Kategori
Fragment Rants

Tips Belajar Berenang Otodidak

Sudah bisa berenang? Belum? Well, mungkin postingan gw yang isinya tips belajar berenang otodidak bisa dipake. Gw dapet dari seorang pelatih renang yang dengan baik hatinya membagi pengetahuan untuk bisa dijadikan sebagai dasar berenang.

Biasakan dengan air – tips belajar berenang otodidak

Sudah pada bisa berenang? Belom? Gw mau sok-sokan ngikutin tips SEO yang kapan hari diajarin Ryan. Belajar gak papa kan yes? Ihik. Mau nulis tips belajar berenang otodidak. <~ keyword di judul dan di isi tulisan. (dan ini adalah publish ulang tulisan lama gw yang banyak dicari orang)

Hahaha, tapi yang gw tulis ini beneran pengalaman pribadi kok. Pernah gw ceritain kan ya kalo gw bukan orang yang sporty. Jadi ya olahraga bukan sesuatu yang bisa gw lakukan secara alami. Bukan yang sekali nyoba langsung bisa. Kecuali lari, jalan, atau kegiatan olahraga lain yang memang gak butuh alat atau harus nyemplung ke air. Kalo yang pake bola, raket atau macem berenang, udah deh, kagok abis. Nah pas di Lampung dulu, karena kolam renang deket ama kosan dan bertebaran di mana-mana, jadinya mupeng pengen nyobain berenang. Eh kebetulan banget gw pernah semacam diajarin orang  crash coursenya berenang.

Jadi apa aja sih Tips belajar berenang otodidak dari orang yang gak bisa olahraga macem gw ini?

Tips Belajar Berenang Otodidak #1: HARUS Berawal dari niat

Tips Belajar Berenang Otodidak #1: Niat

eperti gw bilang tadi, waktu jaman di Bandar Lampung dulu gw mupeng abwesh pengen belajar berenang. Manalagi kan kalo Sabtu-Minggu bisa dibilang nganggur gak ada kerjaan, pake banget. Pacar kagak ada, keluarga jauh di Surabaya. Trus kepikiran mau olahraga apa yang bisa bikin badan seger tapi ora susah. Hahaha. Lari waktu itu malesin banget soalnya konturnya Bandar Lampung berbukit-bukit. Hawong pernah nyobain olahraga bersepeda aja gw sampe nangis, literally, karena ohyaampun, itu waktu jalanan turunnya seneng abis *gak perlu keluarin tenaga, tapi waktu jalan naiknya… Serasa mau buang aja sepedanya. Udah turun dari sepeda dan dituntun aja masih berat.

Pilihan lainnya ya berenang, enak, nyemplung ke air dan kecipak-kecipuk doang. Not!

Waktu itu jangankan meluncur, ngambang aja kagak bisa gw. Manalah cerita temen-temen ada yang tenggelem di sini, di sana dalem dan bahaya lalalalala. Tapi tetep dong, niat ada demi menjadi pria perkasa nan sehat jiwa raga. Hahahaha.

Akhirnya gwpun milih kolam renang deket kompleks perumahan dan sekolahan di daerah Pahoman tempat gw kos. Termodus banget sih emang. Banyak anak-anak SMA pada suka berenang di sana. Yesapa tahu bisa dapet kenalan kan. Sapa tahu ada anak gadis orang mau dipacarin. ihik!

Tapi beneran deh, niat awal gw karena waktu itu beneran pengen sehat dan gak ada lagi olahraga yang cukup ringan untuk dilakukan selain berenang. *campuran antara niat menggebu-gebu pengen olahraga tapi anaknya malas.

Jadi buat bisa bertahan yang paling penting dalam tips belajar berenang otodidak ini adalah niat. Temukan niat itu, karena kalo nggak ya bakalan susah. 😀

Tips Belajar Berenang Otodidak #2: Temukan Teman Belajar

Tips Belajar berenang otodidak #2: Find Buddies

etelah dua tiga kali ke kolam renang deket kos gw, kayaknya ada seorang bapak pelatih renang yang mulai ngelihat gw yang dateng ke kolam cuman berendem doang. Mencium potensi bisnis menjadi pelatih renang, mulailah si bapak ngedeketin gw. Basa-basi sih awalnya trus mulai deh komentar gitu soal cara gw berenang.

Pertemuan gw sama si bapak yang gw bahkan gak tahu namanya itu adalah salah satu berkah terbesar penempatan kerja gw di Bandar Lampung. Si bapak itu bilang untuk bisa berenang, yang perlu diinget adalah:

  • Kudu berani dan gak takut di dalam air
  • Inget kalo manusia itu pasti bakalan ngapung di air selama gak kebanyakan air yang masuk
  • Selama kepala di dalem air tetep tenang dan biarkan gaya angkat air bekerja
  • Tahan napas

Dengan santainya si bapak nawarin buat latihan nahan nafas. Gw langsung diajak ke kolam berkedalaman 2 meter (tinggi gw 175an cm). Jadi gak terlalu jauh lah bedanya ya. Cuma ya itu, serem bow kalo kenapa-kenapa.

Kata si bapak, gimana mau belajar berenang kalo beraninya cuma di kolam cetek. Langsung aja terjun di kolam yang dalem. Dia nawarin buat jagain gw di atas barangkali gwnya panik. Ternyata sama kayak investasi kan yes. Kalo maenannya di deposito muluk ya mana bisa dapet untungnya kan. Ihik. 😛 (Karena sama kayak investasi, kenapa gak sekalian baca postingan gw soal investasi ini, gw pilihin alasan investasi di pasar modal deh buat kalian baca :D)

Nah inilah kenapa buat tips belajar berenang otodidak yang kedua saran gw adalah menemukan teman buat belajar berenang. Buat jagain kalo ada apa-apa pas kita mau latihan nahan nafas dan ngambang. Meskipun temen ini sama-sama gak bisa berenang, paling gak dia bisa manggilin orang kalo ada apa-apa.

Tips Belajar Berenang Otodidak #3: Be Brave dan Belajar Tahan Napas

Tips Belajar Berenang Otodidak #3: Beranilah dan belajar tahan nafas

Yes, kudu berani dan kudu belajar buat nahan nafas adalah saran si Bapak yang kemudian dia aplikasikan dengan ngajak gw yang belom bisa berenang sama sekali ini ke pinggir kolam. Cara dia ngelatih gw di tepian kolam waktu itu:

  • gak boleh pegangan, trus disuruh ambil nafas panjang sampe paru-paru gw penuh.
  • disuruh tenggelem sampe kaki menyentuh dasar kolam, trus disuruh rileks
  • tahan nafas selama mungkin
  • karena gw pake kacamata berenang, buka mata aja waktu di dalem kolamnya
  • lihat bakalan kejadian apa

Emejing! That was one of the most amazing feeling I have ever felt! Gw ngambang beneran loh. Tanpa harus berusaha ngapa-ngapain, kaki gw yang awalnya nyentuh dasar kolam mulai keangkat karena gw rileks. I just let it all go.

pas gw tanya kenapa gw dilatihnya di pinggir kolam, kata si Bapak buat jaga-jaga, biar kalo panik masih bisa langsung pegangan. Murid-muridnya dia (yang bayar) dilatihnya langsung di tengah kolam dengan penjagaannya dia.

As simple as that dengan catatan terpenting, GAK BOLEH PANIK. Menurut dia udah pas lah gw pake kacamata berenang, karena salah satu cara biar gak panik ya pake kacamata itubiar bisa buka mata di dalem air dan lihat bagaimana kondisi di dalem airnya. Dalam seharian itu gw ada tenggelamin diri dan nahan nafas sampe kurang lebih 20 kali-an dan akhirnya gw mulai bisa meraba apa yang diperlukan untuk bisa ngambang beneran.

Di akhir sesi, si bapak sempet nanyain nomor telepon dan juga nama gw. Gw kasih sih, cuman mungkin si bapak ngira gw bakalan ke sana lagi dan mau dilatih dia. Dia kemudian sebut tarif. Hahaha. Cuma ya minggu depannya gw pindah kolam renang ke kampus UNILA. Lebih gede dan lebih asik buat berenang.

Keberanian dan rasa nyaman menahan hapas di dalem air adalah satu teknik dasar terpenting dalam tips belajar berenang otodidak versi gw.

Tips Belajar Berenang Otodidak #4: Sering-sering perhatikan orang lain

Satu lagi nih, buat belajar berenang gratisan, tips belajar berenang otodidak yang gak kalah pentingnya. Pilih hari berenang di mana waktu itu banyak sekolah renang lagi latihan.

Tips belajar berenang otodidak #4: Curi Ilmu

Kalo kasus gw berenang di hari Sabtu dan Minggu di kolam renang umum memberikan banyak banget manfaat. Posisi yang gw ambil waktu berenang adalah di sekitar guru-guru berenang yang ngajarin murid-muridnya. Bahahahaha.

Iya gw nyuri denger waktu mereka ngelatih anak-anak yang belajar berenang. Trus tipsnya gw pake dan praktekin sendiri. Dari yang awalnya cuman bisa ngambang doang, gw akhirny mulai bisa meluncur dan lama-lama gw bisa berenang bolak-balik pake gaya dada di kolam renang berukuran standar buat perlombaan renang! Kalo gaya bebas gw bisa tapi gak sekuat dan secepat itu. Palingan berenang santai disambung dengan gaya dada.

Mayan menghemat biaya guru berenang. Wkwkwkwkw.

Jadi-jadi, semoga dengan membaca postingan tips belajar berenang otodidak gw ini bisa bikin manteman semua berenang yaaa. Inget, berani aja! 😀

Postingan lain tentang kenangan-kenangan gw bisa dibaca di daftar di bawah:

[display-posts categroy=”fragment’]

105 tanggapan untuk “Tips Belajar Berenang Otodidak”

Aku ga bisa berenaaang… Lebih tepatnya “takut” berenang..
Bisaaa berenang, asal kolamnya cetek.. sama aja boong
Hahahahahaha

Tfs yaaa mas daniii… Siapa tau aku ada kesempatan nyoba trik2nya.. 🙂

Ihikkk. Dipraktekin langsung. Kbrin hasilnya yak.

Gw mulai belajar di kolam yang sedalem lo sih. Ya kyk yang gw share. Belajar nafas dulu. Ambil nafas di atas air. Tahan nafas di dalem. Mang intinya kl kita tahan nafas di dlm air pasti bakalan ngambang kok. N bbrp kali malah gw minum air banyak. Haha.

Gw umur 3thn dah di cemplungin ke kolam renang, dr umur 3 sampe 5 diajarin papa dan umur 5 thn ikut kursus renang. Trs skrg mau ngajarin Millie kok gw nya yg jiper yak. Tkt nih anak tenggelam parno-an

Hahaha.. Saya pernah diajarin teman buat berenang tapi yang menjadi masalah terberat adalah saya kurang berani berhadapan dengan air. Juga mungkin saya tidak mau usaha kali ya.

Rumah gue deket banget darinkolam renang pahoman situ Dan. Trus disitu banyak jajanan kan yaa klo mudik gue sering jajan somay goreng n es kacang ahahaha. Sori ya commentnya salah fokus ;p

Anyway kolam renang pahoman itu banyak yang bilang agak2 angker Dan. Katena banyak yang sering tenggelam tiba2 gitu n kalau malam katanya suka banyak yang aneh2. Secara deket kuburan juga ahahahah

Hah?! Deket kuburan? Angker? Seriusss???
Dulu temen kantor pada cerita kalo banyak tersiar kabar kalo banyak yang tenggelem sih tapi gw cuek. Kosan gw dulu di deket pempek 88 Nis. Hihihi.

Iya Dan. Banyak yang mati disitu ahahah. Kuburanya dibelakang2 situ kuburan kecil si punya keluarga dokter tapi udah gak terawat lagi.
Ohh berati lo daerah kupang ( teluk betung ) yaa yang banyak toko2 pempek berjejer or deket marcopolo hotel ya duuhh lupaa dah lama gak pulang kesana secara skearang dah banyak berubahh kata nyokap

Ya Allaaah Bu Santiii… ini sampe setahun saya balesinnya. kelewat Buu Santiiii sama komennya njenengan yang gaya berenangnya Audioslaves Like A Stone inih. Hahaha. Maapkaaaan *tutup muka

Balas

Si bapak baik banget :haha.
Berenang itu sekilas tampak mudah, tapi sebenarnya susah banget, soalnya kasus saya sama seperti Ko Arman, panikan :hehe. Ya sudahlah, maybe water isn’t my thing :)).
Thank you for the tips, though! :hehe.

kalo dirimu sudah coba tahan nafas turun-naik di air kira-kira 20x kayaknya lama-lama bakalan terbiasa Gar *ini maap baru dibalas setahun kemudian…

Balas

akhir akhir ini gue juga lumayan sering berenang, mas. buat refreshing emang paling juara dah renang ini, murah meriah pula.

sayangnya di sini jarang euy kolam renang gede yg dalemnya > 2 m. kebanyakan arena maen aer gitu semacam ember tumpah dan perosotan. kasian juga sih anak-anak kecil shock gitu saat gue tumpahin aernya pas maen perosotan hahaha

Waaah.. Kalo dalemnya kurang dari 2 meter sih sayang banget ya Cep. Cuman berendem doang ya jadinya. Hihihi..
Maapkan ini baru bales setelah setahun…

Balas

aku gak bisa berenang, padahal pengeeeen bgt.
sampe minta dikasi tips2nya dari Lisa.
Pernah dicemplungin pK di kolam 2m gitu (ho oh… pK kejaaam hahahaha) maksud hatinya mungkin kasi tau gitu kali ya, sama seperti yang kau tulis, pasti bakal ngambang. apa daya sudah panik, jadilah meghap meghap sampe ditarik pake tongkat sama pengawas.
trus kemaren sore baru aja pergi berenang sama inot, sok sok PD aja…. eh, malah bisa dikit2. jadilah sok2an bilang ke inot, habis ini kita rajin berenang yuk…. 2 minggu sekali tapi…. males bok nyuci baju renangku hahahaha
Inot belum bisa berenang sih, karena ya hampir tiap kali yang bawa dia berenang itu aku. pernah suatu kali aku bilang… inot harus bisa berenang, kalau enggak, nanti siapa yang ngajarin anaknya inot berenang. eh…. seperti biasa saking nyantenya, dia malah bilang…. ya nanti biar bundanya aja yang ngajarin 😀

Hahahahaha. Inooooot nyante banget anaknyaaa. Bener kan Luk. Kalo nyante malah bisa. coba pake kacamata renang, ambil nafas trus tahan, trus masuk deh ke air yang agak dalem. Santaaaaai aja. Jangan takut. InsyaAllah ngambang. Wis digawe karo singg nggawe banyu lan awak lek menungso iku ngambang kok Luk. Hihihi.

Iya, soalnya mereka di sini ga ada laut, dan pada jago berenang semua, berenang bagi mereka kaya joging bagi kita seauatu yang lumrah yang mana semua orang pasti bisa 🙂

Aku dulu sampek les berenang loh Bang, saking niatnya. Huahahah.. 😀 Jadi pas SMA diharuskan bisa berenang. Rasanya malu kalok ngga bisa.

Pertama jugak belajar ngapung, en gurunya nyuruh ngapung langsung di kolam 2 meter. Huaaaaa.. Tapi akhirnya sukses tuh! 😛

pas lagi pengeeeen banget bisa renang dan bertanya-tanya “gimana caranya biar bisa ngapung ya kalau beraninya cuma di kolam cetek”… eh, kok pas nemu postingan ini…
makasih mas dani.. 🙂

Fasyaaaa… Maafkan baru dibalas ini komennyaaa.. (udah setahun btw….) Huehehehe…
Aduh sayang banget ya itu guru renangnya kok begituuu. Emang sih rawan godaan ya olahraga renang ini..

Balas

Nah..sekarang ayo snorkeling 🙂 aku belajar berenangnya dari kecil..bapak dan ibu memang hobi-nya berenang. Memang kadang mesti “maksa” untuk bisa berenang kok, tapi untuk pertama kali ya sebaiknya mesti dengan yg udah bisa berenang dan bisa bantuin kalau kenapa-kenapa.. 🙂

Mbak Indaaaah… maafkan baru dibalas setahun kemudiaaan… tutup muka
Saya sudah pernah nyoba snorkeling dan langsung panik melihat kehidupan bawah air. hahaha. Menakjubkan memang tapi kok bisa ketakutan ya waktu itu saya Mbak Indah… 😀

Balas

Maaf banget baru dibalas komen tentang belajar berenangnya (hampir setahun btw). Yang penting pede dan nyaman di dalam air kalo menurut saya berenang itu. hehehe. 😀

Balas

[…] Melatih Keberanian Sama kayak postingannya mas dani tentang berenang yang di dalamnya dibutuhkan keberanian untuk masuk ke dasar kolam renang, di dalam acroyoga juga […]

Lagi mencari alat perlengkapan renang?
Nah ini Tempatnyaaa !!! banyak perlengkapan untuk olahraga renang dan Triathlon
Mulai dari Baju, Swim cap, compression skin care dan masiiiih banyak lagiiii !!!
pokoknya lengkap deh perlengkapan untuk renang dan triathlon !!!
So, tunggu apa lagi !!!

Stay happy, Stay Fit

Saya pas penempatan juga jadi bisa renang. Les sih sebulan abis itu belajar gaya yang lain sendiri aja di yutub. Kalau dah bisa gaya dada/katak gaya yang lain bisa ngikut *tapi kupu-kupu masih belum bisa deng -.-

Saya ikutin tips dari bapaknya aja dulu. Pegangan di pinggir kolam, trus sambil nyelem latihan nahan nafas dan sedikit demi sedikit ngilangin kepanikan di dalam air 😀

Balas

Iya Om, tulisan lama, tapi baru diedit dan akhirnya dipublish ulang. Huehehehe 😀
Sebelum belajar berenang dulu emang rasanya begimanaaa gitu. Tapi setelah bisa seru juga. Itung-itung gak bisa terbang kan dan berenang itu closest feeling ama terbang. Huehehe.. 😀

Balas

wah saya banget tuh mas dani.. suka nyuri – nyuri denger dari guru les di kolam. haha
satu tips kalo lagi berenang jangan sampai badan terlalu lama kena matahari,bisa jadi kulit mengelupas seperti kejadian temen saya.. 🙂

Wah iya Mas Jejen. Kalo misalkan berenang di bawah matahari kelamaan bisa kena sunburn. Makanya saya pake sunscreen setiap mau berenang. Kalo kelupaan gawat bener. Perihnya gak hilang tiga hari euy.

Balas

wah saya waktu belajar berenang otodidak di pantai…. hampir mau tenggelam… akhirnya sekarang bisa juga…
tapi bagus nih tipsnya buat berenang otodidak… mkasih mas infonya…

Wuiih… keren banget langsung belajar di pantai. Saya mah gak bakalan punya keberanian sebesar itu. 😀
Sama-sama dan semoga bermanfaat tipsnya 😀

Balas

kuncinya memang tidak boleh panik.. awal awal belajar berenang panik karena selalu mencari udara buat nafas dan engga ada pijakan tapi wajar sih

Lagi belajar gaya kupu-kupu, gaya paling extream. Soalnya ane belajar gaya tu ampir 1 bulan n akhirnya bisa. Walaupun lum bisa cepet kaya atlet, yg pting udh tau dasarnya.

eaaa… belum bisa berenang sma skali aku.. xixixixi
gaya batu paling jago…

eh beneran itu ya kak, kdu tahan napas hhee

Sip dah, kalo otodidak masih terasa sulit, bisa kok latihan di sini XD << Promosi 😀

Begitu kelelep langsung inget-inget caranya bisa ngambang Mbak, begitu dah ngambang lagi coba gerak lagi, kalo kelelep lagi, coba ngambang lagi. Gitu terus aja. InsyaAllah bisa 🙂

Balas

Betul banget. Peran guru di sini sangat penting memang untuk mitigasi risikonya 🙂

Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *