Kategori
Fragment Perencanaan Keuangan

Ajari Diri Sendiri Tentang Keuangan (Selamat Hari Guru!)

Selamat Hari Guru!

Dari sepagian sudah denger tentang hari guru dari radio sepanjang perjalan ke kantor. Jadi keinget guru-guru waktu jaman sekolah dulu. Kalo lihat album Facebook, beliau-beliau sudah kelihatan sepuh dan gak bisa lagi berkejaran dengan waktu. Padahal waktu ngajar gw dulu, mungkin umurnya seumuran gw sekarang ya. Kalo tanpa bantuan mereka mungkin gw gak akan jadi seperti sekarang . Yayaya klise, tapi bener kan?

Nah trus kepikiran aja soal financial literacy di Indonesia. Dari kecil sampe sekarang belajar ya matematika, IPA (fisika dan kimia – karena gw gak suka biologi :P) dan Bahasa Inggris (Bahasa Indonesia dan IPS gw parah banget gak bisanya deh, jadi sekalian aja gak usah belajar :P. Gak pernah namanya diajarin tentang duit kecuali kalo duit itu bukan segalanya.

Yes Bapak dan Ibuk selalu bilang kalo duit itu perlu tapi duit bukan segalanya. Karena Bapak cuman supir angkot dan Ibuk cuman jualan kecil-kecilan ya gak pernahlah diajarin yang namanya nabung lalalili karena adanya ya cuman segitunya aja.

Trus beberapa waktu lalu gw baca artikel tentang survey financial literacy yang diadakan sama McGraw Hill Financial (yang punya S&P – lembaga pemeringkat terkenal) di lebih dari 140 negara dan hasilnya, cuman 49% dari orang yang disurvey bisa menjawab pertanyaan. Dan itupun setelah mengeluarkan negara-negara berkembang.

Nah, jadi kepikiran Indonesia. Gimana dong ya nasibnya negara kita, nasibnya bapak-ibu guru yang dulu udah berjasa banget ngajarin gw segala macem hal, nasib kita semuanya? Kalo kitanya sendiri gak financial literate, gak banyak tahu tentang dunia keuangan, apa jadinya? Dunia keuangan bukanlah yang utama, tapi mau-gak mau kita hidup sampai nanti-nanti ya pasti bersinggungan sama dunia keuangan kan ya.

Sedih loh pas ngedatengin bapak-ibu guru pas lebaran, eh nasibnya kok ya ngenes karena ceritanya gajinya yang segitu-gitunya ya habis buat keperluan sehari-hari. Gak ada persiapan buat pensiun dan apalagi kalo misalkan lagi sakit. Huaaaa!! Kalo pas tahu kabar guru lagi sakit dan diajakin urunan ama temen sih seneng aja ikutan, tapi ya seberapa sih kan ya duitnya.

Untungnya sekarang udah banyak banget ya yang mau share tentang ilmu pengelolaan keuangan pribadi ini, mulai dari bank yang mau jualan produk, independent financial advisor firms sampe ke bloggers *uhukkk!! 

Yuk, ajari diri sendiri tentang keuangan yuk. Jadi guru buat diri sendiri biar melek financial.Bukan buat jadi tajir melintir kok, tapi buat bisa siapin masa depan yang lebih baik dan (mengutip Ligwina Hananto) untuk Indonesia yang kuat! Tanggung jawab kita sendiri loh soal keuangan pribadi, bukan orang lain.

Postingan lain tentang keuangan: 

[display-posts category=”finance”]

44 tanggapan untuk “Ajari Diri Sendiri Tentang Keuangan (Selamat Hari Guru!)”

Iya sedih klo lihat pendapatan guru yang kecil…mudah2an kesejahteraan guru lebih bagus..
saya juga lagi belajar ngatur keuangan nih, terutama buat hobi..kadang suka gimana gitu ngontrolnya, makanya klo ada duit lebih buru2 dibuat jadikan “uang hilang” biar ga kepake dengan mengatasnamakan “hobi”, padahal jatah buat hobi udah dianggarkan..

Iya Mas Dan. Makanya saya rasa guru juga penting untuk nisa financial literate. Harus ada yang mau mulai menularkan tentang ini ke guru-guru.
Kalau untuk hobi memang susah ya Mas. Yang penting investasi bisa dilakukan dulu aja. Eh tapi siapa tahu hobinya malahan jadi investasi ya Mas. 🙂

Balas

Sadar atau tidak, menurut saya sebenarnya dirimu sudah mulai menjadi seorang pendidik di bidang literasi keuangan Mas, dengan publish postingan terkait keuangan di blog ini :hehe. Ilmu soal keuangan dan bagaimana mengelola uang memang penting banget sih, bagaimanapun sumber daya keuangan itu juga terbatas, karenanya mesti dipakai, diolah, dan dikembangkan sebaik mungkin supaya berkesinambungan. Doh, semoga kita jauh dari cerita menyedihkan seperti itu, minimal belajar deh biar gak kejadian sama kita :hehe.

Aku setuju sama Gara, mhn izin reply di sin iya haha…
Dani, aku malah tertarik surveynya lho.. aku udah baca link nya dan 1 link lagi dari artikelnya itu. .Ini salah satu hal yang ingin aku tanyakan ke kamu lho.. (makudnya sih cuma penasaran aja). Jadi Indonesia masuk yg kisaran 25-34 % penduduknya financially literate ya? Masih kalah dari Malaysia ya?
Terus, itu foto pas lagi ngapain sih? 😛

Dan, itu tadi kan indikatornya dari jawaban 4 pertanyaan ya kalo ga salah. Apa ada indikator lain ya? Secara umum gitu.. Misalnya apa kek gitu (mbuh xD) nilai/jumlah investasi? apa piye? Aku ga ngerti sih.. (walaupun aku merasa bisa jwb pertanyaan2nya itu dg benar :p )
eh pertanyaan selanjutnya, kan keliatan ya td sekilas dari petanya kalo kyke financial literacy itu berhub dg “kemajuan” negaranya. apa emang prosentasenya indonesia itu rendah krn tingkat pendapatan penduduknya juga rendah ya?

Ini kan karena mau ngukur tingkat literacy nya (diterjemahke opo yo Vit?) jadi kayak e ya cuman dari 4 indikator pertanyaan itu aja kayaknya ya.
Kayaknya loh ya Vit ini menurutku… Kemajuan negara justru tergantung dari literacy masyarakatnya. Baik itu financial maupun aspek lainnya. Semakin mau membaca ya semakin cepet maju. Etapi jadi lingkaran setan kalo diomongin ya

Aih. Makasih Gar. Semoga ya semuanya yang gw tulis bisa bermanfaat. Gw ada kepimiran ngedatengin itu guru – guru Gar. Hihihi. Biar mereka tersentuh informasinya aja. Syukur – syukur sih pada mau beli investasinya.

Balas

Padahal belajar keuangan itu (ternyata) berguna banget dalam kehidupan sehari-hari. Andaikan kurikulum investasi di Manajemen keuangan ditanamkan lebih dini ( di smp dan sma ) mungkin financial literacy rakyat Indonesia jauh jauh lebih baik, termasuk keuangan guru-guru, hehe 🙂

Iyaaaah. Setujuuu sayah kalo financial literacy ini ditanamkan dari usia dini. Kesian soalnya kalo gede jadi monster financial. 🙁
Jadi pengen bikin workshop buat guru deh.

Balas

Ibuk dan adikku guru. Tapi Ibuk wes pensiun sejak 3 tahun lalu. Dan Alhamdulillah sedang menikmati masa pensiunnya leyeh-leyeh didesa di Jember. Masa ibukku jadi guru mbiyen, suorrooo nemen Dan. Opo maneh Situbondo pernah kekurangan guru. Jadilah ibuk ngontel sepeda dari desa ke desa sejak subuh sampai isya baru pulang. Gaji sering telat datang. Tapi aku salut sama ibuk Dan. Beliau ulet dalam berinvestasi. Diantara keadaan ekonomi keluarga yang pas-pasan sampai dibelani nitip makanan dikantin, jualan kain, jualan jamu, apa saja dijalani buat bantu2 Bapak, ibuk selalu menyisihkan uang buat berinvestasi. Contohnya emas. Ngumpulin duit sedikit demi sedikit trus ikutan lelang perumahan pemerintah. Dibeli trus dijual lagi. Beli sawah trus disewakan. Beli tanah, trus dijual dengan harga berkali lipat. Aku belajar banyak tentang Investasi dari Beliau. Karena dulu Ibuk dan Almarhum Bapak bercita2 dimasa tua ga mau merepotkan anak tentang urusan Finansial. Alhamdulillah tercapai. Ah jadi pengen bikin tulisan tentang Ibu 🙂
Btw, Guru sekarang dapat sertifikasi, semoga menjadi jalan untuk bisa menyejahterakan kehidupan Guru.

Deeeeeen. Kuagummm sama Ibumu. Beliau orang yang berpikiran modern dan maju sekali! Jarang loh orang kayak beliau. Saluuut. Salam ya buat beliau Den kalo pas nelepon ato apa gitu. 🙂
Andaikan semua guru kita punya pemikiran yang sama ya..

Balas

Pernah emang Ko Ryan, berkali-kali dan berkali-kali lagi saya sebut dan bahas tentang ini. Hehehe..
Itu lagi ngajarin Bahasa Inggris ke orang cabang di Lampung dulu 😀

Balas

Horeee selamat hari guru (^_^)/
Nenek aku seorang guru usianya 80 tahun dan sampai saat ini masih ngajar geografi di SMP. Selamat hari guru nek…
Ummm soal keuangan dasarnya kan akuntansi yak? nah pas SMP aku pernah digampar sama guru akuntansi gegara lapor ke kepala sekola soal perilaku dia yg nyeleneh sama murid cewe. dari situ nilai akuntansi aku jeblok tiada tara…
Tapi… pas gede kerjaan aku sangat berkutat soal keuangan dan accounting dan aku bego banget buat memahami kerjaan aku itu. Disitu aku nyesel kenapa dulu bisa ga bisa memilah antara ilmu yg harus aku serap dan dendam. haha ini kok kaya sinetron ya.
Intinya saya setuju sama pernyataan mas dani ini, perlunya pemahaman keuangan seengganya buat diri sendiri biar klo sakit atau hari tua punya dana taktis yg bisa diandalkan. Paling bagus sih punya investasi macem reksadana gitu ya? siapin serentetan pertanyaan ttg reksadana 😀

Sayang sekali ya gurunya gak amanah dan sayang juga memendam perasaan sampe ngaruh ke pelajaran.
Tapi yang bisa saya bilang adalah kalo personal finance gak ada hubungan (well ada sih tapi dikiiiit) sama akunting. Lebih ke pemahaman bagaimana mengelola keuangan kita. Yuks yuks belajar Ran. 🙂

Balas

gak hanya guru sih, baik pe en es maupun honorer masih sama nasibnya, cuma tergantun orang juga dan, klo tergantung sama gaji ya terbatas deh keuangan

iya bener, jaman sekarang harus bisa jadi guru sendiri untuk hal financial..kalo ngga..bisa2 ga ada tabungan apa2 pas ntar kita udah pensiun nanti…

Belajar keuangan menurutku wajib dilakuakn ya Dan, setuju seperti yang kau tulis bukan buat tajir melintir namun untuk ke depannya, bukan hanya kalau sedang ada apa apa, sakit misalnya, khan asuransi kesehatan belum semua orang mempunyainya di sana ya Dan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Exit mobile version