Kategori
GiveAway Rants

#16 Gak Mau Antri

Antri Coblosan Pemilu

Hayooo, siapa yang masih gak mau antri? Dimana aja deh antrinya, ATM, antrian teller, beli tiket bioskop, masuk ke pesawat, check in bandara, beli beras, bayar mie ayam, nungguin lampu merah, belok di pengkolan, anything! Ada-ada?

Kalo masih ada yang gak mau antri mah shame on you beneran deh. *lah malah marah-marah anaknya

Tantangan kali ini dari Mba Resti yang kayaknya sama kayak gw deh, bete ama orang yang ngerasa paling penting dan gak mau antri. Tantangannya begini:

apa yang bisa mas lakukan untuk bikin ornag-orang di indonesia ini bisa disiplin? minimal antri ga pernah nyela deh, okeh? gampang kaann postingannya

Gampang darimananya? Bikin orang bisa antri? Esmosi jiwa jadinya. Eh esmosinya dari mikirin orang gak mau antrinya ya Mbak-e, bukan dari tantangannya. Huahahahaha. *kemudian dijejelin bakiak

Ini yang gw lakukan kan ya buat orang mau antri? Gampang, kalo pas di antrian ada orang nyerobot langsung aja gw colek, dengan muka paling ganteng kalem *sengaja gw coret gantengnya, bukan kalemnya *karena gw yakin dah pada tahu *tahu kalo gw gak ganteng- gw akan bilang ke orang itu:

“Mas/Mba/Bu/Pak/Om/Tante, ini antrian loh, saya udah nunggu di belakang Mas/Mba/Bu/Pak/Om/Tante ini dari tadi, silahkan ikut antrian” -terus senyum. Senyum paling manis tentunya. Apakah selalu berhasil? Tentu tidak. Kalo sama bapak-bapak sih palingan saling senyum trus beres. Tapi kalo sama Ibu-Ibu gak jarang kemudian mulut gw lebih silet dari mulut si Ibu yang gw ingetin itu. hawong jelas-jelas antri kok ya tiba-tiba langsung di depan gw.

Beda kasus kalo di antrian lampu merah. Terutama di Fatmawati tuh, yang orang suka nyelip dari jalur yang dipake buat puter balik trus nyeruduk di depan. Kalo kayak gitu gw kasih dim-dim, bel dan gak gw kasih jalan.

Nah kalo bikin semua orang Indonesia bisa antri sih gw rasa butuh kerjasama berbagai macam pihak ya. Kalo memang gak suka diserobot, pas ada orang yang nyerobot ingetin aja kalo menurut gw. Paling ga dengan kita ngomong jadinya kita gak disela. Selain itu, orang yang kita omongin jadinya juga tahu kalo yang dia lakukan gak bener.

Kalo mau ngomongin mengubah semuanya sih emang asalnya kudu dari rumah dulu. Kalo di rumahnya orang tua gak mencontohkan ketertiban dan budaya antri ya gak akan bisa juga anak-anaknya waktu dewasa ikutan ngantri. Trus minta selalu dinomorsatukan ituloh yang bikin orang males ngantri. Yagak-yagak? Bener banget sih ngajarin anak buat selalu jadi nomor satu, tapi kalo anak gak diajari buat menerima kekecewaan dan ada kepentingan orang lain selain kepentingannya dia juga bakalan bikin anak jadi orang yang gak mau ngantri.

Ini cuman masalah ngantri loh, belom disiplin secara keseluruhan. Banyak ya pe er?

Halah. Kepanjangan ya gw ngomongnya? Yangpasti gw sendiri sekarang sebisa mungkin ngambil jalur mobil sesuai sama antrian dan kasih kesempatan buat orang lain. Apalagi kalo cuman ngantri bayar, ambil makan di kondangan ato antrian beli tiket.

Hayo siapa yang masih suka bete ngantri ato malah gak disiplin? *ngacung tunjuk tangan sendiri

Sederhana kan ide tantangan yang bisa gw posting di 31 Days Writing Challenge sekaligus giveaway blog ini? Belom kasih ide? Buruan tuliskan ide di postingan yang linknya gw kasih itu. Siapa tahu menang 4 bukunya Tere Liye, CD terbaru atau sepatu jalan kece buat cowok ukuran 41. Hihihi.

87 tanggapan untuk “#16 Gak Mau Antri”

ini yg srg bikin org2 di rantau mudik trs malah ngalamin culture shock di negeri sendiri.. dan mmg kudu tegas kyk yg kamu contohin Dan (aargh kalo aku blm berani –> tipe non dominan, cenderung menghindari konflik). Bbrp tmnku aku tau dg tegas menegur/’meluruskan’ org yg ga mau antri, yg buang sampah sembarangan, dll. Semoga semakin byk yg sadar dan memperbaiki diri

Huehehehehehehe. Iya Viiiit. Kebayang deh balik negeri sendiri malah kena culture shock. Kalo akikes kan bakat nyinyir kaliyes. Makane langsung ae hajar bleh kalo ada yang ga ngenakin.

paling sebel kalo kena serobot pas ngantri…kalo urusannya sama emak2 ini emang rempong, biasanya sih di kantor kl lg absen pulang..gayanya dong ngobrol sm orang yg udah di barisan depan antrian dan tau2 langsung aja udah di depan finger print..minta ditonjok cantik..hahahaha

Hueeeee. Pernah saya digebah-gebah disuruh maju ama bapak-bapak karena nunggu di belakang garis kuning.. yang ada saya ceramahin panjang lebar tuh bapak-bapak dan dianya akhirnya bete sendiri dan pindah antrian. Hahahaha.

wah kalo gw paling sering diserobot bang, karena gw orangnya nggak mau cari ribut jadi gw cuma bisa menghela nafas sambil menggerutu dari hati… pengen sekali-kali ngomong didepan mukanya Mas/Mba/Bu/Pak/Om/Tante ANTRIIIIIIIIII…. tapi apa daya mulut ini terkunci 🙁

hadoh… keduluan saya… ini lagi ngetik draft tentang antri… hahaha, ya sudahlah…

yang kasus ibu-ibu memang agak gemes-gemes gimanaaa gitu, contohnya aja pas antrian ngambil makan di prasmanan suatu pesta pernikahan, suka memperhatikan tidak, biasanya kalau kita di depannya ibu-ibu, suka didorong-dorong pelan seakan-akan sambil bilang “ayo mas, cepetan, udah lapar ini”… beeuh… pernah kejadian seperti itu langsung saya bilang, “bu, kalau mau duluan gpp kok bu” **sambil senyum ganteng kalem…

buat yg merasa ibu-ibu, mohon maaf, bukan bermaksud menggeneralisir, tp dr pengalaman sy setidaknya cukup sering kejadian spt ini… maaf maaf ya… 😀

Hahahaha. Yamaap om. Ga bermaksud mendahului. Sama gemesnya kita. Apalagi kalo itu ibu-ibu dah pake sasak tinggi kan ya. Kalo dah kek gitu saya sih tarik napas, lihat dia dari atas kebawah trus ketawa habis itu pergi cari makanan lain yang gak antri. :))

kadang dah diserobot gitu, dikasih tahu baik-baik malah kitanya yang diteriakin balik sama dia. memang harusnya berangkat dari rumah masing-masing lagi sih. gimana mereka mendidik dan mengajarkan itu semua.

wah antri.. kebetulan kerjaanku berhubungan dengan ini.. ngajarin anak buahku agar “yang antri lebih duluan yang dilayani”. kalo ada yang nyela langsung bilang “antrinya di belakangnya bapak/ibu itu ya. thx”.. mau bilang apa juga tetep seperti itu. sampai dimarahipun cueak aja. soalnya, kalo dilayani, yang lainnya bakalan sewot. ya gak ya gak?

aq sendiri dulu pernah ngehardik teller bank gara2 mendahulukan orang lain yang gak ambil nomer, padahal aq dah ambil nomer. alasannya nasabah prioritas. tambah tak sembur “kalo nasabah prioritas kan ada tempatnya sendiri. kenapa harus masuk ke area nasabah non prioritas? saya perhatikan dari tadi, saya dilewati 2 orang nggak pakai antrian dan lama. maksudnya apa?” sampai akhirnya manajernya keluar XD~

orang yang nyerobot juga tak omelin “bapak ini sudah tua mbok ya tau aturan. sudah jelas2 yang lainnya antri situ nyerobot karena terburu2. dikira sini gak ada keperluan lain apa?”

haha.. aq kalo sudah perkara ngantri terus diserobot, langsung tak damprat (kalo sononya ngedamprat juga).. karena tau disebelin ama CS kek gituh, diriku yang berkutat di area CS nggak mau kasih servis kek gituh… huheuehuehueuhehue~

Oiya? Kerjaannya apa sih Chan? Penasaran gw. Hihihu.
Kalo soal nasabah prioritas mah emang salah kalo kayak contohnya itu Chan. Kalo di cabang gw dulu mah kepala cabangnya yang langsung turun nyamperin kalo misalkan emang ga punya ruangan khusus. Trus itu orang diminta masuk ke ruang kacabnya. Kacabnya yang bantuin kasih ke teller lewat belakang. Jadi seolaholah ga nyela antrian.

indonesia emang agak parah sihh.. aku tuh udah kebiasaan kalo antri toilet di singapore itu tuh bikin 1 barisan mas.. jadi kalo ada 6 bilik kamar mandi.. yah antrian.nya 1 aja.. jadi bilik mana selesai duluan.. yah bisa lngsung masuk ke sana.. pas kmrn balik jakarta, aku ke toilet salah 1 mall.. dan pake cara antri di sini. yaitu diem di 1 tempat sampe ada orng yg selesai.. pas ada 1 pintu terbuka dan saya mau masuk.. yah dongg. di selak aja.. =(.. salah strategi. hahaha.

Naaaaah emang antrian di toilet di indonesia agak parah dan bikin orang binguuung. Huehehehe. Kebayang deh itu kita dah antri trus diserobot. Yamasa sudah buka celana kita suruh keluar kan? I so feel you..

yg lebih nyebelin kalo dinyolotin balik, padahal kita gak nyolot ngasitaunya. “halah cm minyak doangan kok”, padahal kite ngejar absen juga pan yeah…
mau balik nyolot, ntar kite kayak doi, kalo gak nyolot kok rada asem ya ati..

antri-sorry-thanks HARGA MATI CYINT 😀

Kalo kita balik nyolot kita bukan sama kayak mereka kok Mba. Menurut saya sih gitu. Kita balik nyolot karena kita mau kasih tahu mana yang bener dan mana yang salah. Yagaksih? 😀

susah ya dan kalo udah ngomongin masalah ketertiban di indo ini. udah kayak lingkaran setan. emang harusnya mulai dari diri sendiri. tapi yang ikut bikin jadi orang gak tertib ya karena yang berwenangnya juga gak tertib.

antrian gak tertib dan ada yang main selonong, tapi kalo yang melayani (pegawai bank atau apapun yang lagi diantriin) nya tertib, harusnya yang nyelak jangan dilayani. tapi gua liat pegawai2 di indo rata2 gak peduli. sama juga dengan aparat kayak polisi. gak ada yang tertib, bisa disuap, jadi orang2 jadi gak takut untuk berbuat gak tertib juga.

muter aja begitu terus. entah sampe kapan… 😛

Iya Ko, bener banget. Saya sampe beberapa kali ngomelin petugas yang tetep cuek aja ngelayanin pelanggan yang ga mau antri. Kalo diingetin herannya petugasnya cuman senyum aja. Mending kalo senyum, kadang langsung melengos. Apa saya terlalu cerewet ya? Akhirnya malah bete sendiri

Yang resenya di Indonesia orang serobot antri makanan di pesta pernikahan dengan alasan; Maaf ya saya orang tua. Atau serobot antrian kasir disupermarket sambil bilang: Saya duluan ya, barang yang saya beli hanya sedikit. Deuh!

Mengalami gini aku selalu tegur tegas sih sampe pelakunya malu.

Yang dahsyat di Jakarta itu rusuhnya masuk/keluar commuter line. Ngga ada antri sama sekali!

Kalo udah ngomongin commuter line mah cuman bisa geleng kepala Mba Yo. Itu semua orang gak mau ngantri. Kalo saya mendingan nunggu mereka pada keluar baru deh keluar. Males.
Nah kalo yang alesan tua ato barang yang dibeli sedikit tuh langsung aja saya omongin juga Mba.

Benar ini paling kesalnya saya sama yang suka antri.

Yang ga mau antri seperti ini suruh nonton iklannya di TV yang anak kecil nyapa bapak supaya Antri, (Iupa iklan apa ya) itu bagus bangat untuk mengingatkan orang supaya antri… 🙂

sama mas, bikin esmosi jiwa mah orang yg begituan langsung disemprot aja deh kesuwen kalo hanya basa basi toh kadang mereka nggak ngerti jugak,,,hah payah orang yg mcam begituan

Untuk urusan beli nasi kuning buat sarapan pagi aja banyak yg ogah ngantri, Mas. Di kampung saya tuh.. Saya kan biasa beli 3-5 bungkus buat orang rumah, nah yang ngerasa cuma beli 1 bungkus minta diduluin dan nerobos antrian (penjualnya baru bungkus nasi kalau ada yang beli, antriannya bisa panjang).

Saya sih diajarin abah saya, pantang nyerobot antrian dan pantang diserobot antrian. Hehehe.. Kalau diserobot, tinggalin kata abah. Ga jadi beli :p jadi penjualnya udah tau karakter saya dan abah. Ga berani lagi deh dilangkahin antriannya

Kalau masih dalam barisan kemudian ada yang nyela langsung saja saya colek (gak peduli cowok cewek) “mas-mas antrinya di sono mas, di depan pintu sono. Saya sudah antri dari sono sejak 3 jam yang lalu.” Dengan pasang wajah sengak. Mantra saya itu sering sukses.
Tapi kalau pas berhadapan dengan penjual soto, dirubung gitu. Dan parahnya penjual sotonya gak hafal siapa yang datang duluan. Kemudian antrian saya disela, saya gak bisa protes …

Aku paling sebel sama orang2 yg nyerobot pas antri..
Sama kyk mas dani, kalo ada yg nyelak antrian pasti aku tegur..
Mulai dari baik2 dengan senyum manis, sampai muka judes dengan lirikan tajam.. (Hmmm.. Lebih sering pake muka judesnya sihh)
:S

Haha, disini juga kadang ada yang begitu lho. Aku pernah di London mau nonton Wimbledon kan dan udah ngantri dari jam 5 pagi (padahal gerbangnya baru dibuka jam 9, muahaha 😆 , tapi antriannya memang panjang banget). Eh jam 9 gitu ada 3 orang langsung nyerobot antrian langsung di belakangku dong.

Kalau kondisi biasa sih mereka sudah aku tegur. Cuma karena ini kondisi tidak biasa, dimana serobotan begini sudah diantisipasi oleh Wimbledon, mereka aku diamkan saja. Ini karena, tanpa mereka ketahui (newbie sih mereka), bahwa kalau ngantri di Wimbledon itu harus dimulai dari paling belakang karena di paling belakang setiap orang akan diberi kartu antrian. Tanpa kartu antrian, seseorang dilarang masuk. Jadilah mereka aku biarin ngantri aja sampe gerbangnya (yang mana bakal memakan waktu 30an menit), dimana kemudian mereka nggak boleh masuk karena nggak punya kartu antrian, dan harus kembali ke paling belakang lagi, muahahahaha 👿 .

