Kategori
Film Fragment Review

#20 Supernova: Ksatria, Putri dan Bintang Jatuh

Raline as Rana; Image taken from www.kapanlagi.com

 

Tantangan hari ke 20 ini dari Mba (A)Yui Mulyaheart. Beliaunya ini jeli sekali menangkap peluang *halah. Gwnya seneng ama Dee Lestari dan seri Supernova dan pas banget film dari buku pertamanya diluncurkan bulan Desember ini. Tantangannya kayak gini:

“kan bln des ini film supernova mau rilis, nah coba mas dani bikin review nya kayanya bakal naikin traffic tuh”

Perlu dicatat kalo gw berangkat nonton film ini dengan ekspektasi SANGAT TINGGI. Highest as possible.

Karena perbandingan tingkat kepuasan yang gw dapatkan waktu baca bukunya kurang lebih sama dengan yang gw dapatkan waktu nonton film Matrix atau baca buku Sophie’s World dan gw mengharapkan filmnya bakalan at least mendekati reputasi yang dibangun oleh bukunya. Kebayang kan?

The Bad

Mulai dari akting para pemerannya dan jalinan cerita yang dibangun aja ya. Karena film ini fokus utamanya adalah hubungan antara Rana dan Ferre yang diujung ketemu dengan Diva dimana awalnya jalinan cerita ini adalah cerita karangan Ruben Onsu dan Dimas tapi ternyata Ruben dan Dimas adalah tak lebih bagian dari cerita, Ohwell spoiler juga gapapalah ya? Kan dah pada baca bukunya to? jadi gw omongin soal Ruben dan Dimas dulu aja ya.

Dimas kalo mejurut gw di sini terlalu kaku untuk bisa menunjukkan kalo dia gay. Kayak ga ada upaya meyakinkan penonton seperti yang dilakukan oleh si Ruben. Chemistry mereka berdua sebagai pencipta semesta cerita berasa kurang solid. Dialog-dialog intelektual penyebutan badai serotonin dan turbulensi berasa kayak kalo gw ngebahas mekanika kuantum. Ihikk!

Bahkan ketika Ferre sang ksatria akhirnya bertemu Rana si Putri, kejutan-kejutan nakal dan spontan yang harusnya dibangun dalam dialog pertemuan mereka gak terlalu kerasa. Mungkin ini karena dialog di film ini memang diniatkan untuk memakai bahasa baku yang menurut gw sih gak dipakai dalam kehidupan nyata ya. Dialog antar pemainnya gak kerasa lugas.

Biggest weakness in this movie for me is the shooting star. Diva the Supernova. Gak ada yang meragukan kecantikannya yang bisa menyihir mata para lelaki tapi sayang, peran pentingnya sebagai bagian penting pengubah persepsi penonton dimainkan dengan sangat kaku. Bahkan dialog terkahir penuh pemikiran filosofis dengan Ferre pun terasa dipaksakan, monoton dan terlalu banyak diulang.

The Good

Okelah soal yang kurang-kurangnya menurut gw itu tadi. Kalo bagusnya film ini apa? Buanyaaakkk.

Mulai dari Rana. Udah tahu kan siapa pemerannya? CANTIK BANGEEETTT! Hahahahaha. Troubled housewife menurut gw bisa dimainkan dengan sangat baik. Puteri yang terperangkap di sangkar emasnya. Bukan tanpa cela sih, tapi yasudahlahya. Apalagi ditambah kehadiran Fedi Nuril jadi suami yang sempurna dengan semua kekurangannya loh?!

Gw suka banget saat-saat mereka di meja makan dan film hanya difokuskan di ekspresi-ekspresi kecil muka mereka. Lumayan dapat dipercaya lah akting sebagai Rana dan Arminnya.

Landscape shot pemandangan yang dipakai untuk menggambarkan background berlangsungnya cerita di film ini menghibur banget. Pemandangan-pemandangan indah di beberapa belahan dunia kayak ngajakin gw buat liburan. Termasuk gambar-gambar kehidupan metropolitan Jakartanya. Ngingetin kalo ini sudah akhir tahun. Hahaha.

Selain itu animasi-animasi yang bertebaran di sepanjang film bagus banget kualitasnya kalo menurut gw. Menunjang jalan ceritanya film. Apalagi waktu bagian Ferre ceritain tentang Ksatria, Putri dan Bintang Jatuh. Keren deh.

Apalagi ya? Musik! Ohiye. Musik-musik bikinan Nidji terdengar pas banget. Meskipun bukan penggemar setianya ini group band tapi lagu-lagu di film ini enjoyable banget.

My Verdict

Kalo penilaian secara keseluruhan sih gw kasih 3 dari 5. Film ini kalo menurut gw dibuat dengan terlalu berupaya keras setia dengan bukunya padahalan buku dan film kan punya nafas sendiri-sendiri ya. Tapi harus gw akui kalo pesona Rana lumayan lah buat dinikmati.

Gw sih ngarep kalo seri-seri selanjutnya bisa lebih nyante bikinnya dan lebih bebas berekspresi. Semoga fenomena film Supernova ini sama kayak Harry Potter dan Hunger Games yang gak terlalu bagus di film-film awal tapi kemudian jadi keren banget di film selanjutnya.

Makasih ya Mba Yui sumbangan idenya, masih ada yang mau sumbangin ide? Masih bisa loh kasih komen ke postingan Tantangan Menulis 31 hari dan Giveaway blog ini. Silahkan loh silahkaaan. Hihihi. Pas awal tahun bahkan sampe ada yang nantangin gw nyanyi dan beneran gw posting suara gw lagi nyanyi. Hihihi.

84 tanggapan untuk “#20 Supernova: Ksatria, Putri dan Bintang Jatuh”

Hahaha, aku belum baca bukunya apalagi nonton filmnya 😛 .

Btw, tapi memang gitu ya. Kadang kalau nonton film Indonesia memang agak aneh di dialognya kalau dialognya terlalu baku. Jatuhnya jadi berasa kaku dan nggak kayak perbincangan dialog sehari-hari, hehehe 🙂 .

Di blitz Balikpapan sisa 1 kali jam tayang aja dalam sehari. Padahal baru rilis minggu kemarin kan? Kalah telak sama doraemon yg nyedot banyak studio dan jam tayang.. Nasib film indonesia…

Daniiiii….gue mau nulis ini juga tapi kau sudah duluan dan gue anggap ini mewakili…karna gue sependapat sama loe. Terlebih si Shooting star!!! OMG waktu dia belum ngomong gue ngerasa pas banget dia jadi diva…ealah pas buka mulut langsung gue down banget. Aktingnya super super kaku…kezellll

Kalo lu suka rana, sebaliknya gue pun nggak. Terlebih perannya arwin… fedi nuril i dont like sih basicnya. Udahlah gue cuma berharap pada junot sang ksatria. Dia lumayan bagus. Coba aja yg jadi rana si acha septriasa pasti bakal lumayan ya cuma kan raline shah lebih dapet ye secara fisiknya.

Iya dimas rubennya kurang juga ya. And gue juga suka pas ferre ceritain kisah ksatria putri dan bintang jatuh itu. Dapet banget penggambaran animasinya. Kerennn!!.
Btw, gue ampe email2an ama Dee utk melapiaskan uneg2 gue. Beliau pun sependapat bahwa ini ga sesuai bayanngannya tapi dia bilang ini emang resiko film adaptasi. Trus gue tanya dee donk, kok si Diva pas endingnya ada shooting si danau toba? Dia juga ga tau jawabannya. Hahaha gue cuma wondering…apakah ada hubungannya ama si ichon nanti? Hahahaaha… maksa ye gue!

Hahahahaha. Yampuuun. Gw sampe bingung loh kenapa Diva ini dipilih dan kenapa kenapa lainnya. Apa ya Dee Lestari ga kuciwa dan ga dilibatkan? Hah!!

Raline sih std bgt emang tapi fisiknya dpt bgtttt.

Sinematografinya.sih ok ya dan tapi.akting2 para pemerannya itu lohhh….

Eh tapi gue punya feeling sama kayak lo dan bakal keren di sequel berikutnya. Petir, akar masih kebayang tapi Partikel yg dashyat itu???oh no!!! Kalo yg itu gue mau semedi dulu dah biar bisa nrimo kalo itu di filmn (ga relaaa)

Iya nampaknya dee ga terlibat ya

Kayaknya film yang diangkat dr novel-nya Dee, si Dee-nya gak turun tangan.. Spt film2 sblmnya.. *klo gak salah inget*
Aku kok jd melempem, gak begitu kepo lagi sama pelem ini.. Hahaha…
*pdhal smpet post ttg trailer-nya*

Sayang disini kami tidak bisa menikmati film2 terbaru.. harus sabar nungguin film ny di putar di bieskop daerah.. mungkin bajakan duluan yg keluar dr pd di bieskop..

Gw blm ntn pelem nya, msh mls, tp ujung2nya pasti pas mau ntn, dah ga ada di bioskop tsah bioskop hehehe

Bener banget nih emang naikin traffik. Review buku Supernova jadi top post.
Tapi belum nonton filmnya, akhir tahun banyak banget list film yg kudu ditonton euy. Jadi harus selektif. 😀
Emang castnya cakep-cakep nih.

dari liat trailernya aja udah ngak pingin nonton. itu supernova apa 5cm haha ferenya mengecewakan ralin juga ngak cocok jadi rana malah cocok jd diva soalnya ralin kan kalau ngomong baku cocok. rana itu lebih bagus bela atau pevita. IMO.

Asyiik makasih ya mas review nya, hehe. Sebenernya ngasih ide ini karena saya suka nonton film berdasarkan review org dulu, plus supernova is one of my favorite novels 😀
Kebetulan saya belum sempet nonton filmnya, tapi ternyata filmnya not as good as the novel ya. Padahal saya suka banget ma novelnya. Kalo gini sih mungkin nontonnya sesempetnya 😀

saya kalau jatuh cinta sama bukunya, malah takut kucewa nonton filmya Dan *takut merusak imajinasi yang ada hahaha. Harry Potter dulu begitu, tp selanjutnya memang keren.
Sempat nonton Dee di Sarah Sechan saat promo Gelombang, doi memang ga terlibat dengan filmnya *alasannya sibuk sm proyek bukunya.

Di Perahu Kertas peran Dee malah cukup besar, dan jadinya bagus krn Dee ngerti bayangan karakternya. Sama kayak keterlibatan JK Rowling di casting Harry Potter.

Pas liat produsernya Supernova semangat gw utk nonton langsung drop sih. Udah kebayang kok, mereka cuma akan pilih pemain yg cakep doang tapi kedodoran di akting.

Rugi ah ngeluarin duit. Mending tunggu di tivi atau di youtube. Paling juga awal taun depan udah tayang.

Karena ada tantangan ini Om akhirnya dibelain nonton. Hihihi. Mber sih. Pas pertama lihat trailernya udah langsung blehblehbleh ga pengen nonton. Tapi demi bukunya dan demi tantangan. Hiks.

Dulu jaman SMA sama Kuliah suka banget nonton. Jaman tiket masi murah 15rb-an. Ada film baru apa aja lgsg cus bioskop walopun sendiri. Gatau skrg males. Haha

Dulu jaman SMA sama Kuliah suka banget nonton. Jaman tiket masi murah 15rb-an. Ada film baru apa aja lgsg cus bioskop walopun sendiri. Gatau skrg males. Haha
Akhirnya nonton cuma kalo ad yg ngajakin aja dan ternyata ud gak ada yg ngajakin lagi. Wkwkwkwkw

wah aku juga nulis reviewnya di blogku kemaren. setuju banged aktingnya Diva kaku dan gaenak didenger dialognya. Trus menurut gw kok stengah jam terakhir itu aga mengada-ngada ya (ga ada di buku) dan endingnya Rana itu juga aneh. Kalo di buku kan dia bener2 sadar bahwa suaminya yg punya ‘cinta yg membebaskan’ dan dia bener2 kembali ama suaminya. klo kmren di film kok bagian akhir2nya seakan2 rana ini masih blom move on dari Ferre?? bingung gw

Tepp, bener..sama gue juga mikirnya gitu. Loh kok si Rana blom move on sih? Pake acara inget2 si ferre lagi. Jadi gak greget krna wktu baca novelnya gue gimana banget gt rasanya paa akhirnya dia nyadar ttg cinta yg membebaskan itu.

Eh iya btw kok blogmu ga muncul lg di reader gue ya tep?

wah kalo aku mah disuruh review2 fim ampun bget mas, seras ngerjain skripsi perlu berpikir keras hahahaha

Aku siik dah baca bukunya.. cm pas liat thrillernya di yutub entah kenapa sama sekali ga pengen nonton..
Ya mungkin kl film indonesia mending kayak 7/24 aja kali yaa.. bukan based on book..

Saya juga nonton film ini, karena ditraktir teman yang suka bangat sama Raline… hahahahha

saya sih belum baca bukunya, tapi saya suka film ini, banyak kata-kata puitis yang membuat saya pengen putar ulang untuk mendengarkan kata-katanya… *SayangnyaDIBioskop… hehehehe

Aaa gw kecewa banget pas nonton ini .. Di bawah ekspektasi gw banget *nangis*
Pengambilan gambar kayak film horor (ga mewah kayak film-film-nya Miles gitu); akting pemain jelek, mereka kayak ga punya chemistry sama sekali; trus pemain yang punya banyak part malah kayak ga tau cara berdialog yang benar (intonasi, pemenggalan kata, dll).

Mana abis nonton ujan pula, ampe harus nunggu taksi 1 jam *tambah nangis* …

PS: Hola Dani, salam kenal 😉

Aku belum nonton nih, takut kecewa! Hahaha,.. tapi beberapa teman yang udah nonton rata-rata kecewa karena nggak sesuai dengan ekspektasi. Mungkin karena yang bikin PH-nya sinetron banget ya? 😀

Film ini sebenarnya punya jalan cerita yang sudah oke, tapi eksekusi nya kurang pas. Memang kurang patut membandingkan buku dengan film. Karena ngga mungkin semua yang ada di buku tumpah di film. Tapi pemerannya nyaris semua ngga dapet dari apa yang dibayangan dan apa yang visualkan..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *