Kategori
Fragment

Meja Bundar dan Teman Kuliah

Teman kuliah bisa jadi teman kita dari masa sekolah yang akan terus berhubungan sampai usia dewasa. Kayak temen-temen gw dari group Meja Bundar. Setelah sepuluh tahun berlalu pun, kami masih berhubungan.

Jaman kuliah dulu, gw bukan termasuk yang tipe akademis, nor gaul dan stay di lab-lab yang ada di kampus. Apalalgi sampe jadi asisten dosen. Bukan gw banget lah ceritanya.

Jadi jaman kuliah dulu, gw itu tipe yang kalo ada kuliah baru ke kampus, kalo nggak sih ya di rumah aja bantuin Ibuk antri minyak tanah, beli beras ato belanja ke toko grosir buat kepentingan toko *aselik pencitraan inimah. Ke lab di kampus cuma kalo ada praktikum ato ada tugas yang butuh nyari di internet. Boro-boro maen game di warnet langganan anak sekampus, maen bola bareng temen yang lain aja gak pernah.

Nah, di antara seratusan temen angkatan, pastilah ada yang kuliah kemana-mana bareng, janjian ini itu bareng ya. Kebetulan waktu itu kami kok ya suka makan di meja bundar yang ada di halaman kampus.

Awalnya gak ada janjian sih. Mulai dari yang kebetulan kelasnya bareng di semester awal sampai kemudian ketahuan kalo kami ini sama-sama suka buku dan film dan juga merasa salah masup jurusan *eh ini kesimpulan gw sendiri sih ya. Dari situ mulailah jalan ke mana bareng, ambil kuliah bareng dan ina ini inu bareng.

Segar

Meskipun ada di antara kami yang memang gaul dan kenal banyak orang di angkatan, tapi mostly kami bukan admin lab. Jadi ya ngampus buat kuliah sama yang gw sebut tadi doang.

Setelah kemudian sepuluh tahunan kami lulus dari kampus eh akhirnya masih kontak dan masih nyambung di group WhatsApp. Sekarang yang satu masih lanjut sampe S3 di jurusan IT, satu lagi ambil master di Ostrali juga di jurusan IT, trus ada yang jadi praktisinya IT, sementara beberapa yang lain kayaknya emang keluar dari dunia IT. Tapi yang kami obrolin masih tetep nyambung, karena gak ada yang ngomongin perdunia IT-an. Hahaha.

Baru kemaren gw tahu kalo salah satu temen gw itu pernah mengalami kekecewaan kerjasama ama temen kami yang lain dalam hal tulis menulis, sementara gw barusan aja ngalamin kejadian yang kurang lebih sama. Kalo gw sih digantungin dan kemudian dilepeh setelah diajakin kerjasama, itupun setelah gw siapin materi yang diminta gw gak ada dikontak lagi. Yaudah, gwpun akhirnya gak kontak juga karena kalo di awal aja pola komunikasi udah kek gitu ya kebayang aja ke depannya gimana.

Akhirnya setelah ngobrol sana sini dan karena sama-sama suka nulis, kemaren ada kepikiran buat bikin proyek baru dan juga nerusin satu proyek lama yang sempat berhenti. Semoga-semoga-semoga ya proyek yang bakalan kami kerjain ini bisa berhasil nantinya.

Sekian cerita tentang teman kuliah gw, cerita lain tentang temen gw waktu kerja bisa dibaca di postingan Nakal Boleh, Goblok Jangan!

Jadi begimana hubungan kalian sama temen kuliah sampe sekarang?

Ngomong gini jadi keingetan ama janji ke temen gw yang lain. 🙁

53 tanggapan untuk “Meja Bundar dan Teman Kuliah”

Kalau aku lebbih gak gaul lagi Mas. Masih kontak sih dengan teman-teman kuliah melalui sosmed dan WA. Tapi aku jarang ikut nimbrung dalam obrolan…Duh waktu untuk ngeblog dan bw saja sdh banyak tersita gimana ditambah lg dng chatting ya. Bisa gak kerja aku 🙂

hubungan ama temen kuliah sih, yaahhh… masih sering ngumpul kalo ada yg nikahan, trus masih aktif di group bbm angkatan…dan masih sering telfon2 an dan kumpul ama temen yg ikrib banget.. aku dulu sih gaul banget sih nggak, tapi lumayan deh mas.. 😀 ditimpuk

huwaaa..proyeknya itu loh mas yg mantap..kalo ngomongin proyek jadi semangat mas…semangat jadi bos…entrepreneur sejati..hehehe

Temen kos pas kuliah dulu duah jadi kayak keluarga baru buatku. Sekarang moslty udah pada beranak jd suka saling sharing soal anak dan perintilannya, dan kamipun bakal kuliah bareng lagi tahun ini hehehe
Adaaa aja emang Mas hubungan kerja sama yg kayak gitu 🙁 Semoga kedepannya dijauhin dari yg kyk gt deh.

Baikkkk.. Sangat baik.. Luar biasa.. Uyehhhh.. Hahaahaha.. Krn kita ga ada yg kerjasama bareng dan ga mau kerjasama bareng krn takut kisruh nti nya makanya skrg bae2 aja hehehe

Daniiii, I’m sorrryyy dori moriii, gegara dirikuh ya, kamu diperlakukan dengan tidak menyenangkan seperti ini> Haduh, maappp maappp 🙁 Gimana ya? Apa aku colek lagi si Kemal? Udah lama aku ga kontak2 ama dia siiih

saya juga mahasiswa kurang gaul. 95% mahasiswa angkatan saya pada ngekos di lingkungan kampus. sementara saya enggak. jadi ke kampus kalau ada kuliah… selesai kuliah, pulang 😀

Parah kadang ngak ngerti juga kalau ngak mau kerjasama dari awal bilang dan jangan kasih harapan plus ngak sopanya udah di PHPin malah di campak di tengah jalan.
Gundulin aja tu orang dan, ikutan emosi ??

Sama temen kuliahan malah ngga kalau teteh itu, jaman kuliah agak-agak menarik diri, pdhl teteh orangnya menarik lhooo hahaha kereseeek …kereseeeek ..??!!
Justru sama teman SMP/SMA termasuk dekat, apa dayaku jarak memisahkan, sehingga aku dan mereka jarang kumpul ????
Eeeh arti di php in itu apa sih..?? sering baca tp daku hanya nebak2 doang ???

Wahahahaha. Maap ya Teh baru bisa bales sekarang. Hihihi.
Saya ada group temen SMA, SMP, KUliah dan SD. Yang saya sudah keluar sih group Kuliah, SMA dan SMP. Tinggal SD aja yang masih bertahan. 😀

Balas

Dan, tak pikir aku thok yang merasa salah jurusan ketika masuk ITS. Rasanya pengen ga kuliah aja kalau mengingat2 betapa frustasinya tercebur di Jurusan Statistik *Salah masuk jurusan kok sampek 3 kali kuliah nang ITS hahaha.
Kalau hubungan sama teman kuliah so far so good. Kami ada grup kuliah. Dan obrolannya memang menyenangkan. Hiburan banget buatku yang jauh gini. Ngobrol nggawe bahasa suroboyoan iku sangat membantu mengobati kangen lho Dan. Beberapa kali ada dan sampai sekarang masih ada project kerjaan juga sama mereka. Dan Alhamdulillah mulus tanpa rintangan. Sudah tau sepak terjang masing2, jadi lebih enak bahas projectnya. Lumayanlah nambah2 gawe tuku lombok nang kene :)))

Wah Den, nasib kita berbeda ya. Hahahaha. Meskipun seneng-seneng ae gabung di group angkatan, tapi aku merasa gak bisa relate loh sama apa yang mereka obrolin. Hiks.
Keren deh bisa sampe dipake buat beli lombok di sono. Di Indonesia aja mahal banget loh Den. Hihihihi.

Balas

Aku kuliah nyambi kerja, jadi jarang juga nongkrong di kampus. Pertemanan sama temen-temen kuliah dulu masih lumayan deket, dan hanya dari satu jurusan aja sih. Dulu mereka sering nge-bantu aku ketika dapet proyek penelitian pas kuliah (kerjaan-ku dulu waktu kuliah itu jadi interviewer di marketing research gitu, terus naik pangkat jadi asisten peneliti, seru deh pokoknya 😀 😀 ) Karena ada sejarah perjuangan itu jadi mungkin sampai sekarang masih solid.
Ada aja sih proyek yang ditawari sama teman-temanku sekarang ini, tapi karena lokasi tempat tinggal jauh ya suka susah, dan proyek terakhir ditawari ikut kontribusi tulisan di buku (bukan soal travel..hahaha) tapi aduh aku gak sempet sama sekali padahal menarik banget topiknya. Untuk menghindari hal tersebut, biasanya jauh-jauh hari aku udah bilang gak bisa agar gak mengecewakan teman dan juga agar mereka cepat dapat pengganti. Temannya Mas Dani mungkin gak enakan kasih tahu-nya..sebaiknya di-sapa saja mas, siapa tahu jadi memecahkan es batu antara kalian.. (maaf banget panjang banget ini nulis komentarnya, bener-bener niat ya gw 😀 )

Waduuuh jangan panggil saya Mas. Hahahaha.. 😀
Kayaknya meskipun tidak terlalu banyak gaul di kampus tapi hubungan dengan teman-teman baik sekali ya. Keren bisa sampe terus ditawarin project gitu. Makasih banyak sudah share ceritanya ya Indah (agak canggung ngilangin Mbak-nya. Hehehehe)

Balas

Namanya teman itu kalau udah cocok ya bakal cocok terus memang ya. Kemarin sewaktu mudik ke Indo juga gitu. Sudah lama banget nggak ketemu, eh ternyata masih lancar-lancar aja kok ngobrolnya. Masih tetep seru kayak dulu. Dan akhirnya malah sebel karena waktu bisa ketemuannya kurang lama (soalnya mereka harus kerja), haha…

Wah bener banget Ko. Temen yang udah klik dari dulu meskipun lama gak ketemu langsung klik aja kok. Masalahnya waktu ketemuan emang terbatasnya waktu aja. Rasanya masih buanyaaak gitu kan yang mau diomongin ya..

Balas

yang masih nyambung sih, paling sama teman yang dulu suka nongkrong bareng buat main game sama kongkow sambil baca komik 😀 eh ada juga ding, teman – teman yang suka touring naik sepeda motor masih sambung juga 😀

Wah, pasti seru tuh ya mas Fahmi sama temen-temen yang seinterest dari jaman dulu. Temen deket saya sih sebenernya gak punya interest yang sama. 😀

Balas

Beberapa sohib jaman kuliah D3, skrg jd sohib lagi di kuliah D4, plus nambah temen2 deket baru juga. Tapi kok mostly cowok ya. Mungkin ada yang salah sama akuu. hahaha. Temen jaman kuliah kalau interestnya sama biasanya langgeng ya Mas pertemanannya 😀

Wah serunyaaaaa bisa kuliah bareng lagi. Gak ada yang salah kok Mbak Nia meskipun yang deket cowok-cowok. Hihihi… Yang pasti sih seru aja bisa ada temen yang selalu nyambung. 😀

Balas

Aku waktu kuliah dekat sama lima orang teman yang kalau dipikir-pikir kami banyak bedanya dari segi karakter juga minat… Tapi yahhh gitu dekat aja. Sekarang karena pada mencar gak pernah kumpul2 lagi, gak ada grup di WA, rindu juga sihhh kumpul.
Semoga proyek bersama temannya suksesss ya… ^^

Kalo saya paling say hello lewat hp dengan beberapa orang. Pernah juga ketemuan sama 2 orang teman yang ada di Jakarta. Dan saya gak ikut grup sosmed, lagi malas aja hehe…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Konten dalam blog ini dilindungi oleh hak cipta
Exit mobile version