Kategori
Film Review

Movie Review Dreamworks Home

Dreamworks selalu hadir dengan ide segarnya, kali ini tentang invasi alien di Bumi. Yatapi kalo yang menginvasi alien imut dari spesies Boov dan segala keimutannya, yamasa bakalan jadi disaster? Lucu deh film ini. Semoga masih pada sempet nonton ya..

Dreamworks’ Home (image from www.dreamworks.com/home)
A home is where our heart is – English Proverb

Sabtu kemaren gw nonton film terbaru keluaran Dreamworks ini. Gak tanggung-tanggung, kami nontonnya di Kemang Village. *niat 

Plot:

Bumi diinvasi alien (yang menurut gw imut banget) dengan teknologinya yang bisa bikin benda-benda melayang. Species Alien Boov yang dipimpin Kapten Smek ini ahli banget melarikan diri dan di cerita ini, mereka melarikan diri dari Gorg yang pesawatnya bisa menghancurkan Bumi. Salah satu alien itu Oh yang punya gaya free thinking.

Dia salah kirim undangan untuk warming house party ke seluruh alien di alam semesat, karena itulah dia kabur dan ketemu Tip, anak perempuan dengan kucingnya Pig yang terpisah dari ibunya waktu invasi Boov dimulai. One thing leads to another dan mereka akhirnya berpetualang bersama.

Review:

Kami telat 15 menit dateng ke gedung bioskop karena jalanan Jakarta sungguh nggilani di hari Sabtu pagi-siang itu. Bahkan tol JORR pun gak gerak. Hahaha. Sampe dibelain parkir pake valet service di Kemang Village.*kayak orang iyes banget. Eh pasdi lantai terakhir menuju gedung bioskop, ketemu temen lama, padahal kami dah lari-lari.Gak enak langsung cabs. Yassalam ajadeh.

Pas antri tiket ternyata tinggal dua tempat duduk paling depan. Ternyata oh ternyata, rame juga yang nonton, cuman karena waktu pemutarannya yang pas banget sama Fast and Furious 7 yang fenomenal itu (tapi gw gak tertarik sama sekali buat nonton by the way) dan Filosofi Kopi (yang amazingly keren banget) film ini kurang dapet sorotan. A right movie with a wrong timing.

Filmnya sendiri gimana?

Gw mulai dari yang bagusnya dulu ya.  Lucu banget karakter alien dari ras Boov ini. Gw gak meragukan lagi desain karakter dari Dreamworks. Karakter-karakter dengan desain fisik lucu dan karakter super ajaib. Bagaimana coba alien imut kayak cumi macem Boov bisa menguasai bumi. Pasangan alien ancur macem gini formulanya udah pasti dengan manusia yang punya cerita pahit di belakangnya.

Oh yang diusir dari rasnya sendiri karena terlalu banyak kesalahan yang dia lakukan, berteman dengan Tip, anak perempuan yang terpisah dari ibunya waktu invasi. Dialog-dialog antara Tip yang ternyata anak pinter dengan nilai A di pelajaran Gemoetri dengan Oh yang memakai broken English (karena dia alien dan baru belajar Bahasa Inggris) kedenger lucu. Broken Englishnya Oh ngingetin gw sama ketakutan banyak orang pas belajar Bahasa Inggris.

Alien aja pede, kenapa kita nggak? *najong. Hahahaha

Teknologi-teknologinya Boov yang memungkinkan mereka untuk bisa menginvasi bumi pun cukup lucu. Bayangin aja Menara Eiffel dan landsape iconic dunia dibikin melayang semua. Bahkan mobil terbang yang mereka pakai hasil modifikasi Oh berbahan bakar slushee pun menyita perhatian banget buat gw.

A yang pertama kali nonton di posisi paling depan pun masih bisa menikmati film ini. Beberapa kali dia ketawa ngakak pas scene-scene nunjukin keimutan Boov dansi Pig. Soal cerita dia masih nanya terus ke gw ama Bul. Komentarnya banyak banget sepanjang film.

Disamping semua daya tarik yang gw sebut tadi, satu kekurangan besar film ini, ceritanya terlalu sederhana. Hahahaha. Yaiyalah, namapun film anak-anak ya. Pas lah kalo ditonton ama anak kecil.

Semua garis besar cerita dah ketebak setelah gw tahu siapa aja karakter di film ini. Oh, Tip, Kapten Smek dan Gorg. Twistnya pun sudah ketebak. Kehadiran Gorg sebagai musuh besar Boov kalo menurut gw memang kurang terasa mengganggu. Justru yang paling annoying di sini ya Kapten Smek pemimpin Boov yang ampun deh, pengen gw pites banget – in a funny cute way.

Overall, film ini cukup menghiburlah buat anak-anak. Khas film-filmnya Dreamworks yang biasanya bertaburan sindiran di sana-sini tapi cukup ringan buat dinikmati anak-anak.

Buat gw, sesuai review movie Dreamworks home ini, karena film anak-anak gw kasih nilai 3.5 dari 5 bintang. 😀

39 tanggapan untuk “Movie Review Dreamworks Home”

oalaaahh… ternyata begini ceritanyaa….
oddy tuh dapet mainannya dari mcd, tapi aku ngga ngeh kalo ternyata ada filmnya… *kudet*

Kalau lg buru2 terus ktmu tman dijalan pasti gimana gitu ya hehehehe
btw,,, kalau baca review kek gini suka kagum dech kok orang2 pada jago banget ya buat riviu hehehehe

Haaaah? kagum gimana Mbak Rhey? Inimah nulisnya sante koook. Hihihi. Filmnya lucu looh Mbak. Cobain nonton deh 😀

Balas

Iya Ko. Just okay. Kalo dibandingin ama Big Hero 6 sih JAUH BANGET. Hahahaha.
Tapi aliennya sih lucu Ko. Gemes. 😛

Balas

Cobain nonton Mbak Mechta kalo pas diputer. lucuuu. Hihihi.

Balas

hari sabtu mo nonton Home itu, tapi apalah tinggal duduk di depan akhirnya gagal trus malah nonton filosofi kopi

Dan, di kampungku gak ada bioskop paling mewah layar tancep eh gak ding, andalanya CVD kasetnya ngrental hihihihi ! Hiks

Kolom komennya eror mulu udah kurefresh beberapa kali jadi aku numpang reply punya beby aja yak, hahaaha… Aku juga nonton film ini kemarin sabtu, dapat seat di baris kedua dari depan, nggak nyangka seramai ini penontonnya. Aku juga suka cerita film ini.
Iya banget Beb pelukable banget, mana aliennya bisa berubah warna tiap marah, bohong atau stress XD

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *