Kategori
Fragment Rants

Takut Nyinggung

Ngomongin soal pribadi dan diri sendiri, gue sebenernya bukan orang yang terlalu gampang untuk bisa dekat sama orang lain. Banyak pikiran-pikiran yang guenya sendiri susah untuk ngilangin dan malah jadi pembatas untuk bisa bener-bener deket secara emosional ke orang lain. Postingan ini berisi sedikit di antaranya.

Shadow
Pernah berkali-kali gue bilang kalo sebenernya gue ini orang yang awkward kalo di tengah kerumunan orang.
Susah banget buat gue untuk bisa langsung deket sama orang meskipun settingan awal kayaknya gue ini orang yang ramah langsung munti berjamaah. Mungkin karena masa lalu gue yang menerima terlalu banyak penolakan kemudian mata menyipit zoomin-zoomout *tersinetron
Jaman dulu karena keluarga termasuk yang dianggep gak punya di kampung, beberapa kali Ibuk dilewatin gak diundang orang kampung padahal sebelah-sebelah dapet. Gak dipilih jadi peserta ini itu di acara kampung karena anaknya orang kos dan pendatang (Bapak gue pendatang di sana), sama beberapa kejadian lain yang sinetron banget deh.
Karena itu gue pas kecil agak tertutup dan lebih seneng baca buku atau ngegambar di rumah. Apalagi dulu badan gue itu kurus, ceking, dan paling tinggi. Mana item pulak. Setiap kali gue main selalu dipanggil Jerapah atau Donat Gosong. Konsep diri gue hancur. Untung punya Bapak dan Ibuk yang selalu mensugesti kalo gue anak yang baik dan pinter. Beneran loh obrolan orang tua sama anaknya itu penting banget.
Sebaik-baiknya orang tua mendidik gue, trauma pasti kejadian dan bikin gue agak susah untuk berkomunikasi sama orang dengan mudah. Pun untuk bisa reach out ke orang-orang yang sebenernya mereka sudah membuka dirinya.
Misalkan aja gini. Ada orang yang menganggap gue bisa dipercaya, mereka cerita nih ke gue tentang sesuatu yang gak diceritakan ke orang lain. Gue dengarkan tentunya dan berikan pendapat ketika diminta sampe si pencerita sampai pada titik lebih lega dari sebelumnya. Apa yang kejadian sebelumnya adalah gue gak akan berani nanya ke orang itu lagi bagaimana kelanjutan masalahnya. Bukan karena gue gak peduli, tapi lebih ke takut melanggar area pribadinya.
Kan tadinya dia cerita karena emang pengen cerita. Kalo gak cerita lagi ya gue anggep dia gak mau bahas itu lagi kan.
Lebih parahnya kalo ada kejadian duka. Kalo ada temen kehilangan anggota keluarganya,gue paling takut buat mengutarakan belasungkawa. Bukan karena gak berempati, tapi gue takut apa yang gue sampaikan bakalan terasa kurang tulus, lebih-lebih menambah kesedihan si temen itu. Padahal common sense bilang kalo gue emang harus bilang dan berusaha memberikan words of comfort buat dia. Jadinya kalo ada berita duka, gue malah kayak semakin menghindari orang yang berduka itu yang mana itu malah bikin gue jauh kan sama orang itu. Gitulah yes.
Kebayang gak sih susahnya reaching out ke orang buat gue? Punya sih beberapa temen deket yang bisa ngobrolin hal-hal ini, tapi rasanya untuk bisa mendapatkan mereka dulu itu susah banget. Paling gak butuh waktu yang lumayan lama lah ya.
Semakin ke sini sih  gue selalu berusaha untuk bisa spontaneously mengucapkan kata-kata yang memang harus diucapkan di saat yang tepat. Jangan sampai kepikiran dulu bagaimana-bagaimananya.
Semoga ke depannya gue bisa jadi orang yang lebih mudah reaching out ke orang lain ya.
Ohiya, by the way kalo dapet tawaran dari gue, if there’s anything I can do just let me know, gue beneran mengatakannya. Just let me know. 🙂
Postingan tentang curhat pribadi gue yang lain:
[display-posts category=”rants-fragment”]

107 tanggapan untuk “Takut Nyinggung”

gue dulunya juga gitu kok mas dan, tapi memasuki masa SMP gue mulai jadi orang yang terbuka. Mungkin karna faktor teman kali ya. 😀

aah sama Dan…, makanya kalau mau ngelayat aku nggak mau sendiri, nggak bisa dan nggak tega ngomongnya
mending temanku duluan yang ngomong, aku tinggal salam dan peluk keluarga yg berduka..

Sensitivitas akan perasaan orang lain adalah modal berharga untuk membangun komunikasi interpersonal. Dan jangan salah, itu adalah modal berharga untuk keperluan profesional termasuk diantaranya bermanfaat untuk membangun networking. Mas Dani hanya perlu menyalurkan dengan cara yang tepat.

Gue termasuk orang yang open namun tetap masalah pribadi tetap aku saring.
Oh jdi itu awal mula kamu di panggil donat gosong bwt donatnya dr mana kan dirimu kurus.
hormat buat ke dua orang tua kamu yg telah berjuang memberi motifasi dari anak yg pendiam kuranp percaya diri n tertu2p jadi orang sukses seperti sekarang.

Sama Dan gue juga sbnernya gak enakan kalau ada yang cerita trus gue kasih saran n gak nanya2 lagi bukan gak peduli tapi lebih gak enakan takut kesanya ngungkit dll.tiap orang kan rasa sensitifnya beda2 . Apalagi Dan suka ada email masuk salam kenal berujung curhat oanjang lebar. Nah yang kaya gini gue beneran bingung nanggapinya. Jadi suka gak gue singgung bagian curhatnya. Truss dibilang gak empati n somse. Serba salah. Abisnya kalau belum kenal or ketemu trus tetiba curhat gak tau mesti bilang apa. Daripada salah ngomong or kasih saran :/

Iya juga sih Nis. Suka bingung memang kalotiba-tiba curhat gitu ya. Giliran gak jawab langsung dihakimi. Kalo gw sih kalo ada pengalaman yang sama sebelumnya ya gw ceritain pengalaman gw selama itu gak terlalu personal, kalo belom punya ya gw minta maaf aja kalo gak punya pengalaman.
Yamasa kita langsung nanggepin curhatan yang sifatnya personal banget kan ya..

Nimbrung ya Dan. Iya bener Nis, aku risih dicurhatin orang yang ngga kenal. Jadi beban juga sih. Sama lah seperti contoh kamu tulis, kirim email terus ujungnya curhat panjang.
Kalo gini aku ngga segen untuk jawab, maaf saya ngga kenal, jadi sungkan untuk memberi masukan. Sayangnya jadi diartikan sombong dan jaga jarak.

Kadang daripada takut menyinggung jadi lebih baik diam saja ya. Cuma karena kebanyakan diam disangkain sombong atau gak peduli. I feel you broh… tepuk pundak

Santai aja Dan sama yg lain, klo banyak sungkannya nanti orang juga sungkan jadi susah dekat. You are a great friend, I know that for a fact! Masalahnya suka nemplok ama yg salah sih huahaahahahahaahahaaha trus digampar

Gw jg klo ngucapin belasungkawa lsg suka deg2an, soalnya tkt penerimaan ke org tsb nya gw ga tulus. Lu pan tau, gw suka ngabodor orgnya. Makanya gw kdg suka ngucapin lwt sms ato wa.

Pernah ucapin turut bersedih apa berduka gitu ke org yang lagi sakit. Malah gw dimarahin krn doain yang gak gak. Padahal menurut gw kan itu memang masa sedih/duka karena sakit. Yo weslah. Jd belajar.

Hm… everyone has issues, jadi membaca tulisan ini saya memafhuminya. Tapi buat kasus ini saya seperti membaca cermin juga, karena saya pikir saya mengerti betul rasanya craving out for friends, spending nights alone without anyone to share stories :haha. Yah, masa-masa itu ada, tapi sekarang saya juga jadi lebih banyak wait and see sih Mas. Kadang memang itu yang diperlukan.
Dan… konsep diri. Sudah lama saya tidak membaca frasa itu. Nostalgik sekali.
Tapi ketahuilah sih, menurut saya Mas adalah teman yang sangat baik :)). Saya tak akan meyakinkan Mas untuk hal yang satu ini kalau dari dalam diri sendiri masih ada penolakan, tapi pandangan saya sedemikian. Dari apa yang saya perhatikan sejauh ini, Mas teman yang sangat baik. That’s for sure.
So keep your chin up, and show us your best smile :)).

Aaaw, thank you very much Gar.
Sampe sekarang gw masih struggling mencoba meyakinkan kalo gw ini selalu berusaha tulus dan expect nothing dari orang lain. Kadang perasaan tertekan muncul karena gw expect seseorang akan menunjukkan sikap/perilaku tertentu setelah apa yang gw tampilkan. Ngerti kan ya yang gw maksud?:D

Cukup paham. Kalau kasusku sih ketika expect sesuatu dan akhirnya yang terjadi adalah sesuatu yang bertolak belakang :haha. Serba-awkward bangetlah itu.
Semangat terus ya Mas :)).

Aku ngerasain lebih comfort kalau ngomong Bahasa Inggris, rasanya lebih terbuka dan g ada yang salah. Kalau ngomong Bahasa Indonesia ada beban ga enak dan takut salah gitu mas

Salut Dan berani share tentang ini. Sama aku juga tambah tua semakin hati-hati milih kata-kata menyatakan belasungkawa atau ikut prihatin ada anggota keluarga temen atau temen yang sakit/meninggal. Jadi biasanya sih aku pilih kalimat pendek, daripada panjang dan salah ngomong.

Terimakasih Mbak Yo. Saya share karena saya selalu merasakan serba salah dan rasa takut menyinggung orang, bertanya-tanya apakah memang saya saja yang begini. Ceritanya mencari insight dari teman-teman blogger.
Saya juga usahakan pakai kalimat pendek dan tidak ditambahkan kalimat yang berlebih.

Sama Dan, aku juga suka bingung merangkai kata, apalagi kalau ada yg meninggal. Drpd salah ucap sih lebih baik ngomong sedikit aja. Mengenai “takut menyinggung” aku terima banyak email curhat macem2, entah mengapa orang senang curhat ke orang yg gak dikenal (aku). Aku kalau jawab pasti hati2 banget gak mau mereka tersinggung, jadinya yg aku jawab ya ga detail banget, cari amannya aja 😀 .

Mas Dani, postingan ini jleb bgt deh buat aku. Akhir tahun lalu aku sempet sedih bgt ke salah satu orang temen (bisa dibilang sahabat), Bapakku meninggal dan dia gak ucapin belasungkawa.. gak ada teks masuk even nanya kabar.. sekali doang pas aku ngabarin berita, itupun di group. Aslii sedih bgtttt bok.. baru sadar, skrg gw nya yg lebay kali mas.. mungkin dianya takut nyinggung kali ya huhuhu. Note to myself nih..

Kalo dari sisi saya, saya ikut sedih banget waktu kejadian sama temen sampe-sampe susah banget keluar kata-kata yang pas. Sungguh pengen mendekat dan give comfort tapi ya gitu. Cuman, memang sikap ini bukan untuk dimaklumi, tapi diubah sih. Semoga hubungan kalian bisa membaik ya..

Sebagai orang yang juga sering kikuk kalau sedang berada dengan orang lain, I feel you, Mas Dani. Apalagi kalau di dekat orang yang nyablak, butuh waktu untuk bisa nyaman di dekat orang itu. Tapi, terkadang justru mereka yang ada saat kita perlu bantuan. Makanya aku berusaha untuk nggak menilai orang dari kesan pertama.
Soal ucapan belasungkawa, aku juga takut menyinggung perasaan orang lain, tetapi seringkalinya cuma berani lewat sms. Kalau melayat pun maunya di belakang teman. Haha, parah ya?

akupun dulu orangnya tertutup banget mas, kalo punya masalah jarang banget cerita sampe tuntas atau diceritain semuanya, takut orang berpikiran beda dengan maunya kita.
Trus temenku pernah bilang kalo males curhat sama aku, karena aku diem dan cuek kalo dia lagi curhat, padahal mah aku takut salah ngasih saran 🙁

sepertinya aku bisa merasakan apa yang dirimu rasain Mas… agak mirip2 aku, hehehe…
Dulu waktu jaman kuliah sampai berkali2 teman2 akrabku (geng ber6) berharap aku bercerita apa aja sama mereka. tapi aku ngga bercerita sama sekali. semenatara mereka selalu cerita apa aja tentang diri mereka, hehe
tapi aku juga mulai beajar untuk sedikit lebih terbuka… buktinya sekarang bisa bercerita sediki… 🙂

Gw juga gitu dan…makanya kadang kalo baca postingan gw ga berani komen…takut salah ngasi saran apa salah ngomong….
gw ceplas ceplos kalo udah ngerasa kenal bgt Dan…jadi tau gimana orangnya.

Secara garis besar sih sama, Bang.. Bedanya, aku digituin karena anak broken home. Heheh..
Tapi entah kenapa aku malah gampang ngucapin apa yang ada di dalem hati secara spontan.. Klise en klasik sih, tapi mikirnya memang cumak itu yang bisa aku lakuin.. 🙁
Ohya, ini nyobak komen ganti email karena beberapa kali komen ku ngga muncul. Hiks.

Dulu juga gitu dan. Tp gue akhirnya bisa keluar dari situ baru kls 2 sma. Kebetulan ada kenalan kakak pelayanan di greja. Nah dialah yg memotivasi kalo saya banyak potensi entah mempengaruhi org, potensi merubah diri lebih baik, bla bla. Dan akhirnya kebukti. Emang butuh waktu. Ya caranya sihh lebih sering ketemu org di lingkungan yg berbeda.

Samaaaaa, gw juga suka bingung sendiri kalo situasinya begitu, Dan. paling kalo ketemu lgsg (dan cewek) gw peluk aja dah hihihihi. Gw lebih bs ekspresif kalo dalam bentuk tulisan (sms/wa/email), kalo ngomong lgsg mah … gitu deh >_<

Kalo aku mah ucapan selamat ulang tahun mas Dani.. Kayaknya tuh basa basi doank, dan takut dianggap gak tulus.. Akhirnya cuma bisa ngucapin seadanya dan sestandar2nya dalam tempo yg sesingkat2nyaa..

Benar Mas, saya juga merasakan hal itu, terlebih seperti kasus habis orang curhat, saya takut juga tanya gimana kelanjutannya, biasanya tunggu dia curhat kembali 🙂
saya juga kadang memilih diam dan sangat sulit mengungkapkan ketika bertemu langsung, saya lebih gampang berekspresi lewat SMS atau Chat 😀

You’re so nice, you know.
“if there’s anything I can do just let me know,”
That’s the sweetest welcoming words for me to Jakarta tahun lalu, Dan. Sungguh. Bukan kebetulan deh ketemu kau di day1 menjakarta. Semoga kau terus melakukannya ke orang lain in case ada yang mebutuhkan kayak aku, kata-katamu sooo sincere pas bilang itu waktu itu. And you repeat that three times kayaknya, bahkan sampe di depan lift. Thank you banget ya, I put you in my thank-you list prayer that day (iye, cuma hari itu doang ahahaha maaap daftar doa kita diisi suami anak dan keluarga sendiri hahahahahahah) .

“If there’s anything I can do just let me know,”… Don… butuh bayar kartu kredit tanggal 25 nih… bayarin yak… hahahhaa.. just to let you know…

Hahahahaha. Thanks An for letting me know. Pay in full or at least, pay the highest interest bearing transaction first. Paling gak saran ini the least I can do for the moment (>.<)

Balas

…and responding to your awkwardness in reaching out to people… in my opinion… communication is always the answer. berkomunikasi yang baik tentunya… balikin semua ke kita… gimana rasanya saat ada orang lain mengucapkan selamat saat kita sedang merayakan sesuatu atau bela sungkawa saat kita ada musibah. pernahkan terbesit di diri kita (at that exact moment) bahwa orang yang ngirim itu ngak tulus? Not me… every word they say means a lot to me. I don’t judge the intention. Apapun dan sesingkat apapun kata2 yang terucap dan terkirim di saat kita sedang membutuhkannya akan sangat berarti… how about you?
So, bro, stop feeling awkward, even a word ‘congrats!’ from you means a lot to me looooo…. and I bet everyone that knows or has met you feel the same….

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *