Kategori
Fragment

[Keluarga] Lain Ladang Lain Belalang

Parenting banyak banget teorinya. Sebagai orang tua jaman sekarang kudu pinter-pinter milih mana yang terbaik untuk keluarganya. Tentu aja dicocokin sama kondisi masing-masing kan ya. Buat yang sudah jadi orang tua, gimana menurut kalian?

Pagi ini, A cepet banget bilang dadah dan ngebiarin gw berangkat setelah dia lihat sarapannya pancake pake taburan meses coklat. *Ayahpun sedih… Hahhaaha

Gara-gara kejadian ini, jadi inget kmaren, ada temen di group yang posting tentang kalimat-kalimat pengganti yang sebaiknya digunakan instead of mengatakan jangan ini-itu ke anak. Pakailah kalimat yang positif inti pesannya.

Bukannya gak setuju, gw kemudian merespon dengan memang sebaiknya menggunakan kalimat positif tapi ada beberapa hal yang gw tetep pakai Jangan dan kalimat larangan, ditambah dengan penjelasan ke anak. Ya yang pastinya sih yang masuk ke otak anak umur 3-4 tahun lah ya.

Mulailah satu persatu bermunculan pendapat seharusnya ini, seharusnya itu, gw gini, aku gitu. #rauwisuwis.

Hahaha. Intinya sih bukan itu ya…

Gw sendiri berkeyakinan, semua pendapat ahli parenting yang kemudian diikuti berbagai macam orang itu ada benernya dan ada kurang lebihnya lah ya. Sebagian besar (kalo gak boleh bilang) semuanya kasih hasil penelitian ini inu ina ini. Banyak deh. Sampe pusing rasanya kan kalo mau diikutin semua. Dan gak jarang mereka bertolak belakang! Nah, meskipun berpendapat semua ada benernya ya gak lantas semua diikutin dong? yagaksih?

Karena setiap anak dan setiap keluarga beda, menghadapi tantangannya sendiri-sendiri, yaudahlah sok monggo dipilih prinsip yang paling baik dan paling sesuai menurut masing-masing dan bisa mencapai tujuan pengasuhan ke depannya kan. Toh risiko ditanggung sendiri.

Perbedaan prinsip parenting juga kejadian di Amrik dan Perancis kayak yang gw lagi baca di buku Bringing Up Bebe. Gw belom selesai baca sih :P. Penulisnya yang orang Amrik dan tinggal di Paris kayak dibenturin sama berbagai macam perbedaan prinsip parenting di kedua negara ini. Ntar deh kalo gw dah beres bacanya bakalan dibikin reviewnya. *Mumut I owe you a good read!

Kayaknya kalo lihat-lihat apa yang diterapkan di mari, kebanyakan menganut pola parenting Amrik mulai dari sebisa mungkin untuk gak bilang gak ke anak kayak yang gw tulis di atas, waktu makan sampe ke memberikan “stimulasi” ke otak anak dari usia sedini mungkin untuk bisa bersaing dengan peersnya dan ujungnya les ina inu dan masuk sekolah di usia yang terlalu kecil.

Jadi orang tua, siapa sih yang gak ikutan panik kalo ngelihat orang tua yang lain “aktif” banget kek gitu? Ya apa gak bakal kepikiran “entar anak gw gimana ya?”. Eh apa itu gw doang ya? Hahahaha..

Nah di buku Bringing Up Bebe itu tadi, si penulis yang asli orang Amerika ngadepin banyak banget culture shock. Anak-anak di Paris menurut yang dia tulis di buku, udah bisa tidur semaleman dari umur 3 bulan ato maksimal 6 bulanan. Gak ada tuh cerita orang tua gak bisa tidur sampe setahun penuh. Trus pola makan bayi yang sudah mengikuti orang dewasa mulai dari sarapan, makan siang, snack sore sampe makan malem.

Baca buku ini mind opening banget ternyata, bahwasannya kalo parenting principle itu beda-beda banget. Meskipun kelihatan menggoda, si penulis juga bilang kalo di Paris tempat dia tinggal, Ibu-Ibunya tetep tampil gaya, nyante banget pas hamil dengan gak masalah ada orang ngerokok di sampingnya atau dia sendiri yang merokok sekali-sekali.

Jadi sebenernya kalo ditanya prinsip parenting terbaik, yang mana yang harus dipilih? Gw sih balikin aja ke masing-masing aja kan ya karena memang gak ada yang paling bener siapa dan bagaimana kan. Tinggal disesuaikan dengan tujuan pengasuhannya mau jadiin itu anaknya bagaimana. Gw mau pake cara kayak gini kayak gitu kan ya risiko gw sendiri yang tanggung ya toh?

Ato bagaimana menurut manteman sekalian?

Ohiya, gw kemaren ada lihat info seminarnya Bu Elly tentang Fairytale Complex yang diadain sama Supermoms Indonesia. Kali aja ada yang tertarik ikutan.. 😀

Postingan lain bertema keluarga:

[display-posts category=”family”]

26 tanggapan untuk “[Keluarga] Lain Ladang Lain Belalang”

Bener banget Mas Dan. Kalo mau ideal diikutin semua ya susah. Anak kan sifatnya juga masing2. Insyaallah semua orang tua tau tentang anaknya dan pasti menginginkan semua yang terbaik. Saya sih gak manut 100% sama segala macem parenting itu. Yang cocok buat anak saya ya saya praktekin, tapi klo nggak ya gak maksain harus gitu. Saya kadang masih pake kata ‘jangan’ juga kok. 🙂

bener banget seh Mas, walaupun saya belum jadi parents, tapi saya setuju emang beda keluarga beda cara seh ya. Baik untuk baca2, tau referensi tp balik lagi penerapannya tergantung ke keadaan anak dan ya situasi kita di keluarga, kita yg paling tau 🙂

tenang aja Dan….gak ada yang benar atau salah…tergantung pribadi orangtuanya masing-masing….yang baik ditiru, yang gak cocok yah gak bisa dipaksain buat diterapin…..

parenting style emang gak pernah bisa dibandingin atau dijadiin patokan. tapi in general menurut gua yang penting balance.
terlalu serba ‘positif’ gak bener juga. terlalu ‘negatif’ gak baik juga…
yang wajar2 aja… 🙂

Klo gw sih banyak2in aja “tau” tentang ilmu parenting, ikut seminar parenting dan gw saring penerapan nya ke anak gw. Drmh gw tetep bilang “jangan” klo emang ga bagus buat anak eike. Kejadian nih di tetangga gw, dia anti bgt blg “Ga boleh-Jangan” ke anaknya. Anaknya jg ga pernah dikasih tau kalo salah. Akhirnya, si anak jd suka ngebully anak org deh termasuk Millie huhuhuhu
Tapi intinya sih balik lg lah ke tiap org nya, yg penting bisa menjadikan anak itu anak yg baik 🙂

Parenting sytlenya tergantung orang tua dan tiap negara mungkin berbeda penerapannya.
Kalau melarang /ngomong jangan sampai skrg aku belum bisa ganti tuh kata JANGAN hehe, krn sdh reflek kalau si anak melakukan sesuatu yg berbahaya langsung meluncur kata tsb dari mulut. Anakku juga sdh ngerti klo ortunya ngomong larangan itu berarti tidak boleh, dan anakku akan geleng2 kepala sambil bilang jangan 😀 .

Karena kita berdua belon punya pengalaman tentang anak, belon bisa komen macem2 hehe

Nggak pake kata Jangan itu PR banget deh, sungguh. Apalagi kalo si krucil lagi melakukan aksi berbahaya, kata jangan lebih efektif daripada: coba turun yuk main di sini aja.
Tapi setuju, terapkan pola parenting sesuai dengan kebutuhan dan ekspektasi keluarga masing-masing.
Yang malesin sih kalo ada ortu yang judgemental dan/atau fanatic sama pola parenting-nya.

Ya ampun ini tulisannya rugi loh abis baca gak komen, bisa aja! Anyway, di Perancis anak kecil kalau makan malam special juga sering dikasih wine yang dicampur air. Semua orangtua menurutku bisa melakukan parenting menurut gayanya masing-masing, selama gak melukai si anak.

prinsip gw gampang aja deh, ikutin gimana orang tua gw ngedidik anak2nya, kita bertujuh dan nyokap cuman ngerjain semuanya sendiri karena bokap gw pelaut dan kerja di luar negeri.
Pembantu? cuman datang buat nyuci dan setrika doang, dan anak2nya skarang puji Tuhan berhasil dengan pendidikan dan keluarganya masing-masing juga. Contoh terdekat yang gratis memang datangnya dari orang tua sendiri 🙂

kalo gue mah disesuaikan aja lah ama sikon si anak…gue sih baca tentang alternatife penggunaan kata selain jangan…ada yang gue setuju tapi ada juga yang ngga… kadang gue praktekin ..kadang lupa..hahaha #emak macem apa cobak 😀
Gue yakin kok setiap orangtua pasti mau anaknya jadi yang baik perilakunya..tergantung gimana kita aja kan sebage orangtuanya ngedidiknya.. hehehe

Setuju banget ama postingan ini. Kerjaan ku emang mengharuskan dekat anak anak. Dan nemu anak anak dengan seribu satu macam polah. Dan dibanding anak anak vietnam yg nurut. Anak indonesia cenderung cengeng dan gampang ngamuk. Ini pengalaman pribadi lho. Walopun tidak bisa di generalisasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *