider, numpang komen 🙂
baca postingan ini jadi inget suami juga ceritanya hampir sama ky mas Dani, pacar pertama langsung nikah 🙂
salam kenal mas..

pengennya baca diem2 smbl mojok, smp akhirnya baca itu nasihat ortunya keren beneeer. Itu namanya semi reverse psikologi kayaknya (sotoy), “Puas-puasin aja dulu make duit hasil kerja buat diri sendiri.”
Setuju bangeeet. Juga agree, single is an option asal jangan keterusan karena keenakan :p hehehe…. salam kenal ya.

yang jelas bang
jomblo sejati itu bukan orang yang ngejomblo karena gak laku

tapi jomblo karena prinsip

#muntah2#
quote ajaran bang arum

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Exit mobile version