Kategori
Buku Fragment Review

Membuka Jendela Dunia

Buku Menghirup Dunia ini rasanya agam beda dengan buku-bulu bergenre sama yang sudah beredar di pasaran. Isi dan pesan yang disampaikan terasa manis dan hangat. Perjalana bukan sekedar memenuhi target tujuan yang sudah dikunjungi, tapi menikmati setiap pengalaman berinteraksi dengan orang-orang sepanjang perjalanannya.

(all pictures in this post is property of Mbak Noni Khairani)

I prefer to read books rather than packing my suitcase and get on a train, a bus or an aeroplane.

Sejak jaman dulu entah kenapa gak terlalu hobi pegi keliling-keliling traveling, mungkin karena masa kecil yang gak memungkinkan untuk bisa traveling. Duit kagak ada dan memori perjalanan paling indah waktu truk bak terbuka dari kantornya Bapak (beliau sopir) rame-rame ke nganjuk. Yakalo panas kepanasan dan kalo hujan ya kami ngiyup (berteduh).

Jadi singkatnya gw lebih bisa menikmati jalan-jalan jauh dari baca buku dan cerita orang. Soalnya pas kalo lagi jalan kemana-mana gitu gw lebih seneng ada di hotelnya dan tiduran dibanding keliling. Hahahaha. Jadi pas ditawarin buku Menghirup dunia ini gw langsung seneng banget! Alhamdulillaah!

Menghirup Dunia

Genre: Travel Log
ISBN: 9786022519980
Penulis: Fabiola Lawalata, Taufan Gio, Mindy Jordan, Fahmi Anhar, Noni Khairani, Agata Filiana
Bahasa: Indonesia
Jumlah Halaman: 237

Pertama kali tahu buku ini kalo gak salah dari IGnya Mbak Noni (www.nonikhairani.com), eh apa twitter ya? Pokoknya karena gw follow blogger kece dengan ID yang terkenal @nyonyasepatu ini, gw tahu buku ini. Seneng banget pas buku ini keluar karena ada nama yang gw kenal (sok ikrib), ya paling ga gw kenal tulisan di blognya lah ya. Ternyata ada nama Fabiola Lawalata juga yang gw cukup sering mampir ke blognya.

Udah niat mau beli bukunya eh trus ditawarin. Penasaran banget sama buku ini karena dari 5 penulisnya, gw suka baca tulisan 2 di antara mereka (maafkan saya kurang gahul jadi belom mampir ke blog 3 Mbak dan Mas penulis yang lain). Dan memang saya bukan travel blogger, jadi jarang nulis soal jalan-jalan.

Penulis

Pas terima bukunya, langsung dong dibaca yes. Ternyata untuk menamatkan “hanya” 237 halaman, gw butuh waktu cukup lama. Hampir SEBULAN! Kenapa? Bukunya jelek tah?

Bukan, malah sebaliknya. Gw imit-imit baca buku pelan-pelan biar gak ceppet habis. Kayak anak kecil makan permen dikit-dikit karena takut kecepetan. 😛

Konsep unik

Konsep yang dipake berasa seru banget! Masing-masing penulis gak kasih namanya di tiap-tiap catatan perjalanan yang seolah dijadikan bab di tiap buku. Seolah-olah buku ini adalah sebuah rangkaian perjalanan panjang yang kaya pengalaman. Tapi karena sudah lumayan mengenali ciri tulisan dua orang yang nulis, gw bisa ngeraba mana yang tulisan mereka.

Kayak contohnya tulisan Mbak Noni yang dia patah hati di sebuah kota di tengah malam itu, udah kerasa banget itu tulisannya dia, sampe gw tanya ke dia. Eh ternyata di bagian cerita agak ke belakang ada sekilas disebut namanya.

Selain itu, di setiap akhir catatan perjalanan, para penulis dengan sangat murah hatinya membagikan informasi terkait tempat atau negara yang dikunjungi termasuk nomor telepon dan kontak untuk mengurus visa perjalanan apabila dibutuhkan.

Sampul Samping

Travelling bukan sekedar tentang tempat tujuan

Selain konsep unik yang gw sebut tadi, yang paling ngena di buku ini adalah (menurut gw setelah baca bukunya) inti dari setiap perjalanan yang dilakukan oleh masing-masing penulis adalah bukan seberapa banyak destinasi yang berhasil didatangi tapi pelajaran yang bisa didapatkan dari apa dan siapa yang ada di sebuah perjalanan itu.

Maksud gw gini, ada kan ya orang yang menyebut dirinya traveller yang lebih fokus sama seberapa banyak tempat yang sudaj berhasil dia datangi dan kemudian juga cerita di artikelnya dia tentang itu. Nah gak salah sih, cuma menurut gw ya kurang menarik aja. Bukan sirik (tapi memang tak mampu), cuma ya orang yang ga banyak mendatangi tempat-tempat di dunia ini macemngw yakarena memang ga punya minat di situ. Jadi ya akhirnya males baca pencapaian yang semacam itu. Kalo buku ini kan beda. Setiap cerita lebih dititikberatkan ke pengalaman masing-masing yang nulis berinteraksi dengan orang-orang yang mereka temui.

Setiap kali gw baca satu bab dan jatuh cinta sama cerita yang ada di dalamnya dan pindah ke bab lain, gw jatuh cinta lagi sama cerita di bab berikutnya. Kayaknya karena saking gape/jagonya orang-orang yang nulis ini bertraveling kali ya, mereka bisa berinteraksi dengan begitu indahnya dengan orang yang mereka temui.

========

Dengan baca buku ini, meskipun gak jalan-jalan sendiri, gw jadi ikutan ngebayangin gimana cerita yang mereka sampaikan dan bagaimana seharusnya jalan-jalan yang ideal ke tempat-tempat itu. Cuma satu yang gw sayangkan, potonya gak dicetak warna-warni… *ihik… Yatapi kalo soal itu sih bisalah ya digoogle sendiri aja poto tempat-tempat yang ditemukan ato maen ke blog masing-masing penulis. 😀

Sekian review buku Menghirup Dunia ini, dari buku ini gw bisa ikut merasakan harumnya kehangatan kepercayaan antar sesama manusia. 😀

Review buku yang lain:

[display-posts category=”books-review”]

61 tanggapan untuk “Membuka Jendela Dunia”

Aku ingat betul jalan jalan naik mobil terbuka dulu aku naik truk nya eyang aku dan itu setahun sekali buat silahturahmi.
Aku pertama kali tahu buku ini malah dari feby.
btw dan blogmu kalau dibuka di app Wp ngak ada kolom komenya nie aku lewat email malah bisa, dari kemarin pas posting menyusui.aku kira kamu sengaja tu2p buat komennya.

Bener Dan, baca buku kayak gini lebih seru kalau diceritain tentang pengalaman mereka berinteraksi dengan orang2 yg ditemui di tiap tempat. Jadi beda auranya ..*halah .. 😀

Iya Teh Dey, jadinya manis banget ceritanya karena fokusnya adalah lebih ke bagaimana interaksi dengan orang-orang yang ada di destinasi travelingnya

Balas

Sudah lama gak mampir kemari. 🙂
inti dari setiap perjalanan yang dilakukan oleh masing-masing penulis adalah bukan seberapa banyak destinasi yang berhasil didatangi tapi pelajaran yang bisa didapatkan dari apa dan siapa yang ada di sebuah perjalanan itu. >> ini sungguh menginspirasi

Ah bener Dit. Well gw gak nangis sih, tapi kok rasanya gak rela kalo ceritanya selese aja gitu. Contohnya yang lagi jalan-jaln ke rumah Oma itu.. Ato-ato… Huhuhuhu.. *elap pake serbet *tapi gak nangis ? kok

Balas

Beli online aja Den. Eh ebook maksudku. Sekarang wis banyak buku Bahasa Indonesia sing dijual ebook e. Menghirup Dunia ini dijual di scoop. Heheheh *bantuin promosi

Balas

Aku masih orang yang tradisional. Kalau ga mencium wangi kertas kurang greget rasanya haha. Apalagi dengan mata minus plus silinder banyak gini agak mengurangi melototin layar komputer *soale aku dapat gratisan bukunya, dikasih hadiah. Ini alasan utama hahaha

ahhh aq belom baca bukunya nihhhh penasarannnn segera beli ahhh :p
btw dlu jaman masi kecil2 pas lebaran kerumah mbah,,,gak jauh sih 30 menitan gt aq pernah naik truk gede gt rame2 an sama sepupu2 karena mobilnya cuma ada 2 pdhl antek2 nya buanyaaakkk hihihihih seruuuuu

Kebayang itu serunya Mbak. Hihihi kalo 30 menit perjalanan mah bisa jadi kenangan manis ya. Eh saya meskipun 3 ato 4 jam jalan juga mengenangnya manis banget kok! 😀

Balas

Iya, buku ini memang sayang sekali untuk dihabiskan dalam waktu singkat Mas, jadi saya juga bacanya seiprit-iprit banget (padahal bukunya juga dipinjemin Mbak Dita :hehe :peace).
Saya masih butuh banyak belajar soal bagaimana berinteraksi dengan orang dalam perjalanan-perjalanan saya (yang sedikit) jadi kayaknya buku ini akan membantu banget. Aaaak tak sabar untuk bisa lanjut membacanya lagi! Ini review yang keren sekali!

Hihihihi. Bagus kan ya Gar isinya?
Gw kok mikir kalo dirimu akan selalu mudah berinteraksi sama orang-orang di tempat yang lu datengin ya Gar? Pan dirimu ramah..

Balas

Wah mantap, traveler itu gak penting sebarapa banyak tempat yang dikunjungi, tapi seberapa banyak pelajaran yang bisa didapatkan dari apa dan siapa yang ada di sebuah perjalanan itu. Suka sekali akan quote itu.

Wahhh 237 halaman. Lumayan banyak untuk beberapa penulis loh. Aku belum pernah baca buku-buku traveler Indonesia tapi menilik dari review-mu sepertinya menarik banget.
Saya setuju banget kalau jumlah negara yg berhasil dikunjungi tuh bukan hal yang relevan ketika menilai seorang traveler. Bagi saya pribadi hal kayak gitu gak penting untuk ditonjolkan, yang penting pengalaman dan seberapa jauh perjalanan itu meninggalkan kesan dan bahkan mungkin mengubah kita menjadi persona yang lebih positif 🙂

Setuju, saya lebih suka travel yg fokusnya sama manusia, bukan obyek: gunung, arsitektur, senja.
Dan karena belum diberi anugerah bisa jalan-jalan, ya ekspedisinya cuma lewat baca buku.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *