Kategori
Kamus Keuangan Kartu Kredit Perencanaan Keuangan

Ingin Menjaga Keamanan Kartu Kredit? Jangan Sampai Ketinggalan Hal-hal Ini!

Tulisan tentang tips menjaga keamanan kartu kredit ini adalah hasil edit ulang postingan Pentingnya Lembar Tagihan Kartu Kredit ini adalah tulisan lama yang gue edit dan publish ulang. Dulu ditulis karena pengen punya pengingat buat diri sendiri dan mau ngingetin teman-teman tentang keamanan kartu kredit.

[ctt template=”11″ link=”PcF05″ via=”yes” ]Kartu kredit, kartu plastik yang bisa bikin hidup bahagia sekaligus bakalan sengsara kalo gak bisa ngejagainnya.[/ctt]

Dulu, postingan ini ditulis karena gue terima SMS tengah malem buta berisi informasi kalo kartu kredit gue dipakai transaksi di negara yang bahkan gue belom pernah ke sana.

Tips Menjaga Keamanan Kartu Kredit

Seperti postingan gue sebelumnya (Memahami Perbedaan Bunga Fix dan Bunga Floating), postingan tips menjaga keamanan kartu kredit ini juga rada panjang, jadi gue bikinin daftar isi lagi yes:

Tips Menjaga Keamanan Kartu Kredit
» Aktifkan SMS Notifikasi Smartphone
» Selalu Periksa Lembar Tagihan
» Jadilah Posesif, Awasin Terus!
» Pake OTP
» PINnya Jangan Lupa
» Lindungi CVVnya
» Gunting!
» Pake Speed Dial!
› Kesimpulan

Tips Menjaga Keamanan Kartu Kredit, Lakukan Semua Kalau Masih Ada yang Terlewat

Aktifkan SMS Notifikasi di Smartphone

Poin pertama ini cerita gue. 

Waktu itu, gue yang masih belom nikah. Di kosan setelah pulang kerja jam 11 malem bikin tidur gak bisa nyenyak karena terlalu capek. Sekitar jam 2.30 pagi tiba-tiba gue kebangun dan pas banget ada SMS masuk.

Pesan yang masuk ngasih tahu kalo kartu kredit gue gagal transaksi karena salah masukin tanggal dan tahun masa berlaku.

Mengamankan kartu kredit dengan mengaktifkan notifikasi di smartphone

Gue emang sengaja sambungin nomor handphone ke kartu kredit. Jadi setiap kali ada transaksi kartu kredit, gue bakalan dapet SMS di handphone. Pikir gue waktu awal ya biar ada record aja buat transaksi-transaksi.

Jaman itu belum ada aplikasi buat ngecek transaksi dan belum daftar sistem kartu kredit onlinenya perusahaan penerbit kartu kredit.

Baca juga: 6 Pertimbangan Penting Buka Rekening Bank

Kejadian gue terima SMS waktu itu langsung jadi sinyal alarm yang kenceng banget buat ngurusin kartu kredit. Gue telepon call center dan ternyata transaksinya memang bukan punya gue. Akhirnya gue pun berhasil menyangkal transaksi ini.

Pernah ada yang ngalamin kayak gini gak?

Kembali ke atas

Selalu Periksa Lembar Tagihan Kartu Kredit! Penting!

Setelah dapat kabar dari SMS tadi, yang gue lakukan berikutnya adalah ngecek lembar tagihan. Yes, Lembar tagihan kartu kredit. Masih diperiksa kagak tuh tagihan?

Pada paham kan ya pentingnya lembar tagihan kartu kredit ini?

Cek lembar tagihan adalah salah satu tips menjaga keamanan kartu kredit

Kalo jaman dulu kan selalu dikirim ke alamat kantor ato rumah ya ya cetakannya. Jaman sekarang sih bisa milih lewat email atau kita akses sendiri lewat aplikasi yang disediakan sama penyedia layanan Kartu Kredit.

Gue sendiri selalu mengusahakan sebelum bayar tagihan, cekicek dulu apa aja tagihan yang masuk.

Kenapa gitu? karena seringnya amnesia kok bisa tagihan segitu banyak. Hahaha. Jadi dengan ngecek lembar tagihan kartu kredit gue bisa jadi dapet info detail tentang tagihan-tagihan yang masuk ke kartu kredit.

Baca juga: Jangan Sampai Tergoda Hadiah Tabungan!

Dari Lembar tagihan kan jadi tahu dan aware lagi hal-hal ini:

  1. Tanggal cetak tagihan
  2. Tanggal jatuh tempo
  3. Jumlah total tagihan
  4. Minimum pembayaran
  5. Tagihan apa saja yang masuk
  6. Besar bunga yang harus dibayar
  7. Cicilan yang sudah diambil sudah masuk cicilan ke berapa

Kembali ke atas

Jangan Lepaskan Kartu Kredit dari Pandangan Mata

Gue sarankan kalian gak cuman over protektif sama pasangan ato sama anak dah. Lakukan juga sikap overprotektif ini buat kartu kredit yang kalian punya.

[ctt template=”11″ link=”y1csd” via=”yes” ]Overprotektif dong sama kartu kreditnya, jangan pernah lepaskan dari pandangan. Masa cuma sama pacar doang. [/ctt]

Selalu awasi untuk menjaga keamanan kartu kredit

Kalo dirunut-runut, kartu kredit gue sampe bobol dipake orang transaksi keknya juga gara-gara gue lepas dari pandangan awalnya. Biasa kan kalo pas bayar-bayar, kasih aja kartu kreditnya. Nah kalo diinget-inget dulu itu gue kasih aja kartu kredit buat dibawa mas-mas pom bensin.

Baca juga: Istilah-istilah Terkait Rekening Tabungan yang Harus Dipahami

Gak lama dari situ, ada notifikasi SMS tengah malam itu. Sejak itu gak pernah lagi gue lepas kartu kredit dari pandangan mata gue.

Gaya kan ya emang kalo kita kasih aja kartu kredit ke mbak/mas pelayan di resto. Kek bos gitu kasih kartu trus nunggu tagihan buat tanda tangan doang.

[ctt template=”11″ link=”53TBe” via=”yes” ]Tapi siapa yang menjamin kalo tangan yang pegang kartu kita selalu jujur? Ya bukan ngajarin gak percaya sama orang sih ya. Tapi kalo kartu kreditnya kenapa-kenapa gimana? Makanya pepet terus![/ctt]

Kalo kena carding dan digandakan gimana? Kalo data kita kebaca dan disimpen sama orang jahat gimana? Kalo langsung aja dipake transaksi di online shop pas dibawa dari kita gimana?

Pokoknya curiga dulu aja deh demi keamanan keuangan lu pade ye.

Kembali ke atas

Aktikfan One Time Password

Amankan kartu kredit dengan aktifkan OTP

Oke, siapa yang belom pake One Time Password ato yang biasa disebut OTP ini? Seriusan deh, kalo belom segera aktifkan kalo emang kartu kredit lu support.

Buat yang belom tahu, jadi setiap kali transaksi, penerbit kartu kredit bakalan ngirim satu kode angka ke nomor handphone yang kalian daftarkan. Nah si nomor ini harus dimasukkan ke layar transaksi dalam waktu sekian menit.

Baca juga: Penting untuk Dipahami Para Pemilik Deposito!

Kalo gagal masukin nomor OTPnya gimana? Transaksi akan dianggap batal. Kita kudu ngulang lagi buat bisa dapat OTP.

[ctt template=”11″ link=”3Q99u” via=”yes” ]OTP bakalan ngasih kita waktu berpikir ulang tentang transaksi kita. Bisa mencegah transaksi-transaksi impulsif. :P[/ctt]

Kembali ke atas

Sudah Aktifkan PIN Kartu Kredit?

Gue sih belom bikin PIN-nya kartu kredit. Teheeee. Nulis-nulis ini sebagai tips tapi sendirinya belom ya?

Gak bakalan kasih alesan macem-macem dah gue. Emang karena males aja. Padahalan tahu kalo PIN kartu kredit ini berguna banget buat mengamankan.

Jadinya gak perlu tanda tangan dan meminimalisasi kartunya digandakan dan disalahgunakan orang. Pernah kepikiran gak bahayanya tanda tangan?

Baca juga: (Advertorial) Jadi Banker untuk Diri Sendiri

Bisa ditiru siapa aja toh ya. Kalo aja kartu kita berhasil kena carding di resto, kan kita ga ngerti ya. Trus kita pun bayarnya pake tanda tangan. Klop dah. Orangnya punya tanda tangan kita dan kartu hasil cardingnya.

Note to self: BURUAN WOI BIKIN PIN KARTU KREDITNYA LAGI!!!

Kembali ke atas

Jangan Pernah Bagikan CVV Kartu Kredit Aktif!

Yang sering belanja online pasti paham nih CVV apaan. Itu tuh, tiga angka terakhir di bagian belakang kartu kredit.

Buat menjaga keamanan kartu kredit, jangan pernah dibagikan kepada siapapun. Jangan kayak gue.

Di awal-awal ngeblog dulu pernah tuh, saking lagunya, gue pejeng dan Jember gini foto bagian depan dan belakang kartu kredit. Buat dipake ilustrasi tulisan di blog.

Hahahaha. Iya gue goblog.

Baca juge: Nakal Boleh, Goblog Jangan!

Ya limit ya emang cuman sekian juta sik. Masih kebayar ama gaji kalo ada yang make belanja. Untung ada pembaca blog yang belom rame waktu itu yang baik hati dan budiman. Beberapa menit setelah publish dia komen dan ngingetin. Langsung gue hapus.

Jan ditiru ya gaes. Hahahahaha.

Kembali ke atas

Tutup Saja Kartu Kredit yang Nganggur!

Keknya pengguna aktif kartu kredit pasti pernah ngalamin periode ini deh. Punya SEMUA kartu kredit yang terbit di Indonesia.

Jaman gue dulu sih gue punya paling gak 5 ato 6 kartu kredit dari penerbit yang beda-beda. Nah salah satu temen gue dong ya, punya lebih dari 20! Ajegile!

Punya gue dipake semua gak? Ya jelas dipake lah! Hahahahaha! Apalagi awal-awal kerja trus dapet dulu.

Cicilan sana-sini, belanja midnight shopping, makan gaya bala-bala-bili-bili.

Akupun akhirnya insyaf. Sisa dua. Sisanya? Gue tutup dan gunting. Cenchunyah setelah dilunasi tagihannya.

Menurut gue sih lebih banyak mudharatnya pegang terlalu banyak kartu kredit. Dua saja cukup dan itupun dengan limit yang biasa-biasa aja.

[ctt template=”11″ link=”DKn97″ via=”yes” ]Karena kartu kredit BUKAN SUMBER PENGHASILAN TAMBAHAN.[/ctt]

Demi kemaslahatan keuangan pribadi dan ato keluarga buat yang sudah nikah, maintain seperlunya saja kartu kreditnya. Gosah sok gegayaan pake segala kartu dari banyak bank.

Baca juga: Dasar Manajemen Keuangan Pribadi

Tapi kalo ngerasa mampu sih ya sok aja. Gue ngomong itu berdasarkan pengalaman gue yang mana guenya sendiri emang gampang tergoda buat belanja. Bahahahaha.

Kembali ke atas

Speed Dial Nomor Call Center Kartu Kredit

Sumpe loh, sebelum nulis ini gue tuh gak kepikiran buat melakukan ini. Akhirnya semalem gue pun masupin nomor call centernya CitiPhone dan Halo BCA.

Yakarena gue cuma pake kartu kredit dari dua bank itu.

Kenapa poin ini masuk? Karena dulu waktu kejadian kartu gue dibobol, gue kudu browsing dulu nomor call center banknya. Untung koneksi internet mendukung.

Kalo misalkan ada transaksi aneh sama kartu kredit, atau kartu kredit ilang trus tiba-tiba sinyal ilang, gimana nyari nomornya?

Eh bisa sih telepon penerangan 108 ya. Hahahahahaha.

Tapi lebih ringkes, praktis dan cepet kalo langsung ke speed dial telepon kan yes? Tinggal pencet aja. Langsing dah kartu keblokir.

Baca juga: Jangan Menyesal, Pilih Salah Satu Alternatif Ini untuk Duit Kamu

Bisa tuh dijadikan urutan kesekian speed dial setelah pacar/istri/suami/orang tua/anak.

Lebhayatun? Yes, no? Yadaripada kartu kreditnya kenapa-napa kan.

Kembali ke atas

Jadi, Langkah Mana dari Tips Menjaga Keamanan Kartu Kredit yang Belum Kalian Laksanakan?

Gue tahu kalo ada berbagai macam manusia di luar sana dan gue cuman di satu spektrum saja. Mungkin banyak orang yang memandang gak perlu segitunya amat pegang kartu kredit.

Eh gatau, lebay banget gak sih tips-tips menjaga keamanan kartu kredit yang gue share di sini?

Yayayaya, gue emang belom aktifkan PIN, janji sesegera mungkin gue aktifkan lagi. Tapi-tapi-tapi, buat yang punya kartu kredit, kalau sampean sekalian gak hati-hati bisa bobol loh. Kalo misalkan ada transaksi aneh-aneh dan gak ngeh karena gak cek lembar tagihan, ya ujungnya tetep harus bayar loh.

Lagian kan utang kartu kredit itu ya sama juga dengan utang yang lain. Statusnya HARUS DILUNASIN.

Jan sampe cuman mau enaknya doang pas belanja, giliran disuruh bayar tagihannya ada aja ngelesnya. Nah daripada ada tagihan yang bukan punya kita masuk, ya mending jagain aja kan keamanan kartu kreditnya.

Kalau ingin tahu daftar penerbit kartu kredit yang terdaftar di Bank Indonesia, buka aja linknya ya! 😀

Ada masukan dari manteman? Tulis di kolom komen ya!

Kembali ke atas

77 tanggapan untuk “Ingin Menjaga Keamanan Kartu Kredit? Jangan Sampai Ketinggalan Hal-hal Ini!”

Mas Dan, lagi sibuk sebenernya tapi topiknya menggelitik (ceilee) buat dikomentarin. Saya sendiri ga punya CC sih, pakenya debit card. Kira-kira sama ga ya? cuma emang ada sistem notifikasi SMS yang emang ngebantu banget buat mendeteksi penyalahgunaan kartu.
Dann…saya termasuk orang yang ga terlalu peduli ama lembar tagihan/ detil traksaksi loh.
Jadi catatan penting buat saya nih. Thanks ya atas remindernya! 🙂

Sama Mba Nanaaaa karena debit card juga rawan kena kasus carding. Cuma debit card lebih aman karena ada pin kan mestinya dan tergantung saldo. Kalo banknya kasih fasilitas overdraft tuh yg bahaya.

Aku pake PIN kalo kita mau transaksi pake NETS (Network For Electronic Transfers). Kalo bayar pake V*SA gitu ya cuma tanda tangan doang. Waduhh!! Thanks atas remindernya, nanti lagi tak kintilin (opoh tohh) kasirnya deh

tks banget untuk sharingnya ya Dan…iya kita semua hrs hati-hati.
Kemarin aq pernah konfirm sama salah satu bank soal kartu tambahan yang ga pernah aq minta tetiba aja dtg ke kantor, terus langsung aq minta tutup sekalian. Eh si CS di dtelpon nanya kode 3 angka di belakang CC, jelas2 aq sewot, dan bilang “selama saya nelp CS CC ga pernah saya ditanya 3 angka dibelakang CC, krn itu sifatnya rahasia kecuali 16 nomor kartu kredit”

Gw teliti tagihan dulu sebelum membayar dan…gile aja kalo ada tagihan nyempil yang kita ga tau sapa yang make, masa kita bayar. O iya, gw juga ada sms kalo abis pake. Trus gw juga udah pake pin. Katanya kan mulai Januari kemaren, pas gw bayar lah kok masih pake ttd. Kata mbaknya diundur thn 2020, beneran itu ? Gw tetep minta pake pin ke mbak kasirnya.

Ini sih selalu kejadian di Indonesia. Mengeluarkan kebijakan dengan deadline, tapi gak siap semua yang mendukungnya. Saya sendiri gak dikejar2 untuk bikin PIN kok pas Desember lalu. Malah harus saya yang ngejar2.

Dan, kalo boleh tau, elu ngisi di SPBU mana? Pertamina or Shell? Soalnya gue tuh langganan ngisi di Shell dari jaman jebot dan selalu pake CC, plus gue nggak turun dari mobil karena alasan keamanan juga sih (nyokap pernah mobilnya dimasukin orang). Nah selama ini sih ngga pernah ada problem, and yes, gue termasuk yang selalu ngecek kalau mau bayar tagihan bulanan.

Sayangnya di tempat yang selama ini dirimu transaksi bu Le. Selama ini aman jaya. Gak nuduh pegawainya sih tapi kejadian ini setelah transaksi di sana. Sebelumnya belom pernah ada kejadian. 🙁

Maaf ikut nimbrung.
Aku juga kalo transaksi di SPBU itu ga pernah ikut turun. Bahaya ya Dan? Kalo di restoran gitu, juga mendingan diikutin ke kasir kah pas ngasi cc?
Selama ini sih alhamdulillah belum pernah ada yang aneh di transaksi cc, aku juga rajin kroscek lembar tagihan ama struk-struk yg kukumpulin. Yang ajaib malah pernah transaksi di rumah sakit pake cc, baru masuk di tagihan 3 bulan sesudahnya. Eh pernah kejadian ketinggalan cc di SPBU itu yg deket rumahnya Metariza juga deng, alhamdulillah masih disimpenin (sekitar 4 hari gitu)

aku lumayan rajin pak mantengi lembar2 (dosa) kartu kredit. so far, aman. yang ga aman total pembayarannya. hahahaha, etapi kalo bca beberapa kali transaksi udah pake pin lho akyuuu.. ketauan sering ngutang 😀 😀

Kartu kredit itu memang asyik kok mas. Dulu ketika kartu kredit baru-baru rilis, orang kayaknya keren banget begitu menyerahkan kartu kredit dengan mengucap 1 kata sambil berbisik. entah itu membisiki apa. Kok kelihatannya mewah banget gitu ya, berasa punya uang banyak dan harga segitu gak usah jadi masalah hahaha.
Ketika ada tagihan datang ke rumah langsung mumet ini apa ini apa.
Sekarang kemewahan itu “agak” sedikit terusik dengan mengisi PIN yang disodorkan. Eh, jadi gak sih PIN kartu kredit itu?

Sahabat gue kena fraud kartu kredit, jadi kartu kredit BN#nya dipakai belanja dua kalu di jayen yang berbeda. Total 3jutaan. Mau deny gimana? Pihak bank ngga mau tau, akhirnya sahabat gue bayarin tuh tagihan, abis itu ditutup deh sama dia. Tapi, itu juga karena kesalahannya dia yang ngga ngeh sama kartunya, kalau gue ngeh banget lah…gimana ngga ngeh, abis gajian langsung habis mbayar ini itu 🙂

Saya belum pakai kartu kredit ya… meskipun sebenarnya kepingin juga, buat transaksi beli nama domain :hehe
Izin catat tipsnya ya Mas. Siapa tahu besok-besok saya punya kartu kredit, jadi tipsnya bisa berguna :hehe

bukannya sekarang cc uda wajib pake pin ya kak? aku juga selalu ngecekin email tagihan tiap bulan… untung cc cuma punya dua, itu juga banyakan dipake di restoran hahahaha… dulu ada banyak banget karena iurannya kan gratis setaon, tapi pas uda ga gratis lagi aku tutup wahahahahaha *pelit memang* lagian banyak cc bikin pusing pas trima tagihan hahaha…

Mau GR tapi gak jadi. Tadinya kirain dirimu nulis ini gara2 Seri Keuangan gw yang di-sticky-in last week. hahaha.

Soal kartu kredit sih… jangan kasih ke siapapun, termasuk saudara kalau bisa. Kalau memang mereka mau pakai, mending kita sendiri yang urus semua.
Soal CVV itu yang bahaya. Gak banyak orang paham soal ini. Jadi anggap remeh padahal ini penting.
Terus soal carding, memang sebaiknya selalu ikut pas mereka gesek. Jangan sampai kebaca deh.
And soal call center, call center itu gak pernah minta data apapun kecuali memang kita call mereka dan mereka butuh info untuk cross check, which is already on their system.

Duh Dan.. Serem amat.. Alhamdulillah sih gw blm pernah, amit2 sih jgn yah. Gw slalu cek tiap dpt email tagihan.

Thanks yah tips nya..

Hehehe, aku sih selalu monitor setiap waktu. Bisa dicek di internet banking soalnya disini 🙂 .

Memang penting sih memonitor kartu kredit begitu. Masalahnya kartu kredit memang metode pembayaran yang paling praktis tetapi tingkat kerawanannya juga lumayan tinggi ya.

Untung banget di-deny Dan gara2 salah info. Duuh postingannya bikin amarah muncul lagi wktu kejadian cc yang jebol dipake org mana kudu byr tagihannya pula huhuhuhuhu…btw, cc Indo itu bagus lho krn transaksi di LN ga kena charge. Amrik pnya jg gt sih. Yang paling aneh Oz, semua dikeruk. Masih ada aja merchant2 yg ngecharge klo amex misalnya jd kudu rajin tnya sblm gesek, transaksi online pake cc ada feenya begitupun klo dipake di luar. Makanya cc indoku dipertahankeeuunn

Penting banget yang namanya ngecek keuangan kita dan berhati2 sama yang namanya pencurian identitas.

Disini kebanyakan orang lokal suka *malas* mengecek netbank mereka sendiri padahal rata2 semua tagihan otomatis lewat PBS (didebet langsung), kan padahal itu belum tentu bener. Sudah sering ada kasus tagihan yang didebet langsung ternyata terdebet dua kali atau salah jumlah tagihan, begitu pula kalau kita membayar dengan kartu kredit di restaurant, pastikan jumlah yang tertera adalah jumlah yang kita bayar dst.

BTW disini semua pemakaian kartu kredit harus memakai PIN, makanya kalau ada teman / keluarga dari Indonesia, aku biasanya wanti2 untuk mencari tahu nomer PIN kartu mereka karena nggak banyak tempat yang mau melayani pemakaian kartu kredit dengan tanda tangan saja.

rajin banget donk mas, lembaran itu penting..jadi dengan adanya lembaran itu kita bisa tau berapa nominal yg harus kita bayar, pastinya bayar pake uang pas donk krena nggak mau rugi hahaha

Ya ampun, serem juga…
Aku selalu cek tagihan online. Ngeri yang beginian berhubung kalo sekadar TTD mah bisa dipalsukan. Berharap penggunaan PIN cepat diberlakukan.
Makasih mas atas tipsnya.

Gue termasuk yang rajin banget ngecek lembar tagihan, soalnya ya itu pengen tau pengeluaran yang gue pake itu berapa sih .. dan iyes, notifikasi by sms penting banget. Pernah juga pas abis transaksi pake CC buat bayar paypal, langsung loh ditelp nanya itu gue yang ngelakuin apa ngga.. padahal tagihannya cuma 100 rebong..hihihi salut deh gue ama keamanannya… 😀

Eh kok sereeeem???
Baru kemarin ibuku via chat nanya apa aku beli barang di Lazada, soalnya ada nomor verifikasi CC masuk ke hape ibuku. Padahal aku nggak beli apa-apa, dan baru sekali beli di Lazada itu pun nggak pake CC ibu yang bank itu. Jadi ngga tau siapa itu yang pake nomor CC-nya. Serem aja kalau misal bisa sembarangan dipake orang :”(

Mas Dan, serem amat sih jam segitu dapet laporannya. Dan kok bisaa ya dipake orang lain gitu? Duhh makasi tipsnya ya mas, suamiku jarang banget ngecekin laporan tagihan kartu kredit, mesti dicerewetin dulu ama bini. Hiihh.

Pernah juga ngalamin yang seperti ini, awalnya dapat sms transaksi gagal sampe 5x, ternyata kartu dipake orang buat beli pizza via internet tapi dari Amrik sono. Jauh banget nih malingnya… Walaupun udah minta blokir dan ganti kartu, ternyata masih ada satu transaksi yang berhasil dilakukan ma malingnya hiks
Gak punya kiat khusus buat ngamanin kartu selain jaga kartu baik-baik dan gak sembarangan bagi info kartu. Tapi kalau transaksi online rentan bocor juga sepertinya… :/

Gue juga kadang suka serem kena fraud. Kalo disini belanja yang kecil-kecil gue biasanya pake paywave, jadi kartunya gak pindah tangan. Kalo soal ngecekin tagihan sih gue udah punya auditor pribadi….tapi ya tetep aja bikin ndredeg. Karena bisa tiba-tiba ada SMS masuk yang isinya, “Tgl xxx, ada pemakaian S$xxx. BELI APAAN LO?”

trus mengkeret :)))))))

Monday is duit day blog ya mas? xD
Tugasku sebagai anak yang rajin membantu orang tua adalah ngecek kalau ada surat tagihan kartu kredit dan segera kasih tau ayah. Kadang suka kaget sendiri pas lihat tagihan kreditnya bisa sampai berjeti-jeti..

yang belum dilakuin sampe sekarang :
» Gunting cc yang gak kepake, sayang gitu padahal gak dipake dan cuma menuhin dompet kartu doang, hahaha
» blm Pake Speed Dial padahal cc yang kepake cuma 1 aja yang lain udah gak mao dipake lagi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *