Kategori
Blogging Things Perencanaan Keuangan

Layakkah Mengeluarkan Uang untuk Blog?

Buat yang punya blog, ngerasa layak gak sih keluarin duit buat blog? Beneran blognya sudah layak buat dibayarin? Hihihi… Postingan pertama tentang financial planning yang spesifik terkait ke blogger ini.

Awalnya gw mau nulis layakkah mengeluarkan uang untuk blog ini di MendadakWP.com, tapi kemudian gw putuskan buat nulis ini di sini aja. Terkait sama keuangan soalnya. Mohihihi..

Hayo buat yang sudah TLD, mau nanya nih, kira-kira kalian bayar sekian ratus ribu itu layak nggak buat blognya? Ngukur layak atau enggaknya darimana kalo ditanya kayak gitu? Macem-macem sih ukurannya. Hihihihi. Tergantung dari apa tujuan ngeblognya. Postingan Tujuan Ngeblog ini certia tentang tujuan awal gw bikin blog.

Bisa jadi materi berupa uang kalo memang tujuannya dimonetize, jumlah event yang didatengin atau bisa juga kepuasan batin yang dirasakan. Kayak ngomong di awang-awang aja ya?

Layakkah Mengeluarkan Uang untuk Blog?

Blogging using iPad

Buat yang belum pernah sekalipun keluarin duit buat blognya, ada pernah kepikiran nggak, ngapain sih sampe harus susah payah keluarin uang? Toh ngeblog kan cuman hobi ya. Dan kira-kira buat apa aja sih duit yang dikeluarkan itu?

Keluarin duit buat blog mungkin baru kerasa layak kalau misalkan ada tujuan tertentu yang mau diraih. Misalkan belajar lebih lagi tentang blogging dan blog monetizing. Meskipun ada iklan yang dipasang ataupun kerjasama yang bisa dilakukan tanpa harus menggunakan Top Level Domain, ada juga beberapa sistem iklan dan kerjasama yang hanya bisa dilakukan oleh blog Top Level Domain.

Apa aja sih iklan yang bisa dipasang di blog bisa dibaca di postingan 5 Cara Mendapatkan Uang dari Blog.

Kalo buat gw sendiri, apa yang bisa gw pelajarin dari blog worth the money banget. Gw jadi bisa tahu tentang ini dan itu. Bisa belajar begini dan begitu *hihihi… Gak usah dijembrengin lah ya? 😀

Itu cuman dari ilmu yang didapet aja gw udah ngerasa layak banget keluarin duit buat blog. Belum lagi soal branding, trus dari duit yang bisa digenerate dari iklan, kerjasama dan juga dari jualan-jualan lainnya. *jualan buat cari untung belom gw lakukan sih di blog ini. Jadi menurut gw layak banget duit yang gw keluarkan untuk blog ini. 

Apa Aja yang Perlu Dibayar untuk Sebuah Blog?

Apa aja sih yang perlu dibayar buat blog?

(1) Domain dan hosting

Domain dan hosting blog

Milih domain dan hosting ini cukup tricky memang ya. Mau pilih beli registrar di mana dan hosting di mana. Buat yang masih ngerasa 3GB hosting di WordPress masih mencukupi, mungkin beli domain aja udah cukup. Sementara yang sudah banyak upload gambar tanpa di resize jadinya ngerasa perlu beli tambahan space.

Kalo yang blogging di WordPress, upgrade 10 GB hosting space akan butuh USD 20 per tahun. Kalo misalkan gak beli domain ya biaya sebesar itu yang dibutuhkan. Sedangkan kalo beli domainnya juga, registrasinya sekitar USD 18 per tahun. Total jenderal beli domain dan upgrade sebesar 10 GB di WordPress bakalan butuh USD 38per tahun atau USD 3.17 per bulan.

Sementara kalo beli hosting di luar kayak hosting yang dipake MendadakWP cuma sekitar USD 18 per tahun untuk tahun pertama. Kalo pake referensi gw yang linknya langsung klik bisa dapet diskon USD 5 di tahun pertama. Sudah dapet 15 GB!

Selain itu, kalo pengen lebih pasti keluarin duitnya dalam rupiah, bisa coba pakai hosting dari perusahaan domain registrar dan hosting di Indonesia.

(2) Beli Themes atau Custom Web Design

Kalo udah kadung beli domain dan hosting, sayang kan kalo tampilan blognya biasa-biasa aja ya? Kan kata pepatah dari mata turun ke hati. Ihik!! Jadi memang desain menentukan bagaimana orang menilai blog kita kan ya. Selain itu, theme yang dipake juga bisa ngaruh ke traffic yang digenerate untuk blog. Ada theme yang memang SEO friendly dan bisa membantu traffic ke blog jadi berlimpah, tapi ada juga theme yang bikin blog berat banget. Baik itu dari segi loading time sampe ke traffic generationnnya.

Aplikasi Android danirachmat.com

Nah desain blog ini bisa aja pake theme gratisan yang tersedia di WordPress atau di Blogspot. Ada ratusan! *eh ratusan kan ya?

Untuk blog-blog di blogspot, desain blog bisa dikutak-katik dengan lebih leluasa. Setahu gw desain di blogspot bisa dibedah dan diubah sesuka hati. Cukup beda dengan WordPress, yang mana untuk theme gratisannya agak susah untuk diedit. Sedangkan buat theme berbayarnya kadang bayarnya lumayan mahal.

Rata-rata themes kece yang gw temuin harganya sekitaran USD 20 – USD 59. Ada juga yang jualannya pake sistem membership yang harus diperbarui tiap tahun. Dengan sistem membership ini dimungkinkan buat download segala macem themes yang ada. Atau kalo nggak ya minta tolong temen yang memang kerjaannya ngedesain theme. Kalo kayak gini, bisa jadi hasilnya bakalan jauh lebih bagus karena desain yang diinginkan bisa langsung tersampaikan ke pembuatnya.

Gw sendiri pernah beli USD 50 dollar di perusahaan yang berafiliasi sama hostingan. Dapet 12 theme dansalah satunya adalah theme yang gw pake sebelum ini. Masih pada inget gak gimana tampilannya? Looked so professional. Tapi sayangnya berat banget itu themenya. Dan akhirnya gw ganti dengan theme yan sekarang ini. Gw ada dapet dikasih sama Ryan. Namanya Socially Viral dari MyThemeShop.

Gimana dengan tampilan blog yang baru ini? Lebih seneng sama yang mana? 😛

(3) Plug-in

Yes, plug-in. Buat yang sudah self hosted mungkin akan ngerasain banget ya fungsinya plug-in. Karena bisa bongkar pasang sendiri, jadinya cari-cari dong plugin paling oke buat blog kita.

Plug-in di self-hosted WordPress blog ini bisa dipakai untuk monitoring traffic, performance up time blog sampe ke subscription, handling beberapa tampilan blog sampe ke keamanan dan kecepatan blog di load.

Gw sendiri belom ada pake plug-in berbayar sih so far, jadi gak bisa cerita banyak di sini.

Merencanakan Duit Pembayaran Blog

Kelayakan investasi untuk blog?

Target

Tsaaaah sub-judulnya ya bok! Soal urusan duitnya nih. Dengan jumlah yang gak sedikit, sekitar USD 30 di tahun ke dua buat domain dan hosting, ditambah lagi sekitar USD 40 buat beli theme yang diinginkan dan, apa bener blog kita ini sudah cukup layak buat dibayarin, dibiayain dan diragati kalo pinjem istilahnya orang jawa.

Okelah ambil contoh misalkan total jenderal buat hosting dan theme tadi habisnya sekitar USD 60. Kalo misalkan pake kurs Rp. 14.000,-/dollar berarti paling gak akan keluar biaya dalam Rupiah sebesar Rp. 840.000,-; Pertanyaan layak atau nggak pastinya akan paling gampang dijawab dengan berapa jumlah duit yang dihasilkan dari blognya?

Kalau ternyata jumlah duitnya masih jauh kurang dari itu yang dihasilkan, apakah ada hal lain yang bisa didapatkan dari blog? Kalo kayak gw kan tujuan belajarnya tadi itu yang penting. Jadi meskipun gak dapet  duit sebanyak itu, selama gw masih bisa belajar hal-hal baru, gw rasa layak aja mengeluarkan duit sebesar itu.

Menyiapkan biaya investasinya

Oke, akhirnya bilang, yawis, bakalan kubayar deh biasa sebesar apa juga. Nah nyiapinnya bisa dengan cara-cara yang mungkin aja udah pada dilakukan sama temen-temen. Hihi.. Sederhana sih caranya.

(1) Nabung bulanan

Ini kalo misalkan memang kita belom ada penghasilan apapun dari blog, gak belom percaya reksadana dan atau gak tahu cara belinya gimana (yang mana bisa dibaca di postingan cara beli reksadana di cabang bank terdekat) bisa banget dengan cara nabung tiap bulan selama setahun.

Berapa yang perlu ditabung? Cuma Rp. 70.000,- sebulan dengan catatan kalo rekeningnya harus aktif diatas saldo minimum dan juga di luar biaya administrasi rekening yang bisa berkisar antara Rp. 7.500 sampai Rp. 15.000 perbulan. Bisa juga beli tabungan rencana.

(2) Beli reksadana

Nah kalo reksadana, gw menyarankan belinya reksadana pasar uang yang relatif jauh lebih aman. Ada dua cara beli reksadana buat nyiapin biaya investasi di blog. Dengan sekali beli reksadana setahun sebelumnya, atau dikit-dikit beli reksadananya bulanan. Kalo pengen tahu bedanya reksadana, unit link sama tabungan rencana bisa dibaca di postingan perbedaan antara ketiganya.

Dengan asumsi return 5% buat setahun kemudian, cukup perlu investasi Rp. 800.000,- sekali satu tahun sebelumnya atau kalo nggak ya beli rutinRp. 68.425 sebulan sekali selama setahun. Cincay lah ya.  😛

(3) Dari proceed kerjasama

A Computer and a Latte

Nah ini yang paling sering gw lakukan, proceed kerjasama dari tahun bersangkutan, gw langsung transfer ke rekening pembelian reksadana. Dari situ bakalan langsung gw tambahkan ke saldo reksadana yang gw punya. Kalo emang belom percaya sama reksadana ya di taroh di tabungan aja.

Dengan cara kek gini gw udah tahu kalo dana dari hasil kerjasama itu pasti berkembang dan bisa dipake buat beli domain dan hosting setahun ke depan.

(4) Dari proceed iklan yang didapatkan

Nah ini yang belom pernah gw aplikasikan. Narik hasil iklan yang dipasang di sini dari kerjasama afiliasi. Kalo diperhatikan sudah ada Adsense dan WordAds di blog gw. Tapi dua-duanya baru mulai.

Adsense baru mulai November tahun lalu sementara WordAds baru mulai Januari kemarin dan yang gw pasang pun cuman satu unit iklan di bagian bawah. Waktu Adsense baru dimulai ini gw bikin postingan tentang tema blog dan adsense yang rada najong *tapi dibaca juga gakpapa kok.  😛.

Buat pencairan iklan dari Adsense dan WordAds ini ada minimum treshold yang harus dicapai sebesar USD 100. Jadi kalau trafficnya juga belom terlalu rame, bakalan lama juga buat bisa narik duit dari iklan buat bayarin investasinya blog.

=========

Jadi, kalau ditanya lagi, layakkah mengeluarkan uang untuk blog, apalagi dengan jumlah yang lumayan kayak tadi gw bilang, kira-kira teman-teman bakalan bilang blognya kalian layak atau gak? Semoga postingan ini bisa ngebantu teman-teman yang masih galau juga tentang bakalan mau keluarin duit gak buat blognya, either itu buat beli domain atopun hosting atau bikin tampilan blognya lebih profesional.

78 tanggapan untuk “Layakkah Mengeluarkan Uang untuk Blog?”

Iyaa lebih ringan yang ini.

Kalau saya sih masih ngeblog buat hoby, branding, sama networking…worthit bingit kalau cuma beli domain. Beli theme masih sayang,,palingan begadang aja utiik utik sendiri 🙂

Makasih banyak Bu Inayah.. Hihihi… Kalo sudah nemu nikmatnya ngeblog mah bayar juga rela ya kita.
Itu nikmat banget loh begadang kutak-katik blog sendiri. Hihihi. Sukak juga sebenernya. Tapi memang belom serius sampe nguplek dalemnya banget sih. 😀

Balas

Kalau saya, tergerak untuk sharing broo. Menulis ulang sejarah yang lama biar gak cepet punah, nah karena sudah memasuki zaman digital nih, jadinya plattform blog dipilih deh..

Kalau namanya Hobby kan biasanya butuh biaya, trus kl namanya mau sesuatu biasanya ada pengorbanan..
yaa kalau kata saya seh sangat layaaaakkk, apalagi kalau itu di tekunin akan menghasilkan…#gituseh

Iya ya Nik, kalo dilihat-lihat ngeblog ini sebenernya emang hobi juga ya. Gw selalu penasaran sama orang yang beli lensa mahal buat kamera, bayar mahalbuat ngetrip, padahal gw sama aja ya keluarin duit buat ngeblog. 😛 Mihihi

Balas

Apapun namanya sebenere masih suka yg harateesss…but, tetep sih pengin beli domain, themenya ? yg gretongan #teuteup……hihihi…punyaku yg blogspot aku domainkan pake harga yg paling murah, eh itu juga dapet dari ikut sebuah acara deng…themenya masih amburadul….
;(

Eh alamatnya apa Mbakyu? Kok belom pernah tahu alamat yang blogspot. Hihihi.. 😀
Makanya Mbakyu, banyak pertimbangan sebelum memutuskan buat investasi di blog ya 😀

Balas

Aku ga pernah merasa sia-sia ngeluarin duit buat blog, Dan. Soalnya income dari blog itu ajiiib. Mulai dari menang lomba sampe job review. :)))) Dan, yang pasti, kepuasan batin karena bisa sharing hal bermanfaat untuk pembaca. 🙂

Bener banget Mbak Haya, banyak banget yang bisa didapatkan dari blog ya Mbak. Apalagi kalo sudah level CikGu sekalian. Hihihi… Kepuasan batinnya itu loh yang tak ternilai 😀

Balas

Wah, sampe detil gitu ngitungnya, he he. Tapi memang harusnya berhitung investasi seperti itu ya, agar tahu nilai ROI nya (ha ha, pake istilah ROI segala yak :D). Ya mungkin belajar professional lah, meskipun hanya hobby 🙂

Semoga konsisten dan rajon ngeblog sampw blognya jadi rame ya Mbak Sandraaaa. Hehehe. ??? siapa tahu nanti berniat investasi untuk blognya juga setelah rame. Makasih banyak Mbak Sandra
🙂

kalau saya sih yang paling penting beli domain dulu, sisanya belakangan.
belinya di wordpress.com langsung, soalnya agak bingung milih layanan yang jual domain terpercaya (halah~). 😆
oh iya, saya juga pernah sekali beli tema premium dari wordpress.com seharga… $49! tapi sekarang malah pakai tema yang gratisan (karena tampilannya lebih pas buat saya). astaga… 😥

err, iya sih kak. karena masih hosting di wp.com, jadi ya gak bisa diutak-atik temanya (padahal tema premium). dan kalau mau, harus upgrade custom design yang harganya lumayan… ?
nama temanya “Pocket”, sejenis tema ala tumblr gitu. dulu suka karena featured image-nya gede dan layoutnya simple.
sekarang malah balik ke twenty twelve, karena sesuai dengan kebutuhan gampang navigasinya… ?

hmm, sebenarnya dulu beli tema itu karena suka tampilannya, simple dengan featured image yang gede banget. nama temanya “Pocket”, tema ala-ala tumblr gitu.
sekarang malah balik ke tema “Twenty Twelve”, soalnya lebih memenuhi kebutuhan (terutama fungsi sidebar-nya) dan navigasinya yang mudah. 🙂

Hoalaaah. Kalo sayah karena oh karena loading time tema yang sebelumnya lama banget karen buanyaakkk banget fungsi yang kudu di load demi tampilan. Hihihi.

Balas

oh ya? hmm, masih mikir-mikir sih untuk pindah ke hosting luar. ?
dan karena kalau upload foto selalu dikompres/resize, jadi yg 3GB di wp.com juga baru kepake 1-2%nya aja. ?
oh iya kak, aku beli domain di wp.com, kalau misal cuma beli hosting doang (di situs yg kak dani kasih), bisa gak sih?
atau itu udah sepaket domain + hosting?
kak dani beli domain di situs itu juga kah?
(maaf banyak nanya… ?)

oh ya? hmm, masih mikir-mikir sih buat pindah ke hostingan luar… 😐
lah wong dari 3GB, baru kepake 6% doang~ soalnya gambar yang diupload ke blog, harus saya kompres & resize dulu~ 😆
kalau blog yang ini (danirachmat.com) hosting di one.com juga kah? 🙂

Mas Dan…waktu yang dihabiskan untuk nulis dan menyiapkan content blog gak dihitung nih? hehehe, itu biayanya lbh besar lagi loh 😀 berapa tarif Mas Dani per-jam-nya? Disclose doong…hahahaha..

Saat ini saya belum 100 persen yakin dgn self hosting karena gak kebayang waktu yg mesti dipakai untuk otak atik website sendiri. Tapi saya udah ikut langganan tahunan dari WP, dan dari perhitungan waktu untuk persiapan self-hosting, jadi mikirnya malah lbh murah dgn langganan tahunan dari WP – ini karena saya rada-rada gaptek juga dan males research sana sini…hahahaha..
.
Untuk monetizing belum terpikir secara serius, tapi affiliate marketing cukuplah saat ini, gak bakalan menghidupi saya sih pastinya 😀 Saya rasa ini balik lagi ke tujuan nge-blog. Saya merhatiin nih ya ada tiga kategori setidaknya: (1) Blogger yg gak butuh duit dan ngeblog untuk aktualisasi diri (2) Blogger yg ngeblog buat aktualisasi diri sambil nyari duit karena atau kalau kesempatan memungkinkan (3) Blogger yg emang dari awal buat nyari duit…

Nah dari kategori itu, pendekatan blogginya dari awalnya udah pasti beda terutama dalam mengeluarkan uang untuk nge-blog…gimana mas, apa ada kategori lain?

Komprehensif dan menyeluruh sekali Mbak Indah komentarnya. Hihihi. Iya, itu memang belum saya hitung biaya nulis dan menyiapkan kontennya. Pasti luar biasa kalo hitungan termasuk cost yang intangible begitu ya Mbak. Saya sendiri kalau misalkan diminta menulis dari sponsor masih murah Mbak Indah. Palingan beberapa ratus ribu rupiah sekali postingnya. Kalau kategori bloggernya saya setuju Mbak. Hihihi. Untuk yang aktualisasi diri pasti akan beda cara cari duitnya dengan yang memang dari awal mau monetize blognya. Hihihi.

Balas

Layak sekali mengeluarkan uang untuk blog kalau hasil yang didapat dari blog juga banyak. Apalagi kalo sumber penghasilannya dari blog, mestinya blog harus bagus tampilan dan isinya. Kalo bisa diibaratkan toko yang jualan, orang akan datang dan tertarik jika penampilannya bagus. Bukankah pandangan dan kesan pertama akan menancap di hati saat pertama melihat?

Penggambarannya Mas Alris sempurna banget Mas. Hihihi. Jadi membayangkan tokonya Ibu saya yang sebelum direnovasi penghasilan sekian ratus ribu dan gak jarang cuma puluhan ribu sehari, sekarang setelah renovasi alhamdulillah bisa beberapa ratus ribu sehari. Hihihi. Makasih ya Mas:)

Aaaaaakkkk.. Makasih banyak ya Liiiis. Hihihi.
Gw juga awalnya males beli Lis. Ternyata setelah make kok ya jadi ketagihan. Hihihi. Etapi bukan yang tiap berapa bulan sekali ganti jugak sih ya.

sempat kaget pas kesini,ini beneran blognya mas dani g sih??hehhe…fresh yaaa,biruuu^^
bener juga,ternyata wp themenya susah diotak atik dan mahal ya hehe. kalau udah tau “sesuatunya jadi blogger” layak bangettt hehehe

tampilan yang ini rasanya lebih maskulin Dani…
setelah dirimu dan Ryan sama2 punya TLD, aku pun jadi ikutan perhatiin teknisnya blog…, kalian berhasil meracuniku he..he….
layak sih bayar buat ngeblog, jadi terpacu buat belajar lebih (walau punya TLD awalnya cuma hibah)
kalau ngikutin kategori yang dibuat Indah.., aku di kategori 2 deh

#OOT , 😀
wah sekali berkunjung kesini lagi, theme nya udh ganti 😀

ini theme dri mythemeshop “social viral” ya? ada dua versi, yg free dan pro..

btw, ini yg pro ya? beli brpa? mrka gncar ngasi diskon lho,, kadang cman $9 , kadang $19 ,, hehehe 😀

Nicee..

Hihihi.. Iya Mas betul 😀
Saya dapet dari temen karena lisensinya bisa dipake di lebih dari satu blog. Hanya saja memang saya tidak dapat supportnya. 😀

Balas

klo saya sih ya layak2 aja..terlepas apakah tujuan ngeblog itu buat menghasilkan duit atau malah cuma happy2an aja…kurasa ini kyk hobi juga (mungkin sebagian orang), jadi ya ngeluarin duit di blog sama kyk orang yang ngeluarin duit di hobi-nya selain blog….tp klo saya masih sebatas domain dan hosting yang rela bayar pertahunnya 😀

Kalau saya masih belajar make WordPress. Kalo lihat temen-temen lainnya bisa kece banget pake WP.
pelan-pelan heheheh

Kalau saya baru ngeluarin yang pertama. Rugi nggak? Hmm, nggak juga sih, karena blogspot masih terjangkau juga biaya tahunannya terus terus keliatannya keren aja blognya pake nama kita hehe *pake kacamata item dulu

Icon di blog ini bukannya iconnya bluehost kan yak?
Kalo menurut gue sih layak. Karena ada banyak hal baru yang bisa dipelajari dari blog berbayar (yang make hosting). Gue termasuk orang yang mengeluarkan uang untuk blog. Entah itu domain, maupun hosting. Sudah hampir setahun gue make blog berhosting sendiri, tapi sama sekali belum bisa menghasilkan uang dari kegiatan ngeblog yang gue lakuin. Tapi yang namanya hobi kan yak, mau menghasilkan atau enggak sekalipun tetep aja bakal dikeluarin. Karena ada kepuasan tersendiri yang di dapetin hohoho~

Yup. Itu masih faviconnya Blue host. Belom bikin yang baru emang. Hahaha…
Setuju. MEskipun belom menghasilkan, hobi ngeblog layak banget dibiayain 😀

Balas

Hobi nge-blog kalau diseriusi bisa gratis bayar blog, gratis bayar internet, gratis belanja bulanan, gratis beli dll….hehe karena segala yang diseriusi akan ada hasilnya…

Betul banget… Segala yang diseriusi lama-lama akan menghasilkan memang. 😀

Balas

Wah pas banget lagi galau mau beli domain dll atau nggak buat blog.
Sementara sih masih cukup spacenya,jadi kemungkinan bakal beli domain dulu (yang belum tau kapan). Tapi memang dari blog itu bisa dapat banyak ilmu sih,jadi harusnya layak yaa mengeluarkan uang untuk blog 🙂

diluar layak apa gk nih kluarkan duit. buat blog

tadinya cuman browsing seputar usaha dan investasi,, dari bolg a sampe z, klik trs baca inti2nya doank trs tutup lagi.

kemudaian masuk persoalan ORI dan SUKUK, wah hampir semua sama isinya, yah bisa dibilang tujuh pitu lah = sama saja, mana bayak istilah invest dan perbankanlah gak cukup deh cuman buka web itu saja, harus didampingi tab google translator (maklum pengetahuan cuman standar / mana standar samping lagi 🙂 )

maaf nih bukan muji (tapi nyanjung hahahaii). di blog mas ini beda loh, (benerkhan blog ??) bahasanya enak biar gak resmi resmi banget tapi mudah di pahami. sampai buka banyak tab di blog ini loh.. sumpah bener

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *