Kategori
Being a Father Fragment

Ora Jujur Ajur

Iling yo nak.. dadi wong kudu jujur, lek gak jujur bakal ajur
nasihat dari Bapak, Ibu dan Mbah

Ingat ya nak, jadi orang itu harus jujur, kalau nggak jujur nanti bakal hancur.

Sebaris kalimat nasehat yang gw terima dari Bapak, Ibu dan Mbah dan berkali-kali diulang selama gw dibesarkan. Kalimat ini bahkan masih sering diulang-ulang kalo pas nelepon ke Surabaya. Sing jujur yo nak. Begitu Ibu dan Bapak selalu berpesan.

Nasehat yang berulang-ulang selalu dipesankan kw gw ini terutama biar gw sama adek jadi orang yang ngga sekalipun berani nyoba makan hak orang lain pun mencoba mengambil sesuatu yang bukan hak kami. Mungkin Bapak dan Ibu menempatkan kejujuran di atas kepandaian karena Bapak merasakan bagaimana puluhan tahun mengabdi sebagai pegawai honorer di sebuah instansi pemerintah tanpa pernah diangkat sampai sekarang hanya karena atasannya terlalu sibuk mementingkan perut mereka sendiri. Entahlah.

Gw ama adek gw besar di keluarga yang boleh dibilang sederhana. Ga ada cerita materi berlebih semasa kami kecil. Bapak yang pegawai honorer harus nyambi jadi supir angkot di tengah panasnya Surabaya. Untuk membantu memenuhi kebutuhan keluarga, Ibu buka toko kebutuhan sehari-hari. Di toko inilah gw dan adek diasuh Ibu sambil menunggu bapak yang pulang narik angkot setiap hari.

Dari membantu Ibu berdagang, gw belajar banyak hal tentang kejujuran. Gak ada cerita nambahin pemberat waktu nimbang gula, beras dan minyak. Kirim barang yang dipesen sama pembeli sesuai waktu yang dijanjiin karena dulu banyak yang pesen beras, gula, minyak tanah ke Ibu dengan bayar di muka. Ga usah bilang ga ada kembalian kalo nyatanya ada banyak uang receh di laci dan kasih harga yang sama ga peduli orang mau beli cash ato nyicil. Banyak banget hal-hal yang akhirnya gw jadikan landasan ngebentuk integritas yang gw pake buat kerja.

Dari pertama kerja sampe sekarang gw jadi marketing. Some people say marketing is all about lying, telling beautiful things for ugly facts but not for me. Kalo gw punya produk yang gak oke, gw sampekan ke gak okean produk gw, tapi gw cari juga sisi kuat produk itu dan bandingannya sama produk lain. Kalo gw janjiin ama customer sesuatu, misalkan kartu ATM mereka jadi dalam waktu tertentu tapi ternyata belom jadi ya gw jelaskan tanpa melemparkan kesalahan ke unit pembuat ATM sambil menawarkan solusi alternatif kalo mereka mau narik dananya. Dan hal-hal semacam itu. Bahkan kalo produk yang gw jual kalah dari produk bank pesaing, gw akuin dan tetep coba jualan produk gw tanpa kudu menjelekkan pesaing.

Kenapa gw nulis panjang lebar soal ini? masih ada hubungannya sama Aaqil. Kemaren-kemaren pas Aaqil sehat gw seakan terlena. Tujuan pengasuhan yang bolak-balik diomongin pas seminar Tetralogy, diposting ama temen-temen blogger dan gw baca di buku seakan terlupakan. Ngelihat Aaqil terbaring sakit, batuk-batuk dan lemes bikin gw mikir mau dijadikan apa anak ini. Lah sebelumnya enggak? udah siiih tapi ya gitu deh ya.

Jadi salah satu hal utama yang kami pengen Aaqil punya adalah kejujuran. Itu hal utama yang pengen kami tanamkan. Kami pengen Aaqil jadi orang pinter sesuai namanya, tapi kami lebih pengen Aaqil jadi orang jujur.

Sebisa mungkin dari bayi yang gw ama Bul omongkan ke Aaqil gak bohong. Kalo sesuatunya yang kami lakukan ke Aaqil masih lama ya kami bilang masih lama. Kalo nyuapin Aaqil sesuatu yang rasanya pahit, asem ato manis ya kami bilang rasanya bagaimana instead of bilang rasanya enak. Biarlah enak dan tidaknya diputuskan sendiri sama dia. Hal-hal semacem itulah.

Duit bisa dicari, tapi kepercayaan yang dihasilkan dari kejujuran sangat susah dibangun. Biarlah banyak orang pengen anaknya kaya, jadi pengusaha sukses, jadi atlit/artis internasional tapi gw cuman pengen anak gw jadi orang jujur.

Ah, apa yang gw pikir ini kejauhan ya? Cuman gara-gara lihat anak sakit aja jadi mikir macem-macem gini. Biarlah. Impian gw sebagai orang tua pengen ngelihat Aaqil tumbuh jadi orang jujur bukan impian berlebihan kan?

Kalo tidak jujur bakalan hancur.
Hidup ga cuman sekali.

Ora jujur bakal ajur.
Urip ora mung cuma pisan.

130 tanggapan untuk “Ora Jujur Ajur”

Setuju bqt Dan, klo mau hdp tenang itu mesti jujur yak ^-^

Smoga aaqil cpt sembuh yah 🙂

jujur itu menyangkut kredibilitas…
susahnya klo di kampus Mas… misalnya dosen nanya ttg temen yg lain, trus aku jwb jujur rasanya antara makan temen sama gak enak bohong itu saling bertarikan…untungnya dosen2ku klo jawabnya jujur malah jd melunak.. tp ttp aja gak enak sm temen…

Tapi temen yang dilaporin pasti suatu saat juga paham kok Nit. Toh kita jawab pertanyaan dari dosen aja kan ya. Memang dosen seringnya lebih menghargai kejujuran.
gw dulu waktu praktikum malah bilang kalo program yang didemoin adalah punya temen dengan modifikasi. Eh masih lulu loh…

renungan pagi yang bagus banget Dan…
jujur emang bikin segalanya jadi tenang, tapi adakalanya jujur juga bikin kita ga tenang…
Tapi jauhh dilubuk hati gue bilang, kalo kita jujur apapun resikonya, pasti akan berakhir indah..*tsaaah* :)))

setuju!!! Teramat sangat!!

Hidup Kejujuraan!!
*exited, ternyata masih banyak orang2 yg jujur* 🙂

Wah .. beruntung sekali ya Dan, punya orang tua yang selalu menekankan pentingnya kejujuran dalam setiap tindakan pada anak anaknya. Menurutku jujur itu juga karena kebiasaan Dan, kalau dari sononya sudah biasa bohong ya mungkin nggak selalu mudah buat bersikap jujur,

maaf ya Dan, aku ketingalan beberapa cerita nih, soalnya WP reader ku sering sulit dibuka, jadi aku sering ketinggalan post baru dari teman teman, seringnya berkunjung berdasar komentar yang masuk ke blogku

Duh…semoga Aaqil cepet sembuh ya Dan.
Setuju bgt, kejujuran itu paling penting. Dan krn hal ini juga, aku sering bgt dianggap terlalu naive or whatsoever, tapi ya biarin aja, toh hidup emang tanggung jawab masing2 ya he he

iya dan, sekali kita gak jujur maka orang akan gak percaya 100% lagi sama kita. Menjaganya susah, tapi kita harus bisa.

Dan aku setuju banget bahwa kejujuran harus mulai ditanamkan sejak dini walau dalam bentuk apapun. ^_^

Benar Mas, kejujuran itu sangat penting… lebih mudah cari orang kaya dari pada orang jujur (teman saya pernah bilang begitu)… dan kejujuran memang perlu di tanamkan sejak dini dan dimulai dari diri sendiri… setuju bangat 🙂

Cepat sembuh ya Aaqil… Aamiin 🙂

Cepet sembuh ya Aaqil..
Gue juga dididik kayak gitu sama Papa, Dan. Berhubungan sama nyontek, sih. Kata Papa daripada nilai bagus dapet nyontek, mendingan nilai bagus karena belajar :p
Gue juga pengen ngedidik anak-anak gue kejujuran 🙂 Tapi gue nggak mau mereka terlalu murah hati *teteup medit :p

Harus diakui memang, kejujuran itu sangat mahal. Pokoknya mahal banget, krn harus ditebus dengan keberanian yang terkadang mempertaruhkan banyak hal yang juga berharga, diantaranya nyawa.

Urip ora mung cuma pisan, mung nyawa gur enek siji. 🙂

Semoga Aaqil cepat sembuh.

aqil masih sakit dan? semoga cepet sembuh yaaaaa. btw gue nggak ngerti yang bahasa jawa di bawah artinya apaan 🙄 sepintas sepintas doang. kasih artinya duoooong.

Insya Alloh Aaqil jadi anak yang soleh, cerdas, berahlak mulia, aamiin. Doa yang sama juga buat thifa anakku 🙂

Kadang suka ngeri ya mas Dani, sbg ortu suka takut gt ngga bs mendidik anak dengan baik 🙁

Bagaimana Aaqil, Dan ? Semoga segera sehat kembali ya… Setuju banget Dani, prinsip yang diajarkan orangtua itu harus dipegang teguh, meski tak dipungkiri buanyaak contoh yang akdang menggoda kita tuk bersikap sebaliknya… Insya Allah Aaqil pun akan mencontoh keteguhan orang tuanya dalam memegang prinsip jujur itu…

Semoga Aaqil seperti papanya, jujur dlm segala tindak lakunya. Sebenernya kalo tidak jujur yg paling merasa tidak nyaman itu kan diri sendiri ya Dan..

Btw bahasa Jawa yg di bawah kebanyakan kata cuma, mung itu sdh berarti cuma. Urip ora mung sepisan = hidup tidak hanya sekali.

iyuuup….sepakat…
sebuah kebohongan akan selalu ditutupi dengan banyak kebohongan lain…
meski mungkin ada beberapa yang bakal mencibir..seenggaknya kita kan ga bikin sakit hati diri sendiri…

jujur..ga jujur itu bikin nyeseek lhoo.. ciyuuuss nie..
palagi urusan cinta,,, *apasiih ini… :p

betul, Rasullullah saja mengajarkan untuk selalu jujur, malu jika sampai kita yang berlumuran dosa tidak mengikuti jejak beliau 🙂

Aaqil, semoga kelucuan dan keceriaan bisa menghiasi rumah lagi, cepat sembuh Aaqil 🙂

moga aja haree gini masih banyak pedagang-pedagang yang jujur begitu. salut banget ama bapak ibu yg nggak keblinger dunia. tapi seperti inilah rejeki yang barokah, nggak nyusut dimakan bala-penyakit dll….contoh nyata begini biasanya akan selalu membekas sbg pelajaran si anak untuk hidup. coba klo keseharian aja udah lihat ortunya yang pejabat tapi matre dan suka korupsi, yah si anak pasti ngikut juga kelak.

nb. aku paling benci klo beli apa-apa bilang gak ada susuknya, atau tiba2 dikasih susuk bentuk lain. micin kek apalah, apalagi permen!… nggak butuh sih.

Bener Mba. ibu juga bilang ga usah ngasi susuk micin ato apa tapi kalo emang lagi ga ada ya kasih tahu ke pembeli, mereka mau disusuki micin ato minggal di toko. Karena yang beli tetangga dan mereka sering beli ya ditinggal aja duitnya diminta lain kali pas belanja lagi sih. Hehehe

Semoga bisa konsisten ngasih contoh ya Mba

semoga Aaqil cpt sembuh ya Dan.
jd tersentuh, selama ini aku plg pgn anakku jd anak yg baik hati, jg gak blh ngambil barang yg bukan haknya, tp gak blh pelit. Kejujuran emg penting diterapkan dr kecil, sepait apapun g blh bohong. TFS Bpk Dani

marketing is all about lying !!!

Saya juga tidak setuju kata-kata itu …
Kalau marketing tapi lying itu bukan marketing namanya … itu just simply menipu !
Padahal marketing itu sendi dasarnya adalah … TRUST !!!

Bagaimana menumbuhkan kepercayaan di benak konsumen … !!!

Salam saya
(cie cie cie … yang trainer marketiiiiinnggg)
(nggak usah serius gitu lagi ooommm …)

indah sekali pesan yang dibagi saat anak sakit ya sahabat, semoga Aaqil lekas sembuh, amin. wah setuju 100%, jujur hal utama yang harus kita miliki, dan jangan pernah hilang sedetik pun dari dalam diri kita 🙂
orang jujur itu hidupnya damai 🙂

Jadi orang jujur itu memang berat. Banyak cobaannya.
jangankan jujur ke orang lain, jujur ke diri sendiri aja susah.

Hmm… terima kasih mengingatkan kembali untuk trs berkomitmen dalam menanamkan kejujuran kepada anak dari prilaku kita. Walaupun harus jatuh bangun 🙂

jujur perlu kita berikan pada anak sejak dini. saya juga klo ngasih anak obat cuma bisa bujuk,” nak obatnya memang pahit ttp Allah menyembuhkan dg jalan berobat” alhamdulilah bujukkan maut Dan manjur diikuti anak.

dan ditengah zaman yg serba gak jujur mereka di skol memegang kejujuran gak nyontek

setuju sekali kejujuran itu memang penting…

Bukannya kebalik ya Dan,.. Jujur ajur kata orang.. hahahaha..

Tulisan yang baik sekali.. semoga anakmu cepat sembuh ya…

hmmm….
hati kecil aku juga suka gimanaaah gitu ya kalo lg gak jujur atau lg melakukan hal-hal yg tidak semestinya. soalnya teringat waktu kecil pernah diajarin: “Orang lain gak liat, tapi Alloh liat…..”

Emang jujur itu penting, apalagi bagi saya yg berdagang ini, kalo ga jujur ajur tenan 😛

Btw salam kenal ya 🙂

Waduuuuh, lama sekali saya mau nulis komen disini…nge-scroll-nya itu Dan, jauuuuhhhhh!
Saya udah baca posting ini hari Minggu lalu, tapi karena ada panggilan mendadak dari atasan, terpaksa komennya saya pending sampai sekarang…
Sikap jujur sesungguhnya perilaku dasar yang harus dilatih sejak kecil. Nggak ada ceritanya orang kok ujug-ujug jujur padahal biasanya suka bohong. Nanti kalau Aaqil sudah bisa mengerti apa yang Dani dan Bul bicarakan, kenalkan perilaku ini sejak dini, Dan…karena saya yakin, kejujuran itu akan membawa banyak berkah dan kebaikan yang tidak instan 🙂

Huwaaaa. Makasih Mba Irma… Terharu loh denger nasihat-nasihatnya njenengan. Maturnuwun Mba, insyaAllah nanti diinget-inget untuk mendidik Aaqil.
Suka banget sama bagian ini Mba :
“karena saya yakin, kejujuran itu akan membawa banyak berkah dan kebaikan yang tidak instan “

Masalah terbesar meong adalah… Berbohong bisa bikin slamet….

Jadi meong kadang masih suka boong, terutama sama ortu dgn tujuan bikin beliau2 tenang.,, tapi yg ada jadi bom waktu.. 🙁

moga lekas sembuh bang aqilnya
itu pendidikan terselubung ya

bahaya laten dari kata2
kaya orang indonesia
dan kewirausahaan

dari kecil pola pikir kira di pocok gak bener
kalo di suruh buat kalimat dengan kata ‘ibu’ dan ‘pasar’
yang keluar -Ibu pergi ke pasar untuk membeli sayuran
tapi kalo jiwa wirausawan harusnya gini
-ibu pergi ke pasar untuk menjual sayuran

-.- sekali lagi -.-

Penggunaan ‘mung cuma’ tuh jadi kek mung mung :p
Ibuku juga sering nasehatin sejenis, aku suruh nginget nginget jangan sampe makan hak orang lain, kalo punya rumah jangan sampe punya pohon ada bagiannya yang ada di atas halaman orang,,,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Exit mobile version