Kategori
Investasi Office Life Perencanaan Keuangan

Cara Karyawan Jadi Kaya dari Gaji

Oke, ini adalah tempat ketiga gue ngebahas ini. Gimana cara jadi kaya dari gaji? Terutama kalo statusnya sebagai seorang karyawan yang memang hidup dari gajian.

Emang karyawan bisa kaya? Bisa lah!

Apa yang gue tulis di sini tentu saja berasal dari pengalaman gue selama ini. Yaaaah gue bisa bilang kalo udah cukup tahu gimana kehidupan seorang karyawan. Sudah lebih dari satu dekade ini gue hidup sebagai karyawan dengan kerja di bank dan sejak pertama kali ikutan tes ODPnya Bank Mandiri.

Kalo pengen dengerin tulisan ini di podcast gue silahkan langsung play di bawah ini ya! ;D

Tenaaang… Di sini gue gak akan ngomongin side hustle, memperbesar income atau nambah usaha. Paling gak belum sekarang gue bahasnya. Gue akan benar-benar fokus dengan gimana cara mengelola gaji buat jadi kaya.

Seperti biasa, manteman bisa baca dari awal sampe akhir atau bisa mengikuti daftar isi di bawah ini ya!

Cara Cepat Jadi Kaya Ala #PengabdiGajian

Cara Karyawan untuk Bisa Kaya Menggunakan Gaji Bulanan

1. Apa Sih Artinya Jadi Kaya?

Kalian perhatiin gak sih orang kaya itu kayak gimana? Punya banyak duit? Punya rumah dimana-mana? Mobilnya ada lima?

Itu yang kelihatan. Yang gak kelihatan gimana?

Bisa jadi mereka punya deposito di beberapa bank. Aktif beli obligasi ritel maupun di pasar sekunder. Punya saham di berbagai perusahaan dan juga usaha. Bahkan mungkin jadi pemberi pinjaman dimana-mana.

Itu artinya apa sih? Duit, rumah, mobil, deposito, obligasi, saham dan kasih kredit itu semua adalah macam-macam bentuk aset. Jadi berarti orang kaya itu asetnya banyak.

Kalo menurut data di tahun 2018, 85% penduduk Indonesia punya kekayaan di bawah Rp 150 juta. Data ini gue kutip dari databoksnya KataData berikut:

Berarti kalo manteman semua yang baca ini pengen kaya, ya harus terus menerus ngumpulin aset. Setiap saat kudu mikirin gimana caranya biar nambah terus tuh kan asetnya. Trus ada yang komen:

“Urip kuwi yo gak terus-terusan ngomongke duit toh yo Dan!”

~ orang bijaksana

Kalo ada yang kasih argumen gitu, hush sana minggir dulu. Ini gue masih pengen kaya dan aset nambah. Etapi terbyata gak cuma di sisi aset aja yang harus diperhatiin. Kalo ditotal, sesedikit apapun setiap bulan kudu bisa tuh ada kenaikan di kekayaan bersih.

Iya, kekayaan bersih ini total aset dikurangi sama utang. Ada dua sisi yang kudu dijagain. Selain numpuk aset, utang juga harus dikurangi.

Kembali ke atas

2. Beli Aset Ivestasi Langsung Pas Gajian!

Cara cepat kaya: langsung beli investasi 10% penghasilan setiap gajian

Ini resep pertama paling canggih buat nambah aset terus menerus dan bisa bikin kaya. Langsung beli aset investasi begitu terima duit gaji. Inget ya, aset investasi!

Beli smartphone terbaru emang bisa nambah aset, tapi nilainya akan habis seiring waktu. Gak nambah.

“Njuk beli apa? Investasi kayak saham ato reksadana ato yang gitu-itu? Kan butuh duit banyak?”

Iya, aset investasi yang kayak gitu. Aset investasi itu intinya yang nilainya akan bertambah terus dengan seiring waktu. Bukan yang malah turun atau habis nilainya.

Kuatir duit gak cukup? Jaman sekarang mah aset investasi itu bahkan bisa dibeli dari cuma sepuluh ribu rupiah mamen! Jadi gak usah kuatir duitnya gak cukup!

Cukup cuma dengan 10% dari gaji seberapa kecil ato gedenya gaji langsung aja beli pas gajian. Kalo gajinya Rp 5 juta, ya langsung beli emas, saham, reksa dana ato investasi apapun yang cocok dengan Rp 500.000. Pilih aja investasi yang sesuai dengan apa yang kamu sudah tahu.

Emas bisa beli emas digital, saham ato reksa dana sekarang modalnya sangat terjangkau. Malahan deposito yang agak lebih gede butuh duitnya.

Kuncinya adalah “LANGSUNG SAAT TERIMA DUIT!”

Kembali ke atas

3. Jangan Tunggu Harga Investasi Turun! Beli Rutin Terus Aja!

Terus ada yang nanya:

Yakin nih Dan, beli investasi ya beli aja? Gak perlu nunggu harganya turun? Kan sayang duitnya kalo pas harganya naik.

~ netyjen cerdas

Jawaban gue gini:

Jadi ya ngapain nunggu-nunggu harga investasi bakal turun? Apalagi kalo gak bisa tahu pasti kapan harga investasinya itu bakalan turun kan. Karena itulah penting buat menjaga konsistensi dan rutinitas investasi.

Kalo dilogika gini. Misalkan nemu harga saham atau reksa dana yang bagus. Kita tahu karena perusahaan atau saham-saham di dalam reksa dananya memang berkinerja bagus. Seperti yang terjadi di sebuah perusahaan bagus, mereka akan terus menerus mencetak profit.

Ketika suatu saat kita beli harganya naik dibandingkan pembelian terakhir kita sebelumnya, ini disebabkan karena kinerja yang meningkat tadi. Benar memang harga rata-rata pembelian kita saat itu akan naik. Tapi, karena kita sudah pernah beli sebelumnya di harga yang lebih rendah, ketika dirata-rata harga pembelian kita masih akan lebih rendah dibandingkan dengan harga saat itu.

Jadi, gak ada alasan buat nunggu kapan harga sebuah instrumen investasi akan turun. Karena gak akan ada yang tahu pasti. Iya kalo turun, kalo terus naik bagaimana?

Kalo emang bisa tahu kapan harganya akan turun, gak usah investasi, buka aja jasa ahli nujum meramal kapan investasi akan turun. Pasang harga based on certain percentage nilai investasi yang akan dilakukan.

Kembali ke atas

4. Gak Usah Dengerin Omongan Influencer!

Bingung mau beli investasi apa? Saran gue sih tutup kuping dan mata dari denger dan baca omongan para influencer. Pikirin dan pilih sendiri aja mau belinya apa.

Jangan sampe kena pengaruh kegaduhan harus investasi di sini dan di situ cuma karena satu influencer bilang ini dan itu. Lagian ini duit kamu sendiri kan? Ngapain sih harus ikut-ikutan.

Ini berlaku buat kamu yang sebenernya sudah ngerti ya produk-produk investasi. Jadi ya percaya diri aja. Jangan terombang-ambing pikiran: “Wah ntar kalo salah pilih gimana ya…”

No! Pede aja, terus beli yang emang pas sama profil risiko dan tujuan keuanganmu. Tapi njuk kalo belom ngerti sama sekali tentang investasi piye?

Ya terpaksa kudu dengerin si influencernya tadi. Hahaha. Paling gak buat belajar apa saja pilihan instrumen yang kamu punya kan?

Di sinilah justru titik awal kamu harus mulai belajar tentang investasi. Kudu mulai ngerti kalo seorang influencer menyarankan satu jenis instrumen itu kenapa. Apa alasan yang mendasarinya dan apa risikonya.

Cocokin dah tuh dengan tujuan-tujuan yang pengen dicapai. Kalo mau jadi kaya, kapan jadi kayanya pengen kesampaian? berapa jumlah aset yang pengen dikumpulkan? Gimanapun juga tetep kudu SMART kan…

Kembali ke atas

5. Jangan Sampe Telat Bayar Utang

Oke, aset udah nambah. Langkah berikutnya adalah mencegah kebocoran yang disebabkan karena utang. Pasti udah pada tahu kan gimana utang bisa bikin keuangan bocor dan gak kaya-kaya?

Karena bayar bunga? Kalo bunga yang buat KPR dan sejenisnya mah gapapa. Itu emang biaya yang dibutuhkan demi bisa dapat nilai aset gede di awal. Tapi ini biaya-biaya yang timbul karena gak disiplin sama utang.

Kalo sampe ada utang trus telat bayar dan lewat dari tanggal jatuh tempo, bakalan banyak biaya dan denda yang kudu dibayar. Ini nambah dari bunga yang memang bakalan dikenakan. Kayak misalkan kartu kredit aja. Kalo sampe bayar telat dari jatuh tempo, ada denda keterlambatan beberapa puluh sampai ratus ribu rupiah. Belom lagi bunga yang harus dibayar berdasarkan nilai belanja awal.

Bahkan kayak KPR aja, kalo sampai telat bayar, bunga yang dikenakan udah bukan lagi bunga standar. Dari perlakuan standar yang gue tahu, ada denda 2% dikenakan di atas bunga atas keterlambatan pembayaran. Jadi kalo misalkan aja bunga KPRnya 10%, trus telat bayar. Sampai dibayar, maka akan ada denda ditambahkan 2% dari bunga tersebut.

Mahal kan? Makanya jangan sampe telat bayar. Kalo suka telat bayar, udah deh babay keinginan buat jadi kaya. Telat bayar adalah satu sabotase yang pasti dan sangat berlawanan dengan cara cepet jadi kaya.

Kembali ke atas

6. Kalo Udah Bayar Utang 30% Jangan Nambah Lagi!

Tips terakhir ini terutama buat yang suka telat bayar utang kayak di poin sebelumnya. Kalo bayar utangnya aja telat-telat terus, ya jangan ditambah lagi itu utangnya.

Apalagi kalo total cicilan itu udah sampe 30% dari penghasilan! 30% mungkin terlihat kecil, tapi sesunguhnya itulah batas kita untuk bisa nyicil nanggung utang tiap bulannya. Kalo lebih dari itu, bakalan berat banget rasanya.

Bank memang ada yang memberikan batas sampai 40%, tapi itu berarti ngambil 10% porsi investasi yang gue omongin di awal tadi. Jadi ya ga usah nambah kalo utang udah deket-deket 30%, apalagi kalo lebih.

Apalagi kalo nambah utangnya cuma buat nurutin kepengenan belanja barang-barang yang sebenernya ya gak butuh-butuh banget kan? Mau jadi kaya apa nggak kok nurutin kepengenan terus.

Bener memang nambah utang itu salah satu cara jadi kaya, tapi utangnya kudu dilihat dulu utang yang kayak gimana. Bukan asal nambah utang aja mamen!

Kembali ke atas

Mau Kaya? Ya Kudu Bisa Tambah Aset Terus Menerus!

Sederhana kan cara buat jadi kaya? Gak muluk-muluk kudu babibubebo.

Dari penghasilan dan gaji tiap bulan aja sebenernya bisa nambah kaya. Tapi ya itu intinya, kudu konsisten dan disiplin terus menerus. Gak bisa meleng trus berhenti dan berujung nambah utang.

Ini gue masih ngomongin cara jadi kaya dari sisi pegawai yang notabene cuma makan gaji tiap bulan doang. Perkara nambah income, memperbesar duit masuk dan nambah usaha diomongin lain kali aja ya.

Apalagi cara pake utang biar jadi kaya. Emang bisa? BISA BANGET! Tapi ya itu ntar dulu ya. 😀

Sekarang yang penting adalah gimana caranya buat bisa terus-menerus langsung beli investasi di tanggal gajian. Tanpa peduli kapan harga naik ato turun dan gak pake dengerin bacotan influencer kan? Sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit. Biarpun bukitnya belom kelihatan, paling gak kita udah ada di kaki bukitnya.

Gimana? Ada tambahan?

Kembali ke atas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *