Kategori
Film Review

Review Film The Avengers Age of Ultron

Review film The Avengers Age of Ultron ini hasil gw nonton sendirian kemarin. Secara garis besar film ini gak terlalu yang wow gimana gitu. So-so lah ya. Mau tau review lengkap gw?

Image from http://marvelcinematicuniverse.wikia.com/

Plot:
Film dibuka dengan The Avengers yang mencoba merebut tongkat Loki dari markas Hydra. Di markasnya ini Hydra melakukan eksperimen pada manusia disamping membangun kekuatan mengerikan dari tongkat Loki. Tentu saja The Avengers berhasil merebut tongkat ini dan cerita baru dimulai.

Tony Stark yang terpesona dengan kompleksitas dan kekuatan serupa kecerdasan buatan dari tongkat Loki dengan tingkat kecerdasan dan kekuatan beberapa kali di atas Jarvis berusaha membuat sistem untuk menahan dan mengendalikannya dengan bantuan Dr. Banner. Upaya yang berujung dengan lahirnya Ultron.

Kekuatan Ultron ditambah dengan kekuatan manusia hasil rekayasa Hydra berhasil memorak-porandakan The Avengers. Gimana akhirnya bumi bisa selamat menjadi tontonan yang (seharusnya) menarik. 😛

Review film The Avengers Age of Ultron

Disclaimer: Spoiler alert

Sezuzurnya gw ga ada niat nonton film ini. Dateng ke bioskop karena make tiket hrateiz yang dapet dari Samsung. Dateng kemaleman di bioskop dan tinggal film ini yang tayang. Besoknya udah gak mungkin lagi pake tiketnya. Stralahya. Daripada hangus, markiton. Mari kita nonton.

Dengan film pertama yang lumayan sukses, film Age of Ultron ini cukup mengecewakan. Konfilk yang dibuat terlalu mengada-ada dan terlalu cetek. Hawong udah tahu kemampuannya cuma sampe bikin Jarvis dan peralatan yang ada juga belom mumpuni, bisa-bisanya Tony Stark nyoba ngangkangin kekuatan alien. Thor yang notabene sebangsa aliennya juga gak bisa diharapkan memahami kompleksitas “pikiran” yang dibawa tongkatnya Loki. Dia kemampuannya cuma sebatas bawa palu instead of smartphone.

Tiba-tiba Ultron jadi kuat banget. Tapi anehnya dengan kekuatan Ultron yang maha dahsyat itu kok ya masih belom bisa ngakses ke seluruh jaringan internet global dan Iron Man dengan armor suitnya masih bisa dipake. Gak bisa dikuasai Ultron sekalian,  padahal army robotnya udah.

Satu yang gw suka, di sana-sini bertaburan jokes segar yang cukup menghibur. Terutama jokes soal si Thor dan palunya. Cuma sayang, sebagai penggemar berat selera humornya Stark yang sarkastis,  cenderung suram dan gak pandang bulu, di film ini gw gak bisa menemukannya. Stark kayak dilucuti dari atribut khasnya itu. Dia jadi super serius dan paling mikirin keselamatan dunia. Padahal itu bukan dia banget deh menurut gw.

Yamasa kalimat “Kita bisa bila kita bersama” ke tim The Avengers itu dateng dari mulutnya dia. Bahahahaha. Suatu hil yang mustahal.

Mungkin ingin mengambil sisi yang lebih manusiawi sehingga sisi gelap dan masa lalu tiap karakter utama digali lebih dalam, di film ini gw jadi tahu cerita yang melatarbelakangi Black Widow, Hawk Eye dan Captain America. Cuma pas kemudian dibawa ke bagian romance antara Black Widow dan Hulk, this movie failed miserably. Gak kerasa sama sekali itu chemistry antara Natasha Romanov dan Bruce Banner. Romanov seemed like a lunatic lady chasing her imaginary love for a big giant green creature.

Justru kisah paling menyentuh buat gw adalah gumana sisi vulnerablenya Hawk Eye ditampilin. Gimana dia yang cuma punya kekuatan ketajaman membidik dibanding anggota The Avengers lain dengan kekuatan monsternya ternyata adalah yang paling dibutuhkan. Bagaimana cerita tentang keluarganya dia ditampilkan sangat mengagumkan yang ternyata dia punya 3 anak! Sisi manusiawi The Avengers tereksplorasi jauh lebih dalam di sosok Hawk Eye.

Bahkan gw sampe mikirin dia bakalan selamet gak ya di tiap gelombang gempuran Ultron. Hahahaha. *terlebhey.  Untungnya gw nonton film superhero Hollywood yang paling mainstream. Jadi gak perlu takut akan keselamatan tokohnya. Bahahaha. Bandingin aja sama Watchmen yang gak mainstream itu.

Dari sisi action, well, it’s an action movie anyway. Special effectnya superb dan gak perlu diragukan lagi. Tapi buat gw gak penting-penting amat karena justru pas adegan berantem seru-serunya gw malah ketiduran. Adegan berantem antara Iron Man dan Hulk yang mengamuk justru adegan paling seru sepanjang Film. Gw jatuh cinta sama Veronica! Haha.

Untungnya cast yang dipake konsisten di sepanjang universe film kecuali untuk Hulk. Gw sendiri jauh lebih cinta sama Hulk versi Edward Norton. Torn personalitynya dapet banget. Kalo Mark Ruffalo rasanya ya mainstream banget gitudeh. Robert Downey Jr, Chris Evans, Scarlet Johansen, Jeremy Renner dan Chris Hemsworth udahlah pas banget ya. Pas sama film mereka sendiri maksudnya. Haha.

Jadi kalo disuruh kasih nilai gw sih kasih 2.75 ato maksimal 3 dari 5 lah ya.

Sekian review film The Avengers Age of Ultron dari gw. Semoga bermanfaat buat yang masih galau nonton apa kagak.

Trailer:
https://www.youtube.com/watch?v=tmeOjFno6Do

80 tanggapan untuk “Review Film The Avengers Age of Ultron”

aduduh pusing pala berbi ini mas dan,, gag terlalu terpesona dengan film2 action,, hehe maklim

hihihi…
kalo inget film jadi inget pas nontonnya,
masa kan dadakan ya paginya dibeliin tiket buat rada malam, tp gak ngomong film nya apa dan di bioskop mana.
koq yaa malemnya ketemu aja di bioskop yang benar dan nonton film ini, lalu baru nyadar kalo sebelum2nya belom ngomong mau nonton apa dan dimana. hahahaha
*komen numpang eksis, gak nyambung

Dalam pendapat saya, film ini bukan cuma sekedar sebatas gedebak gedebuk Avenger vs Ultron semata. Age of Ultron menjadi sebuah pertempuran perspektif kenaifan Ultron yang menganggap Avenger sebagai gangguan terhadap dunia. Sementara itu Avenger melihat Ultron yang seharusnya menjadi pelindung dunia malah menjadi gangguan terhadap dunia. Keduanya merasa paling benar dan dunialah yang menjadi korbannya.
Pertarungan Avenger melawan Ultron juga merupakan sebuah bentuk keinginan manusia paling primitif, untuk selalu berubah menjadi lebih baik dengan melakukan evolusi. Kita haus akan sebuah kesempurnaan. Dan karenanya pertempuran Avenger melawan Ultron menjadi keindahan ketidaksempurnaan dari sebuah kesempurnaan. Menjadi indah sekaligus tragis pada saat yang bersamaan.
Jika berkenan boleh mampir juga ditulisan saya :
Ultron, Kesempurnaan Dari Ketidaksempurnaan Yang Indah
https://fakhrurrojihasan.wordpress.com/2015/05/03/ultron-kesempurnaan-dari-ketidaksempurnaan-yang-indah/

aku juga nonton pas mayday kemaren.
dan baca beberapa review, ternyata emang banyak ya yg kecewa sama film ini–terutama penggemar marvel. aku sih ngerasa padet banget ini filmnya. setuju soal hulk yang gak dapet chemistry-nya, soalnya mark ruffalo itu identik ama film yg sweet (lalu tiba2 keinget 13 going 30).
dan ternyata, ada beberapa adegan dong yang di-cut. jd bikin kita yang nonton kok ngerasa agak-agak gak nyambung antara scene ini dengan scene anu.

emang lagi heits ya ini pelem di ripiu dimana2.. kalo gue pribadi sih cuma suka rdj doang…hihihi gantengnya mateng bok :p

buat fans avengers emang sih katanya age of ultron ini mengecewakan, bagusan yang pertama. well aku krn emang suka sama om RDJ aja makanya nonton hihihi eh suka sama si hawk eye jg sih dan setuju bgt mas bagian yg ngebuka tentang kehidupan pribadi dia itu menyentuh bgt 😀

setuju banget sama semuanya hahahaha… emang buat aku yang paling pas meranin hulk ya edward norton… ga ada yang lain hahahaha… dan iron man, aku juga ngerasa koq dia jadi kayak nyebelin… tapi menurut aku jokes2nya ga selucu seri sebelumnya… disini lucu…tapi hanya sekedar lucu, ga menghibur hehehehe…

akupun sempet ngantuk di awal dan tengah film mas Dani 😆
dan emang kurang greget filmnya, jadi teringat transformer malah 😀

Waaa… Aku udah nonton ini jugakkk. Ga pengen tapi ditraktir temen gimana dong. Sayah ga paham blas heroes heroes itu tapi seru aja nonton Avengers. Kocak. Tapi ada part part yang gw rasa agak lebe hehe.

Aku udah nonton dan aku kurang suka maksudnya di beberapa tempat efeknya siyh okey tapi di beberapa bagian ceritanya membosankan apa karena aku duduk paling depan?? hahahaha
Tapi setuju aku paling suka adegan-adegannya Hawk Eye, paling kerasa dan ga ngebosenin banget. Aku juga mikir jangan-jangan Hawk Eye nya bakal mati tapi ternyata… so sweet banget 😀

udah jarang nonton sekaraaang… pak suami juga ga gitu demen diajak nonton.. palingan nunggu di tv kabel ajaaa..hahaha..
btw, ini self hosting bukan sih? tapi kok maish kebaca di readernya WP ya, dan?? tadi mau komen di blogpost yg pindah rumah, tapi udah digembok 😀

aku blom pernah nonton filmnya kak. mayann deh jd tau gambarannya setelah ngebaca review ini

Nah kalau film kayak gini asyiknya nonton bareng temen, biar sambil minta popcorn. 😀
Gimana jadinya kalau Avenger diurus Zack Snyder yg bikin Watchmen itu ya.

Aku sih ketawa ngakaknya dikit nih di seri yang ini gak kayak yg dulu2…
Terkenang ketawanya cuma pas yg captain america hampir bisa angkat palunya thor, sama pas Ultron ngasih palunya ke Thor dengan muka polos sementara si Thor melongok haha

Belom nonton niih.. Kemaren dapet tiket hrateis jg gara2 upload foto di chwidder pas event exhibitonnya Marvel di Gandaria City, tapi belom dipakeee krn suamik pulang malem trs dan ga bisa dipake wiken.. Mau ajak bocah yg doyan superheroes tapi kan banyak jotos2annya yaa mana boleh ditonton bocah 3 taon.
Ah mau nonton aja pelik.. Nape gue jd curcol dimari.. Ah sudahlah.. Baca reviewnya mas Dani jd tambah pengen beli dvdnya aja instead of nongton di bioskop hahaha..

Hmm…
Overall aku merasa yang ini kurang greget. Kemunculan Vision memang lumayan menegangkan, serta musuhnya Stark sendiri. Tapi ketika sampai di mana too many action to show, mulai bosan sih. Sudah bisa ditebak juga nanti akan gimana..

I do agree with all of those statements. Dan kalau dibandingin, di the avengers 1 musuhnya alien keren-keren plus ikan raksasa segede gaban itu, sementara di age of ultron ini cuma tanah diangkat sama ultron (yang lebih kayak robot transformers), aku lebih jagoin yang avengers 1. Btw, kalau dilihat2, si scarlet witch mirip aura kasih ga sih? :O

Saya mau nonton, gak jadi-jadi juga. Padahal waktu bikin rencananya semangat banget hahaha. Tapi, baca postingan ini kayaknya emang berasa kurang ya kalau Stark mendadak jaid sosok serius. Saya juga termasuk yang suka dengan humor Stark

Kalau saya malah ingatnya Mark Ruffalo itu lawan mainnya Reese Witherspoon di Just Like Heaven, makanya agak aneh melihat dia jadi super hero di franchise-nya The Avengers ini :hehe :peace.
Suka dengan gaya menulismu, Mas! Lucuk, ini film action tapi reviewnya kok malah membuat saya haha hihi. Dan pada akhirnya, tidak membuat saya kepingin nontonnya sih, tapi bukan karena review yang sangat menghibur ini, lebih karena dari awal saya tidak mengikuti dan saya tidak begitu suka dengan genre aksi.
Hihi!

Ahahahaha. Iya kaaaan? Mark Ruffalo itu emang rom-com type of actor. Aneeeh lihat hulknya dimainin ama dia. Seneng bisa menghibur Gar, tapi kok bisa sih haha hihi baca ini? Wkwkwkwk..

Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Konten dalam blog ini dilindungi oleh hak cipta
Exit mobile version