Kategori
Being a Father Fragment

Memilih ObGyn dan DSA

An Apple A Day Keeps Doctors Away

Posting yang ini sih gak bakalan ada hubungannya sama apel dan manfaat kesehatan yang menyertainya. Hehehe. Cuman pengen cerita aja gimana dulu kami (gw ama Bul) milih ObGyn (Obstetrician-gynecologist) dan DSA (Dokter Spesialis Anak).

Sebenernya keputusan milih ObGyn dan DSA ini sebagian besar kriterianya ditentukan sama Bul.

ObGyn

Syarat utama dari Bul waktu itu ObGyn-nya gak mau perempuan. Alasan utamanya karena Bul gak mau dibanding-bandingkan. Ada temen deketnya Bul yang periksa ke dokter cewek dan sempet terlontar:

“Saya dulu bisa kok, kamu pasti bisa”

Ucapan yang awalnya bertujuan ngasih semangat malah bisa bikin tersinggung si pasien. Kan tiap orang beda. Untuk menghindari hal ini, temennya si Bul milih buat cari dokter cowok. Dan gw setuju dengan pendapat itu.

Selain itu, penting juga untuk milih ObGyn yang gak sembarangan ngasih vitamin dan ngasih obat buat si Ibu hamil. Selama kehamilan, Bul “cuma” dikasih vitamin folat untuk suplemen bantuan pembentukan otak bayi di kandungan. Selain itu yang gak kalah pentingnya, si dokter kudu mau alias kooperatif untuk support keinginan si Ibu atas apapun pilihan kelahiran yang dipilih dan disesuaikan kondisi si Ibu. Tidak memaksakan untuk menggunakan salah satu cara melahirkan, operasi caesar misalnya kalau memang tidak perlu.

Oiya satu lagi. Mestinya ObGyn support proses IMD (Inisiasi Menyususi Dini) minimal satu jam, syukur-syukur kalo bisa bayinya ketemu puting ibunya.

DSA

Kebalikan dengan ObGyn, Bul (dan kemudian gw setuju banget lagi), kalo DSA kudu cewek. Paling gak mereka lebih berpengalaman dengan anak-anaknya sendiri. Dibanding-bandingin? kok kami yakin gak bakalan ya. Karena dari beberapa seminar dan workshop yang kami ikuti,  para DSA yang oke berkali-kali bilang anak tidak bisa dibanding-bandingkan. Nah jadi percaya kalo DSA kami juga bakalan kek gitu.

Bukannya ga percaya dengan DSA cowok, cuman kami lebih percaya ke Ibu yang sudah pernah mengasuh anak. Tapi banyak kok DSA cowok yang oke. Kami nemu beberapa waktu ikut seminar sebelum Aaqil dilahirkan.

Selain itu juga kami pengen DSAnya Aaqil nanti gak gampang ngasih obat. Ini penting banget karena kami ga mau Aaqil dikit-dikit dikasih obat, antibiotik dan segala macem jenisnya. Serem banget gak sih kalo anak sakit flu ato batuk dikit udah dikasih antibiotik, apalagi puyer yang di dalemnya gw paham apa isinya dan Aaqil sebenernya gak butuh itu.

Kalo ternyata DSAnya cantik kan ya gw ga bisa bilang apa-apa. *ditoyor Bul*

56 tanggapan untuk “Memilih ObGyn dan DSA”

Huwoooooo….
Perjalananku nyari Obgyn sama susahnya kek nyari jodoh, penjahit, ama ART. Udah sering aku bahas di blogku kok, tp kapan2 aku publish dan tulis ulang deh, krn sebagian jg ada di blogku yg lama 😀

Btw, an apple a day will keep everybody away if you hit them hard emuf with it, muhahaha 😛

itu enaknya di kota mas, kita bisa milih dokter… coba kalau di pelosok, satu kabupaten cuma ada satu dokter ObGyn dan satu dokter DSA

Dokter kandunganku dulu juga cowok Mas Dani..Itu bukan pilihan, karena ditempatku waktu gak ada yg cewek..Eh untuk anak ke-2 aku masih di dokter yang sama..Nyaman saja bersama dia..Saat2 sakit perut hebat, dia pasti nyanyi untukku..Dan untuk dokter anak juga cowok, dan karena gak ada pilihan juga..
Beruntung lah dirimu Bul dan Aaqil tinggal di Tangerang. Mau nyari dokter kayak apa juga ada..:)

Aku dulu milih Obgyn cowok apa cewek ya? Lupa sih, hbs 17 th yg lalu, ah iya…dokter cewek deh dan baik banget, krn dari awal aku udah sampaikan bahwa aku ga mau dikasih vitamin yang berlebihan, ga mau disuntik, dan tujuan utama ke dia adalah selain utk konsultasi, pemeliharaan kehamilan juga utk tambah pengetahuan. Dan Alhamdulillah dia paham dan menghargainya…
Kalo ga, pasti aku marahi tuh dokter…
Hehe

jujur aja aku blum ngerti soal ini mas…

ternyta gtu ya kenapa org2 kebanyakan pada milih dokter kandungan cow dismping langkanya dokter kandungan yg cew 🙂
tp kalo dokter kandunganya cow apa g risih yaa

Kan tujuannya buat kesehatan Mba Izza. Lagian kalo milih ObGyn yang cowok, juga lihat-lihat pengalaman si dokter dan kepuasan pasien-pasien lain sebelumnya sih. Biasanya memang dapet rekomendasi dari temen.. 😀

Karena sudah lama sekali, maka saya lupa bagaimana dulu kami pilih2…
Nggak banyak pertimbangan kayaknya…
Cuma 1 pertimbangannya, yaitu IDR

nyokap gua juga lebih prefer obgyn cowok. dia bilang berdasarkan pengalaman kalo obgyn cewek lebih kasar dan gak sabaran. hahaha. anyway, pas hamil andrew dulu obgyn nya esther cowok, pas hamil emma, obgyn nya cewek. dan 2 2 nya kita suka. 2 2 nya sabar dan helpful banget. 🙂

kalo dsa ya justru pas andrew lahir dulu kita punya pengalaman jelek ama dsa cewek lho… hehehe.

anyway jadi sebenernya gak masalah gender sih ya, tapi tergantung manusianya.

Aku malah belum kepikiran mau ke dokter kandungan cewek apa cowok Mas..hihiiii…tapi kayaknya mendingan dokter kandungan yang cewek deh, kalau dokter kandungannya cowok agak risih juga kali ya Mas…:-D

setahu saya keahlian seseorang..apalagi dokter bukanlah ditentukan berdasarkan kelaminnya… namun memang ada yang lebih suka memeriksakan diri sesuai jenis kelamin dokter itu…karena lebih perfeksionis menurut-nya…namun apapun jenis kelaminnya .,.minumnya tetap teh botol…ets ..tanggungjawab-nya tetaplah harus terjaga 🙂

Kalau anak pertama, kami tidak pakai Obgyn, cukup ibu bidan yang sudah senior dan berpengalaman. Alhamdulillah, semuanya lancar jaya dan nyaris tidak ada masalah.

Kalau anak kedua, lagi-lagi pakai ibu bidan, tapi orangnya sudah berbeda, kami sudah berpindah kota. Tapi, karena ada masalah, maka kelahiran terpaksa pakai caesar, dan obyn-nya cowok.

Anak ketiga, langsung pakai obgyn, yaitu obgyn yang menangani anak kedua.

Anak keempat, obgyn-nya cewek. Kami sudah di Jogja, dan tersedia banyak pilihan obgyn cewek. Kalau yang sebelumnya, kebetulan sekali di kota kami tersebut belum ada obgyn cewek.

Sebenarnya, kami justru lebih memilih obgyn cewek. Sebab, istri saya merasa lebih nyaman kalau yang menangani urusan “perkakasnya” sesama perempuan. Kekhawatiran akan perbandingan atau kecerewetan obgyn cewek, sama sekali tidak terpikirkan oleh kami dan juga ternyata tidak terjadi..

Kalau DSA, siapa saja, yang penting kooperatif dan anak-anak suka. Dan kebetulan, semua DSA anak-anak kami adalah laki-laki.. 🙂

Obgyn ku dulu cowok, second opini sama Bidan temannya Obygn itu dan tempatnya lebih dekat dengan rumah dan sahabatnya MAmaku pula.
Kalo DSA, Cowok juga, tapi setelah Olive udah gede pake dokter biasa saja, dan cowok pula yang sreg, pas dihati dan pas di kantong.
Alhamdulillah juga ga pernah sakit, jangan sampe deh,.
helloo pa kabarnya Dokter Iwan ya ??

Dari awal sebelum hamil. udah dapet “titah” dari suami klo better obygn nya yang cewe aja. biar jauh pun dijabanin dimana dokternya praktek *phuuuffffff…Sebagai istri sholehah *kasih plastik buat munt*h, ya aku nurut aja…kadang kata-kata suami itu manjur luarrr biasa…

Sebelom hamil baby meca aku konsultasi ke obgyn cewek trus awal hamil pun masih sm obgyn cewek itu tp kok ya belakangan jd ilfil krn kayanya kurang pro persalinan normal (aku kan maunya lahiran normal dan berusaha sekuat tenaga utk bs begitu), trus akhirnya kita pindah dong ke obgyn cowok dan alhamdulillah baik loh, enak aja gitu sm beliau ini walopun akhirnya aku lahirannya caesar juga 🙂
Kalo DSA cewek sih krn waktu lahiran itu yg bertugas jaga si DSA cewek ini dan sampe saat ini sih kesannya baik lah ya 🙂 dr abis pulang rumah sakit pas lahiran gk pernah ketemu DSA itu lg soale baby meca imunisasi ke bu bidan trus tempo hr waktu pilek juga aku bawa ke bu bidan yg mana orgnya super baik dan gk sembarangan ngasih obat kecuali emang beneran hrs wajib diobatin. Alhamdulillah juga si meca kayanya fisiknya lumayan tangguh ya, jgn sampe deh sakit2 gitu…

Dulu aku Obgyn-nya cowok tapi pake bidan selang seling lah…

Kalo aku sih mau dokter cewek atau cowok, mau DSA atu Obgyn, asal mau diajak diskusi (maksude doktere ga keliatan buru2) aku suka. soale kebanyakan dokter tuh periksanya kayak cepet2 terus kita mau nanya2 kan jadi ga nyaman.

yang penting sih mas ya, jangan yang gampang ngasih obat lah. apalagi antibiotik gitu. mahal! hahahaa, kembali ke urusan dompet. kalo aku nambah kriteria, yaitu ngga bikin gue takut atau segan untuk nanya yg begok2, dan punya tips tips ngerawat anak yang sakit, jadi bisa home treatment gituh. good luck yo 🙂

Bul itu istrimu kah mas?

Kalau obgyn, sy sudah punya pandangan sih. Cewek.
Kalau DSA-nya belum punya pandangan.
Hmm mau cwe atau cwo kaya’nya sama aja buat saya. Eh, entah ding kalau nanti udah tiba waktunya.

#nikah juga beluuum udah ancang2 obgyn…wkwkwk….

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Exit mobile version