Kategori
Fragment

(Catatan Mudik) Kangen Jalanan Jakarta

Selain gw, ada gak sih yang ngerasa kangen sama macetnya Jakarta? Kemaren waktu hampir dua minggu mudik, entah gimana ceritanya gw ngeraa kangen sama macetnya Jalanan Jakarta. Gilingan banget gak sih, kangen.sama.macet! Hahahaha. Bukan cuma macetnya sih, tapi lebih ke kesulurahn Jalanan Jakarta.

Disclaimer: Bakalan ada beberapa seri postingan tentang mudik di blog ini. Yagapapalah ya meskipun telat dan mudiknya sudah hampir sebulan berlalu. 😛

Gak pernah nyangka kalo gw bakalan pernah kangen sama jalanan dan macet Jakarta.  Lebih-lebih nulis tentang itu di blog.

Tapi yang gw alami waktu mudik kemaren beneran bikin gw kangen bahkan sedikit merasa kehilangan. Yup! You read it right. Kangen sama jalanan Jakarta!

Mungkin gw emang udah sedikit gila dan mungkin juga bener kata orang. Ketika berada di sebuah kondisi yang awalnya terkesan jelek (dalam hal ini macet), awalnya mungkin bakalan mengumpat-ngumpat, tapi lama kelamaan kita gw bakalam terbiasa dan bisa – bisa mungkin malah ketagihan. Well, I’m a human anyway. Human adapt, don’t we?

Kalo pada belom tahu, libur lebaran buat gw selain bernostalgia sama kenangan, berkumpul bareng keluarga dan ngabisin nastar dan kastengel yang gak ketulungan enaknya *lirik Bunda Suri Yeye, gw juga bertransformasi jadi supir AKSAP, Antar Kota Semi Antar Provinsi. Ngider nyetir nganter dan mengunjungi keluarga. Ya tampuk kehormatan orang yang paling paham jalan slash supir harus beralih dari Bapak ke gw kan. Alangkah durhaka Bapak nyetir gw duduk mendampingi kan.

Beda Frekwensi

Satu hal yang gw rasakan nyetir pas mudik kemaren adalah gak sabaran. Padahalan ya ngadepin macet di Jakarta dan betapa pengemudi yang suka motong-motong gw masih bisa nahan napas, tapi kemaren kok sumbu sabar gw rasanya murang panjang aja terus. Gw ngerasa kalo di Surabaya dan sekitarnya orang nyetir itu pada lambaaat banget. Maksimal 40 km per jam.

Inget gak scene yang Mr. Bean mau turun tangga tapi di depannya ada orang tua lagi jalan? Pas gw bilang (beberapa kali) orang-orang gak bisa apa nyetir lebih cepet, Bapak langsung ngingetin buat sabar dan ngasih tahu ya gitu cara nyetir yang baik. Gwnya diem dan sabar gak jadinya? Yakagaklah. Malah mendebat (yang mana gw kemudian dimarahin ama Bul, hahaha)

[instagram url=https://instagram.com/p/55mP-ePMqy/ hidecaption=true width=350]

Well then, I adapt. Lagian yang salah bukan orang-orang di sana. Cuma gwnya aja yang sudah terlalu terbiasa hidup dalam ketergesa-gesaan. Hidup di kota dengan irama hidup yang katanya lebih cepat, ritme hidup yang lebih frantic dibanding tempat lain bikin gw menuntut orang lain di kota lain juga punya gaya dan cara yang sama. Betapa egoisnya kan.

Tapi gw paham kok masalahnya ada di gw. Bukan di orang lain. Balik ke Jakarta lagi, gw merasa balik lagi ke elemen gw *halah. Semua orang terburu-buru mencapai sesuatu. Semua orang nyetir dengan kecepatan yang gw sudah hapal ritmenya. Gw tahu kapan harus tekan pedal gas dan kapan harus tekan gas lebih dalam dan kapan harus ngerem. Cuma butuh semalem ngebalikin kebiasaan nyetir dari yang awalnya maksimal 40 km per jam.

Jalan mulus itu berkah (?)

Satu lagi yang bikin gw kangen (jalanan) Jakarta dan sekitarnya adalah jalanannya yang mulus. Well, Surabaya jalanannya mulus sih. Gak jauh beda ama Surabaya, paling gak sampe Sidoarjo tempat keluarga Bul. Tapi begitu keluar dikit…

Kemaren sempet nyetir ke Malang dan sampai Nganjuk.

Maksimal kecepatan nyetir biar bisa tetap duduk nyaman bahkan buat pengemudi cuma 40 km per jam karena jalanannya yang bergelombang. Lebih kenceng dari itu ya siap-siap loncat kanan kiri aja. Terutama jalanan antar kotanya. Begitu sudah masuk di kota-kotanya sih aman.

Apa ini karena efek gw selalu ambil tol antara rumah-Jakarta ya? Selalu ngerasa dimanjakan dengan mulusnya jalan. Belom lagi jalanan dalam kota Jakarta yang kayaknya aman-aman aja. Paling gak dari sisi Jakarta yang gw lewati, Jakarta Pusat – Selatan.

Awalnya gw mikir apa aja kerjaan dinas provinsi Jatim yang ngurusin jalan ya, kok jalan bergelombang kek gitu dibiarin. Kenapa gak dibikin mulus semulus jalanan di sini (Jakarta dan sekitarnya) biar lalu lintas penyaluran kebutuhan masyarakat bisa lebih cepat. Lalalili semacam itulah ya.

Tapi pas gw lihat keluar, yang ada kehidupan damai nan bahagia. Anak kecil berlarian dengan tertawa lepas, tetangga saling menyapa ramah dan gak ada yang namanya hawa keterburu-buruan.

Mungkin memang gak dibutuhkan jalanan mulus yang memungkinkan orang-orang macem gw ngebut kayak dikejar setan. They just don’t need it. They have perfectly happy life. At least to me. 

====

Tapi gimanapun, cuma dalam rentang dua minggu aja gw bisa kangen sama hal yang bisa dibilang gak layak dikangenin. Ntahlah, mungkin bukan macetnya yang gw kangenin. Defiinitely bukan sih ya. Tapi ritme kehidupan yang udah beberapa tahun ini gw jalanin. Kehidupan yang gw tahu.

Bakalan berat kali ya kalo misalkan gw tiba-tiba memutuskan melepaskan semua. Kayak yang dibilang satu temen baik yang sekarang hidup di benua lain. Awal berenti kerja dia bahkan kangen sama stresnya kerjaan. Tapi paling gak gw bisa sedikit lebih tenang karena rupanya yang kangen sama macet Jakarta ini bukan cuma gw doang. Ratusan orang lainnya rupanya juga gak bisa melepaskan ketergantungannya akan kemacetan di jalanan Ibu Kota. Kalo mereka gak kangen, ya gak mungkin macet kan ya? 😀

Satu hal yang pasti, dengan kangen sama nyetir dan macetnya Jakarta bikin gw inget untuk selalu bersyukur kondisi apapun kehidupan gw ini. Ya ngeluh boleh lah ya tapi gak usah panjang-panjang Dan. Kalo ada yang ketemu gw trus gw merepet panjang kali lebar, gaplok aja ya bibir gw ini. 😀

Postingan lain yang sejenis:

[display-posts category=”rants-fragment”]

50 tanggapan untuk “(Catatan Mudik) Kangen Jalanan Jakarta”

wah berarti jalanan jatim bener2 dah parah rusaknya yo mas?lha orang jakarta saja sampe bilang jalan mulus di jatim itu berkah,hahahhaaa
memang bener begitu adanya mas…saya malah sempat berpikir,apa di propinsi laen juga begitu parah kualitas jalannya??

Cerita tentang perjalanan dan tentang jalan, secara umum, memang membuat kita bisa belajar lebih banyak tentang hidup dan apa yang terjadi di sekitar kita ya Mas. Saya paling senang melihat bagaimana kehidupan orang di sepanjang jalan yang kita lalui, makanya cerita mudik kemarin, via darat, adalah salah satu perjalanan terbaik yang pernah saya lakoni sejauh ini. Eh ya, saya juga belum menuliskannya di blog, mungkin boleh kali ya dalam waktu dekat ini :hehe.
Intinya, semoga kita bisa jadi orang yang lebih baik karena kita mau melihat dan mendengar apa yang terjadi di sekitar kita ya :)).

Bener banget Gar. Gw kemaren juga sampe mikir banyak tentang hidup. Apa yang gw jalani sekarang ini adalah yang terbaik, kenapa gw harus mengeluh endesbra endesbre gitu deh. Perjalanan memang membawa banyak kebijaksanaan. Gak cupet kalo kata orang Jawa mah ya. Hihihi.

Jakarta itu memang selalu bikin sebel sekaligus bikin rindu. Hampir dua minggu di kampung Miswa, gue merasa makin cinta sama Jakarta. Karena apa? karena mau cari makanan apapun 24 jam ada. Dan keriuhannya selalu bikin tenang :)))

Hahahahaha jejelin kastengels
Btw klo mudik kelamaan mgkn bakalan kangen jkt kali yah Dan.. Klo gw tiap mudik kan ga pernah lama, jd macam ga gt kangen sm jkt hahahahahaaba

Preeeetttttttttttttttttttttttttttttttttttt…..
“THR belum abis, eh udah gajian”
KEZELLLLL :p

Gw yang selama 5 tahun ini bertahan ngga ganti jadi KTP Jakarta karena masih berpikir suatu saat akan pulang dan kembali menetap di Palembang akhirnya nyerah juga. Gw akhirnya memutuskan ganti KTP dan jadi warga Jakarta. hahahahahaha

waduh..jakarta macetnya seperti itu ya..aku macet di surabaya aja bikin pusing..apalagi di jakarta..hahaha

Wah di sini juga ada Mbak Nel. Tandanya minimal 60, maksimal 80. Kenyataannya? Jalan minimal 80 dan itupun sudah diklaksonin. Rata-rata jalan di 100 ato 120 km/jam. Wkwkwkwk..

Balas

seriusan kangen macetnya jakarta T_T aku malah kangen lengangnya kampung halaman mas~ *tapi kalau musim mudik memang macet jakarta itu dipindahin ke daerah semua sih* 😀

Hahaha, berarti sudah cinta dengan kehidupan di Jakarta ya 😛 .
Ini di Jogja aja seminggu ini nyetir gila berasa banget ramenya. Padahal di Belanda mah sepi-sepi aja itu jalanan, hahaha

Jadi inget, seorang temen pernah bilang, ‘jakarta is my hometown and i think i fits me perfectly’. Kadang karena kecuekan (atau individualistis kali ya) orang Jakarta, pas ke tempat lain dan nemuin orang-orang bersikap ramah malah jadi curiga haha

Mas Dan, kangen sama macetnya Jakartaaaaa?? Hiii aku relaa melewati jalanan sepi Jakarta setiap hari. Eh tapi kayaknya kalau dalam jangka waktu lama pasti bakal kangen jg ya sama kesemrawutan Jakarta. Hahaha *serba salah*

aseekk…cerita mudiknya uda mulai tayang….#gaksabarbacaseriannya
kok serem ya masdani baca deskrispsi ttg jalanan ibukota..padahal sy yg dl kuliah di sby,,skrg kerjanya di sekitaran sidoarjo sdh terkaget2 sm jalanan sby skrg…
oia satu lagi..sy jg kadang hiduppun terasa tergesa2 bgt..dan sehari pun berlalu dg cepat..kadang gt mikir..apa sj yg sy perbuat hari ini…?adakah terselip utk bekal di akhirat nanti.. #lagibener
satu lagi..beli baju batik buat A dmn si kl di sidoarjo??jetiskah? #bacakomendiblogmbakmeta

Huehehehehe. Makasih loh Mbak sudah dinantikan ceritanya. Terharu jadinya.
Btw itu beli batiknya saya gak paham namanya. Diajakin aja ama keluarga istri yang tinggal di pondok jati. Huehehehe. Maapkan Mbaaak.. 😀

Balas

hahaha, kalo kagak macet dikangenin, begitu kena macet bakal merepet panjang kali lebar ya dan….pokoknya saat lebaran itu adalah saat terbaik nyetir di Jakarta…santai, kagak ada macet2nya…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Konten dalam blog ini dilindungi oleh hak cipta
Exit mobile version