Eh tapi kemudian ada tante-tante di belakangku yang menegur mereka. Jadilah mereka langsung ke belakang antrian, hihi 🙂 .

Yaa, intinya sih memang ada sistem sepertinya ya. Semua juga tahu bahwa setiap orang harus mengantri. Tapi kalau sistemnya nggak tegas ya banyak yang melanggar juga akhirnya 😀 .

Huahahahahahahaha. Gilingan. Ish, andaikan saja si tante itu tidak kasih tahu ya. Gw yakin ketawa setannya pasti kenceng banget Ko. Kalo sistemnya bagus banget gitu pasti semua orang mau gak mau bakalan antri ya..

Asyik nih topik hari ini. Pengalaman sehari-hari soalnya…

Jadi gini, saya kan jualan bakso yang kalau pas rame ya harus ngantri. Seringnya yang beli 1 (kebanyakan ibu-ibu) minta diduluin. Nah kalau gini biasanya saya bilang dulu sama yang udah ngantri duluan. Kalau dipersilahkan ya saya duluin tapi kalau gak ya saya bilang ke si pembeli yang gak mau antri itu “nanti ya antri dulu”. Pernah kejadian kayak kasus ini tapi si pembeli itu masih nyolot aja… Ya terpaksa saya bilang:
“Mas/Mba/Bu/Pak/Om/Tante kalau gak mau antri silahkan beli ditempat lain. Diujung jalan itu juga ada tukang bakso.”

Sebenarnya ini merugikan saya sendiri. Bisa saja orang yang gak mau antri itu gak mau beli bakso ditempat saya lagi. Tapi ya demi indonesia yang lebih tertib gak apa2 deh…
(hilang 1 pelanggan datang 1000 pelanggan)

Eh, ngomong-ngomong maaf selama 2 bulan ini saya cuma jadi silent reader. Pemalu + gak PeDean saya orangnya. 🙂

Salam kenal ya mas Dani…

Kalok aku biasanya ngomong gini, Bang..
“Oh Kak/Bang/Pak/Buk, cak dulu bedirinya di belakang sana. Kita di sini sama perlunya ya. Jadi ngga usah main salip kek gitu caranya..” pakek mukak lempeng. 😛

Kalau disupermarket yg dibelakang belanjanya sedikit selalu suamiku suruh duluan, soalnya belanjaan kita segambreng. Bahkan klo dibelakang ada 3 orang yg cuma belanja sedikit kita kasih duluan. Eh lain hari ketika aku belanja cuma sedikit diperlakukan yg sama, disuruh maju duluan 😉 .

Aku pernah lho Dan ngalamin lagi ngantri di soetta, di depan aku ada pasangan bule, trus tiba2 entah dari mana muncul dua ibu2 main nyelonong aja di depan tu bule, trus abis itu bulenya pada geleng2 kepala. Asli Dan, aku yang liatnya rasanya maluuuu bener…..

Ya ya ini harapan gw juga supaya orang indonesa bisa ngantri dengan manis. Menurut gw ini salah satu indikasi trigger kemajuan kita juga dgn tingginya kesadaran mengantri. Good one Dan!

Sebenernya yang paling bete in adalah ketika antrian kita diserobot,
trus sama mbak-mbak yang jualannya dilayani gitu…duh…

Kadang kita suka sungkan buat negur dan paling cuman dumel aja,
pengennya sih ditegor langsung ama yang tukang jualannya aja gitu lho…

Aku sering kesal sama orang yang gak mau antri. Pernah tuh ada ibu-ibu, dia tahu antrian di belakang sana, tapi dia pura2 gak lihat trs menempel di sebelahku. Langsung mbak-mbak di belakang nyeletuk, “Bu antriannya di belakang sana Bu.” LOL.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Exit mobile version