Kategori
Rants

(Lagi-Lagi) Tentang Nyetir

Kejadian menyedihkan kemaren bikin gw shock. Karena kelakuaan gak bertanggung jawab pemuda umur 23 tahun 4 orang meninggal. Detail kejadiannya bisa lah ya di google dan banyak muncul di situs berita online. Turut berduka cita buat para korban..
Jadi kepikiran soal nyetir-nyetiran ini dan keinget artikelnya Mba Meta soal Defensive Driving. Baca deh postingannya, apalagi yang suka emosi waktu nyetir, pegang-pegang hape dan lain sebagainya. Rasanya susah bener ya emang jadi orang nyetir yang bertanggung jawab di jalanan Jakarta.
Sering banget gw dah kasih sen kalo mau ambil posisi eh gak dikasih, yaudahlah. Sok atuh jalan dulu. Malah seringnya gw kasih sen eh malah diserobot lagi dan yang nyerobot belok ambil jalur seberang gw, bukan ambil jalur yang gw minta dikasih. Gw diklakson tantinton di lampu merah yang bahkan angka masih di angka 5. Trus gwnya juga masih suka kegatelan cek ada notif gak dihape pas macet. Kalo pas jalan dikit mah udah gak gw pegang. Etapi kemudian ada kejadian kemaren itu kayak gw ditampar-tampar.
Nyetir mobil gak bertanggung jawab bisa bikin bahaya orang lain. 
Gw gak akan ambil alesan apapun lagi. At the very least I have to make sure safety of people around me. Karena kalo bawa mobil gak diiringi rasa tanggung jawab kok ya serem banget mbayangin akibatnya ya. Itu korbannya banyak yang pulang kantor gw rasa ya. Membayangkan menuju suatu tempat yang disebut rumah, wajah anak, istri, sodara, teman, sahabat mungkin lagi ada di bayangan para korban. Then just boom!
Gw baca sekali lagi dan lagi postingan defensive drivingnya Mba Meta itu, Mau gw reblog cuma kok gak nemu tombolnya. Nanti kalo bisa gw akan reblog-kan.
Hati-hati ya manteman semua. Meskipun kita sendiri yang bener-bener perhatian dan memperhatikan jalan, belom tentu orang lain sebertanggungjawab kita. Paling nggak, kita jaga keselamatan diri sendiri ya. Jangan ikutan gila di jalanan yang kadang suka bikin gila.

103 tanggapan untuk “(Lagi-Lagi) Tentang Nyetir”

makanya mas, gw disuruh belajar nyetir selalu maju-mundur…
pas pengen, pasti tetiba kepikiran gw serobotan orangnya (binti gak mau ngalah)..apalagi kalo macet, disetirin aja muring apalagi nyetir sendiri…
tp suka gatel kalo suami dines, mobil nganggur, trs mau sotoy pergi sendiri gak bs nyetir. krik krik banget :)))

Mengemudi memang harus hati2 Dan. Harus bener2 tegas pada waktunya. Harus santai pada waktunya. Tapi paling gak suka sama yang jalan lambat terus pas lewatin ternyata gara-gara lagi sambil main hape. Come on!!!!

hadeuuhh pas tadi pagi liat di tipi, langsung melongo ….. dan pas di perjalanan ke kantor cari beritanya di berita online, langsung lemes, ya Allah …. sereeemm yaa … dan aku setuju banget dan ama kalimat di paragraf terakhir postinganmu ” …….. Meskipun kita sendiri yang bener-bener perhatian dan memperhatikan jalan, belom tentu orang lain sebertanggungjawab kita …”
Lagi lagi semua nya kembali ke takdir ya dan ….

Betul banget Dan. Orang di Indonesia yang berkendara di jalan raya kaya punya sembilan nyawa. Mau yang nyetir mobil, mau yang naik sepeda motor zig-zag, mau angkot yang suka sembarangan, sama pejalan kaki yang nekat. Bisa gitu ya taruhan nyawa tiap hari tanpa berpikir dua kali?
Kadang kitanya juga sudah hati2 eh malah kena musibah dari orang.

Ini prinsip yang sama yang diajarin bapakku. Dalam situasi apapun kita aja yang hati2 jangan cari kesalahan orang lain karena klo kecelakaan terjadi ga ya salah ga yang benar, semua kena imbasnya. Turut berduka cita banget.

Gini loh ya buat para pengguna jalan. Klo nggak peduli akan keselamatan orang lain, at least peduli lah akan keselamatan dirimu sendiri. Lha ini seringnya nemu pengguna jalan (supir mobil, motor, biker sepeda sampe pejalan kaki) yg kayaknya juga ugal2an– gak peduli akan keselamatan dirinya sendiri . Barbie heran deh!

Miris bgt baca beritanya.. Bnr lah yah klo kita mesti hati2 dmn aja berada, kita nya udah sesuai aturan, eh ada aja org gila dijalan yg sembarangan bawa kendaraan nya..

ah! bakalan chan reblog inih! kemarin ujan deres ampe banjir parah trus mau ditabrak motor dan mobil sampai akhirnya mobilnya gw berhentiin dan chan ngomel2 gak karuan.. seriously *curhatan pengguna R2*

Aku juga ngenes bacanya… :((
Kita udah hati2, tapi orang lain seenaknya aja..
Sering banget aku ngoceh tiap ada orang2 yg bawa kendaraan seenak udel.. “Mobilnya aja bagus/mahal, tapi nyetirnya kayak sopir metromini”
:((

Reblogged this on Ecchan's Chamber and commented:
jadi inget dua hari yang lalu (senin, 19 Januari 2015), Surabaya hujan deras. sebagai pengguna R2, chan bener-bener berhati-hati ketika nyetir. selain itu, pernah kecelakaan waktu hujan jadi sering kebayang kejadian tersebut. berhubung hujannya deras banget dan disertai kilat (bahasa inggrisnya Thunderstorm), maka kecepatan motor sekitar 20-30kmh aja alias cuman main di gigi 1 dan 2. pas di jalan tegalsari, genangan air hampir setengah ban motor, jadi harus hati-hati banget biar motor gak mati dijalan. andalanku? lampu dim dan klakson supaya pengendara dari arah berlawanan mengetahui keberadaan chan.. tapi apa yang terjadi? yang mobil bisa lah ya ngurangin kecepatan.. yang R2 itu melintas dengan banternya hingga genangan air muncrat sampai kepala.. bagooosss!!!
paling parah ketika di perempatan kedungsari mau ke arah kampung malang. sekarang di perempatan itu ada traffic lightnya.. behubung ijo, chan maju dong. eh dari arah kiri ada mobil melaju dengan indahnya gak pake ngeliat itu TL lagi merah! akhirnya chan berhenti tepat di depan mobil tersebut dan menggebrak kap mobilnya. sambil bilang “HEH! matamu deloken iku lampune jek abang, c*k!” (silahkan cari tau sendiri artinya XD) dimana hujannya juga dueresh dan kemungkinan si pengendara mobil kagak denger juga gw ngomong paan… jangan pernah ditiru ya, guys. tapi asli.. ecchan muangkel berat.
apapun keadaannya… mari kita terapkan safety driving di diri kita sendiri.

gue juga udah kapok ngecek bbm selagi nyetir walaupun lagi macet,soalnya pernah nabrak anak kuliahan yang pake motor,motornya jatuh dan kaki si anak keseleo. padahal saat itu gue nyetirnya 10km/jam alias lambat bener. namanya ga konsen ya habis baca bbm

Semalem akang kebetulan lewatin TKP jam 10 malem dari arah PIM ke GANCIT karena mo nganter Akbar ke IGD jadinya ga banyak tanya2, baru pagi2 dapet berita mengerika itu. Semoga semua keluarga korban diberikan kesabaran dan bagi kita menjadi sebuah pelajaran.

Peraturan berlalulintas harus tegas. Oknum yg ugal2an seharusnya dicabut simnya, supaya tidak membayahakan orang lain lagi. Klo di tempatku sini ada macam2 tilang termasuk klo sudah parah banget misal nyetir ternyata mabuk maka sim akan ditarik ga bisa nyetir lagi selamanya.

Makin sedih pas baca berita berita terkait korban, kayak yg ini
Detik.com
“Jam 18.52 WIB tuh almarhum kirim BBM ke istrinya “Aku mau pulang sekarang”. Terus istrinya bilang “Ya hati-hati jangan ngebut”. Padahal tinggal 500 meter lagi mau sampai rumah, eh malah gak ada (meninggal),” kata Hasan Basri (34) kakak korban kepada detikcom, Rabu (21/1/2015).
Semoga pengguna jalan di Jakarta makin tertib deh…

That’s why sampai sekarang gue males nyetir sendiri, selain panikan, gue takut mencelakai orang 🙁 Tapi, sering merasa mules kalau lihat abege2 ke mol sambil nyetir dan bisa sambil selfie

paling sebel emang kalo ketemu sama orang-orang yang gak bertanggung jawab.
kalo lagi lampu merah gw suka bingung bang kalo naek motor,, misal di perempatan yang seberang jalan kosong nggak ada kendaraan sedangkan di jalan kita masih lampu merah tapi semuanya langsung nerobos aja rame-rame gw yang posisi lagi jalan di belakang jadi bingung harus nerobos apa berhenti. kalo nerobos jelas-jelas salah sedangkan kalo berhenti langsung disruduk dari belakang kaya kebo,

Kalo gw bakalan kekeuh berhenti gak ikutan nyeberang Fer. Dulu sampe dibelin tantenton. Kecuali di situ ada pulisi yang emang nyuruh maju ya. Itu beda kasus karena di beberapa perempatan Jakarta cara polisi ngatur lalin gitu. Biar gak macet di belakangnya dan nutup jalan belok. Emang ya orang-orang susah banget disuruh ikutan aturan..

Aku belom tau beritanya. Beberapa hari ini ngga ada nonton tv atau buka portal berita online.. 🙁
Miris banget ya, Bang Dan.. Keknya kok kelalaian itu pembunuh nomor satu deh ya. Ngilangin nyawa orang. Ngga kebayang gimana perasaan keluarga korban.. 🙁

iya mas Dan..aku juga nonton di TV tentang kejadian ini..bener2 deh gara2 tengakar ama temannya bisa begini ya..parah banget deh ngilangin nyawa 4 orang 🙁

sering juga melihat pengemudi ‘aneh’ di jalanan. menyalip sembarangan, buang sampah dari dalam mobil, sambil main hp, dll. beberapa kali perhatiin pengemudi motor yang ngantuk. tadinya heran kenapa nyetirnya geol-geol, kadang pelan kadang kenceng. dan ternyata pas dilihat matanya tinggal segaris… di jalan tol pun sering jg nemuin kayak gitu, ada mobil box yang jalannya lelet dan spt tidak stabil, pas disalip dan dilihat ternyata pengemudinya ngantuk

Haduh kalo nemu mobil yang jalan gealgeol gitu biasanya saya bel kenceng terus secepatnya aja diduluin. Seremmm. Kalo yang buang sampah dari kaca mah keterlaluan emang..

Iya Dan, susah nyetir jaman sekarang karena udah banyak banget gangguan, yang pegang-pegang hp, dengerin musik, bahkan lihat TV di mobil…belum lagi kendaraan juga tambah banyak.
Saya udah nyetir lumayan lama, sekitar 34 tahun-an deh, hal pertama yang sebaiknya kita lakukan saat mau nyetir atau bahkan nebeng mobil orang adalah baca doa dengan khusuk. Kecelakaan bisa menimpa siapa saja. Tapi dengan membaca doa dan memohon perlindungan dari Tuhan, setidaknya kita sudah melakukan upaya pertama.
Upaya selanjutnya, tentu saja berhati-hati dan cermat mengemudi atau tidak mengganggu pengemudi dengan obrolan-obrolan yang tidak penting.
*panjang ternyata…
🙂

kemarin sempet denger, ngeri juga pas lihat beritanya. kadang kita udah hati2 eh yang lain pada ugal2an itu yang bikin gemes dan pingin ngucek,makannya kalo lagi jalan saya pilih jadi tangan kanan suami, meskipun nggak disuruh cuma ngak tau ya,hati2 banget gitu.

iya kalo di indo ngasih sen malah gak dikasih jalan ya.
dan itu kebawa pas awal2 pindah kesini. kalo mau pindah jalur gua gak ngasih sen. hahaha.
padahal kalo disini rata2 kalo kita ngasih sen ya pasti dikasih jalan. 😀

Lagi2 karna pengaruh narkoba… hiiih emang udah bener deh para pengedar narkoba dihukum mati.. lah efeknya bisa bikin orang jadi gila kayak gitu trus ugal2an ga jelas.. 🙁

Hati-hati, jangan turuti emosi, selalu mawas diri.
Kecelakaan beruntun, menewaskan banyak orang, pengaruh obat. Kayaknya cerita Tugu Tani dulu terulang kembali, ya ._.
Semoga ini jadi pelajaran bagi kita semua, ya, Mas, supaya lebih hati-hati kalau di jalan raya 🙂

aku tuh paling kesel kalo uda kasih sen mau belok dan uda siap2 mo belok, tiba2 motor lewat… zzzzz…ga liat apa ini mobil uda ngasih tanda mo belok… dan paling sebel kalo di lampu merah, begitu lampu ijo langsung pada tan tin tan tin, padahal mobil depanku maju aja belom…

Ada yang bilang “yang punya kendaraan gede itu egois, gak mau kasih jalan, main gas aja”. itu sih tergantung yang bawanya, tapi emang banyakan yang kaya gitu sih. Yang paling ngeselin tuh saat aku udah kasih TANDA KE KIRI malah gak dikasih-kasih pada buta apa, main gas aja udah kaya orang sok sibuk. Beh kalau motor melebihi, sekecil apapun kesalahannya ya yang gede yang salah, padahal yang salah mereka, main pelototan, di maki-maki. Aku mah diem aja. Kalau mobilnya lecet atau apa dia kabur cepet-cepet dan pokoknya gak merasa bersalah deh…habis kalau aku marah juga nguras tenaga, jadi aku males… cuman bisa nge-curse doank hahahaha lebih dosa lagi LOL sampe aku diceramahin sama mas-mas bengkelnya “mba galakin aja sama orang yang ngeyel” hiks aku gak bisa galak walaupun aku bener dan dia yang salah…sifat manusia tambah kesini tambah gak bener, aku jadi curhat jadinya… maaf ya xD

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Exit mobile version